Night Terror

Pemahaman

Pengertian teror di malam hari ini adalah gangguan tidur pada anak, dimana ia mulai berjalan dalam tidur, menangis dan terisak-isak di tengah malam. Oleh karena itu, night terror adalah disorientasi yang sangat mengkhawatirkan para orang tua. Night terror adalah parasomnia (para: disamping dan somnia: tidur), perilaku motorik atau psikomotor yang terjadi selama tidur, tertidur atau terbangun dan di mana orang tersebut tidak atau tidak sepenuhnya menyadari apa yang mereka lakukan.

Terror malam sering terjadi sebelum usia 6 tahun dan terkait dengan pematangan tidur, pembentukan fase dan pengaturan ritme tidur atau bangun pada anak-anak. Pengertian disorientasi ialah kondisi mental yang berubah, penderita mengalami kebingungan mengenai waktu, lokasi, identitas atau tanggal. Ini seringkali merupakan gejala demensia. Arti night dream merupakan fenomena yang lazim dialami, ini merupakan hal yang normal dan dapat dialami 3-6 kali dałam semalam.

Etiologi night terror

Orang yang berisiko adalah mereka yang berusia 3-6 tahun, mimpi buruk bisa mulai pada 18 bulan. Prevalensinya hampir 40%, dengan frekuensi yang sedikit lebih tinggi untuk anak laki-laki. Ada faktor predisposisi genetik terhadap teror malam. Ini sesuai dengan kecenderungan genetik untuk terbangun parsial dalam tidur nyenyak. Ini menjelaskan mengapa parasomnia lain dapat hidup berdampingan, seperti sleepwalking atau somniloquia (berbicara saat tidur).

Faktor eksternal tertentu yang dapat menonjolkan atau menyebabkan night terror adalah:

  • Demam
  • Apnea tidur
  • Kurang tidur
  • Tak bisa tidur secara teratur
  • Mungkin dia lelah atau kelelahan
  • Lingkungan yang bising saat tidur
  • Obat-obatan tertentu yang mempengaruhi sistem saraf pusat
  • Aktivitas fisik yang tidak biasa, misalnya olahraga larut malam.

Gejala sleep terrors

Night terrors memanifestasikan dirinya di awal malam, saat dan selama tidur nyenyak. 

Awalnya brutal, mereka tiba-tiba:

  • Memerah
  • Ketakutan
  • Berkeringat
  • Berdiri tegak
  • Membuka matanya
  • Detak jantung dan nafasnya dipercepat
  • Meronta atau mengadopsi postur bertahan
  • Mengucapkan kata-kata yang tidak bisa dimengerti
  • Halusinasi, seperti melihat hal-hal yang menakutkan
  • Mulai berteriak, menangis dan menjerit, kita berbicara tentang lolongan Hitchcock!
  • Dia sebenarnya belum bangun dan kita tidak bisa membangunkannya. Jika orang tuanya mencoba menghibur mereka, dia sepertinya tidak mendengar mereka, sebaliknya hal itu dapat meningkatkan terornya dan memicu perasaan refleks semakin menjauh. Ia sepertinya tidak bisa dihibur

Kemudian, setelah 1-20 menit :

  • Kejang berhenti dengan cepat dan tiba-tiba
  • Dia tidak ingat apapun keesokan harinya, amnesia.

Kebanyakan anak yang mengalami sleep terror memiliki beberapa episode, seperti 1 episode setiap bulan selama 1-2 tahun. Sleep terror yang terjadi setiap malam, jarang terjadi.

Prognosis nightmare

Beberapa komplikasi yang mungkin terjadi akibat night terror adalah :

  • Terganggunya ritme atau kualitas istirahat
  • Rasa malu atau masalah dengan hubungan
  • Cedera pada diri sendiri atau pada seseorang di dekatnya, cedera kepala dapat berakibat fatal
  • Rasa kantuk di siang hari yang berlebihan yang dapat menyebabkan kesulitan di sekolah atau tempat kerja atau masalah dengan tugas sehari-hari.

Night Terror

Anamnesis mimpi buruk

Biasanya di diagnosa oleh dokter berdasarkan deskripsi kejadiannya. Dokter mungkin bertanya tentang riwayat masalah tidur keluarga Anda, ia mungkin juga meminta Anda atau pasangan untuk mengisi kuesioner tentang perilaku tidur Anda. Studi tidur nokturnal atau polisomnografi dapat dilakukan.

Pengobatan night terror

Seringkali, teror malam muncul dengan cara yang jinak dan pada mereka yang memiliki kecenderungan genetik. Ini bersifat sementara dan menghilang dengan sendirinya, paling lambat di masa remaja atau seringkali dapat lebih cepat.

Hati-hati! jangan mencoba menghibur anak, lebih baik tidak ikut campur karena dapat memicu refleks pertahanan anak. Anda juga tidak boleh mencoba membangunkannya, karena itu akan berisiko memperpanjang atau memperkuat terornya. Orang tua tetap dapat bertindak dengan memastikan bahwa lingkungannya tidak menimbulkan risiko cedera, seperti meja tidur dengan sudut tajam, sandaran kepala kayu atau botol kaca di sebelahnya.

Jika mungkin tawarkan anak untuk tidur siang sepanjang hari yang dapat memberikan efek yang menguntungkan. Yang terbaik adalah tidak memberi tahu anak tentang hal itu, hanya karena dia tidak memiliki ingatan tentang itu. Anda juga dapat tidak membuatnya khawatir jika mengetahui bahwa night terror adalah bagian dari proses pematangan tidur. Jika Anda ingin membicarakannya, bicarakan itu di antara orang tua!

Pada sebagian besar kasus, sleep terror tidak memerlukan perawatan atau intervensi apa pun. Anda hanya perlu diyakinkan. Tetapi memang lebih mudah untuk mengatakannya karena sebagai orang tua, Anda dapat merasa cemas. Meskipun manifestasinya di depan anak terkadang mengesankan hal yang berbeda pada anak kecil Anda!

Dalam beberapa kasus yang jauh lebih jarang, ada beberapa masalah dan hanya dalam kasus ini intervensi dapat dipertimbangkan :

  • Tidur seluruh keluarga terganggu
  • Anak terluka atau berisiko cedera karena teror malam yang intens
  • Mengganggu tidur anak karena sering terjadi dan berlangsung lama.

Intervensi melawan teror malam disebut kebangkitan terprogram. Untuk menyiapkannya, ada protokol :

  • Mengamati selama 2-3 minggu saat sleep terror terjadi dan catat dengan cermat
  • Kemudian setiap malam, bangunkan anak 15-30 menit sebelum waktu sleep terror biasanya terjadi
  • Biarkan dia terjaga selama 5 menit, lalu biarkan dia kembali tidur. Kita bisa mengambil kesempatan untuk membawanya ke toilet atau meminum segelas air di dapur
  • Lanjutkan strategi ini selama sebulan
  • Kemudian biarkan anak tidur tanpa membangunkannya.

Secara umum, setelah sebulan terbangun dengan waktu yang dijadwalkan, episode teror malam tidak berlanjut. Perhatikan bahwa metode ini juga digunakan untuk kasus sleepwalking.

Pencegahan sleep terror

Mencegah night terror tidak selalu memungkinkan karena ada kecenderungan genetik dan paling sering merupakan tahap pematangan tidur yang normal. Namun, seseorang dapat bertindak berdasarkan faktor risiko khususnya kurang tidur. Jika durasi tidur terbatas, anak dapat ditawari untuk tidur siang yang dapat berdampak menguntungkan. Berikut kebutuhan tidur anak sesuai usianya per 24 jam:

  • 0-3 bulan: 16-20 jam
  • 3-12 bulan: 13-14 jam
  • 1-3 tahun: 12-13 jam
  • 4-7 tahun: 10-11 jam
  • 8-11 tahun: 9-10 jam
  • 12-15 tahun: 8-10 jam

Layar televisi, komputer, tablet, video game, telepon adalah sumber utama kurang tidur pada anak-anak. Oleh karena itu, tampaknya penting untuk sangat membatasi penggunaannya dan khususnya melarangnya di malam hari untuk memungkinkan anak-anak mendapatkan tidur yang cukup dan nyenyak.

Referensi

  1. NCH : Sleep terrors (night terrors) : https://www.nchmd.org/education/mayo-health-library/details/CON-20319019
  2. Mayo Clinic : Sleep terrors (night terrors) : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/sleep-terrors/diagnosis-treatment/drc-20353529

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *