Amebiasis

Amebiasis adalah penularan parasit terhadap usus besar yang sangat lazim terbentuk di negara tropis . Asimtomatik pada sebagian besar individu (disebut “pembawa sehat”), kecacatan ini sanggup bermanifestasi sebagai diare kronis yang dapat menjadi hal yang sangat benar-benar serius. Amebiasis atau amoebiasis pula disebut sebagai disentri amuba. Ini adalah kecacatan usus yang didapati oleh benalu, Entamoeba histolytica atau E histolytica. Benalu ini hidup di usus dan telur produces (kista) yang diturunkan dari tubuh. Entamoeba histolytica adalah parasit protozoa yang umum ditemukan di usus besar manusia. Parasit bertanggung jawab atas amoebiasis dan abses hati. Ini adalah parasit penyebab kematian ketiga di negara berkembang. Entamoeba histolytica menyebabkan penyakit yang sangat mematikan di dunia.

Pada artikel mengenai pembahasan amebiasis ini, kita dapat melihat gambar Entamoeba histolytica itu seperti apa. Dilihat dari gambar Entamoeba histolytica tersebut bahwa penyakit ini termasuk salah satu penyakit yang sangat mengerikan (mematikan).

Penyakit amebiasis adalah penyakit parasit paling mematikan ketiga di dunia, setelah malaria dan bilharzia. Entamoeba histolytica adalah protozoa parasit, bagian dari genus Entamoeba, agen amebiasis. Sekitar 10% dari populasi dunia meyakini bahwa mereka terinfeksi oleh parasit amoeba tersebut. Infeksi seringkali asimtomatik, tetapi masih dapat menyebabkan komplikasi yang parah dan bahkan kematian.

Titik masuk yang biasa bagi amuba ke dalam tubuh adalah melalui alur oral. Parasit bertanggung jawab untuk amebiasis usus melintasi dinding usus besar dan kerap bisa mencapai hati (amebiasis hati) dan lebih jarang organ lain seperti paru-paru, otak, limpa, kulit, dll.

Berdasarkan faktanya, Amoebiasis ada dua macam, yaitu:

  • Amebiasis usus akut

  • Amoebiasis hati (atau jaringan)

Gejala Amebiasis

Seseorang yang terinfeksi Entamoeba histolytica atau E histolytica mungkin memiliki gejala ringan hingga berat karena Entamoeba histolytica menyebabkan penyakit amebiasis yang disebut penyakit mematikan ketiga di dunia. Terkadang seseorang barangkali tidak menunjukkan gejala penyakit.

Gejala yang dimiliki oleh si penderita adalah sebagai berikut:

  • Demam

  • Panas dingin

  • Mual

  • Penurunan berat badan

  • Ketidaknyamanan perut

  • Diare yang mungkin termasuk darah atau lendir dengan periode sembelit

Sanggup dijelaskan gejala amebiasis berdasarkan faktanya:

Amebiasis usus akut atau usus besar

Gejala yang dapat dikenali dari penyakit amebiasis adalah:

  • Dari sebuah diare;

  • Dari  emisi lendir berdarah dengan sedikit  tinja;

  • Dari  sakit perut kolik;

  • Dari dorongan palsu untuk buang air besar ;

  • Dari kejang yang menyakitkan dari anus.

Amoebiasis hati

Amebiasis hati (amoebiasis hati) yang menyertai atau menggantikan amebiasis kolon. Hal ini ditandai dengan sebuah penyakit yang menyakitkan dan memperbesar hati dengan demam tinggi (amuba hati abses). Itu harus dirawat  dalam keadaan darurat. Amoebiasis hati termasuk memiliki gejala yang cukup berat.

Diagnosa Amebiasis

Untuk mengetahui apakah seseorang mengidap amoebiasis atau dalam bahasa indonesia amebiasis, dokter dapat melakukan serangkaian tes.

  • Analisis Feses

Ini merupakan langkah awal dalam mendeteksi keberadaan Entamoeba histolytica. Parasit (dalam kedua tahap, trofozoit dan kista), mungkin tidak selalu ada dalam tinja. Jadi laboratorium mungkin meminta sampel tinja selama beberapa hari.

Parasit lain (Entamoeba dispar) terlihat sama dengan Entamoeba histolytica di bawah mikroskop. Ini membutuhkan pemeriksaan menyeluruh dan hati-hati untuk memastikan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

  • Tes Darah (Deteksi Antibodi)

Tes darah mungkin diperlukan jika dokter mencurigai adanya amoebiasis meskipun tidak menemukan Entamoeba histolytica dalam tinja. Salah satu keterbatasannya adalah adanya antibodi mungkin karena pernah terjadi infeksi di masa lalu.

  • Pencitraan

Untuk memeriksa lesi hati, pasien mungkin memerlukan USG atau CT scan.

Struktur diagnosis lainnya termasuk kolonoskopi dan tes Polymerase Chain Reaction (PCR).

Pemeriksaan dan Analisis tambahan Amebiasis berdasarkan kasus:

  • Amoebiasis kolon

Dalam kasus amoebiasis kolon,  pemeriksaan parasitologis tinja dilakukan . Yang terakhir ini akan dapat  menunjukkan keberadaan amuba mikroskopis dalam tinja yang baru keluar . Penting untuk menganalisis tinja segera setelah dikeluarkan parasit yang rapuh dan mengulangi pemeriksaan jika ditemukan penelitian negatif.

Dengan  memeriksa rektum dengan rektoskopi, ulserasi pada mukosa rektal dapat dideteksi, yang dapat memandu sampel dengan baik.

Terakhir, pemeriksaan serologis (tes darah) berguna untuk diagnosis bentuk ekstra-kolik.

  • Amoebiasis hati

Dalam kasus amoebiasis hati, parasit biasanya tidak terlihat di tinja. Di sisi lain, peningkatan yang sangat signifikan pada jumlah sel darah putih di dalam darah atau bisa disebut hiperleukositosis. Oleh karena itu, perlu dilakukan serologi untuk mendemonstrasikan antibodi yang ditujukan untuk melawan parasit.

Amebiasis usus atau kolon menunjukkan hasil yang  cepat dan menguntungkan di bawah pengobatan. Namun kambuh bisa saja terjadi, oleh karena itu perlu dilakukan pemeriksaan tinja setelah sembuh. Jika tidak diobati, amebiasis hati berkembang menjadi peningkatan ukuran abses dan rupturnya yang bisa menjadi sangat serius  (risiko kematian). Meskipun telah diobati, angka kematian akibat amebiasis hati tetap tinggi. Amebiasis tampaknya  menurun di banyak negara, meskipun penyakit ini tetap menjadi  masalah kesehatan masyarakat yang nyata di Amerika Tengah, sebagian Amerika Selatan, India dan daerah tropis di benua Afrika. 10-20%  orang yang terinfeksi mengembangkan tanda-tanda amebiasis yang parah dan  40.000 di antaranya meninggal setiap tahun.

Penyebab Amebiasis

Dilihat dari pengertian Entamoeba histolytica adalah adalah parasit protozoa yang menyebabkan sekitar 100.000 kematian tahunan secara global. Maka cukup jelas bahwa Entamoeba histolytica menyebabkan penyakit amebiasis. Mereka disebut trofozoit saat hidup di usus besar tubuh inang. Setelah dikeluarkan bersama dengan kotoran yang lepas, mereka tidak bertahan lama.

Di dalam tubuh, beberapa trofozoit menjadi kista dan memasuki tahap dorman. Mereka hadir dalam kotoran keras orang yang terinfeksi. Tidak seperti trofozoit, kista berkembang biak selama beberapa bulan di luar tubuh inang. Mereka tetap berada di tanah, air, atau di saluran pembuangan.

Pengobatan Amebiasis

Pengobatan berdasarkan kasus amebiasis:

  • Amebiasis Kolon Akut

Pengobatan didasarkan pada pengambilan imidazol antiparasit sebagai metronidazol yang ornidazole (injeksi) atau tinidazole secara lisan. Perawatan ini memiliki efek samping seperti mual dan muntah .

Perawatan ini harus diikuti dengan penyembuhan menggunakan antibiotic kontak .

Sebuah kontrol dari efektivitas pengobatan dengan pemeriksaan parasitologi dari tinja perlu 1 bulan setelah akhir pengobatan.

  • Amebiasis Hati

Pengobatannya sama dengan pengobatan pada amebiasis kolon akut yang diberikan tetapi dengan infus intravena dan diikuti dengan pengobatan yang sama menggunakan antibiotic kontak.

Saran Praktis dalam pencegahan penyakit Amebiasis:

Pencegahan terutama didasarkan pada penghapusan kontaminasi feses pada air, makanan dan tangan, serta pada pengembangan metode diagnostik yang dapat mengungkap keberadaan kista, termasuk pada pembawa asimtomatik. Berikut beberapa rekomendasi untuk mencegah amebiasis tersebut:

  • Minumlah air yang hanya dapat diminum (mineral, dll.) Atau air yang didesinfeksi ;

  • Cuci buah dan sayuran dengan air yang sama (air bersih) dan kupas ;

  • Cuci tangan sebelum menangani makanan dan sebelum makan dengan air bersih (mineral) yang dapat diminum atau didesinfeksi.

Referensi

  1. Byjus App Learning: What is amoebiasis: https://byjus.com/biology/amoebiasis/

  2. Online Biology: Entamoeba histolytica: https://www.onlinebiologynotes.com/entamoeba-histolytica-morphology-life-cycle-pathogenesis-clinical-manifestation-lab-diagnosis-treatment/

  3. LCM Diagnostic: Diagnosis of amoebiasis: https://www.lcmdiagnostics.com/amoebiasis-symptoms-diagnosis-treatment/

  4. Blogspot.com: Picture of entamoeba histolytica: http://hastomodjogja.blogspot.com/2011/03/amoebiasis.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *