Adenoma Bronkus

Pemahaman

Adenoma bronkial terdiri dari sekelompok neoplasma campuran dengan berbagai tingkat keganasan. Meskipun Mueller pertama kali menggambarkan tumor ini pada tahun 1882, istilah “adenoma bronkial” tidak menjadi populer sampai tahun 1930 ketika istilah ini digunakan untuk membedakan kelompok tumor ini dari karsinoma bronkogenik yang lebih ganas. Pada tahun 1938, Womack dan Graham menggunakan istilah “tumor campuran paru-paru” karena berbagai pola jaringan dalam kelompok ini. Pada tahun 1937, Hamper membagi adenoma menjadi dua kelompok utama. Yang pertama disebut karsinoid bronkial karena kemiripannya dengan karsinoid usus dan yang kedua disebut cylindroma atau karsinoma adenoid kistik karena kemiripannya dengan tumor kelenjar ludah. Pada tahun 1952, Smetana mengidentifikasi tumor ketiga dalam kelompok ini yang disebut karsinoma mukoepidermoid dan pada tahun 1956, jenis tumor keempat, adenoma kelenjar mukosa bronkial dijelaskan oleh Gilman. Pada tahun 1968, Bensch menarik perhatian pada kesamaan elektromikrografi antara karsinoid bronkial dan karsinoma sel oat paru. Pada tahun 1972, Arrigoni menarik perhatian pada karsinoid tipikal dan atipikal. Berdasarkan tampilan histologis, tumor karsinoid atipikal ini memiliki mortalitas 30%. Dengan demikian kelompok tumor ini telah menjalani penilaian ulang secara berkelanjutan dari sudut pandang patologis. Meskipun pendekatan bedah untuk kelompok neoplasma ini tidak berubah ke tingkat yang sama seperti patologi yang telah dipahami secara lebih lengkap, ada kecenderungan ke arah prosedur reseksi yang lebih konservatif.

Sebuah adenokarsinoma bronkial atau adenoma bronkus adalah jenis kanker paru-paru, itu merupakan sel normal yang menjadi kanker. Berubah di bawah tekanan agresi eksternal, misalnya tembakau untuk kanker paru-paru. Untuk kanker paru-paru yang tidak berhubungan dengan tembakau, ada penyebab lain seperti paparan asbes atau radon. “Ada berbagai keluarga kanker paru-paru. Mereka sangat berbeda tergantung pada apa yang menyebabkan penyakit, hanya 10% penyebab kanker yang tidak diketahui. Oleh karena itu, dalam kebanyakan kasus kanker paru-paru bisa dihindari”, Profesor Benjamin Besse menjelaskan, ahli onkologi medis dan kepala departemen pengobatan onkologi di Gustave Roussy.

Meskipun kata adenoma adalah tumor non-kanker, tetapi sebagian besar adenoma bronkial adalah kanker dan dapat menyebar ke bagian lain tubuh. Pengertian bronkus adenoma merupakan jenis kanker langka yang dimulai di kelenjar mukosa dan saluran udara paru-paru (bronkus) atau tenggorokan (trakea) dan di kelenjar ludah.

Biasanya muncul dengan gejala paru yang tidak jelas seperti demam, batuk, nyeri dada, pneumonitis berulang dan hemoptisis karena tumor perlahan tumbuh ke jalan napas dan menyebabkan obstruksi yang tidak lengkap. Kelangkaan kelainan ini biasanya menyebabkan keterlambatan diagnosis, seringkali selama bertahun-tahun. Tumor biasanya melibatkan bronkus utama kanan dan 5 kali lebih mungkin terlihat pada anak lelaki.

Adenoma BRONCHIAL pertama kali dikenali 65 tahun yang lalu, namun hanya sedikit disebutkan dalam literatur sampai saat ini. Sejak publikasi artikel Reisner pada tahun 1928 mengemukakan beberapa deskripsi klinis dan patologis yang sangat baik dari tumor ini telah ditulis. Meningkatnya kesadaran akan adenoma bronkial telah menyebabkan pengenalan yang lebih sering dan pemahaman yang lebih menyeluruh tentang perubahan fisiologi pernapasan dan komplikasi paru yang menjadi predisposisi. Kemajuan terbaru dalam pembedahan toraks telah memperluas pendekatan terapeutik pada tumor ini, serta jenis lesi paru lainnya.

Perawatan terutama terdiri dari reseksi segmen, lobus atau paru-paru lengkap, sesuai dengan tingkat keterlibatannya, yang dapat dilakukan dengan torakoskopi atau melalui torakotomi, tergantung pada lokasi dan luasnya lesi. Eksisi luminal dengan bronkoskopi tidak boleh dilakukan karena tidak memungkinkan pengangkatan tumor secara menyeluruh. Adenoma bronkial jarang dapat diangkat dengan reseksi bronkus atau lengan, diikuti dengan rekonstruksi jalan napas.

Adenoma kelenjar bronkial merupakan 5% dari semua kanker paru. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar tahun 2013 jumlah penderita kanker menjadi 1,4% atau diperkirakan sekitar 347.792 dan mengalami peningkatan pada tahun 2018 menjadi 1,8%. Data Globocan 2018 dimana persentase angka kematian kanker paru di Indonesia mencapai 19,3% dibandingkan dengan total kematian dari seluruh kanker lainnya. Penyakit ini merupakan kanker penyebab kematian terbanyak bagi pria sebanyak 22,8% dan menjadi salah satu penyebab kematian utama bagi perempuan sebanyak 14,2%. Riskesdas 2018 menunjukkan, penderita kanker paru untuk laki-laki yaitu sebesar 19,4 per 100.000 penduduk.

Gejala adenokarsinoma bronkia

Etiologi adenoma bronkus

Istilah ini mengacu pada kanker yang dimulai di bagian lain tubuh dan telah menyebar ke paru-paru atau organ lain seperti tulang, yang dapat terasa sakit. Terkadang gejala metastasislah yang mengungkap kanker. Dokter tidak tahu penyebab pastinya, namun diduga gen berperan dalam beberapa bentuk kanker ini. Orang dengan penyakit bawaan yang disebut multiple endocrine neoplasia type 1 (MEN) lebih mungkin terkena tumor karsinoid paru. Radiasi ke kepala dan leher dapat meningkatkan risiko karsinoma mukoepidermoid.

Secara patologis Adenoma bronkial kelompok tumor heterogen yang mencapai sekitar 5% dari neoplasma paru primer, terdiri dari karsinoid (90%) atau tumor kelenjar ludah (10%). Namun, perkiraan kejadian bervariasi dari 1-10% dari semua neoplasma paru dan merupakan neoplasma ganas tingkat rendah. Mereka seringkali invasif secara lokal dan dapat bermetastasis.

Karsinoid bronkial muncul dari sel argentafin neuroendokrin dari mukosa bronkial (sel Kulchitsky) yang menyerupai karsinoid usus karena mengandung inti padat butiran neurosecretory di sitoplasma mereka. Tumor kelenjar ludah dibagi lagi menjadi karsinoma kistik adenoid (sebelumnya disebut cylindromas), adenoma mukoepidermoid, dan adenoma pleomorfik.

Adenoma bronkial paling sering muncul di batang utama atau lobar bronkus dan menonjol ke dalam lumen saluran napas pada 80%. Namun, mereka mungkin menembus dinding bronkial dan meluas ke jaringan peribronkial. Tumor terakhir ini sering muncul sebagai nodul paru. Tumor biasanya melibatkan bronkus utama kanan dan 5 kali lebih mungkin terlihat pada anak lelaki.

Gejala adenokarsinoma bronkia

Diagnosisnya sering terlambat karena tidak menyebabkan rasa sakit tertentu. Benjolan kecil terbentuk hampir sepanjang waktu tanpa menimbulkan gejala. Saat tumor tumbuh, bisa menimbulkan pertanda seperti batuk jika menekan bronkus. Dokter harus menawarkan skrining untuk kanker paru dengan melakukan pemindai, kemudian perlu dikaitkan dengan program berhenti merokok.

Namun, beberapa gejala kanker paru-paru bisa muncul:

  • Sebuah rasa mengganggu, memberontak tetapi sering diabaikan batuk di perokok bronkitis kronis
  • Sputum yang bervariasi dan tidak konsisten
  • Hemoptisis, dahak berdarah
  • Dyspnoea (kesulitan bernafas) variabel
  • Desah (nafas mengi) terjadi pada posisi tertentu
  • Nyeri dada, perluasan tumor ke dinding
  • Sebuah paru drawling
  • Pneumonia berulang
  • Disfonia (perubahan nada suara), kemudian semakin sering
  • Supurasi paru, pneumonitis akut, radang selaput dada purulen memerlukan pemantauan radiologis penyembuhan dan terkadang fibroskopi
  • Perubahan kondisi umum: astenia, anoreksia, penurunan berat badan, demam jangka panjang
  • Sindrom kompresi vena kava superior (obstruksi tumor pada drainase vena menyebabkan pelebaran vena kolateral leher dan bagian atas toraks: sirkulasi kolateral dengan edema peziarah, edema dan kemacetan wajah, leher dan dada bagian atas, efusi dan edema konjungtiva).

Terkadang awalnya lebih menipu, bisa jadi :

Dari gangguan neurologis yang disebabkan oleh metastasis tulang belakang kompresi tali pusat, epilepsi dan intrakranial hipertensi (ICH). Sindrom paraneoplastik:

  • Kulit: dermatomiositis, acanthosis nigricans
  • Endokrin: hiperkortisme, hipertiroidisme, hiperparatiroidisme, sindrom hipersekresi hormon antidiuretik (Schwartz-Bartter)
  • Neurologis: miastenia gravis, polineuritis, neuropati sensorik, sindrom cerebellar.

Dari gangguan osteo-artikular:

  • Metastasis tulang dengan fraktur spontan
  • Osteoartropatia pneumonia hipertrofik.

Prognosis adenoma bronkus

Prognosisnya tergantung pada stadium kanker. Dengan kelangsungan hidup 5 tahun sekitar 15%, kanker bronkopulmonalis adalah kanker dengan prognosis buruk. Sekitar 70-80% kanker didiagnosis pada stadium lanjut. Prognosisnya tergantung pada stadiumnya, pada stadium IV itulah yang paling sulit dipulihkan. Seperti semua kanker, ada 4 tahap mulai dari yang pertama untuk kanker lokal hingga yang keempat ketika metastasis telah muncul. Pada stadium IV, tumor telah menyebar ke luar lokasi pertama.

Anamnesis adenoma bronkial

Pemeriksaan paru (auskultasi paru-paru pada subjek yang duduk bernapas dalam-dalam dengan mulut terbuka) dapat ditemukan berbagai kelainan dalam bentuk berbagai rales (mendesis, berderak). Sedangkan pada pemeriksaan umum pasien, ahli kesehatan berusaha untuk menemukan unsur-unsur yang memungkinkan.

Untuk mendiagnosis, dokter mungkin merekomendasikan 1 atau lebih tes berikut:

  • Biopsi menghilangkan sebagian kecil jaringan. Seorang spesialis memeriksa sampel di bawah mikroskop untuk melihat apakah itu kanker
  • Sinar-X menggunakan radiasi dosis rendah untuk membuat gambar struktur di dalam tubuh, rontgen dada dapat mencari tumor di paru-paru
  • MRI atau pencitraan resonansi magnetik, menggunakan magnet dan gelombang radio yang kuat untuk membuat gambar organ dan struktur di dalam tubuh dan bisa menunjukkan ukuran tumor. Pasien mungkin mendapatkan cairan untuk diminum atau disuntikan ke pembuluh darah sebelum tes, pewarna kontras ini akan membantu menciptakan gambar yang lebih jelas.

Dokter mungkin juga melakukan jenis pemindaian lain untuk mencari dan melihat apakah tumor telah menyebar:

  • Pemindaian nuklir oktreotida, untuk mendeteksi tumor karsinoid dan untuk menentukan tempat penyebarannya
  • Bronkoskopi, untuk memvisualisasikan bagian dalam trakea (batang tenggorokan) dan saluran udara besar di paru untuk pertumbuhan abnormal. Setelah memberikan obat penenang, dokter mematikan tenggorokan dengan anestesi lokal. Sebuah bronkoskop (tabung tipis, fleksibel, bercahaya dengan kamera kecil di ujungnya) dimasukkan melalui mulut atau hidung dan kemudian ke tenggorokan. Dari sana, bronkoskop dapat digunakan untuk melihat saluran udara (bronkus) paru-paru.
  • Aspirasi jarum halus transbronkoskopi. Jika lesi tidak mudah dijangkau di dinding saluran napas atau diameternya kurang dari 2 cm, biopsi aspirasi jarum halus dapat dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan bronkoskopi
  • Aspirasi jarum halus dengan panduan CT. Jika terdapat nodul perifer, jarum dapat dimasukkan melalui dinding dada, di antara tulang rusuk dan ditempatkan di nodul. Spesimen biopsi ini dapat diperiksa di bawah mikroskop untuk menentukan apakah nodul tersebut jinak (bukan kanker) atau ganas.

Jika tes ini tidak terdiagnosis dan jika kemungkinan keganasan, prosedur torakoskopi atau torakotomi terbuka (sayatan melalui dinding dada) dapat dilakukan.

Pengobatan denokarsinoma bronkial

Langkah pertama, berhenti merokok secepat mungkin! Bahkan jika Anda telah merokok seumur hidup, selalu ada manfaatnya berhenti. Perawatan yang diterapkan tergantung pada stadium kanker dan keputusan kolegial yang diambil oleh tim medis, dimana setiap kasus dibahas selama pertemuan konsultasi multidisiplin untuk menetapkan program perawatan yang dipersonalisasi”. Tergantung pada tahapannya, perawatan yang berbeda ada:

  • Operasi untuk mengangkat tumor secara keseluruhan
  • Radioterapi
  • Kemoterapi
  • Pengobatan sistemik lain.

Jika seseorang telah didiagnosis dengan adenoma bronkial, tumor diangkat melalui operasi bronkoskopi (operasi paru-paru terbuka) atau bedah dada dengan bantuan video (VATS), suatu bentuk bedah invasif minimal. Pembedahan bronkoskopi dapat dilakukan jika tumornya kecil dan terbatas pada saluran udara. Dalam operasi ini, tumor mungkin tidak diangkat seluruhnya dan ada kemungkinan pendarahan yang banyak lebih tinggi. Oleh karena itu, operasi untuk pengangkatan tumor hanya dianjurkan pada orang yang tidak dapat menjalani operasi paru terbuka atau PPN karena kondisi kesehatan lainnya.

Spesimen bedah menunjukkan, pada bronkus utama, bekas luka fibrosa kecil dengan keterlibatan kelenjar mukosa, yang dianggap sesuai dengan tangkai lesi yang pertama kali diidentifikasi pada bronkoskopi dan dilaporkan sebagai adenoma kelenjar mukosa bronkial. Paru-paru yang tersisa menunjukkan bronkiektasis dengan infiltrasi inflamasi yang padat, hiperplasia pneumosit tipe 2 dan makrofag di ruang alveolar. Pasien dipulangkan setelah operasi. Rencana terapeutik didasarkan pada kinesio terapi pernapasan, antibiotik profilaksis dan obat analgesik. Sebulan kemudian pasien secara klinis sehat dan tanpa keluhan.

Tumor juga dapat di ablasi melalui bronkoskop menggunakan laser. Namun, metode ini tidak direkomendasikan sebagai cara utama pengangkatan tumor dan biasanya hanya digunakan untuk tumor yang kambuh. Untuk beberapa bentuk, perawatan juga bisa digabungkan (operasi dan kemoterapi, kemoterapi dan radioterapi). Dalam beberapa kasus, seluruh paru-paru yang terkena perlu diangkat, ini disebut pneumonektomi.

Pemantauan rutin pasien dilakukan oleh spesialis. Yang terakhir memantau respons pasien terhadap pengobatan, efek samping dan kesehatan umum orang tersebut. Tindak lanjut ini juga memungkinkan untuk memantau bahwa tidak ada tanda-tanda kekambuhan serta tidak adanya perkembangan kanker kedua. Dokter kemudian akan menawarkan pasiennya tindak lanjut jangka panjang yang meliputi:

  • Wawancara klinis setiap 3 bulan selama 2 tahun, kemudian setiap 6 bulan selama 3 tahun
  • X-ray dada setiap 6 bulan selama 2 tahun, kemudian sekali setahun selama 3 tahun.

Tes lain dapat dipesan oleh spesialis tergantung pada keterlibatan awal kanker, pemeriksaan fisik dan kondisi fisik pasien.

Pencegahan adenoma bronkus

Beberapa faktor risiko kanker dapat dihindari, tetapi banyak yang tidak. Misalnya, merokok dan mewarisi gen tertentu merupakan faktor risiko beberapa jenis kanker, tetapi hanya merokok yang dapat dihindari. Olahraga teratur dan diet sehat mungkin menjadi faktor pelindung untuk beberapa jenis kanker.

Berbagai cara untuk mencegah kanker sedang dipelajari, termasuk:

  • Mengubah gaya hidup atau kebiasaan makan
  • Menghindari hal-hal yang diketahui menyebabkan kanker
  • Mengambil obat untuk mengobati kondisi pra kanker atau untuk mencegah kanker dimulai.

Referensi

  1. National Cancer Institute: Lung Cancer Prevention (PDQ): https://www.cancer.gov/types/lung/patient/lung-prevention-pdq
  2. WebMD: What Is a Bronchial Adenoma?: https://www.webmd.com/lung-cancer/bronchial-adenoma#3
  3. Chest Journal: Bronchial adenomas: https://journal.chestnet.org/article/S0012-3692(16)37655-3/fulltext

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *