Limfogranuloma Venereum

Pemahaman

LGV atau limfogranuloma venereum adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh Chlamydia trachomatis. LGV adalah kondisi yang menyebabkan pembesaran kelenjar getah bening yang menyakitkan di selangkangan dan terkadang infeksi rektal. Kemenkes RI tahun  2015, laporan penderita IMS di Indonesia ada sebanyak 19.973 kasus.

Etiologi limfogranuloma venereum

LGV adalah infeksi yang disebabkan oleh berbagai jenis Chlamydia trachomatis dari yang biasanya menyebabkan infeksi uretra atau uretritis dan serviks atau servisitis. Limfogranuloma venereum adalah penyakit yang banyak terdapat di sebagian besar daerah tropis dan subtropis, tetapi jarang terjadi di Amerika Serikat. Namun, wabah telah ada pada laporan pendahuluan limfadenopati di antara pria yang berhubungan seks dengan pria di Eropa, Amerika Utara dan Australia. Infeksi rektal yang disebabkan oleh bakteri ini menjadi lebih umum pada orang yang melakukan seks anal.

Gejala limfogranuloma venereum

Ciri limfogranuloma kelamin muncul sekitar 3 hari setelah infeksi, berkembang dalam 3 tahap:

  • Primer, lepuh kecil berisi cairan dan tidak nyeri biasanya berkembang di penis atau di vagina, kantung empedu biasanya memberi jalan pada ulserasi yang sembuh dengan cepat dan sering kali luput dari perhatian
  • Sekunder biasanya dimulai setelah sekitar 2-4 minggu. Pada pria, kelenjar getah bening di satu atau kedua sisi selangkangan bisa membengkak dan menjadi nyeri. Ganglia yang tumbuh dalam ukuran dan lunak (disebut bubo), menempel pada jaringan yang lebih dalam dan peradangan muncul di kulit yang menutupi mereka. Wanita sering mengalami nyeri punggung atau nyeri panggul (batang tubuh bagian bawah) dan kelenjar getah bening di dekat rektum dan di daerah panggul membengkak dan menjadi nyeri. Baik pada pria maupun wanita, kulit yang menutupi kelenjar getah bening yang terkena bisa pecah, membentuk bagian yang disebut saluran sinus yang memungkinkan nanah atau darah mengalir ke kulit. Orang tersebut mungkin mengalami demam dan merasa tidak enak badan.
  • Tersier, luka sembuh meninggalkan bekas luka, tetapi saluran sinus bisa bertahan atau kambuh. Jika infeksi berlangsung lama atau berulang, mungkin ada penyumbatan pembuluh limfatik yang mengalirkan cairan dari jaringan, menyebabkan pembengkakan jaringan kelamin dan pembentukan bisul pada kulit.

Infeksi dubur dapat menyebabkan anal discharge berdarah dan nanah. Jika infeksi berlanjut, dapat meninggalkan bekas luka yang menyebabkan rektum menyempit. Kelenjar getah bening di panggul bisa membengkak, yang menyebabkan rasa sakit.

Prognosis LGV

Obstruksi usus lengkap dari striktur rektal dapat terjadi. Komplikasi lainnya dari limfogranuloma venereum adalah artritis, konjungtivitis, hepatomegali, perikarditis, pneumonia dan meningoensefalitis.

Lymphogranuloma Venereum

Anamnesis LGV

LGV dicurigai pada orang dengan gejala khas yang tinggal di daerah di mana penyakit sering terjadi atau yang pernah mengunjunginya atau yang pernah melakukan kontak seksual dengan orang dari daerah tersebut. Diagnosis limfogranuloma venereum adalah tes yang dapat dipastikan dengan uji darah yang mengidentifikasi antibodi terhadap Chlamydia trachomatis dan pemeriksaan yang meningkatkan jumlah materi genetik bakteri itu sendiri sehingga lebih mudah diidentifikasi (disebut tes amplifikasi asam nukleat atau NAAT) yang dilakukan pada sampel dari ulkus yang terinfeksi di tingkat bakteri pada selangkangan atau rektum.

Pengobatan lymphogranuloma venereum

Jika doksisiklin, eritromisin atau tetrasiklin (antibiotik) diberikan cukup awal melalui mulut selama 3 minggu, LGV kelamin sembuh, tetapi pembengkakan dapat berlanjut jika kerusakan pada pembuluh limfatik tidak dapat disembuhkan. Dokter mungkin menggunakan jarum atau membuat sayatan untuk mengeringkan bubo jika mengganggu.

Bila orang tersebut telah melakukan kontak seksual dengan orang yang terinfeksi dalam 60 hari sebelum gejala orang yang terinfeksi muncul, mereka harus diperiksa dan diberi azitromisin atau doksisiklin oral dosis tunggal selama 7 hari bahkan tanpa adanya tanda-tanda yang menunjukkan limfogranuloma venereum. Ketika pengobatan tampaknya berhasil, orang tersebut harus melakukan pemeriksaan rutin selama 6 bulan.

Pencegahan lymphogranuloma venereum

Tindakan pencegahan umum berikut dapat membantu melindungi dari penyakit menular seksual, termasuk LGV adalah :

  • Menggunakan kondom dengan benar dan konsisten
  • Diagnosis dan pengobatan infeksi yang cepat, untuk mencegah penyakit menyebar ke orang lain
  • Identifikasi pasangan seksual orang yang terinfeksi, diikuti dengan konsultasi atau pengobatan pasangan
  • Menghindari praktik seks yang tidak aman, seperti sering berganti pasangan atau berhubungan seks dengan pelacur atau dengan pasangan yang memiliki pasangan seks lain.

Menahan diri dari seks (anal, vaginal atau oral) merupakan cara yang paling dapat diandalkan untuk menghindari penyakit menular seksual, tetapi seringkali tidak realistis.

Referensi

  1. Medscape: Lymphogranuloma Venereum (LGV) in Emergency Medicine Follow-up: https://emedicine.medscape.com/article/783971-followup
  2. New York State: Lymphogranuloma Venereum (LGV): https://www.health.ny.gov/diseases/communicable/lymphogranuloma_venereum/fact_sheet.htm

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *