Elektroensefalografi

Elektroensefalography atau EEG adalah ujian yang didasarkan pada studi tentang kegiatan listrik otak. Ini karena sel-sel encephalon menggunakan listrik untuk berkomunikasi satu sama lain. Misalnya, tes otak elektrofisiologi, termasuk EEG, yang menggunakan peralatan khusus, dapat menganalisis gelombang listrik yang dipancarkan otak (sensor otak). Maksud pemeriksaan eeg: mengungkap disfungsi koneksi otak. Jejak eeg adalah dihasilkan berubah bentuk jika terjadi masalah seperti kejang, misalnya. Biaya pemeriksaan eeg tidak terlalu murah. Namun tata caranya aman.

Gejala

Tidak semua penyakit membutuhkan eg scan. Beberapa gejala penyakit biasanya berkaitan dengan kondisi otak. Contoh: sindrom delirium, epilepsi, kanker otak, dan lain-lain. Gejala yang membutuhkan sensor otak ini ditunjukkan dengan kejang mendadak, misal, atau gangguan kepanikan dan memori serta pemahaman untuk yang bersifat psikologis. Yang jelas, dokterlah yang akan menyarankan Anda untuk eeg test setelah dokter menimbang kepentingannya.

Penyebab

Ada fungsi dan penyebab seseorang melakukan atau disarankan tes EEG.

Penyebab dan fungsi ujian electroensephalography:

  • Bermula untuk solusi epilepsi
  • Dapat menentukan muasal sindrom delirium
  • Menentukan kanker

EEG adalah ujian medis otak yang sederhana dan aman. Fungsi EEG melibatkan pencatatan aktivitas listrik neuron di otak melalui tengkorak. Dan elektroensefalogram untuk menunjukkan jejak eeg test yang diperoleh. Eeg test ini sangat umum, dipraktikkan di segala umur; orang dewasa serta anak-anak dan bayi. Eg scan sama sekali tidak memunculkan rasa sakit.

Indikasi utama EEG adalah epilepsi dan gangguan tidur. Dalam kasus pertama, elektroensefalografi merupakan pemeriksaan diagnostik dan alat pemantauan patologi. Fungsi EEG juga mendiagnosis ensefalitis atau meningoensefalitis, atau untuk menentukan asal mula sindrom delirium yang mengakibatkan gangguan memori, disorientasi dalam ruang dan waktu, kegelisahan dan kesulitan pemahaman. Fungsi eeg ini juga memiliki tempatnya dalam diagnosis penyakit Creutzfeldt-Jakob. Untuk anak-anak, fungsi EEG juga diindikasikan pada retardasi mental dan gangguan bicara (terutama dalam kasus kehilangan atau regresi akuisisi psikomotorik).

Pencatatan tes otak dilakukan melalui elektroda yang ditempatkan di permukaan kepala yang sebelumnya dibersihkan dengan pasta konduktif. Elektroda dapat dipegang dengan helm atau direkatkan saat alat rekaman otak berlangsung lama. Mereka terhubung ke perangkat eg scan dengan kabel listrik.

Penyebab seseorang disarankan tes eeg oleh dokter tentunya karena terdapat masalah dalam kepala mereka, atau dicurigai demikian. Mungkin saja terdapat tumor, masalah psikologis yang dapat diselesaikan dengan jalan ini, dan lain sebagainya.

Diagnosis

Elektroensefalografi dipakai dalam diagnosis pasien oleh tenaga medis yang merasa perlu melakukan tes tersebut. Diagnosis dokter terhadap penyakit tertentu dapat terbantu dengan tes, dan akan dibacakan setelah hasil tes didapat. 

Dari hasil, bisa jadi demikian:

  • Gelombang dengan pola normal (misal: gelombang tinggi ketika bangun dan rendah ketika tidur) berarti hasil normal.
  • Gelombang bergrafik tak normal berarti mengidap kasus kelainan.

Electroencephalography

Tahapan Tes

Persiapan pengujian EEG, langkah diambil sebelum pemeriksaan eeg:

  • Mencuci dan membersihkan rambut.
  • Hindari semua produk penataan pada rambut.

Tidak ada kontraindikasi untuk electroencephalography. Di sisi lain, dibutuhkan kolaborasi pasien. Tes otak EEG disesuaikan untuk setiap pasien. Dokter memilih cara registrasi sesuai indikasi. Pasien (atau orang tua dari pasien kecil) diminta untuk memberikan informasi sedetail mungkin tentang gejala untuk menyesuaikan pemeriksaan eeg dengan jawaban yang dicari.Perawatan dan pemeriksaan eeg biasa tidak boleh diganggu. Alergi apa pun harus dilaporkan ke tim medis yang berpengalaman apa itu eeg.

Pada anak di bawah usia 5 tahun, alat rekaman EEG secara rutin mencakup pencatatan tidur spontan. Oleh karena itu, electroencephalography harus dijadwalkan sesuai dengan jadwal tidur fisiologis anak. Tidur siang dianjurkan untuk mereka yang berusia di bawah satu tahun, dan tidur siang untuk mereka yang berusia di atas satu tahun. Setelah 4 tahun, orang tua diminta untuk menidurkan anak lebih larut (sekitar tengah malam) dan bangun pagi (sekitar jam 5 pagi). Memang untuk electroencephalography ini, kurang tidur sangatlah penting. Pasien tidak boleh tertidur di dalam transportasi atau di ruang tunggu. Anak harus makan dengan normal, perutnya tidak boleh kosong. 

Tepat sebelum ujian electroencephalography, disarankan untuk memberinya makanan ringan (misalnya botolnya di ruang tunggu) tetapi tanpa stimulasi untuk mendorong tidurnya secara alami. Jika, terlepas dari persiapan ujian sensor otak ini, sulit untuk tertidur (seringkali pada orang berusia di atas 4 tahun atau pada pasien cemas), premedikasi dengan melatonin dapat diresepkan. Antara 2 dan 5 mg, 30 menit sebelum ujian sudah cukup untuk mendapatkan tidur yang diperlukan untuk ujian. Orang tua diminta untuk membawa semua barang (dot, selimut, dll) yang dapat membantu anak tertidur dan mencegah anak tertidur sebelum alat rekaman otak bekerja.

Pelaksanaan Alat EEG

  • Pengujian gelombang eeg dapat dilakukan di ruang praktik dokter atau di rumah sakit. Tidak perlu rawat inap. Itu berlangsung rata-rata 20 hingga 30 menit, biasanya dengan mata tertutup.

Pada dasarnya cara kerja eeg dilakukan di ruangan yang tenang. Pasien akan didudukkan di kursi atau tempat tidur. Tim medis profesional yang telah mengetahui seluk beluk apa itu eeg akan memiliki antara 10 hingga 20 elektroda (pelat logam kecil terhubung ke alat rekaman) di seluruh kulit kepala mereka, yang merupakan alat eeg. Perangkat gelombang eeg yang terhubung dengan elektroda memungkinkan untuk mengukur potensial listrik dari masing-masing elektroda. Cara kerja eeg yang terakhir ini juga dapat membandingkan elektroda berpasangan. Setiap hasil perbandingan dalam plot yang disebut derivasi. Semua lead dicantumkan satu di bawah yang lain (antara 5 dan 10 per rekaman). Masing-masing dibentuk oleh rangkaian gelombang eeg yang dicirikan oleh frekuensinya (jumlah gelombang per detik), bentuknya, amplitudonya (atau ketinggiannya), dan reaktivitasnya terhadap berbagai rangsangan. Beginilah cara kerja eeg.

Dalam pediatri, rekaman tidur selama EEG seringkali diperlukan. Ini sistematis untuk anak di bawah 5 tahun. Di ruang pemeriksaan, setelah elektroda dipasang, anak-anak dibaringkan di tempat tidur dengan pencahayaan lembut dan musik lembut. Selama alat eeg bekerja, pasien diminta melakukan beberapa latihan sederhana seperti membuka mata, bernapas perlahan dan penuh. Rangsangan cahaya juga bisa digunakan. Tes kecil ini digunakan untuk menilai reaktivitas elektroensefalografi. Studi tentang jejak memungkinkan untuk membedakan beberapa jenis gelombang menurut frekuensinya: delta (frekuensi kurang dari 3,5Hz), theta (frekuensi antara 4 dan 7,5 Hz), alfa (frekuensi antara 8 dan 13 Hz) dan beta (frekuensi di atas 13 Hz). Individu yang sehat dan terjaga dicirikan oleh dominasi gelombang beta dan alfa.

Untuk mengetahui!: Pada epilepsi, ada varian tesnya. Check-in dilakukan 24 hingga 48 jam menggunakan perangkat portabel kecil. Teknik cara kerja eeg ini meningkatkan kemungkinan mengalami serangan epilepsi. Kadang-kadang elektroensefalografi dilakukan pada malam hari di pusat spesialis. Selain itu, selama pemeriksaan polisomnografi, alat eeg sangat sering digabungkan dengan rekaman lain termasuk rekaman gerakan pernapasan, gerakan mata, EKG, aktivitas otot, dan laju oksigenasi darah.

Pemeriksaan Lanjutan 

  • Tidak terdapat kontraindikasi apapun
  • Pemeriksaan lanjutan bergantung pada hasil ujian dan diagnosa dokter

Elektroensefalografi pada dasarnya ujian non-invasif yang tidak menimbulkan rasa sakit atau efek samping. Setelah pemeriksaan, rambut mungkin sedikit lengket. Shampo sederhana sudah cukup untuk menghilangkan sisa pasta konduktif. Elektroensefalogram yang normal tidak memungkinkan untuk menyimpulkan bahwa tidak ada patologi. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemeriksaan ulang. Ini karena sangat sering pasien epilepsi memiliki EEG normal di antara kejang. Dalam kasus lain, pasien juga memiliki EEG yang abnormal di luar.

Dalam kasus yang jarang terjadi di mana obat penenang diperlukan, beberapa jam (4 hingga 6 jam) setelah bangun tidur mungkin tidak menyenangkan: mengantuk, suasana hati tidak stabil. Kemudian pasien perlu dipantau dengan cermat selama periode ini. Setelah 6 jam, pasien dapat melanjutkan aktivitas normal dan makan dengan normal.

Indonesia memiliki tarif atau biaya pemeriksaan eeg yang tidak cukup murah, memang. Berkisar Rp 400.000 – Rp 1.000.000 an, biaya pemeriksaan eeg yang tercantum. Tetapi, untuk melihat lebih jelas aktivitas otak demi kesehatan dengan cara ini adalah yang teraman. Tim medis profesional siap memandu anda dan anak. Alat rekam otak dalam kondisi yang baik. Jika dilihat lagi biaya pemeriksaan eeg telah disesuaikan.

Pengobatan

EEG bukanlah alat yang mengobati. Namun penentuan diagnosis dokter. Pengobatan terhadap penyakit tertentu, misal neoplasma, kanker, atau epilepsi, akan tergantung pada kondisi pasien yang membutuhkan. Beberapa memiliki masalah psikologis, tentunya akan ditangani secara psikis oleh praktisi kesehatan yang bertanggung jawab.

Referensi:

  1. NHS UK: Electroencephalogram (EEG); https://www.nhs.uk/conditions/electroencephalogram/
  2. WebMD: EEG Test (Electroencephalogram): Purpose, Procedure; https://www.webmd.com/epilepsy/guide/electroencephalogram-eeg
  3. Britannica: Electroencephalography: Definition, Physiology; https://www.britannica.com/science/electroencephalography
  4. Imotions: What is EEG; https://imotions.com/blog/what-is-eeg/
  5. Mayfield Clinic: EEG Electroencephalogram; https://mayfieldclinic.com/pe-eeg.htm

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *