Leukemia Limfositik Kronis (LLK)

Pemahaman

Ditemukan pada abad ke-19 oleh dokter Eropa yang menyebutnya Weisses Blut atau darah putih. Berakar dari bahasa Yunaninya leukos yang berarti putih dan haima berarti darah, leukemia adalah kanker sumsum tulang dan darah yang ditandai dengan peningkatan bertahap dalam jumlah sel darah putih atau limfosit di dalam darah dan di sumsum tulang. Sel darah putih penting karena melawan bakteri dan melindungi tubuh dari kemungkinan infeksi.

Ada 4 jenis utama yang dikenali dari ciri-ciri leukosit yang menumpuk di dalam darah dan dari perilakunya, dengan pertumbuhan yang lebih cepat atau kurang. Ciri pertama yang membedakannya adalah kemunculan selnya saat diperiksa di bawah mikroskop yang menentukan bahwa penyakit itu disebut leukemia akut atau kronis. Jika selnya matang dan menyerupai sel darah putih normal, mereka diklasifikasikan sebagai leukemia kronis. Jika selnya sebagian besar belum matang (blas), seperti leukemia akut. Ciri pembeda kedua adalah jenis sel tempat leukemia berasal. Jika sel dikenali sebagai granulosit atau prekursornya, itu disebut leukemia myeloid. Jika mereka dikenali sebagai limfosit, dewasa atau belum matang, itu disebut limfositik.

Leukemia limfositik kronis yang juga dikenal sebagai CLL atau Chronic Lymphocytic Leukemia adalah salah satu bentuk leukemia, suatu bentuk kanker di mana limfosit dewasa dan khusus tumbuh dan membelah tanpa hambatan. Frekuensi leukemia limfositik kronik meningkat seiring bertambahnya usia, risikonya 2-3 kali lebih besar pada pria dibandingkan wanita. 90% Kasus terjadi pada orang >50 dan pada usia 70, 15 dari 100.000 orang mungkin terpengaruh.

Berdasarkan beberapa laporan pendahuluan, para peneliti percaya bahwa genetika berperan dalam perkembangan penyakit ini, seperti yang agak jarang terjadi di negara-negara Asia, seperti Jepang dan Cina serta tetap jarang di antara orang Jepang yang berimigrasi ke Amerika Utara. Kondisi ini paling sering terjadi pada orang Kaukasia, diikuti oleh orang keturunan Afrika, Hispanik dan orang First Nations.

Etiologi LLK

Laporan pendahuluan yang ada tidak memberikan kepastian tentang faktor-faktor yang menyebabkan leukemia kronik. Tidak seperti tipe lainnya, ini tampaknya tidak terkait dengan radiasi, karsinogen (misalnya benzena) atau virus. Seperti disebutkan diatas, riwayat keluarga dan usia merupakan faktor risiko penyakit ini. Leukemia limfositik kronis berkembang secara berbeda dari orang ke orang, biasanya perkembangannya lambat dan beberapa orang bertahan selama bertahun-tahun bahkan tanpa intervensi apapun. Di negara lain, ini mungkin berkembang lebih cepat dan kebutuhan akan remedi muncul lebih cepat.

LMA atau Leukemia Myeloid Akut ialah penyakit ganas pada sumsum tulang di mana prekursor hematopoietik ditahan pada tahap awal perkembangan. Sebagian besar subtipe leukemia granulositik kronik dibedakan dari kelainan darah terkait lainnya dengan adanya lebih dari 20% ledakan di sumsum tulang. Patofisiologi leukemia limfoblastik akut mirip dengan leukemia myeloid akut atau yang juga dikenal dengan leukemia granulositik kronik, disebabkan oleh serangkaian kelainan genetik yang didapat. Transformasi ganas biasanya terjadi pada tingkat sel induk berpotensi majemuk, meskipun kadang-kadang melibatkan sel induk berkomitmen dengan kapasitas yang lebih terbatas untuk pembaruan diri.

Genlah yang memberi kita penampilan, tetapi mereka mempengaruhi lebih dari penampilan kita, karena dengan setiap pembelahan sel menjadi dua sel baru, materi genetik kromosom harus diduplikasi. Dalam proses ini, perubahan atau kesalahan dapat terjadi dan karakteristik gen atau mekanisme yang mengatur ekspresi atau transduksi mereka dapat berubah. Beberapa gen mengandung instruksi untuk mengontrol pertumbuhan dan pembelahan sel. Mereka yang mendorong pertumbuhan dan pembelahan sel disebut onkogen. Orang lain yang memperlambat dan menghentikan penggandaan sel atau memulai mekanisme kematian sel disebut gen penekan tumor. Diketahui bahwa kanker dapat disebabkan oleh mutasi pada DNA yang mengaktifkan onkogen atau mematikan gen penekan tumor.

Setiap sel manusia mengandung 23 pasang kromosom. Dalam kebanyakan kasus CLL, perubahan dapat ditemukan di salah satu kromosom ini. Perubahan yang paling umum terlihat adalah hilangnya sebagian kromosom (penghapusan). Hilangnya sebagian kromosom 13 adalah yang paling umum, tetapi kromosom 11 atau 17 juga dapat dihapus. Bila ada salinan kromosom ekstra, itu disebut trisomi. Trisomi 12 dapat dilihat pada CLL. Perubahan material antar kromosom (translokasi) juga dapat ditemukan.

Limfosit B normal diprogram untuk tumbuh dan membelah saat bersentuhan dengan zat asing (antigen) dan bermutasi untuk menghasilkan respons imunoglobulin yang sesuai terhadap antigen yang dikenali. Studi ilmiah menunjukkan bahwa CLL dimulai ketika perubahan genetik gagal setelah pengenalan antigen pada tingkat DNA, tetapi CLL juga dapat terjadi karena perubahan dalam mekanisme komunikasi seluler yang diaktifkan tanpa disebabkan oleh antigen. Dalam kedua kasus tersebut, limfosit B tidak lagi normal tetapi dari CLL dan terus membelah secara tak terkendali, mampu menyebabkan perubahan dan kesalahan tambahan dalam beberapa divisi yang dijalani sel tanpa batas, cepat atau lambat menyebabkan penyakit agresif.

Gejala leukemia kronis

Pada awalnya, penderita biasanya tidak merasakan adanya tanda-tanda penyakit tersebut. Ini benar-benar tanpa disadari, oleh karena itu CLL adalah kelainan yang tidak didiagnosis sampai beberapa tahun setelah onsetnya. Faktanya, manifestasi utama CLL adalah dalam darah, dengan terlalu banyak limfosit B. Hasil abnormal mengenai elemen darah lainnya (hemoglobin dan platelet khususnya) juga dapat diamati, tetapi tidak selalu ditemukan. Saat penyakit berkembang, tanda-tanda fisik tertentu dapat dirasakan. Oleh karena itu, ada kemungkinan kelenjar getah bening lebih besar dari biasanya. Tanda-tanda seperti kelelahan, demam atau sesak napas dapat terjadi.

Prognosis LLK

Limfosit yang matang awalnya terbatas pada kelenjar getah bening dan jaringan getah bening padat lainnya. Seiring waktu, sel kanker akan tumbuh di sumsum tulang dan jumlah sel jenis ini di dalam darah akan meningkat. Sel ganas disebut limfosit B yang merupakan jenis sel yang biasanya menghasilkan antibodi.

Beberapa orang dengan leukemia kronik dapat mengalami komplikasi tertentu seperti anemia hemolitik autoimun (jumlah sel darah merah rendah yang disebabkan oleh serangan tubuh terhadap sel darah merahnya sendiri), trombositopenia autoimun (jumlah trombosit rendah yang disebabkan oleh penghancuran oleh tubuhnya) dan infeksi tertentu. Orang dengan leukemia limfositik kronis juga tampaknya lebih mungkin mengembangkan kanker lain, ini mungkin karena perubahan sistem kekebalan mereka.

Manajemen dan perawatan yang tepat penting untuk mengendalikan kelainan lain yang dapat muncul:

  • Penurunan kadar hemoglobin dalam darah yang menyebabkan kelelahan
  • Saat kata drop diucapkan, ada risiko pendarahan (misalnya di gusi). Transfusi konsentrat platelet dimungkinkan untuk memperbaiki penurunan sel-sel ini
  • Imunodefisiensi, artinya penurunan pertahanan tubuh, akibatnya infeksius bisa menjadi lebih sering. Mereka paling sering mempengaruhi sistem pernapasan, contohnya hidung, tenggorokan dan paru-paru.

Chronic Lymphocytic Leukemia

Anamnesis LLK

Faktor prognostik adalah keadaan yang dapat diukur atau diukur yang akan mempengaruhi hasil dari munculnya leukemia limfositik kronis dalam kehidupan pasien. Idealnya mereka harus keadaan atau parameter yang sederhana dan mudah diukur atau yang tidak menawarkan keraguan atas validitas pengukurannya. Mereka harus digunakan dengan prosedur analisis statistik yang sesuai untuk tujuan yang dimaksudkan. Hasil yang akan dianalisis sangat menentukan kegunaan faktor prognostik dan harus serelevan mungkin bagi pasien.

Untuk mendiagnosis leukemia kronik, Anda perlu memeriksa sel darah Anda. Ditegakkan atas dasar 3 pemeriksaan yang dilakukan dari tes darah sederhana:

  • Jumlah limfosit pertama mungkin disarankan jika jumlah sel B lebih tinggi dari biasanya. Karena peningkatan sementara sel darah selalu mungkin dilakukan, jumlah limfosit harus diulangi untuk memastikan ketidaknormalan
  • Karakteristik limfosit untuk dapat ditegakkan secara formal, memerlukan studi di bawah mikroskop. Kemunculan sel-sel ini memang menghadirkan karakteristik khusus yang memungkinkan untuk mengidentifikasi mereka dan menghilangkan penyakit lain yang terkait dengan jumlah limfosit yang tinggi secara tidak normal
  • Immunophenotyping penentuan immunophenotype terdiri dari mempelajari penanda yang tepat (antigen) pada permukaan limfosit. Saat ini, penanda ini bisa dikatakan sebagai “tanda tangan” penyakit. Immunophenotyping dilakukan oleh laboratorium khusus.

Pada kunjungan medis pertama, ahli perlu:

  • Meninjau riwayat medis sebelumnya dan lengkapi bersama dengan pasien. Memastikan dan menilai kondisi medis sebelumnya, pengobatan saat ini dan kemungkinan komplikasi atau gejala sisa
  • Lakukan interogasi, di mana partisipasi kerabat atau kerabat pasien sangat membantu, untuk mengidentifikasi gejala yang terdeteksi pada permulaan CLL
  • Kaji kondisi pasien melalui pemeriksaan fisik
  • Pelajari tes analitik, radiologis dan patologis yang diberikan oleh pasien, jika tes tersebut harus diulang atau diselesaikan
  • Perkirakan tingkat urgensi mereka harus dirawat yang secara fundamental akan bergantung pada kondisi pasien, tingkat keparahan gejala atau kecepatan pertumbuhan massa dan tingkat keparahan perubahan yang terdeteksi. Dalam kasus yang jarang terjadi, masuk RS diperlukan untuk pemantauan lebih dekat, tes di bawah pengawasan medis atau transfusi atau perawatan tanpa penundaan
  • Minta tes yang diperlukan untuk menentukan kondisi pasien dan prognosis CLL, bahkan ulangi tes yang diberikan jika sesuai
  • Tetapkan rekomendasi pertama untuk perawatan dan pengobatan
  • Atur kunjungan berikutnya.

Konsultasi dengan ahli hematologi penting untuk tindak lanjut medis. Agar konsultasi dan diskusi dapat menguntungkan, berikut adalah beberapa tip yang mungkin berguna:

  • Tuliskan di buku catatan semua pertanyaan yang ingin ditanyakan. Jadi, pada hari konsultasi, Anda pasti tidak akan melupakan apapun
  • Mintalah seorang anggota keluarga atau orang yang Anda cintai untuk menemani, Dia dapat membantu Anda lebih memahami apa yang dikatakan kepada Anda
  • Jangan ragu untuk membuat catatan selama konsultasi atau meminta orang yang menemani Anda untuk melakukannya. Jika ada nama yang tidak Anda ketahui, mintalah untuk dieja
  • Jangan ragu untuk meminta informasi tambahan dari perawat, mereka dapat menjelaskan banyak hal kepada Anda lebih sederhana daripada yang terkadang dilakukan dokter.

Pengobatan leukemia kronik

Jika leukemia limfositik kronis masih dalam tahap awal, dokter mungkin memutuskan bahwa ia belum perlu mengobatinya, ia mungkin merekomendasikan observasi dan pemantauan ketat terhadap kondisi pasien dengan tes darah rutin yang dilakukan setiap 3 bulan dan setelah 12 bulan, tim medis menilai kembali rencana perawatan. Pengobatan dapat ditiadakan selama bertahun-tahun dan hanya digunakan bila ada peningkatan jumlah limfosit, pembesaran kelenjar getah bening atau penurunan jumlah trombosit atau sel darah merah.

Kemoterapi dapat digunakan untuk mengobati beberapa efek leukemia limfositik kronis. Transfusi darah atau trombosit mungkin diperlukan, tergantung pada tes darah individu. Radiasi terkadang digunakan untuk mengobati kelenjar getah bening yang membesar secara berlebihan. Perawatan biologis merupakan pilihan lain untuk terapi, mereka menggunakan kelas obat yang membantu sistem kekebalan Anda melawan sel kanker.

Jika anemia berkembang, itu akan diobati dengan transfusi darah dan suntikan agen perangsang eritropoiesis (obat yang merangsang pembentukan sel darah merah). Transfusi trombosit digunakan untuk memperbaiki jumlah trombosit yang rendah dan antibiotik digunakan untuk melawan infeksi. Anemia atau jumlah trombosit yang rendah terkadang merupakan akibat dari efek autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang komponen darah ini. Komplikasi ini sering diobati dengan steroid dosis tinggi, gamma globulin (sejenis protein yang ditemukan dalam darah) secara intravena dan mungkin operasi pengangkatan limpa yaitu splenektomi yang dilakukan jika membesar dan menyebabkan ketidaknyamanan atau jika menyebabkan anemia saat darah mengalir melaluinya.

Pada leukemia, pengobatan berlebihan dengan obat-obatan tertentu bisa lebih berbahaya daripada tidak diobati, karena remedi ini dapat menyebabkan efek samping yang serius tanpa mampu menyembuhkan penyakit atau memperpanjang usia. Remedi kanker dapat diresepkan sendiri atau dikombinasikan dengan kortikosteroid, seperti prednison, ketika jumlah limfosit meningkat tajam. Kortikosteroid dapat menghasilkan perbaikan yang signifikan pada kondisi orang dengan leukemia lanjut. Namun, perbaikan ini biasanya hanya berlangsung sebentar dan penggunaan kortikosteroid yang berkepanjangan dapat memiliki banyak efek samping, termasuk peningkatan risiko infeksi serius.

Transplantasi sumsum tulang adalah pilihan yang biasanya disediakan untuk orang yang masih muda yang menderita leukemia akut parah. Orang yang menjalani transplantasi sumsum tulang perlu minum remedi untuk menekan sistem kekebalannya sehingga tubuhnya tidak menolak sumsum tulang yang baru. Namun, remedi ini meningkatkan risiko infeksi. Penelitian sedang mempelajari metode untuk mengurangi risiko ini.

Remedi baru dan kombinasi remedi sedang dievaluasi dengan harapan mengembangkan pengobatan yang lebih efektif untuk leukemia limfositik kronis. Metode baru transplantasi sumsum tulang juga sedang dipelajari. Orang dengan CLL sering direkomendasikan untuk mendaftar dalam studi klinis yang ketat secara ilmiah dengan tujuan menerima pilihan pengobatan paling inovatif.

Tidak mudah mengetahui bahwa Anda mengidap penyakit darah. Ini menakutkan dan ini cukup normal karena semua orang dalam kasus ini memikirkan bentuk akut leukemia yang sering berkembang pesat. Setelah mengumumkannya, Anda mungkin merasa tertekan atau marah. Untuk membantu mengatasi kesulitan ini, Anda mungkin mendapat manfaat dari menerima dukungan psikologis. Bicaralah dengan ahli hematologi atau dokter umum Anda, sehingga dia dapat memberi saran dan membimbing Anda.

Pencegahan leukemia kronis

Banyak jenis kanker dapat dicegah dengan perubahan gaya hidup untuk menghindari faktor risiko tertentu. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, patofisiologi leukemia limfoblastik akut dapat disebabkan oleh keturunan. Untuk ini dan pada pasien CLL yang memiliki faktor risiko yang tidak diketahui, tidak ada cara untuk mencegahnya.

Penelitian teranyar

The International Prognosis Index (IPI) untuk CLL adalah model yang peneliti baru-baru ini dikembangkan untuk membantu dokter menentukan hasil dari penyakit. Hal ini memungkinkan kita untuk mempertimbangkan, pada saat yang sama, beberapa biomarker prognostik CLL untuk lebih mengidentifikasi orang-orang yang menunjukkan risiko rendah, sedang atau tinggi penyakit mereka berkembang atau kambuh (Lancet Oncology).

Penghambat CDK memblokir protein ini, yang membantu memperlambat atau menghentikan pertumbuhan sel kanker. Penghambat CDK berikut menjanjikan untuk CLL yang muncul kembali setelah pengobatan (kambuh) atau tidak merespons pengobatan (refraktori):

  • flavopiridol, Alvocidib (Annals of Hematology)
  • Dinaciclib (Darah)
  • AT7519M.

Inhibitor PI3K menonaktifkan PI3K, enzim yang ditemukan dalam sel yang menyebabkannya tumbuh dan membelah. Idelalisib adalah inhibitor PI3K yang digunakan untuk mengobati CLL. Penghambat AKT menonaktifkan AKT, sekelompok enzim yang terlibat dalam pertumbuhan dan kelangsungan hidup sel. Para peneliti mempelajari MK-2206, penghambat AKT yang dikombinasikan dengan imuno kemoterapi sebagai pengobatan untuk CLL (American Journal of Hematology).

Penghambat Btk, seperti ibrutinib, sangat efektif dalam mengobati CLL yang kambuh atau refrakter, atau CLL yang belum pernah diobati. Mereka juga sangat efektif dalam mengobati CLL yang berisiko tinggi untuk berkembang atau kambuh, termasuk CLL pada orang dengan mutasi pada gen TP53. The ruxolitinib (Jakavi) merupakan inhibitor kinase tirosin yang digunakan untuk mengobati kelainan darah tertentu. Para peneliti sedang mempelajari obat ini dalam uji klinis untuk melihat apakah itu dapat membantu mengendalikan gejala pada orang dengan CLL (Lancet Hematology).

Referensi

  1. Medscape: Acute Myeloid Leukemia (AML): https://emedicine.medscape.com/article/197802-overview
  2. American Cancer Society: Chronic Lymphocytic Leukemia (CLL): https://www.cancer.org/cancer/chronic-lymphocytic-leukemia/
  3. MSD Manuals: Acute Lymphoblastic Leukemia (ALL): https://www.msdmanuals.com/professional/hematology-and-oncology/leukemias/acute-lymphoblastic-leukemia-all

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *