Artritis Septik

Pemahaman

Sebuah artritis septik akut atau septic arthritis adalah infeksi sendi yang berkembang selama beberapa jam atau hari. Infeksi berkembang di jaringan sinovial atau periartikular dan biasanya berasal dari bakteri, pada dewasa muda sering disebut Neisseria gonorrhoeae. Namun, infeksi bakteri non-gonokokal juga dapat terlibat, dengan cepat merusak struktur sendi.

Pyogenic arthritis adalah nama lain dari infeksi sendi ini, gejalanya berupa nyeri onset cepat, efusi intra-artikular dan penurunan mobilitas aktif dan pasif yang biasanya mengenai satu sendi. Risikonya bersifat lokal, dengan kerusakan sendi yang cepat dan umum, dengan risiko penyebaran infeksi (jantung atau otak). Diagnosis membutuhkan analisis cairan sinovial dengan kultur. Pengobatan terdiri dari antibiotik IV dan drainase nanah dari persendian.

Sepsis adalah kondisi yang mengancam jiwa di mana tubuh sedang melawan infeksi parah yang telah menyebar melalui aliran darah. Pengertian septik ialah ketika pasien memiliki tekanan darah rendah yang menyebabkan sirkulasi yang buruk dan kurangnya perfusi darah dari jaringan dan organ vital, kondisi ini disebut syok dan kadang-kadang disebut syok septik adalah bila infeksi merupakan penyebab syok untuk membedakannya dengan syok karena kehilangan darah atau sebab lain.

Septic arthritis adalah kondisi yang dapat terjadi pada anak-anak, sekitar 50% anak dengan infeksi sendi berusia <3 tahun. Namun, vaksinasi anak rutin terhadap Haemophilus influenzae dan Streptococcus pneumoniae menurunkan insiden infeksi sendi pada kelompok usia ini.

Etiologi septic arthritis

Mikroorganisma infeksius mencapai sendi melalui:

  • Penyebaran hematogen dari tempat infeksi yang jauh
  • Penetrasi langsung, misalnya trauma, pembedahan, artrosentesis dan gigitan
  • Perpanjangan infeksi yang berdekatan, misalnya osteomielitis, abses jaringan lunak dan luka terinfeksi.

Pada orang dewasa, sebagian besar infeksi sendi akut berasal dari mikroorganisma dan diklasifikasikan sebagai gonokokal atau non-gonokokus. Perbedaan ini penting karena infeksi gonokokus lebih sedikit merusak sendi. Pada orang dewasa, penyebab paling umum dari artritis septik adalah Staphylococcus aureus. Resistensi terhadap metisilin menjadi lebih sering di antara komunitas isolat S. aureus.

Frekuensi septic arthritis yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae telah menurun (lebih dari 1% kasus sekarang), tetapi harus dipertimbangkan pada dewasa muda yang aktif secara seksual. Ini terjadi ketika mikroorganisma ketika N. gonorrhoeae menyebar melalui aliran darah dari selaput lendir yang terinfeksi (serviks, uretra, rektum atau faring). 

Pasien sering mengalami infeksi Chlamydia trachomatis genital bersama. Streptokokus lain juga sering terkena, terutama pada infeksi poliartikular. Dengan terapi imunosupresif (misalnya dengan inhibitor TNF atau kortikosteroid), artritis septik mungkin disebabkan oleh patogen yang lebih jarang (misalnya mikobakteri atau jamur). Pada anak-anak, pemicu utama septic arthritis adalah Kingella kingae.

Dengan terapi imunosupresif (misalnya dengan inhibitor TNF atau kortikosteroid), artritis septik mungkin disebabkan oleh patogen yang lebih jarang. Kingella kingae telah menjadi pemicu utama septic arthritis pada mereka yang belum dewasa. Risiko artritis septik terutama meningkat pada kasus artritis reumatoid atau kelainan yang menimbulkan lesi kronis, riwayat artritis septik, kecanduan obat-obatan yang disuntikkan atau prostesis sendi.

Gejala septik artritis

Dalam beberapa jam hingga beberapa hari, pasien mengalami nyeri sendi sedang hingga berat, dengan rasa panas, sakit bila ditekan, efusi, keterbatasan gerakan aktif dan pasif, dan terkadang kemerahan lokal. Pertanda umum terkait mungkin minimal atau tidak ada. Pada bayi dan anak, manifestasi pyogenic arthritis adalah ketidaknyamanan atau penghambatan penggunaan anggota tubuh (pseudo-paralysis), iritabilitas, gangguan makan dan demam septik tinggi atau sedang atau tidak ada.

Prognosis septic arthritis

Bakteri non gonococcal arthritis akut dapat merusak tulang rawan artikular, secara permanen merusak sendi dalam beberapa jam atau hari. Arthritis gonokokal biasanya tidak merusak sendi secara permanen. Faktor risiko septik artritis juga merupakan faktor tingkat keparahan infeksi. Pada artritis reumatoid, prognosis fungsional untuk septik artritis sangat buruk dan mortalitas lebih tinggi.

Septic Arthritis

Anamnesis septik

Dicurigai pada pasien dengan monoartritis akut dan mungkin dengan beberapa ciri lain yang mencirikan sindrom artritis septik tertentu, (misalnya Artritis migrasi, tenosinovitis dan lesi kulit yang khas dari infeksi gonokokus sistemik, eritema migrans atau ciri penyakit Lyme lainnya).

Bahkan ciri monoartikular ringan harus memberi kesan diagnosis pada pasien yang memakai imunosupresan (misalnya kortikosteroid dan inhibitor TNF) yang memiliki faktor risiko (misalnya rheumatoid arthritis), prostesis sendi atau penggantian sendi. Infeksi ekstra-artikular yang dapat mempengaruhi sendi (misalnya bakteremia, gonore, pneumonia atau infeksi anaerobik).

Pemeriksaan yang dilakukan untuk pyogenic arthritis adalah:

  • Artrosentesis dengan pemeriksaan sito bakteriologis dan kultur cairan sinovial
  • Kultur darah
  • Terkadang pencitraan
  • Tes molekuler atau PCR
  • Biasanya NFS dan VS atau C reactive protein.

Pengobatan artritis septik

Gigitan diobati dengan antibiotik dan drainase bedah sesuai kebutuhan. Antibiotik yang diresepkan di baris pertama ditujukan untuk melawan bakteri yang paling mungkin menyebabkannya, terapi antibiotik kemudian harus disesuaikan dengan hasil biakan dan antibiogram. Artritis gonokokus diobati dengan Azitromisin 1 g per oral 1 g ditambah seftriakson 1 g IV 1 g / hr.

Ceftriaxone IV dilanjutkan setidaknya 24 jam setelah gejala hilang, maka Cefixime 400 mg oral 2 kali / hari selama 7 hari. Konsultasikan dengan spesialis penyakit menular jika kondisi pasien tidak membaik dengan protokol ini atau jika pasien tidak mentolerir sefalosporin. Dalam kasus tersebut, rejimen pengobatan lain mungkin termasuk azitromisin ditambah gemifloxacin atau gentamisin. Ciprofloxacin 750 mg per oral 2 kali / hari hanya dapat digunakan jika organisme diisolasi dan terbukti rentan. Setiap infeksi genital yang menyertai C. trachomatis akan diobati secara adekuat dengan dosis awal azitromisin.

Jika infeksi Gram-positif non-gonokokus dicurigai oleh pewarnaan Gram pada orang dewasa, pilihan empirisnya:

  • Sefalosporin, contohnya cefazolin 2 g IV setiap 8 jam
  • Penisilin semi sintetis, contohnya Nafcillin 2 g IV setiap 4 jam
  • Vankomisin 1 g IV setiap 12 ja, (jika resistensi metisilin umum di antara isolat S. aureus kota setempat.

Jika dicurigai adanya infeksi Gram-negatif (pada pasien dengan imunosupresi atau gangguan bersamaan yang parah, kecanduan obat melalui suntikan, infeksi baru-baru ini dengan pengobatan antibiotik atau kateter vaskular yang menetap), pengobatan awal empiris termasuk sefalosporin parenteral generasi ke-3 dengan anti-pseudomonas aktivitas (seperti ceftazidime 2 g IV setiap 8 jam) dikombinasikan, jika infeksi parah dengan aminoglikosida.

Bayi yang baru lahir harus diperlakukan awalnya dengan antibiotik meliputi Gram-positif (seperti Nafcillin, vankomisin) ditambah antibiotik yang meliputi gram-negatif infeksi (seperti Gentamisin atau sefalosporin generasi ketiga sebagai cefotaxime). Anak usia >3 bulan harus diperlakukan pada awalnya sebagai orang dewasa.

Terapi antibiotik parenteral dilanjutkan sampai ada perbaikan klinis yang jelas (biasanya 2-4 minggu) dan antibiotik oral kemudian harus diberikan dalam dosis tinggi selama 2-6 minggu lagi tergantung pada respon klinis. Infeksi streptokokus dan Haemophilus biasanya diberantas setelah 2 minggu pemberian antibiotik oral setelah pengobatan IV. Infeksi Staph diobati dengan antibiotik setidaknya selama 3 minggu dan seringkali 6 minggu atau lebih, terutama jika Anda memiliki riwayat infeksi sendi, penekanan kekebalan atau diagnosis tertunda.

Artritis bakteri non-gonokokal akut memerlukan aspirasi nanah intraartikular dengan jarum besar setidaknya sekali per hari, diikuti dengan lavage sendi dengan jarum suntik atau dengan infus atau dengan artroskopi dan mungkin artrotomi untuk debridemen. Sendi yang terinfeksi pada pasien dengan rheumatoid arthritis biasanya perlu dilakukan pembedahan dan drainase aktif. Pada artritis gonokokal dengan efusi persisten, nanah disedot dan drainase mungkin perlu diulang sebanyak yang diperlukan.

Artritis bakteri akut memerlukan imobilisasi sendi selama beberapa hari pertama untuk mengurangi rasa sakit, maka pasien harus melakukan latihan mobilisasi pasif dan aktif sebagai pereda sesegera mungkin untuk membatasi retraksi, dengan penguatan otot. NSAID dapat membantu meredakan nyeri dan peradangan, kortikosteroid intra-artikular harus dihindari selama infeksi akut. Viral arthritis membutuhkan pengobatan simtomatik.

Pencegahan artritis septik

Lakukan metode-metode ini sebagai upaya penghindaran septic arthritis adalah dengan makan makanan sehat dengan gizi seimbang, menggunakan metode kontrasepsi penghalang (kondom lateks adalah yang paling efektif) untuk mencegah infeksi, cari pengobatan untuk alkoholisme dan penyalahgunaan narkoba dan obat atau penggunaan alkohol berlebihan dapat mendorong perilaku berisiko lainnya seperti seks tidak aman yang meningkatkan risiko radang sendi yang menular.

Referensi

  1. Nemours Foundation: A to Z: Pyogenic Arthritis (Septic Arthritis): https://kidshealth.org/Nemours/en/parents/az-pyogenic-arthritis.html
  2. Everyday Health: Preventing Infectious Arthritis: https://www.everydayhealth.com/rheumatic-diseases/preventing-infectious-arthritis.aspx

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *