Depresi Pasca Persalinan

Pemahaman

Banyak ibu mengalami baby blues setelah melahirkan, tetapi kadang-kadang bisa menjadi depresi yang nyata (juga disebut depresi pasca persalinan) yang kemudian harus ditangani secara khusus. Postpartum adalah periode atau masa nifas yang juga dikenal sebagai “trimester keempat”, mengacu pada waktu setelah melahirkan ketika perubahan fisiologis ibu terkait dengan kehamilan kembali ke keadaan tidak hamil. Depresi postpartum adalah masalah pada ibu nifas yang saat ini cukup sering terjadi.

Apa perbedaan baby blues dan depresi postpartum? Pengertian postpartum blues muncul dalam 3 hari setelah melahirkan dan menghilang dalam 2 minggu. Ini bukan penyakit, tidak seperti depresi pascapartum yang berlangsung lebih lama dan ditandai dengan psikosis postpartum berupa keadaan klinis yang lebih parah berupa rasa bersalah yang intens, perasaan tidak mampu bergerak maju atau kelelahan.

Etiologi post partum depression

Hormon oksitosin merupakan hormon yang berperan dalam proses kelahiran. Hormon ini melenturkan leher rahim pada akhir kehamilan, sehingga bayi lebih mudah untuk keluar. Kemungkinan besar, sulitnya proses melahirkan dapat dipengaruhi oleh hormon tersebut.

Para peneliti juga mengetahui bahwa masalah dengan suasana hati selama kehamilan menempatkan wanita pada risiko depresi pascapartum (PPD). “Seringkali wanita yang tidak berkonsultasi karena mereka mungkin merasa bersalah karena tidak berada dalam episode kebahagiaan yang diharapkan, terutama ketika kehamilan tidak diinginkan. Mereka juga tidak berkonsultasi karena mereka menempatkan masalah mereka pada alasan kelelahan dan juga karena setelah berbulan-bulan menjalani perawatan post natal, mereka mendapati diri mereka tidak memiliki lawan bicara medis,” jelas Dr Michel Dugnat, kepala psikiater anak dari Parents-Children Unit di rumah sakit Sainte-Marguerite di Marseille.

Gejala depresi postpartum

Ibu yang mengalami depresi post natal adalah episode postpartum seorang ibu, bermula 6- 8 minggu pascapartum (setelah melahirkan). Gejala klasik depresi sering dikatakan sebagai trias depresi mengenai gejala pada mood (suasana perasaan), pikiran (kognitif) dan perilaku (psikomotor) seseorang yang mengalaminya. Durasi depresi ini adalah spontan dari 6 bulan sampai 1 tahun.

Pertanda yang umumnya dikenali:

  • Kelelahan berat, sering terjadi di pagi hari

  • Adanya kesedihan yang intens dan tahan lama

  • Kehilangan vitalitas dan minat dalam kegiatan sehari-hari. Pada masa nifas, tercatat ketidakcukupan dalam hubungan dengan anak dengan perasaan tidak efektif yang dialami oleh para ibu tersebut.

Prognosis postpartum syndrome

Jika tidak diobati, depresi pasca persalinan dapat mengganggu ikatan ibu-anak dan menyebabkan masalah keluarga:

  • Untuk para ibu, terkadang menjadi gangguan depresi kronis. Bahkan ketika dirawat, depresi pascapartum meningkatkan risiko wanita mengalami episode depresi berat di masa depan

  • Untuk ayah ini dapat menimbulkan efek riak, menyebabkan ketegangan emosional bagi semua orang yang dekat dengan bayi baru lahir. Ketika ibu baru mengalami depresi, risiko depresi pada ayah bayi juga bisa meningkat

  • Untuk anak dari ibu post partum yang tidak diobati lebih cenderung memiliki masalah emosi dan perilaku, seperti kesulitan tidur dan makan, tangisan berlebihan dan keterlambatan perkembangan bahasa.

    Depresi Pasca Persalinan

Anamnesis psikosis post partum

Pertanyaan penting yang muncul dalam menghadapi depresi pasca melahirkan adalah apa yang harus dilakukan? Hal pertama adalah pendeteksian sedini mungkin, antara minggu ke-6 dan ke-8. Ini sebenarnya terlambat karena anak tersebut sudah berada dalam lingkaran interaktif yang tidak harmonis dengan ibunya tetapi belum terlambat untuk campur tangan.

Untuk dapat berbicara tentang depresi pasca persalinan dan menegakkan diagnosis, perlu terjadi:

  • Ibu mengalami setidaknya 2 gejala di atas

  • Gejala ini (gangguan mood) muncul (hampir) secara permanen selama lebih dari 2 minggu

  • Bahwa mereka menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan dalam kehidupan sehari-hari setelah kelahiran bayi.

Pengobatan post partum blues

Kata-kata yang ramah dan sikap menunggu dan melihat mungkin cukup untuk menghadapi “baby blues” yang moderat, tetapi jika itu benar-benar depresi maka diperlukan perawatan yang tepat. 3 Perlakuan askep depresi  yang mungkin dilakukan:

  • Pengobatan hubungan jenis psikoterapi singkat

  • Rawat inap jangka pendek atau menengah di unit orangtua-anak, bagi ibu dalam kesulitan

  • Jika wanita itu tidak bisa datang, psikolog dapat menemuinya di rumah.

Psikoterapi singkat ditambah dengan pengobatan antidepresan. Jika wanita tersebut mau bepergian, terapi bersama untuk dia dan bayinya dengan psikoterapis mungkin merupakan solusi terbaik. Ini adalah psikoterapi yang terdiri dari beberapa sesi (dari urutan 8-10 sesi) dimana kehadiran pihak ketiga yaitu terapis, membebaskan ibu muda dari hubungan patogeniknya dengan anak, memungkinkannya untuk memberi tahu, dalam memperbarui emosi mereka dan konflik masa lalunya, khususnya konfliknya dengan garis keibuannya.

Intervensi ini seringkali cukup untuk meredakan hubungan negatif dengan anak dan memulihkan iklim kesehatan. Mereka memperbaiki hubungan ibu-bayi, memiliki ambisi untuk “menyembuhkan” depresi ibu muda tersebut. Mereka juga dapat dikaitkan dengan pengobatan antidepresan sedang yang sebenarnya sama sekali tidak cukup.

Pencegahan depresi post partum

Strategi berikut akan membuat transisi menjadi ibu lebih mudah:

  • Bicaralah dengan dokter anak dan OB-GYN Anda

  • Dapatkan bantuan di rumah, terima dari pasangan, teman, anggota keluarga atau tetangga

  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung. Isolasi menimbulkan kecemasan, anya mengetahui bahwa orang lain mengalami campuran kegembiraan dan frustasi yang sama akan membuat pikiran Anda tenang

  • Luangkan waktu untuk berolahraga. Sebuah penelitian terhadap lebih dari 1.000 ibu menemukan bahwa mereka yang berolahraga sebelum dan setelah melahirkan cenderung merasa lebih baik secara emosional dan lebih bersosialisasi daripada wanita yang tidak

  • Tempatkan semuanya dalam perspektif. Antara perubahan hormonal dan semua perubahan dalam hidup Anda, kadang-kadang akan menjadi tantangan untuk merasa percaya diri. Terutama jika Anda menganggap ini seharusnya menjadi waktu terbaik dalam hidup.

Referensi

  1. Mayo Clinic: Postpartum depression: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/postpartum-depression/symptoms-causes/syc-20376617

  2. Parents: Postpartum Depression: https://www.parents.com/baby/health/postpartum-depression/could-postpartum-depression-happen-to-you/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *