Demam Kuning

Pemahaman

Yellow jack atau fever atau demam kuning adalah penyakit virus akut. Yellow fever adalah arbovirus, yaitu ditularkan oleh nyamuk. Genus flavivirus, Aedes serta Hemagogus atau Sabethes di Amerika Selatan. Mereka menularkan virus dengan menggigit, keturunannya menyebarkan melalui telur yang terinfeksi. Demam kuning adalah endemik di regions intertropis Amerika Selatan dan Afrika dimana cakupan imunisasi rendah. Asia, Oceania, Hindia Barat terhindar meskipun kondisi penularannya terpenuhi di sana, vektor nyamuk melimpah di mana-mana.

Dari referat leptospirosis diketahui demam kuning merupakan penyakit impor, beberapa kasus turis yang tidak divaksinasi terkena penyakit dalam perjalanan pulang mereka telah diidentifikasi. Istilah kuning mengacu pada sakit kuning yang diderita oleh beberapa pasien. Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan 200.000 kasus demam kuning per tahun dan di seluruh dunia, termasuk 30.000 kematian.

Etiologi demam kuning

Yellow fever adalah infeksi virus yang ditularkan oleh nyamuk biasa, Aedes aegypti. Ini menyebar ketika nyamuk menggigit orang yang terinfeksi virus dan kemudian menularkan penyakit dengan menggigit orang baru. Di daerah sabana yang lembab, pola penularan menengah diamati dimana nyamuk menginfeksi monyet serta manusia dan menyebabkan wabah lokal. Namanya berasal dari fakta bahwa kulit pasien seringkali (tetapi tidak selalu), berubah menjadi ikterus. Gejala ini terjadi ketika virus menyerang hati dan tidak ada obat yang diketahui untuk penyakit ini.

Flavivirus adalah famili virus RNA beruntai tunggal yang positif dan terbungkus. Mereka ditemukan pada arthropoda terutama kutu dan nyamuk, terkadang dapat menginfeksi manusia. Anggota keluarga ini termasuk dalam 1 genus flavivirus dan menyebabkan morbiditas dan mortalitas yang tersebar luas di seluruh dunia.

Penyakit demam kuning terjadi dalam 3 tahap. Pada tahap pertama, sakit kepala, nyeri otot, demam, kehilangan nafsu makan, muntah, pusing dan penyakit kuning merupakan gejala umum. Kadang-kadang terjadi remisi singkat, selama banyak pasien sembuh dari infeksi. Namun, penyakit ini kadang kambuh dan bila kambuh, seringkali berakibat fatal. Selama tahap terakhir ini, pertanda termasuk kegagalan multiorgan (hati dan ginjal), pendarahan internal, delirium dan kejang, diikuti oleh kematian.

Korban bisa mati segera 4-8 hari setelah terinfeksi, pasien yang sembuh dari penyakit ini kebal seumur hidup dan tidak dapat menularkan virus ke nyamuk. Akibatnya, populasi besar orang yang tidak diimunisasi merupakan kondisi epidemi. Demam kuning juga disebut muntahan hitam karena salah satu gejala yang umum adalah perdarahan di perut. Pasien memuntahkan darah ini, yang memiliki konsistensi dan warna bubuk kopi. Itu juga disebut jack kuning karena daerah di bawah karantina secara tradisional mengibarkan bendera kuning. Jack ialah istilah slang pelaut untuk bendera.

Gejala demam kuning

Masa inkubasinya 3-6 hari, 1 gigitan nyamuk cukup untuk menyebabkan yellow jack yang bisa bersifat asimtomatik atau tiba-tiba muncul dengan sindrom mirip flu yang intens:

  • Demam 
  • Menggigil 
  • Nyeri otot 
  • Sakit kepala 
  • Mual Muntah.

Dalam kebanyakan kasus, pertanda hilang setelah 3-4 hari, kekebalan dipertahankan seumur hidup setelah sakit. Untuk pasien yang jarang, setelah remisi 24-48 jam terjadi fase kedua yang lebih beracun. Organ everal yang terkena, biasanya hati dan ginjal. Ciri berupa muntah berdarah kehitaman dan urine menjadi jarang atau albuminuria.

Yellow fever

Prognosis virus demam kuning

Risikonya bervariasi tergantung pada tujuan, musim, lama tinggal dan jenis aktivitas yang Anda ikuti. Resikonya rendah untuk sebagian besar pelancong, tetapi mungkin lebih tinggi bagi orang yang bepergian ke daerah berisiko tinggi untuk waktu yang lama dan yang mengunjungi daerah pedesaan atau hutan atau yang berpartisipasi dalam kegiatan hiking di luar ruangan seperti kerja lapangan, berkemah dan bersepeda.

Kematian terjadi pada 50-80% kasus dalam 7-10 hari, komplikasi selama fase toksik meliputi gagal ginjal dan hati, sakit kuning, delirium dan koma. Orang yang selamat dari infeksi sembuh secara bertahap selama beberapa minggu hingga bulan, biasanya tanpa kerusakan organ yang signifikan.

Anamnesis penyakit yellow fever

Umumnya diagnosis laboratorium yellow fever adalah dengan pengujian serum untuk mendeteksi IgM spesifik virus dan antibodi penetral. Kadang-kadang virus dapat ditemukan dalam sampel darah yang diambil pada awal penyakit.

Pengobatan penyakit fever yellow

Untuk melawan virus kuning, tidak ada pengobatan khusus. Ini didasarkan pada rehidrasi, pemberian obat untuk membatasi demam, muntah, nyeri, serta gagal hati dan ginjal. Dalam kasus superinfeksi, antibiotik dapat diberikan.

Vaksin yellow fever telah dimungkinkan oleh para peneliti di Institut Pasteur di Dakar sejak 1932. Karena hari itu vaksinasi melawan demam ialah cara utama untuk melindungi diri Anda secara efektif dari virus. Ini aman, sangat efektif dan hanya 1 dosis sudah cukup bagi orang dewasa untuk kebal terhadap penyakit seumur hidup. Setelah 30 hari setelah vaksinasi, individu tersebut 99% kebal. Pemberian yellow fever vaksin pada ibu menyusui sebaiknya ditunda sampai usia bayi mencapai 6 bulan, kecuali jika terjadi keadaan epidemik.

2 Unit Institut Pasteur saat ini terlibat dalam penelitian. Unit Genomik dan Vaksinasi Virus berusaha untuk menjelaskan basis molekuler dari atenuasi virus demam kuning yang merupakan asal dari strain vaksin 17D yang masih digunakan sampai sekarang, dipimpin Nolwenn Jouvenet. Unit Immunobiology of Dendritic Systems dan Structural Virology mempelajari virusdi sekitar tema yang berfokus pada patofisiologi infeksi virus dan biologi struktural virus, dipimpin oleh Félix Rey.

Kasus khusus vaksinasi:

  • Orang dengan imunosupresi: umumnya dikontraindikasikan, tetapi dapat diberikan dalam kondisi tertentu
  • Anak-anak: dianjurkan sejak usia 9 bulan untuk mereka di daerah berisiko. Hal yang luar biasa, dapat dilakukan mulai usia 6 bulan jika bayi harus tinggal di lingkungan pedesaan atau di hutan atau jika wabah meluas di wilayah yang dikunjungi
  • Keperawatan perempuan: berhubungan dengan bagian dalam ASI. Jika vaksinasi sangat penting, terutama dalam perjalanan yang tidak dapat ditunda ke daerah berisiko tinggi, menyusui harus ditunda dan dapat dilanjutkan 2 minggu setelah vaksinasi
  • Wanita hamil: karena ini adalah vaksin hidup, sehingga pada prinsipnya tidak dianjurkan untuk wanita hamil. Namun, karena beratnya penyakit, tindakan ini dapat dilakukan terlepas dari tahap kehamilannya, jika perjalanan ke daerah endemik demam kuning tidak dapat ditunda.

Pencegahan yellow jack

Penularan penyakit leptospirosis dapat dicegah dengan cara tidak mengarungi, berenang atau menelan air banjir atau air dari danau, sungai atau rawa. Rawat air agar aman untuk diminum dengan cara merebus atau menggunakan pengolahan kimiawi yang sesuai, terutama jika diambil dari sumber yang bisa terkena urine hewan atau tercemar oleh limpasan air banjir.

Cara paling efektif untuk mencegah infeksi virus demam kuning yaitu dengan mencegah gigitan nyamuk. Nyamuk menggigit siang dan malam. Gunakan obat nyamuk, kenakan kemeja dan celana berlengan panjang, rawat pakaian dan perlengkapannya dan dapatkan yellow fever vaksin sebelum bepergian, jika itu dianjurkan untuk Anda.

Referensi

  1. Mayo Clinic: Yellow fever: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/yellow-fever/
  2. CDC: Yellow fever: https://www.cdc.gov/yellowfever/healthcareproviders/healthcareproviders-diagnostic.html

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 52 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 25 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *