Kanker Testis

Pemahan

Arti testis yaitu alat kelamin pria yang terdapat di skrotum di pangkal penis. Mereka memproduksi sperma dan menghasilkan testosteron, hormon pria. Pengertian skrotum ialah kantong kulit yang menahan dan membantu melindungi testis. Mengapa skrotum terletak diluar tubuh? Karena testis bertugas untuk membuat sperma dan untuk melakukan ini, suhu testis harus lebih dingin daripada bagian dalam tubuh.

Ada 2 jenis testicular tumor yang secara eksklusif mempengaruhi kelenjar kelamin laki-laki, tumor seminoma adalah salah satu bentuk kanker yang dapat berkembang di sel reproduksi. Kanker lainnya adalah non-seminomatosa, dengan subtipe berbeda tergantung pada sel yang terkena. Cancer atau CA testis relatif jarang karena hanya mewakili 1% dari semua kanker (2% dari kanker pada anak-anak). Namun, hal ini semakin umum di negara-negara Barat. 85% didiagnosis antara usia 15-49 tahun, kanker padat yang paling umum terjadi pada pria berusia antara 15-34 tahun.

Apa itu teratoma? Penyakit teratoma merupakan jenis tumor langka, tumor sel germinal ovarium yang paling umum yang dapat mengandung jaringan dan organ yang berkembang sempurna. Termasuk rambut, gigi, otot dan tulang. Tumor kistik atau padat ini yang terdiri dari jaringan dewasa, mereka tidak bersifat kanker (jinak) dan sering disebut kista dermoid.

Berdasarkan data Riskesdas, di tahun 2013  prevalensi tumor atau kanker di Indonesia sebesar 1.4 per 1000 penduduk dan menunjukkan adanya peningkatan pada tahun 2018 menjadi 1,79 per 1000 penduduk. Tahun 2018 Globocan mencatat 18,1 juta kasus baru dengan angka kematian sebesar 9,6 juta kematian, dimana 1 dari 5 laki-laki dan 1 dari 6 perempuan di dunia mengalami kejadian kanker. Data tersebut juga menyatakan 1 dari 8 laki-laki dan 1 dari 11 perempuan, meninggal karenanya.

Gejala kanker testis

Etiologi kanker testis

Testis ektopik (atau kriptorkismus) sesuai dengan testis dalam posisi intra-abdomen, tidak turun ke dalam skrotum selama masa kanak-kanak. 6 Dari 10 testicular tumor terjadi setelah riwayat kriptorkismus, faktor risiko kedua adalah atrofi testis yang terjadi terutama setelah penyakit gondongan. Kelainan testis, riwayat infeksi atau trauma skrotum tampaknya berhubungan dengan peningkatan risiko tumor testis, merokok dan obesitas merupakan faktor penyebab kanker testis. Tidak terbukti bahwa olahraga tertentu atau ponsel yang dibawa dalam saku merupakan faktor risiko.

Anorkidisme atau anorchia yang juga disebut anorchidism atau anorchism adalah kelainan perkembangan seks di mana seseorang dengan kariotipe XY (yang biasanya sesuai dengan jenis kelamin laki-laki), lahir tanpa testis. Namun, jika testis hilang setelah 14 minggu, bayi akan  memiliki hanya sebagian alat kelamin lelaki dengan tidak adanya gonad.

Gejala kanker testis

Penyakit ini sering ditemukan oleh pasien yang palpatesnya sebuah rasa menyakitkan, massa keras dan meningkatnya volume bursa. Perasaan berat atau tidak nyaman di bursa jarang terjadi, tetapi bisa terjadi sebagai penanda tumor. Gejala awal kanker testis berupa nyeri panggul atau perut mungkin terkait, serta limfadenopati inguinalis. Kelelahan yang tidak biasa dan penurunan berat badan juga merupakan ciri-ciri orang terkena kanker testis. Kanker juga dapat ditemukan secara kebetulan selama pemeriksaan dokter atau selama penilaian ketidaksuburan, karena tumor testis mungkin menjadi penyebabnya.

Prognosis kanker testis

Pengertian prognosis ialah komplikasi, memiliki prognosis yang buruk ini bergantung pada luasnya, metastasis paru atau hati. Tetapi ini mudah dideteksi dan diagnosis dini memungkinkan tingkat kesembuhan yang signifikan. Pengertian sel sertoli merupakan salah satu sel penting dalam organ reproduksi jantan, fungsi sel sertoli untuk menyokong dan pemberi nutrisi bagi spermatozoa yang berkembang serta penghasil hormon Androgen Binding Protein (ABP). Tentunya dengan adanya patologi tumor, fungsi ini akan terganggu.

Kelangsungan hidup relatif pada 5 tahun adalah 98-99% untuk bentuk lokal dan lebih dari 70% untuk penyakit metastasis, tingkat kematiannya telah berkurang setengahnya selama 20 tahun terakhir berkat perawatan yang ditingkatkan. Setelah sembuh, risiko berkembangnya kanker di testis kontralateral adalah sekitar 2-5% dalam waktu 25 tahun. Salah satu jenis prognosis tumor testis adalah infertilitas, inilah sebabnya mengapa pembekuan sperma diusulkan sebagai langkah awal untuk setiap intervensi.

Anamnesis kanker testis

Dugaan penyakit ini biasanya bersifat kebetulan, terjadi selama pemeriksaan sistematis (misalnya tes kesuburan) atau tumor ditemukan oleh pasien sendiri. Palpasi benjolan yang keras dan tidak teratur pada testis dapat langsung memberi kesan diagnosis.

Ketika dicurigai adanya tumor pada testis, berkonsultasi dengan dokter yang akan memeriksa riwayat keluarga dan melakukan penilaian lengkap terhadap pasien. Dia juga akan meminta tes darah dengan dosis penanda tumor (beta HCG, alpha-fetoprotein) dan untuk menyelesaikan diagnosis dengan mendapatkan gambar kanker testis, dilakukan USG skrotum dan MRI. Biopsi dapat membuat diagnosis menjadi pasti.

Pengobatan CA testis

Perawatan yang biasanya direkomendasikan Ahli kesehatan:

Pengangkatan testis

Pertama-tama pembedahan, disebut orchiectomy yaitu pengangkatan testis yang bersifat kanker. Pembedahan terkadang bisa disertai dengan terapi radiasi, kemoterapi atau kombinasi keduanya. Ketika tumor diisolasi, tanpa keterlibatan kantong testis, pembedahan saja mungkin cukup. Sebelumnya, konservasi sperma individu diusulkan, karena ada risiko gangguan kesuburan.

Kemoterapi dan radioterapi

Setelah itu, perawatan akan bergantung pada analisis testis yang diangkat dan penilaian perluasan (kelenjar getah bening, metastasis). Kemoterapi lebih efektif pada tumor non-seminomatous, radioterapi lebih disukai untuk prostesis dan seminoma testis dapat dipasang.

Pencegahan kanker testis

Meski terbatas, mencegahnya masih dimungkinkan. Ini terdiri dari melakukan pemeriksaan bulanan testisnya oleh pasien sendiri, khususnya setelah mandi air panas ketika ia lebih fleksibel. Yang terakhir saat berdiri di depan cermin, harus dengan lembut merasakan testisnya dengan menggulungnya di antara ibu jari dan telunjuk untuk mencari benjolan atau massa yang tidak normal, testis harus mulus dan berbentuk bulat telur. “Palpasi sendiri pada testis adalah cara terbaik untuk mendeteksi kanker sejak dini dan untuk meningkatkan kemungkinan pemulihannya” kata Dr Anne-Christine Della Valle, dokter umum.

Referensi

  1. Cancer Council: Testicular cancer: https://www.cancer.org.au/cancer-information/types-of-cancer/testicular-cancer

  2. Canadian Cancer Society: What is testicular cancer?: https://www.cancer.ca/en/cancer-information/cancer-type/testicular/testicular-cancer/?region=on

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *