Diazepam

Pemahaman apa itu diazepam

Apa itu diazepam? Diazepam adalah obat untuk penenang dan merupakan obat golongan benzodiazepin. Diazepam adalah obat golongan benzodiazepin kedua yang muncul di pasaran sejak 1963 dan menjadi salah satu obat untuk menenangkan yang paling banyak digunakan.

Obat diazepam memiliki sifat anxiolytic, obat sedatif, hipnotik, antikonvulsan, relaksan otot dan amnesia. Indikasi diazepam untuk pengobatan kecemasan bila disertai dengan gangguan yang mengganggu seperti kejang. Fungsi obat diazepam juga biasa digunakan dalam pencegahan atau pengobatan gejala yang terkait dengan penghentian kecanduan alkohol. Seperti benzodiazepin lainnya, cara kerja diazepam adalah meningkatkan efektivitas GABA yaitu neurotransmitter penghambat utama di otak dengan bekerja pada reseptornya.

Diazepam tablet dijual dengan berbagai merk dagang sediaan diazepam suppositoria seperti obat valium diazepam, analsik, obat stesolid suppositoria, obat valisanbe, obat neurodial, obat valdimex, dexamethasone, methampyrone diazepam, metamizole diazepam, rohypnol, ortopsique dan bensedine. Harga diazepam di apotik, obat valium diazepam, analsik, obat stesolid suppositoria, obat valisanbe, obat neurodial, obat valdimex, dexamethasone, methampyrone diazepam, metamizole diazepam, rohypnol, ortopsique dan bensedine bisa bervariasi. Harga diazepam di apotik dan sediaan diazepam suppositoria lainnya berkisar antara Rp 20.000 hingga 60.000 per strip.

Kandungan diazepam

Diazepam tablet mengandung zat aktif diazepam 5 atau 10 mg. Bahan lainnya adalah laktosa, bubuk selulosa, pati jagung, copovidone, magnesium stearat dan silika koloid anhidrat.

Dosis diazepam dan lama pengobatan

Diazepam harus diminum dengan dosis sesuai petunjuk dokter. Dosis diazepam yang ditentukan tergantung pada kondisi penderita individual dan tidak mungkin untuk menentukan atau menyamaratakan dosis dengan berbagai gejala.

Durasi pengobatan harus sesingkat mungkin dan tidak boleh melebihi 8 sampai 12 minggu. Jika anda lupa minum diazepam ambil dosis berikutnya pada waktu biasanya. Jangan mengambil dosis ganda untuk mengganti dosis tunggal yang anda lewatkan. Jika anda meminum tablet diazepam lebih banyak dari seharusnya, segera konsultasikan kembali pada dokter.

Kontraindikasi diazepam

Berikut adalah kontraindikasi diazepam:

  • Diazepam tidak dapat digunakan pada anak-anak dan remaja
  • Tidak disarankan penggunaan pada ibu hamil, menyusui atau sedang program kehamilan karena obat ini juga masuk ke dalam ASI dan mempengaruhi kualitas ASI.

Jika anda membutuhkan obat ini namun anda sedang hamil atau ingin hamil, konsultasikan dulu dengan dokter anda untuk menilai risiko pengobatan. Berikut adalah efek yang dapat terjadi bila anda mengkonsumsi diazepam dalam kondisi hamil :

  • Penggunaan diazepam di trimester pertama kehamilan¬† dapat meningkatkan risiko terjadinya bibir sumbing pada bayi baru lahir
  • Penggunaan pada trimester ketiga berisiko penurunan gerakan aktif janin dan variabilitas denyut jantung janin dapat terjadi
  • Beritahu tim medis bila menggunakan diazepam pada akhir kehamilan agar pemantauan bayi baru lahir dapat dilakukan, seperti pemantauan kelemahan otot atau hipotonia aksial, kesulitan makan atau gangguan menghisap yang mengakibatkan rendahnya penambahan berat badan, hipereksitabilitas, kegelisahan atau tremor
  • Dalam dosis tinggi, gagal napas atau apnea dan penurunan suhu inti tubuh atau hipotermia juga bisa terjadi pada bayi baru lahir.

Diazepam

Kecanduan diazepam

Diazepam dapat menimbulkan risiko ketergantungan fisik dan psikologis yang sangat tinggi terutama jika digunakan dalam waktu lama. Berbagai faktor yang mendukung timbulnya ketergantungan:

  • Durasi pengobatan
  • Dosis
  • Adanya riwayat ketergantungan obat lain termasuk alkohol.

Namun kecanduan terhadap diazepam juga dapat muncul tanpa adanya faktor kontribusi tersebut. Disarankan penggunaan dan dosis melalui konsultasi dokter ahli terlebih dahulu.

Efek samping diazepam

Berbagai efek samping diazepam yang dapat terjadi dalam penggunaannya :

  • Timbulnya reaksi buruk neuropsikiatri: gangguan memori (memory loss) yang dapat terjadi pada dosis terapeutik dan risikonya meningkat sebanding dengan dosis yang diberikan, gangguan perilaku seperti perubahan kesadaran, lekas marah, agresivitas dan agitasi, ketergantungan fisik dan psikologis bahkan pada dosis terapeutik dengan sindrom penarikan atau rebound pada penghentian pengobatan, perasaan mabuk, sakit kepala, kesulitan mengkoordinasikan gerakan tertentu, kebingungan, penurunan kewaspadaan atau bahkan kantuk terutama pada manula, insomnia, mimpi buruk, ketegangan dan perubahan libido
  • Efek samping umum dapat menyebabkan lemah otot dan lelah
  • Efek diazepam pada kulit yaitu timbulnya ruam dengan atau tanpa gatal
  • Efek diazepam pada mata berdampak penglihatan ganda atau kabur
  • Pada sistem pencernaan menjadi mual, mulut kering atau hipersalivasi, sembelit dan gangguan sistem pencernaan lainnya
  • Efek vaskular menyebabkan hipotensi atau tekanan darah menurun
  • Pada ginjal dan saluran kemih membuat inkontinensia dan retensi urine
  • Gagal jantung
  • Ikterus namun jarang terjadi.

Menyapih atau rebound

Menghentikan diazepam juga dapat menyebabkan efek atau gejala yang muncul dalam beberapa jam atau beberapa hari setelahnya, seperti:

  • Kecemasan yang signifikan
  • Insomnia
  • Nyeri otot
  • Kegelisahan
  • Sifat lekas marah
  • Sakit kepala
  • Mati rasa atau kesemutan pada ekstremitas
  • Kepekaan abnormal terhadap kebisingan, cahaya atau kontak fisik dan lainnya.

Untuk mengurangi efek tersebut, disarankan pengurangan dosis yang sangat bertahap atau tidak langsung menghentikan penggunaannya begitu saja. Periode pengobatan memang akan jadi lebih panjang namun hal ini dilakukan untuk menghindari efek yang tidak diinginkan, karena bagaimanapun meski dosis telah diturunkan secara bertahap, fenomena rebound masih dapat terjadi.

Peringatan dan interaksi diazepam dengan penggunaan obat atau zat lain

  • Indikasi diazepam adalah obat untuk mengatasi kesulitan yang berhubungan dengan kecemasan dan bukan untuk mengobati depresi. Jika anda menderita depresi, obat ini tidak boleh digunakan sendirian tanpa antisipasi obat lain karena akan memungkinkan depresi berlanjut menjadi peningkatan risiko bunuh diri.
  • Penggunaan pada orang tua harus ekstra hati-hati. Karena dapat meningkatkan risiko kantuk dan relaksasi otot, obat ini dapat memicu jatuh. Jatuh seringkali memiliki konsekuensi serius pada orang tua.
  • Sebelum perawatan beritahu dokter anda bila anda memiliki alergi terhadap diazepam atau bahan lain dari obat ini atau jika anda mengalami penyakit paru berat, penyakit ginjal yang tidak berfungsi, penyakit hati atau kerusakan hati akut, sindrom apnea tidur atau pernapasan berhenti saat tidur, miastenia gravis atau penyakit yang ditandai dengan lemah otot dan masalah alkohol.¬†
  • Konsumsi alkohol sangat tidak dianjurkan selama pengobatan karena alkohol juga memiliki efek yang dapat menambah keefektifan neurotransmitter GABA seperti cara kerja diazepam.
  • Menggabungkan obat penghilang rasa sakit opioid dengan benzodiazepin atau diazepam bisa berbahaya karena dapat meningkatkan risiko kantuk, kesulitan bernapas, koma dan dapat berakibat fatal.
  • Jika anda mengonsumsi obat bebas atau resep serta suplemen makanan, tanyakan kepada dokter kemungkinan interaksi yang mungkin dapat timbul.
  • Penggunaan obat ini membutuhkan resep dokter, jangan berikan obat ini kepada orang lain walaupun mereka memiliki gejala penyakit yang sama dengan anda karena hal ini dapat membahayakan mereka.
  • Jangan mengemudi atau menggunakan mesin setelah minum obat ini karena dapat menyebabkan kantuk, menurunkan kewaspadaan, kesulitan berkonsentrasi dan mengurangi ketegangan otot yang dapat mempengaruhi dalam mengemudi atau menggunakan mesin.

Cara menyimpan

  • Jauhkan dari jangkauan anak-anak.
  • Jangan gunakan setelah tanggal kadaluarsa yang tertera di kemasan.
  • Dapat disimpan dalam kondisi apapun dan tidak ada kewajiban tempat penyimpanan khusus.
  • Jangan membuang obat di air limbah seperti saluran air untuk membantu melindungi lingkungan.

Referensi

  1. Drugs.com : Diazepam : https://www.drugs.com/diazepam.html
  2. NHS : Diazepam : https://www.nhs.uk/medicines/diazepam/
  3. MedicalNewsToday : Diazepam, Oral Tablet : https://www.medicalnewstoday.com/articles/diazepam-oral-tablet

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 52 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 25 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai