Pneumonia Bakteri

Pemahaman

Apa yang dimaksud dengan pneumonia? Pengertian pnemonia yaitu radang paru-paru disebabkan oleh berbagai faktor. Penyakit paru-paru yang disebabkan oleh bakteri adalah pneumonia bakteri, infeksi paru-paru atau pneumonitis akut yang terlokalisasi pada segmen atau lobus paru-paru. 

Jarang dan dapat ditoleransi dengan baik pada orang dewasa, lebih sering terjadi pada anak-anak dan terutama lebih serius pada pasien tertentu dengan kapasitas pernapasan terbatas, kemungkinan resistensi atau pertahanan anti-infeksi yang kurang. 

Bacterial pneumonia yang terlibat :

  • Legionella
  • Pneumococcus
  • Basil gram negatif
  • Chlamydia psittaci
  • Aureus staphylococcus pneumoniae
  • Haemophilus influenzae
  • Mycoplasma pneumoniae
  • Streptococci, anaerob dan agen tak dikenal.

Jumlah kasus pneumonia balita di Indonesia tahun pada tahun 2013-017 mengalami kenaikan dan penurunan. Pada Profil Kesehatan Republik Indonesia data tahun 2017 didapatkan angka insiden pneumonia di Indonesia sebesar 20,54 per 1000 balita, tahun 2013 ditemukan 571.547 kasus.

Bacterial Pneumonia

Etiologi pneumonia

Pneumonia disebabkan oleh bakterial yang paling umum ialah Streptococcus Pneumoniae, disingkat Pneumococcus. Penyebab pneumonia yang paling sering terlibat dalam virus pneumonia virus adalah influenza dan parainfluenza, virus pernapasan syncytial atau rhinovirus. Bakteri pneumonia diketahui ditularkan melalui udara (batuk, bersin) atau bahkan tetesan yang dibawa tangan. Untuk menghindari kontaminasi, tindakan pencegahan sangat penting, ventilasi ruangan, kenakan masker jika Anda menghadapi pasien walau hanya sebentar, bersin ke tisu, mencuci tangan.

Pathway pneumonia bisa berakhir di lingkungan sementara yang lain sudah ada, misalnya di tenggorokan atau saluran pencernaan kita dan memanfaatkan jalur yang salah atau melemahnya sistem kekebalan untuk berkembang biak dan menyebabkan pneumonia. Bayi, anak-anak dan wanita hamil berisiko memiliki lebih besar faktor risiko pneumonia. Di sisi lain, orang dengan penyakit pernapasan atau jantung kronis, mereka yang merokok atau mereka yang mengalami defisiensi imun seperti AIDS lebih banyak terpajan. Lansia juga sangat rentan terhadap pneumonia.

Gejala pneumonia bacteria

Manifestasinya bervariasi bergantung pada intensitas dan tingkat keparahan penyakit serta usia pasien. 

Dapat muncul :

  • Batuk
  • Kelelahan
  • Nyeri dada
  • Penurunan tekanan darah
  • Ketidaknyamanan pernapasan
  • Dahak kekuningan atau kehijauan
  • Sebuah demam yang bisa mencapai 41  C
  • Menggigil dan munculnya warna kebiruan pada kuku dan bibir kadang-kadang diamati, membuktikan tingkat keparahan serangan
  • Waspadai pneumonia bakterial atipikal yang dapat menyebabkan gejala penyakit pernapasan yang tidak biasa, seperti sakit kepala, muntah atau kejang.

Prognosis pneumonia

Bahkan dengan perawatan terutama yang berada dalam kelompok risiko tinggi, beberapa penderita pneumonia penyebab komplikasi berupa bakteri dalam aliran darah atau bakteremia. Bakteri penyebab radang paru paru dapat menyebarkan infeksi ke organ lain, ekstensif, nekrotikans, bulosa atau berpotensi menyebabkan kegagalan organ dan sulit bernafas.

Anamnesis bacterial pneumonia

X-ray dada adalah pemeriksaan yang normal pada awalnya, kemudian setelah beberapa hari menegaskan diagnosis pneumonia dengan menunjukkan kepadatan dan homone opacity, dengan tepi lurus, mencapai segmen, lobus sebuah atau bahkan seluruh paru-paru. Opacity yang sistematis, berarti bahwa itu tidak menyebar pada beberapa bagian dari paru-paru tetapi  terlokalisir pada bagian anatomi paru-paru.

Hitung darah menunjukkan leukositosis dengan polynucleosis, identifikasi organisme sulit. Pneumonia diagnosis dengan kultur darah yang kadang-kadang memungkinkan untuk menemukan pneumokokus, pencarian kuman dengan bronkoskopi tetap sulit. Identifikasi dari kuman yang bertanggung jawab bisa dilakukan dengan:

  • Sputum
  • Kultur darah
  • Analisis sekresi yang dikumpulkan oleh bronkoskopi.

Pengobatan bacterial pneumonia

Tidak ada antibiotik yang aktif pada saat yang sama pada semua agen yang bertanggung jawab atas pneumonia. Dalam praktek askep pneumoni, dokter meresepkan amoksisilin (dengan asam klavulanat, Augmentin) atau makrolida pada niat pertama. Jika terjadi kegagalan, pengobatan lain diresepkan, sefalosporin fluoroquinolon generasi ke- 3. Sebuah pengobatan simtomatik dikaitkan, seperti minuman yang cukup, pengobatan gagal jantung dan terapi oksigen.

Pencegahan pneumonia

Mayoritas penyebab penyakit pneumonia ialah pneumokokus, ada vaksin pneumokokus. Vaksinasi wajib untuk bayi yang lahir setelah 1 Januari 2018 dan dianjurkan untuk bayi dan anak yang lahir sebelum tanggal tersebut. Ini juga direkomendasikan untuk orang dewasa yang memiliki faktor resiko pneumonia yang tinggi, orang dengan imunosupresi, pasien jantung,  penderita diabetes, pasien hati kronis atau mereka yang terkena gagal nafas kronis.

Referensi

  1. WebMD: Bacterial Pneumonia: https://www.webmd.com/lung/bacterial-pneumoni
  2. Medscape: Bacterial Pneumonia: https://emedicine.medscape.com/article/300157-overview

 

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *