Listeriosis (Listeria)

Pemahaman

Listeriosis adalah penyakit menular, listeria monocytogenes adalah bakteri yang menjadi penyebab infeksi ini. Patologi ini  bisa jadi serius. Faktanya, individu yang terinfeksi mungkin menderita sepsis (infeksi organisme secara umum melalui perjalanan bakteri melalui pembuluh darah) atau infeksi otak. Infeksi bakteri listeria pada wanita hamil lebih serius dalam arti dapat menjadi penyebab aborsi, infeksi neonatal atau bahkan kelahiran prematur.

Kasus infeksi listeria monocytogenes biasanya merupakan kasus sporadis, artinya penyakit tersebut hanya menyerang orang tertentu secara acak dan tanpa penularan apapun. Populasi orang tertentu mungkin juga memiliki bidang istimewa untuk perkembangan bakteri:

  • Lansia
  • Orang yang pernah menjalani transplantasi organ
  • Penderita penyakit yang mendasari, seperti kanker, diabetes, imunodefisiensi dan penyakit autoimun.

Ciri yang paling sering terkait dengan penyakit listeriosis adalah masalah pencernaan dan diare, listeria monocytogenes adalah bakteri yang ada di mana-mana di lingkungan dan sangat resisten. Basil tersebut dikatakan psikrofilik, yaitu ia mampu berkembang pada suhu yang sangat rendah (lemari es) tetapi hancur selama pemasakan. Dalam pengertian ini, basil dapat berada dalam silase dan dengan demikian mencemari ruminansia. Selain itu, basil terutama terdapat di lingkungan melalui kotoran hewan yang sehat dan sakit.

Hewan yang terkontaminasi L. monocytogenes karenanya merupakan sumber utama kontaminasi bagi manusia oleh patogen ini, daya tahan patogen di lingkungan memungkinkannya mencemari sejumlah makanan. Dengan demikian, paparan L. monocytogenes sering terjadi tetapi tidak selalu menjadi penyebab gejala serius.

Etiologi listeria

Sumber utama kontaminasi bakteri listeria ialah makanan, penularan kuman terjadi terutama melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi. Penjangkitan melalui kontak langsung dengan hewan atau bahkan penjangkitan nosokomial (infeksi selama tinggal di rumah sakit) mungkin terjadi tetapi tetap jarang.

Karena plasenta bukan merupakan penghalang bagi janin, transmisi dari ibu ke anak terjadi terutama melalui jalur ini atau melalui saluran genital selama persalinan. Kontaminasi makanan oleh kuman ini dapat terjadi pada semua tahap rantai makanan, misalnya pembiakan, produksi, konservasi, persiapan dan penyimpanan. Selain itu, ini menyangkut rantai produksi artisanal dan industri.

Pencemaran oleh listeria monocytogenes meningkat dengan konsumsi makanan mentah atau setengah matang, terutama daging, ikan asap, sayuran, susu atau bahkan keju susu mentah. Sifat psikrofilik kuman ini memberinya kekuatan untuk berkembang pada suhu 4  C. Oleh karena itu, perpanjangan rantai dingin dapat mendorong perkembangan mikroba dan menjadi faktor risiko pencemaran tambahan.

Faktor risiko utama kontaminasi oleh listeria monocytogenes adalah:

  • Pemanjangan rantai dingin
  • Konsumsi makanan mentah atau setengah matang
  • Kebersihan yang buruk selama berbagai tahap rantai makanan.

Listeriosis

Gejala listeriosis

Pertanda umum yang terkait dengan penyakit listeria adalah usus dan lambung serta sakit perut. Demam dan nyeri tubuh juga dapat muncul sebagai akibat dari tanda utama ini.  Tidak ada ciri penyakit yang spesifik, tetapi gejalanya bervariasi dari satu pasien ke pasien lain. Pada individu yang sehat, mungkin tidak menimbulkan ciri apapun atau bahkan hanya menyebabkan gastroenteritis demam sementara. Oleh karena itu, pada orang yang rapuh penyakit ini dapat menjadi parah. Ini diekspresikan dengan perkembangan meningitis, bakteremia, demam yang terisolasi dan aborsi spontan.

Sungguh luar biasa bahwa pada wanita hamil infeksi ini biasanya tanpa konsekuensi bagi ibu atau hanya diwujudkan melalui periode demam. Selain itu, bayi baru lahir dapat dipengaruhi melalui manifestasi kulit, kelainan pernapasan atau tanda neurologis.

Prognosis listeriosis

Apabila telah ditegakkan diagnosis, maka dikatakan bentuk penyakit infeksi bakteri listeria adalah invasif. Bentuk ini dapat mengakibatkan:

  • Bakteremia: baik lewatnya bakteri dalam darah yang menyebabkan demam atau kedinginan
  • Gastroenteritis demam atau bakteremia pada pasien dengan prostesis juga dapat dikaitkan dengan penyakit tetapi tetap jarang
  • Aborsi spontan pada semester pertama kehamilan, persalinan prematur pada saat terjadi infeksi antara minggu ke 6-9 atau bahkan kematian janin
  • Kerusakan neurologis: sakit kepala, mual, demam, muntah, gangguan perilaku yang dapat menyebabkan perkembangan meningitis dan meningoencephalitis.

Anamnesis listeria

Banyak orang yang terkena mikroba tidak memiliki tanda. Dalam hal ini, diagnosis sulit dicapai. Namun, dalam kasus di mana pertandanya menetap, isolasi bakteri memungkinkan untuk membuat diagnosis atau tidak. Demonstrasi didasarkan pada kultur darah dari cairan serebrospinal setelah tusukan lumbal, mengikuti sampel vagina, plasenta atau cairan lambung.

Pengobatan listeriosis

Rawat inap pada subjek yang terkena seringkali mengikuti diagnosis keberadaan kuman di dalam tubuh. Pengobatan umum penyakit listeria adalah terutama didasarkan pada terapi antibiotik. Prognosis vital untuk patologi ini meningkat menjadi 20-30% untuk subjek yang lemah dan seringkali lebih baik pada orang muda yang tidak memiliki riwayat sebelumnya.

Pencegahan listeriosis

Dalam konteks ini untuk menghindari kontaminasi oleh bakteri listeria monocytogenes, tindakan preventif merupakan konsep yang sangat penting. Penghindaran penyakit listeria adalah dengan melibatkan praktik kebersihan pertanian, industri dan rumah tangga yang baik, seperti:

  • Bersihkan makanan dengan benar
  • Jeli pada tanggal akhir penggunaan makanan
  • Menyimpan makanan di lemari es dengan suhu +4  C
  • Simpan sisa makanan di lemari es selama kurang dari 3 hari
  • Cuci tangan Anda dengan baik setelah menangani bahan habis pakai
  • Hormati aturan kebersihan rumah tangga, pembersihan peralatan dan permukaan kerja
  • Orang yang berisiko disarankan untuk menghindari konsumsi potongan daging beku, produk susu mentah, ikan asap, kerang mentah, dll.

Referensi

  1. Nemours KidsHealth: Listeria Infections (for Parents): https://kidshealth.org/en/parents/listeria.html
  2. European Food Safety Authority: Scientific topic: Listeria: https://www.efsa.europa.eu/en/topics/topic/listeria

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *