Dislokasi

Pemahaman

Dislokasi adalah perpindahan satu permukaan artikular vis-à-vis yang lain, sehingga mengakibatkan pecahnya kontinuitas artikular. Biasanya memicu sakit dan mencegah pergerakan sendi yang normal, kadang-kadang disertai dengan cedera pada jaringan ligamen. Kedua permukaan artikular harus segera diganti, terjadi dislokasi tempurung lutut, di bahu, rahang, pinggul, jari atau bahkan dislokasi elbow joint cukup umum terjadi.

Sebuah subluksasi adalah dislokasi lengkap ditandai dengan perpindahan hanya salah satu dari dua tulang yang membentuk sendi. “Jika terjadi subluksasi, sambungan tidak lagi sejajar dengan benar dan hilangnya kontak antara permukaan sambungan hanya sebagian (tidak seperti dislokasi), sambungan kembali ke posisi yang benar tanpa bantuan eksternal”, penjelasan Dr Michael Mangin, ahli bedah ortopedi. 

Subluksasi sering terjadi pada orang yang mengalami hyperlax karena ligamen mereka melakukan fungsi pemeliharaan sendi dengan buruk dan dapat memengaruhi dislokasi hip joint, pergelangan kaki, articulatio genu, jari, siku atau dislokasi mandibula. Genu articulatio adalah sendi lutut. Pengertian ligamen ialah suatu struktur jaringan ikat yang lunak dan kuat, ia menopang organ dalam dan menghubungkan tulang dalam artikulasi yang tepat pada persendian.

Gejala dislokasi

Etiologi dislokasi

Seringkali penyebab dislokasi ialah trauma dan hiperlaksitas ligamen yang tidak menjaga sendi dengan baik atau memungkinkan terlalu banyak permainan sendi, ini  memaksa sambungan keluar dari tempatnya. Kecelakaan mobil, jatuh dan olahraga kontak langsung seperti sepak bola adalah penyebab umum cedera ini. Dislokasi juga terjadi selama aktivitas rutin ketika otot dan tendon di sekitar sendi lemah.

Gejala dislokasi

Cirinya cukup terungkap, dalam konteks trauma sendi atau daya tarik terutama pada anggota tubuh:

  • Nyeri, terkadang parah
  • Deformasi terkadang terlihat
  • Kesulitan atau ketidakmampuan untuk menggunakan sendi.

Jika terjadi komplikasi dan kerusakan pembuluh darah atau saraf:

  • Kesemutan (paresthesia)
  • Sengatan listrik (disestesia)
  • Anggota tubuh dingin dan kebiruan atau putih.

Prognosis dislokasi

Komplikasi dislokasi dapat bermanifestasi sebagai:

  • Patah tulang
  • Ketimpangan berjalan
  • Kerusakan saraf dan pembuluh darah
  • Ligamen yang menyatukan tulang-tulang jari bisa robek
  • Ketidakmampuan menutup mulut dan terkadang deviasi lateral rahang
  • Robekan ligamen (ligamen cruciatum dan atau ligamen perifer lutut) tetapi prognosisnya disebabkan oleh cedera jaringan lunak vaskular (pembuluh poplitea) dan saraf (saraf skiatik).

Anamnesis dislokasi

Diagnosis sering terlihat jelas dari konteksnya dan ketika deformitas terlihat langsung. Dalam semua kasus, rontgen dapat membantu menghilangkan patah tulang yang terkait, memastikan dislokasi dan mengarahkan dokter ke manuver reduksi terbaik untuk dilakukan.

Pengobatan dislokasi

Langkah pertama pengobatan adalah meredakan rasa sakit berkat imobilisasi anggota tubuh yang mencegah gesekan antara 2 bagian tulang kemudian dengan bantuan analgesik tradisional atau obat anti-inflamasi dan terkadang molekul yang lebih kuat jika terjadi dislokasi sendi besar yang menyakitkan. Dalam beberapa kasus, reduksi urai sendi dapat dilakukan dengan segera. Lebih baik jika sebelumnya telah dilatih untuk melakukan gerakan seperti ini, agar tidak memperparah lesi. 

Pengurangan dislokasi biasanya menyakitkan dan bisa dilakukan dengan analgesik, gas sering membuat relaksasi pada anak-anak, bahkan anestesi umum jika terjadi dislokasi sendi yang besar. Imobilisasi lengkap sendi seringkali diperlukan selanjutnya. Arti reduksi yaitu suatu pengurangan atau penyusutan.

Perhatikan kasus klasik pada anak-anak, pronasi yang menyakitkan. Pada anak kecil umumnya beberapa tahun (seringkali kurang dari 3-4 tahun), ini merupakan subluksasi dari kepala jari-jari dan tulang lateral lengan bawah (dislokasi sendi siku). Lepas sendi ini dimungkinkan oleh fakta bahwa ligamen yang terletak pada level ini belum cukup “lebar” dan selama mekanisme traksi lengan, kepala radial keluar dari lokasinya dan tidak dapat pulih secara spontan. Hal ini menciptakan sikap yang khas pada anak, ia tidak lagi menggunakan tangannya untuk meraih sesuatu dan menangis saat lengannya diangkat. 

Konteks awal klasik adalah si kecil yang dipegang oleh tangan yang tersandung, dipegang oleh lengan secara refleks atau seorang anak ditarik sedikit terlalu tajam pada lengannya. Dalam kasus ini, teknik medis sederhana memungkinkan sebagai cara menyembuhkan tulang geser. Kepala radius dikembalikan ke lokasi yang benar. Dalam beberapa menit, anak bermain kembali dengan normal tanpa konsekuensi apa pun.

Pencegahan dislokasi

Tindakan pencegahan yang dapat membantu mengurangi risiko penyakit dislokasi adalah:

  • Kenakan alat pelindung
  • Konsumsi makanan sehat
  • Pertahankan berat badan normal
  • Gunakan keset anti slip di lantai basah
  • Pelajari teknik pendaratan dan penentuan posisi
  • Tingkatkan keseimbangan melalui latihan kebugaran
  • Lakukan latihan kekuatan untuk mencegah dislokasi berulang
  • Lakukan tindakan pencegahan yang diperlukan saat berolahraga
  • Cari nasihat medis jika ada dislokasi tulang dan sendi yang berulang
  • Awasi anak-anak dan orang tua dengan cermat untuk mencegahnya terjatuh.

Referensi

  1. Cleveland Clinic: Dislocation: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17873-dislocation#:~:text=What causes a dislocation?,surrounding the joint areweak.
  2. Medlife: Join Dislocation: https://www.medlife.com/blog/joint-dislocation-causes-symptoms-treatments-prevention/

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *