Alkoholisme

Alkoholisme adalah kondisi dimana seseorang bergantung betul dengan minuman alkohol. Pengertian alkoholisme pastinya berbeda dengan orang yang pernah konsumsi alkohol saja. Alkohol adalah minuman keras, sedangkan pengertian alkoholisme adalah mereka yang sengaja melakukan penyalahgunaan alkohol hingga bisa menjalani gejala sakau. Tentang alkohol ini, di Indonesia, konsumsi miras berlebih menyumbang juga angka kematian sebanyak 19.000 kasus per tahun, terutama kematian usia muda. Orang yang kecanduan alkohol di Indonesia sebanyak 1,5% dari populasi total, dan sebanyak 23% dari anak muda pernah meminum alkohol. Beberapa masih bisa mengendalikan kecanduan alkohol mereka, karena minuman alkohol adalah bukan budaya. Kecanduan alkohol lebih sering terjadi pada pria dibandingkan dengan populasi wanita.

Bertentangan dengan banyak kepercayaan populer, yang menyebabkan penyalahgunaan alkohol bukanlah “kurangnya kemauan” atau “cacat karakter”, tetapi hilangnya kebebasan untuk berpantang alkohol, yang terkadang disertai dengan konsekuensi medis, psikologis dan sosial yang dramatis. Penyalahgunaan alkohol, yang disebut “ketergantungan alkohol” atau “alkoholisme”, sering kali muncul dengan cara yang membahayakan. Terkadang butuh beberapa tahun bagi pecandu alkohol atau orang di sekitarnya untuk benar-benar menyadari rutinitas negatif mereka. Hal ini sering didahului oleh apa yang disebut kebiasaan “berisiko” (seperti “pesta minuman keras”, alkoholisasi sesekali dan masif), kemudian “berbahaya” di mana pecandu alkohol tersebut secara bertahap kehilangan kendali atas konsumsi alkoholnya.

Dalam jangka waktu yang kurang lebih panjang, akibat alkohol mengambil alih dan orang tersebut menjadi tergantung. Pertama, dia terbiasa dengan alkohol dan mengembangkan toleransi dengan minum lebih banyak dan lebih banyak untuk merasakan efek yang dia cari. Kemudian ada saatnya dia tidak lagi minum karena alkohol memberinya ketenangan tetapi karena itu menjadi kebutuhan. Dia mencoba menghindari kekurangannya, yang memanifestasikan dirinya secara khusus dengan gejala sakau seperti berkeringat, gemetar, dan pusing.

Setelah kecanduan, akibat alkohol berikutnya yaitu menghasilkan keinginan yang tak tertahankan untuk minum (keinginan) dan kegagalan untuk berhenti. Bahkan berhenti dari alkohol adalah perjuangan yang dapat menyebabkan sindrom penarikan: kecemasan, tremor, berkeringat, gelisah, takikardia, demam, dan paling banyak kasus parah kejang epilepsi dan delirium tremens yang bisa berakibat fatal.

Jumlah alkohol dapat bervariasi dari satu orang dengan yang lain. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan tolok ukur yang membedakan minuman berisiko rendah dari minuman berisiko tinggi. Ambang batas konsumsi adalah 2 minuman standar per hari untuk wanita dan 3 minuman per hari untuk pria (dan 4 minuman untuk acara khusus). Di atas itu bisa dikatakan sebagai penyalahgunaan alkohol. Selain itu, WHO menyarankan untuk menahan diri dari minum alkohol setidaknya satu hari dalam seminggu.

Gejala Alkoholisme

Bagi pecandu alkohol, alkohol adalah salah satu pilar hidupnya dan sulit baginya untuk hidup tanpanya. Ketika dia berhenti, dia menjadi lemah karena tidak adanya penopang dan dia harus menghadapi kesulitan yang diberikan sebagai akibat alkohol yang buruk. Beberapa tanda memungkinkan anda mengenali kecanduan.

Gejala Alkoholisme:

  • Seringnya meminum miras.
  • Jumlah alkohol yang diminum semakin penting
  • Muncul konsekuensi negatif (konflik, kesulitan untuk memastikan hari-hari anda, dll) yang semakin banyak
  • Menghentikan konsumsi menjadi semakin sulit
  • Dorongan untuk minum lebih kuat dan lebih sering muncul
  • Ada gejala sakau saat berhenti: tremor, berkeringat, panik, dll
  • Konsumsi alkohol juga bisa menjadi masalah jika mengubah perilaku dan hubungan dengan orang yang dicintai

Secara bertahap, ketergantungan mulai muncul dan orang tersebut tidak dapat lagi hidup tanpanya. Gejala sakau pun dapat teramati dengan adanya gemetar, gelisah, hingga kejang.

Penyebab Alkoholisme

Alkoholisme adalah penyakit neurobiologis yang mempengaruhi sirkuit penghargaan neurologis di otak. Semakin banyak miras dikonsumsi dalam jumlah besar dan / atau sering, semakin banyak otak meningkatkan ambang toleransi, yang menuntut lebih banyak miras.

Pengertian miras sendiri adalah minuman keras atau alkohol. Dengan pengertian miras seperti itu, maka jika konsumsinya terlalu banyak, kecanduan mulai muncul dan orang tersebut tidak dapat lagi hidup tanpanya, bahkan sampai merasakan gejala penarikan diri saat berhenti.

Alcoholism

Faktor Resiko

Tidak semua orang setara dalam hal alkohol. Jenis kelamin, usia, warisan genetik, latar belakang sosial-ekonomi dan budaya, serta gangguan mental tertentu berkontribusi pada risiko ketergantungan pada alkohol. Wanita dan remaja lebih rentan terhadap alkohol.

Penelitian terhadap anak kembar dan keluarga dimana ketergantungan alkohol umum terjadi telah menunjukkan bahwa gen tertentu dapat menyebabkan 50 hingga 60% kecenderungan seseorang untuk menjadi kecanduan alkohol. Orang yang dibesarkan dalam kemiskinan mengonsumsi lebih banyak minuman beralkohol daripada orang dari kelas sosial yang lebih beruntung. Selain itu, orang yang menderita psikosis (skizofrenia, misalnya), kecemasan umum, fobia, atau gangguan obsesif-kompulsif, tampaknya lebih rentan terhadap alkohol.

Beberapa Penyakit Akibat Alkohol

Akibat alkohol yang fatal dapat menimbulkan penyakit-penyakit baru yang sebelumnya tidak ada di tubuh peminum. Penyakit akibat alkohol menyebabkan gangguan yang berbeda tergantung pada apakah itu baru atau lama, dan tergantung pada jumlah alkohol yang tertelan.

Dalam jangka pendek, penyakit akibat alkohol yang ditimbulkan bisa berupa patologi seperti maag, penyakit gastroesophageal reflux, hepatitis, mual dan muntah. Dalam jangka menengah dan panjang, penyakit akibat alkohol berupa patologi neurologis, hati yang parah, sirosis etil, pankreatitis, masalah jantung dan gangguan libido. Selain penyakit akibat alkohol, pengkonsumsiannya sangat meningkatkan risiko kecelakaan lalu lintas yang fatal dan memiliki konsekuensi psikologis dan sosial yang signifikan (isolasi, depresi, kecemasan, upaya bunuh diri, kekerasan, gangguan hubungan, dll.).

Temui Dokter  

Anda bisa berhenti minum sendirian, tanpa bantuan dari luar. Namun, risiko yang terkait dengan sindrom penarikan bisa tinggi, menyebabkan masalah yang lebih serius daripada gejala kekurangan alkohol yang biasa.

Inilah sebabnya mengapa sebelum berhenti, disarankan untuk bertemu dengan seorang ahli tentang alkohol, pecandu, atau dokter yang merawatnya, untuk memeriksa kecanduan dan untuk menetapkan protokol berhenti yang sesuai. Menyapih dengan atau tanpa rawat inap dapat diatur serta merupakan refleksi di mana alkohol telah dikonsumsi dan alasan yang menyebabkan konsumsi tersebut. Perawatan yang komprehensif sangat penting, karena alkoholisme tidak pernah menjadi masalah tersendiri dalam kehidupan seseorang.

Diagnosis Alkoholisme

Diagnosis alkoholisme dapat dengan mudah dibuat dengan mempertanyakan pasien yang kehilangan kendali atas konsumsi miras, gejala putus zat dan dorongan untuk mengonsumsi. Kuesioner FACE (Formula untuk Mendekati Konsumsi Alkohol dengan Pemeliharaan) atau AUDIT (Tes Pengalihan Penggunaan Alkohol) didasarkan pada serangkaian pertanyaan yang berkaitan dengan analisis konsumsi selama dua belas bulan sebelumnya. Mereka bisa sangat membantu dalam diagnosis. Pemeriksaan biologis tidak memungkinkan untuk membuat diagnosis tetapi untuk menilai konsekuensi konsumsi:

  • Makrositosis, yaitu peningkatan volume sel darah merah dalam darah;
  • Peningkatan level gamma GT (gamma glutamyl-transpeptidases atau gamma glutamyl-transferases);
  • Adanya alkohol dalam aliran darah adalah tanda asupan alkohol baru-baru ini;
  • Peningkatan CDT (atau transferin kekurangan karbohidrat) yang mencerminkan rata-rata konsumsi 3 bulan terakhir;
  • Kekurangan vitamin B1.

Perawatan Pecandu Alkohol

Cara mengatasi kecanduan alkohol hingga tuntas adalah dengan bertemu dokter, yang biasanya akan menyarankan perawatan mendalam. Perawatan alkoholisme membutuhkan kesadaran akan masalah pasien dan kepatuhannya pada manajemen kesehatan. Langkah cara mengatasi kecanduan alkohol dimulai dengan pemberlakuan penyapihan, kurang lebih bertahap dengan tujuan mengurangi konsumsi dan pemantauan rutin. Pasien dapat didampingi oleh seorang pecandu dan / atau psikolog, psikiater, dokter yang merawat, ahli hepatologi, atau ahli gastroenterologi misalnya. Kelompok pendukung tertentu, dapat membantu mencegah kekambuhan dengan memberikan dukungan psikoterapi.

Terakhir, ada cara mengatasi kecanduan alkohol dengan obat-obatan yang mengurangi keinginan untuk mengkonsumsi alkohol dan membantu membatasi kekambuhan jangka panjang seperti Revia, Aotal, baclofen atau Selincro. Dalam beberapa kasus, rawat inap atau perawatan di pusat kesehatan mungkin ditawarkan sebagai cara mengatasi kecanduan alkohol, untuk membatasi risiko kecanduan lanjut dan untuk mencegah kekambuhan jangka panjang.

Tips Cara Menghindari Minuman Keras

Yang terbaik adalah pencegahan. Cara menghindari minuman keras bisa dengan memulai pergaulan yang baik dengan sosial. Cara menghindari minuman keras kedua, adalah dengan menggali kreativitas dan mengambil kegiatan yang serba positif. Jika stres melanda cobalah untuk menyelesaikan masalah dan menggali solusi. Olahraga, minum air putih, gaya hidup yang sehat dapat membantu sebagai cara menghindari minuman keras.

Pengobatan Alami untuk Alkoholisme

Beberapa tanaman dengan khasiat relaksasi seperti Valerian atau Hawthorn dapat menjadi cara mengatasi kecanduan alkohol dengan mengatasi kecemasan, seperti pengobatan homeopati, tetapi mereka tidak akan pernah menggantikan perawatan medis yang diperlukan selama waktu penyembuhan hingga pencegahan kekambuhan. Jadi berhati-hatilah dengan pengobatan alami jika terjadi ketergantungan alkohol karena penarikan alkohol tanpa pengawasan medis dapat berisiko mengalami komplikasi yang sangat serius seperti epilepsi dan delirium tremens.

Saran dokter adalah mempertahankan ‘pantang minum’ yang dibangun hari demi hari. Setiap hari tanpa minum adalah kemenangan baru. Berhenti minum adalah langkah yang sulit untuk diambil, tetapi secara bertahap akan memungkinkan anda untuk meningkatkan harga diri dan hubungan anda dengan orang-orang di sekitar.

Referensi

  1. Alcohol Rehab Guide: What is Alcoholism?; https://www.alcoholrehabguide.org/alcohol/
  2. Medicalnewstoday: What is an Alcoholic? How to treat alcoholism; https://www.medicalnewstoday.com/articles/157163
  3. PhDEssay: The Cause and Effect of Alcoholism; https://phdessay.com/the-cause-and-effect-of-alcoholism/
  4. Mayoclinic: Alcohol use disorder; https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/alcohol-use-disorder/symptoms-causes/syc-20369243
  5. Healthline: Alcoholism: Causes, Risk Factor, and Symptoms; https://www.healthline.com/health/alcoholism/basics

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *