Finger (Jari) Mallet

Pemahaman

Baik itu berkebun, berolahraga atau sekadar melakukan gerakan sehari-hari, mallets finger adalah cedera yang sangat umum terjadi. Kami tiba-tiba memperhatikan bahwa bagian terminal (ujung) jari tetap bengkok dan tidak mau ekstensor. Biasanya tidak ada rasa sakit yang dirasakan sehingga sering menunda waktu memeriksakan diri ke dokter, tidak ada tindakan untuk mencegah cedera. Ekstensor adalah gerakan menaikan atau meluruskan kembali.

Apa itu finger palu? Jari palu yang umum dikenal sebagai jari mallet atau expander tendon putus atau pecah yang memungkinkan pergerakan sendi terakhir jari. Tendon menjadi perpanjangan dari otot, yang terakhir tidak dapat lagi melakukan tindakannya mengangkat ujung jari.

Etiologi mallet finger

Mallet finger adalah kelainan bentuk lentur ujung jari yang disebabkan oleh avulsi tendon ekstensor, dengan atau tanpa fraktur, ujung proksimal falang distal. Mekanisme yang biasa adalah fleksi paksa dari phalanx distal, biasanya saat terkena peluru. Tendon ekstensor dapat menyebabkan avulsi bagian proksimal dari falang distal, bagian avulsi melibatkan permukaan artikular.

Jersey finger merupakan gangguan fleksi sendi DIP akibat cedera tendon fleksor atau avulsi tulang dari tempat penyisipannya di falang distal, pasien akan datang dengan ketidakmampuan untuk sepenuhnya melenturkan falang distal. Penatalaksanaannya berbeda dengan jari palu karena penatalaksanaan bedah hampir selalu dibutuhkan.

Gejala jari mallet

Pertanda pada finger adalah biasanya terasa nyeri dan mungkin bengkak serta memar segera setelah cedera. Terkadang darah terkumpul di bawah kuku, disebut hematoma subungual. Sendi interphalangeal punggung yang terkena tetap dalam posisi lebih tertekuk daripada sendi interphalangeal lainnya dan tidak dapat diperpanjang secara aktif tetapi dapat dengan mudah diperpanjang secara pasif, biasanya dengan rasa sakit yang minimal.

Mallet Finger

Prognosis mallet finger

Jari palu menyebabkan ketidakseimbangan dalam distribusi gaya ekstensor antara sendi proximal interphalangeal (PIP) dan DIP. Jika tidak ditangani, jari palu dapat menyebabkan deformitas leher angsa akibat hiperekstensi sendi PIP dan fleksi sendi DIP.

Anamensis mallet finger

Jari palu biasanya dapat didiagnosis dengan memeriksa jari atau fingers. Foto rontgen frontal, lateral dan oblik dilakukan. Jika ada fraktur, biasanya terlihat dalam tampilan lateral. Sinar-X hanya bisa normal jika tendon robek atau apabila jari tangan putus.

Pengobatan jari palu

Arti finger treatment maksudnya perawatan yang terdiri dari splint punggung yang menjaga sambungan interphalangeal dalam ekstensi selama 6-8 minggu. Splint adalah bidai atau belat. Selama menggunakan finger splint, ujungnya tidak boleh tertekuk (misalnya saat membersihkan finger finger atau jari-jari). Fraktur yang melibatkan >25% permukaan sendi atau yang menyebabkan subluksasi sendi mungkin memerlukan fiksasi bedah.

Penyembuhan tendon putus bisa memakan waktu hingga 12 minggu. Terapi fisik atau terapi okupasi biasanya diperlukan untuk mengembalikan gerakan dengan cara yang aman, harapkan gerakan untuk kembali secara bertahap, dengan sedikit kekakuan.

Pencegahan jari palu

Untuk mencegah cedera mallet finger adalah dengan berhati-hatilah saat berpartisipasi dalam aktivitas, termasuk acara atletik. Berpartisipasi hanya setelah dokter Anda mengizinkan Anda untuk kembali. Untuk membantu mencegah cedera terjadi lagi pada jari yang sama, biarkan bidai tetap terpasang sesuai anjuran dokter.

Referensi

  1. NCBI: Current concepts: mallet finger: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4022957/
  2. WebMD: Mallet Finger: https://www.webmd.com/fitness-exercise/mallet-finger

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *