Abses Otak

Pemahaman

Abses serebri atau abses otak adalah kantong nanah di otak. Diagnosisnya telah difasilitasi oleh pencitraan modern, tanda-tanda klinisnya terkadang tidak spesifik. Sifat agen penyebab bervariasi tergantung pada portal masuk, dengan abses otak paling sering sekunder akibat fokus jauh. Mengingat sulitnya dokumentasi mikrobiologis dari agen infeksius yang bertanggung jawab, pilihan pengobatan anti infeksi harus memperhitungkan mikroorganisme yang dicurigai atau terisolasi dan data farmakokinetik yang tidak lengkap, difusi dan konsentrasi antibiotik di parenkim serebral.

Etiologi abses cerebri

Kuman biasanya berasal dari fokus infeksius yang menyebar dari tempat lain di kepala atau melalui aliran darah dari bagian tubuh lain atau setelah cedera kepala yang menembus tengkorak, termasuk operasi otak. Akar masalah utama infeksi berasal dari:

Gejala abses serebri

Ciri abses otak adalah bervariasi tergantung pada perusahaan lokasi, ukuran, luasnya peradangan dan edema bahwa bentuk-bentuk di sekitarnya. Tanda awal paling sering menyerupai meningitis bakterial, kejang epilepsi sering terjadi. Sebuah kejang-kejang, tanda neurologis (hemiplegia, hemianopia, aphasia dan cerebellar sindrom) dalam demam atau konteks menular yang sugestif. Secara bertahap muncul dengan hipertensi intrakranial (ICH).

Sindrom infeksius terkadang intens :

  • Demam sedang 
  • Mengantuk yang tidak biasa 
  • Sindrom meningeal kasar, seperti sakit kepala, muntah dan leher kaku
  • Hiperleukositosis (peningkatan sel darah putih dalam darah), peningkatan laju sedimentasi (SV).

Prognosis abses cerebri

Orang tersebut juga bisa mengalami koma. Angka kematian keseluruhan abses otak adalah 30%. Risiko vital ikut berperan dalam risiko keterlibatan (perpindahan bagian tertentu dari struktur saraf) dan risiko kontaminasi meningeal dan ventrikel. Abses harus segera diobati untuk menghindari kerusakan otak permanen.

Abses Otak

Anamnesis abses cerebri

Pungsi Lumbal (LP) berbahaya karena hipertensi intrakranial, memang dalam kasus ini ada risiko keterlibatan otak di lubang oksipital. Untuk mendiagnosis abses otak adalah dengan tes diagnostik, seperti pemindaian computed tomography untuk memberikan gambaran tentang bagian dalam otak. 

Abses akan muncul sebagai 1 atau lebih bintik :

  • Skintigrafi otak menunjukkan fokus hyperfixation
  • Electroencephalogram (EEG) menunjukkan perubahan lokal
  • Arteriografi terutama untuk kepentingan pra operasi untuk memperjelas hubungan vaskular dari abses
  • Computed Tomography (CT) otak atau lebih baik MRI untuk memungkinkan diagnosis, pemeriksaan ini dilakukan setelah injeksi produk kontras yang memungkinkan visualisasi abses dengan lebih baik.

Pengertian sterilitas adalah suatu proses tes untuk membunuh semua jasad renik yang ada, sehingga jika ditumbuhkan di dalam suatu medium, tidak ada lagi jasad renik yang dapat berkembang biak. Sterilisasi harus dapat membunuh jasad renik yang paling tahan panas, yaitu spora bakteri.

Pengobatan abses otak

Perawatan abses otak adalah bedah saraf, sebuah tusukan dari abses setelah membuat flap kranial menegaskan diagnosis dan memungkinkan bakteri sampling, evakuasi nanah dan injeksi lokal antibiotik. Tusukan awal bisa menyembuhkan abses, secara opsional dapat diulang. Eksisi lengkap abses dilakukan dalam beberapa kasus. Antibiotik yang cocok diresepkan untuk waktu yang lama, biasanya antara 4-8 minggu. Ini harus dimulai sesegera mungkin, bahkan sebelum hasil antibiotik gram keluar, meskipun itu berarti menyesuaikannya setelah hasil pemeriksaan ini. Antibiotik yang paling umum digunakan ialah sefalosporin, vankomisin dan metronidazol. Terapi antibiotik seumur hidup dapat digunakan untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah yang mengalami abses akibat Toxoplasma gondii atau jamur. Beberapa obat juga dapat diresepkan untuk mengurangi pembengkakan dan tekanan. MRI atau CT scan diulang setiap 2 minggu untuk memantau respons terhadap pengobatan. Pemulihan bisa cepat atau lambat tergantung pada keberhasilan operasi, jumlah abses yang ada dan seberapa baik sistem kekebalan orang tersebut berfungsi. Komplikasi lebih lanjut yang mungkin terjadi:

  • Episode kejang
  • Sebuah kekambuhan menular
  • Kegigihan defisit neurologis, misalnya hemiplegia.

Pencegahan abses otak

Langkah mencegah abses otak adalah dengan membersihkan gigi dengan benang setiap hari, menyikat gigi dengan benar dan mengunjungi dokter gigi secara teratur. Obati infeksi sinus dengan dekongestan. Jika gejala infeksi sinus atau gigi terus berlanjut, Anda mungkin memerlukan antibiotik. Orang dengan infeksi HIV yang tidak diobati berisiko lebih tinggi mengalami abses otak.

Referensi

  1. Harvard Health: Brain Abscess: https://www.health.harvard.edu/a_to_z/brain-abscess-a-to-z
  2. Johns Hopkins Medicine: Cerebral Abscess: https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/cerebral-abscess

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *