Mastalgia (Mastodinia)

Pemahaman

Saat PMS atau waktu sebelum menstruasi, payudara menjadi lebih kencang, bengkak dan sakit. Fenomena mastalgia atau mastodinia adalah nyeri payudara yang bisa terjadi di tengah siklus, pada saat ovulasi dan menghilang secara spontan.

Etiologi mastodynia

Sakit buah dada lokal biasanya disebabkan oleh kelainan fokus yang menyebabkan pembengkakan, seperti kista payudara atau infeksi (mastitis atau abses). Kebanyakan kanker payudara tidak menyakitkan. Sebuah nyeri difus, bilateral dapat disebabkan oleh distrofi fibrokistik atau lebih jarang oleh mastitis difus, bilateral. Namun, nyeri bilateral difus sangat umum terjadi pada wanita yang tidak memiliki kelainan buah dada yang mendasarinya. 

Penyebab paling umum dari mastodinia adalah:

  • Payudara besar dan kendur yang membebani ligamen Cooper
  • Perubahan hormonal yang bertanggung jawab atas proliferasi jaringan payudara, misalnya selama fase luteal atau dengan awal kehamilan, pada wanita yang mengonsumsi estrogen atau progestin.

Gejala mastalgia

Mudah dan jelas, bahwa ciri utama mastodinia adalah rasa sakit pada buah dada, tetapi kita juga harus memberikan perhatian khusus untuk tanda-tanda infeksi. Interpretasi tanda, tidak adanya gejala abnormal menunjukkan bahwa nyeri tersebut disebabkan oleh perubahan hormonal atau payudara besar yang kendur. Gejala abnormal mungkin menunjukkan kelainan spesifik lainnya.

Prognosis mastodynia

Mastodinia adalah gejala, itu bukan penyakit. Namun, itu bisa menjadi pertanda adanya patologi yang lebih penting. Inilah mengapa pemeriksaan medis dan ginekologi dapat dipertimbangkan serta tindak lanjut yang teratur. Pemeriksaan buah dada secara teratur dengan pemeriksaan sendiri memungkinkan untuk mendeteksi sangat dini kemunculan tumor apa pun yang dapat diakibatkan oleh tumor, bahkan tumor jinak.

Mastalgia

Anamnesis mastodynia

Riwayat penyakit saat ini harus mencerminkan saja temporal rasa sakit dan sifatnya (fokal atau difus, unilateral atau bilateral). Hubungan antara nyeri kronis atau berulang dan fase siklus haid harus ditetapkan. Tinjauan sistem harus membahas ciri lain yang menunjukkan kemungkinan kehamilan (seperti pembesaran perut, amenore atau mual di pagi hari) atau perubahan fibrokistik (seperti adanya banyak massa).

Kajian riwayat medis harus fokus pada penyakit yang dapat menyebabkan nyeri yang meluas (seperti distrofi fibrokistik) dan penggunaan estrogen dan progestin. Pemeriksaan fisik difokuskan pada buah dada dan jaringan di sekitarnya, mencari kelainan seperti perubahan pada kulit, termasuk eritema, ruam, tanda kulit meningkat dan edema subkutan kadang-kadang disebut kulit jeruk dan tanda-tanda infeksi, seperti kemerahan, panas dan sakit.

Bergantung pada kasusnya, dokter Anda mungkin memesan USG atau mammogram untuk memeriksa kemungkinan adenoma, tumor yang biasanya jinak. Dokter Anda akan menyarankannya kepada Anda, terutama jika ada riwayat tumor payudara dalam keluarga. Sebuah USG panggul juga dapat menemukan kelainan pada ovarium seperti kista.

Tes kehamilan harus dilakukan jika rasa sakit tidak dapat dijelaskan dan berlangsung kurang dari beberapa bulan, terutama jika cirilain sesuai dengan kehamilan. Tes lain jarang diindikasikan, kecuali tanda klinis menunjukkan adanya masalah lain yang memerlukan investigasi.

Pengobatan mastalgia

Untuk mastalgia yang berhubungan dengan menstruasi, askep mastodinia adalah dengan pemberian parasetamol atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang biasanya efektif. Jika nyeri parah, siklus pendek danazol atau tamoxifen dapat diberikan. Obat ini menghambat estrogen dan progesteron. Dalam kasus pengobatan dengan estrogen atau progestogen, penghentian mereka mungkin diperlukan.

Dalam kasus sakit buah dada yang berhubungan dengan kehamilan, memakai bra yang mendukung dan atau menggunakan parasetamol bersama-sama dapat membantu. Data terbaru menunjukkan bahwa mengurangi keparahan mastodinia adalah dengan minyak evening primrose.

Pencegahan mastalgia

Bagaimana mencegahnya? Anda tidak dapat mencegah semua faktor pemicu sakit buah dada, tetapi yang mungkin dapat dilakukan untuk mengurangi ketidaknyamanan ialah dengan mengenakan BH olahraga atau BH kehamilan yang pas. Upaya lain untuk menghindari mastodinia adalah berusaha untuk selalu makan makan bergizi seimbang, perbanyak istirahat, kelola stres, menghindari kafein dan tembakau juga dapat membantu.

Referensi

  1. Cleveland Clinic: Breast Pain (Mastalgia): Management and Treatment: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15469-breast-pain-mastalgia/management-and-treatment
  2. Magicmaman: Mastodynie: pourquoi mes seins sont-ils douloureux ?: https://www.magicmaman.com/,mastodynie-pourquoi-mes-seins-sont-ils-douloureux,3281565.asp

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *