Glaukoma

Pemahan

Apa itu glaukoma? Penyakit glaukoma merupakan penyakit kronis yang disebabkan oleh kerusakan progresif serabut saraf optik di bawah pengaruh berbagai faktor, paling sering dipicu oleh peningkatan tekanan intraokular yang abnormal. Ini mempengaruhi sekitar 1% dari populasi di atas 40 dan merupakan pemicu utama kebutaan kedua di negara maju, setelah degenerasi makula terkait usia.

Penyebab glaukoma ialah peningkatan tekanan pada mata yang secara bertahap akan merusak serabut saraf optik, biasanya ini tidak boleh melebihi 21 milimeter merkuri (mmHg). Peningkatan tekanan intraokular disebabkan oleh terhalangnya filter drain cairan intraokular, hal ini dapat menyebabkan penurunan bidang penglihatan yang tidak dapat diperbaiki diikuti oleh kehilangan penglihatan total jika tidak ada pengobatan yang dipertimbangkan. Namun, ditemukan bahwa hampir 1 dari 3 orang, ciri glaucoma muncul meskipun tekanan pada mata normal.

Ciri-ciri glaukoma sering berkembang tanpa pertanda yang dapat mengingatkan orang yang mengalaminya. Hipertensi okuler tidak identik dengan glaukoma, beberapa hipertonia tidak menjadi penyebab glaukoma dan ada bentuk glaukoma di mana tekanan pada mata berada dalam batas normal. Menurut Riskesdas tahun 2017 jumlah kasus baru glukoma mata pada pasien rawat jalan rumah sakit di Indonesia mencapai 80.548 kasus.

Jenis dan etiologi

Tipe-tipe mata glaukoma:

  • Pengertian glaukoma kongenital ialah bentuk glukoma langka yang ditandai dengan tekanan intraokular yang tinggi sejak lahir atau selama minggu-minggu pertama kehidupan
  • Glaukoma sudut terbuka yaitu penyakit glukoma kronis dan merupakan tipe yang paling umum, ini bertentangan dengan glucoma sudut tertutup yang brutal dan penyebab utama kebutaan
  • Glukoma kronis mata adalah nama lain untuk mata glaukoma sudut terbuka. Saraf optik yang mentransmisikan gambar dari mata ke otak, secara bertahap dihancurkan karena tekanan berlebih di mata
  • Penyakit glukoma neovaskular ialah glaukoma sekunder, kemunculannya sering dikaitkan dengan patologi retina lain seperti oklusi vaskular, trauma okular atau diabetes. Gejala glaukoma ini dengan munculnya pembuluh darah baru di iris yang meluas ke sudut iridocorneal yang meningkatkan tekanan intraokular
  • Pigmen glaukoma adalah bentuk glucoma langka. Dalam hal ini, iris bergesekan dengan lapisan pigmen mata. Gesekan ini menyebabkan terlepasnya fragmen pigmen, yang menyumbat jalinan trabekular dan meningkatkan tekanan intraokuler
  • Glaukoma sudut sempit atau tertutup sudut Iridocorneal ialah keadaan darurat oftalmik, menutup sudut mencegah aliran humor aqueous dan menyebabkan peningkatan tekanan intraokular secara tiba-tiba. Ini lebih jarang daripada glaukoma sudut terbuka. Ini bermanifestasi sebagai nyeri mata yang tajam dan terus menerus, pupil membesar, bidang penglihatan berkurang dan mual.
Glaukoma

Faktor risiko nomor satu untuk glukoma adalah penuaan. Faktor penyebab glaukoma lainnya yaitu riwayat keluarga, keturunan Afrika (sudut terbuka) atau Asia (sudut sempit).

Gejala glaukoma

Patologinya tetap asimtomatik untuk sebagian besar perjalanannya. Tidak ada rasa sakit, kemerahan atau hilangnya ketajaman visual. Hanya kontrol sistematis dari tekanan intraokular selama pemeriksaan oftalmologi yang dapat membuat waspada dan mengarah pada praktik pemeriksaan yang memungkinkan untuk membuat diagnosis antara hipertonia okular sederhana dan glaukoma.

Bidang visual yang memungkinkan untuk menyorot skotoma (celah, “lubang” yang tidak disadari oleh subjek karena dikompensasi oleh bidang mata lainnya). Pemeriksaan ophthalmoscopic yang memungkinkan untuk mengamati papilla optik (kepala saraf optik) yang penggaliannya memberi kesaksian tentang kerusakan progresif serat.

Prognosis glukoma

Kurangnya pengobatan seringkali menyebabkan kebutaan. Jika Anda mengalami sakit mata yang parah, kemerahan dan penglihatan kabur, itu mungkin gejala serangan sudut tertutup. Ini komplikasi glaukoma akut di mana iris membengkak atau bergerak maju untuk sepenuhnya memblokir jalinan trabekuler.

Anamnesis glucoma

Glaukoma kronis, bentuk yang paling sering muncul, berkembang secara diam-diam, bertahap dan tanpa nyeri, oleh karena itu penting untuk dilakukan skrining sejak usia 45 tahun. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter mata setidaknya setahun sekali setelah 40 tahun. Risikonya meningkat antara 55- 75 tahun dan tetap tinggi setelah 80 tahun.

Skrining dilakukan dengan mengukur tekanan intraokular dan memeriksa kondisi saraf optik di bawah mikroskop. Pemeriksaan pelengkap memungkinkan untuk menyelesaikan diagnosis seperti tomografi koherensi optik, OCT, gonioskopi dan pengukuran bidang visual.

Pengobatan glucoma

Terlalu banyak tekanan dari aqueous humor secara bertahap merusak saraf optik, mulai dari pinggiran. Perawatan terdiri dari pengurangan produksi aqueous humor (dengan obat-obatan atau ultrasound) atau dengan meningkatkan eliminasi dengan obat glaukoma atau dengan melakukan trabeculoplasty (pelebaran sudut iridocorneal) dengan laser atau operasi.

Perawatan medis harus dilanjutkan “seumur hidup”untuk menstabilkan penyakit. Ada berbagai jenis obat tetes mata yang ditujukan untuk mengurangi tekanan intraokular baik dengan mengurangi sekresi aqueous humor seperti beta-blocker atau dengan meningkatkan eliminasi seperti analog prostaglandin. Jika obat tetes mata ini tidak menstabilkan tekanan intraokular atau jika menyebabkan terlalu banyak efek samping, seperti manifestasi alergi, perawatan laser yang diperkuat dan dilakukan pada pasien rawat jalan. Jika obat tetes mata dan lasik gagal, pembedahan mungkin disarankan.

Pada kasus glukoma mata, banyak obat yang dikontraindikasikan seperti psychotropics atau obat tidur tertentu, penekan batuk. Pada glaukoma kronis, kortikosteroid dapat menyebabkan hipertonia okular dan oleh karena itu harus dihindari.

Pencegahan glaukoma

Makanan apa yang harus dihindari? Aturan higienis dan diet harus diperhatikan bank bagi penderita maupun sebagai upaya pencegahan glaukoma:

  • Diet sehat dan aktivitas fisik teratur juga dianjurkan

  • Gunakan obat tetes mata yang diresepkan secara teratur

  • Sebaiknya hindari kafein dan minum terlalu banyak terlalu cepat

  • Dianjurkan untuk tidak merokok atau mengonsumsi terlalu banyak alkohol

  • Ketahui riwayat kesehatan mata keluarga Anda, glaukoma cenderung menurun dalam keluarga

  • Pola makan yang kaya buah dan sayuran membantu memastikan kebutuhan vitamin dan mineral

  • Perlindungan matahari untuk mata sangat penting saat memakai kacamata berwarna yang menyaring 100% sinar UV.

  • Jalani pemeriksaan mata dilatasi secara teratur. Pemeriksaan mata komprehensif yang teratur dapat membantu mendeteksi segala kelainan pada tahap awal, sebelum kerusakan yang signifikan terjadi.

Referensi

  1. MedBroadcast: Glaucoma: https://medbroadcast.com/condition/getcondition/glaucoma

  2. Mayo Clinic: Glaucoma: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/glaucoma/symptoms-causes/syc-20372839

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *