Dimensia Lewy Body

Pemahaman

Penyakit lewy body difus atau Lewy Body Dementia (LBD) atau demensia lewy body adalah penyakit degeneratif saraf yang dapat berkembang baik pada pria maupun wanita di atas usia 50 tahun. Patofisiologi demensia terutama menyebabkan masalah ingatan dan diyakini menjadi penyebab demensia kedua setelah penyakit Alzheimer.

Etiologi demensia lewy body

Lewy body adalah lesi di otak yang juga ditemukan pada penyakit Parkinson. Sedangkan pada penyakit Parkinson, lesi ini mempengaruhi struktur yang terlibat dalam keterampilan motorik, pada penyakit dengan lewy bodies mereka terutama ditemukan di korteks serebral dan menyebabkan gangguan kognitif”, jelas Mathieu Ceccaldi, profesor di Departemen Neurologi dan Neuropsikologi di CHU de la Timone di Marseille.

Alasan timbulnya atau etiologi demensia ini belum diketahui dengan jelas. Tapi ini bukan penyakit keturunan. Namun dalam keluarga yang sama, mungkin ada kerentanan genetik.

Gejala lewy body dementia

Salah satu ciri pertamanya menyangkut ingatan atau kurangnya perhatian segera. Orang dengan penyakit ini juga dapat mengalami gangguan pergerakan pada tahap awal penyakit, menyebabkan halusinasi visual yang menyertai timbulnya gangguan kognitif. Tapi yang paling mencirikan demensia lewy body adalah fluktuasi gejala, pasien bergantian antara fase di mana mereka baik-baik saja dan fase di mana mereka bingung.

Logore adalah keadaan ketika seseorang berbicara terus-menerus tanpa henti. Apa arti fluktuasi? Definisi fluktuasi yaitu kognisi yang berfluktuasi terjadi pada semua demensia mayor dan ditandai dengan pergeseran tingkat gairah secara berkala, mulai dari episode kejernihan hingga kesadaran yang berkurang dan bahkan pingsan. Kognisi yang berfluktuasi terjadi pada 80-90% pasien DLB13,14 dan pada 20% pasien DA.

Definisi apatis yang mengacu pada hilangnya motivasi, ditandai dengan karakteristik seperti inisiasi yang berkurang, ketekunan yang buruk, kurangnya minat, ketidakpedulian, keterlibatan sosial yang rendah, respons emosional yang tumpul dan kurangnya wawasan. Ini merupakan gangguan perilaku yang paling umum pada demensia.

Prognosis lewy body dementia

Hal ini dapat menyebabkan pusing, jatuh dan masalah usus seperti sembelit. Masalah kognitif, seperti kebingungan, perhatian yang buruk, masalah visual-spasial dan kehilangan memori. Serta kesulitan tidur, seperti RBD adalah REM (Rapid Eye Movement) Behavior Disorder, Sleep Behavior Disorder atau SBD adalah parasomnia yang melibatkan kejadian yang tidak diinginkan yang terjadi saat tidur. 

Dementia adalah penyakit progresif, yang menyebabkan gangguan kognitif dan gangguan motorik yang semakin melumpuhkan. Jika evolusi patologi ini tidak selalu cepat, namun bisa memburuk secara tiba-tiba.

Fungsi lain yang sering terganggu dengan onset demensia yang lebih muda adalah atensi atau perhatian. Artinya, kemampuan untuk fokus pada tugas tertentu dan menjaga konsentrasi. Meskipun secara fungsional terpisah dari ingatan, masalah dengan perhatian juga dapat berdampak pada kemampuan seseorang untuk belajar atau mengingat informasi.

Lewy Body Dementia

Anamnesis lewy body dementia

Ahli saraf membuat diagnosis dan kemudian menindaklanjuti pasien, diagnosis demensia lewy body adalah klinis. Tes neuro-psikologis juga dapat membantu menegakkan diagnosis. Seperti halnya penyakit Alzheimer, para ahli akan melakukan pemeriksaan lain untuk menyingkirkan masalah lain misalnya yang bersifat vaskular. Selain pencitraan otak konvensional seperti MRI, dalam beberapa kasus pemeriksaan kedokteran nuklir juga dapat digunakan.

Pengobatan dementia

Secara patofisiologi demensia, tidak mungkin menyembuhkan penyakit ini atau memperlambat perkembangannya. Hanya perawatan untuk mengurangi gejala yang dapat diresepkan, oleh ahli saraf tentunya. Secara khusus, misalnya pasien dapat diberikan clozapine untuk mengurangi atau bahkan menghentikan halusinasi visual mereka. Namun, mengambil molekul ini membutuhkan tes darah rutin, karena dapat berdampak pada sel darah.

Pasien dengan penyakit Lewy body juga dapat diresepkan penghambat asetilkolinesterase. Pengobatan simtomatik ini, biasanya digunakan pada penyakit Alzheimer dengan tidak adanya kontraindikasi jantung dan dapat memiliki efek dramatis dalam kasus LBD.

Orang dengan patologi ini dapat hidup selama beberapa tahun. Untuk menghindari pemburukan penyakit yang tiba-tiba dan tidak dapat disembuhkan, bagaimanapun perlu untuk menghindari pemberian neuroleptik kepada pasien dengan segala cara. Pasien dengan LBD lebih rapuh dan lebih sensitif terhadap obat-obatan tertentu, terutama neuroleptik.

Pencegahan dementia

Meskipun belum ada terapi yang terbukti dapat mencegahnya, beberapa strategi dapat meningkatkan kesehatan otak, mengurangi risiko demensia dan meningkatkan kesejahteraan umum. Rekomendasi lewy body adalah termasuk makan makanan yang sehat dan seimbang serta berolahragalah secara teratur.

Referensi

  1. MJFF Feed:Ask the MD: What Is Lewy Body Dementia?: https://www.michaeljfox.org/news/ask-md-what-lewy-body-dementia
  2. Mayo Clinic: Lewy body dementia: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/lewy-body-dementia/symptoms-causes/syc-20352025
  3. Dementia Australia: Attention and memory: https://www.dementia.org.au/files/helpsheets/Helpsheet-YoungerOnsetDementia03-AttentionAndMemory_english.pdf

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *