Serangan Panik

Pemahaman

Gangguan panik adalah salah satu jenis gangguan kecemasan, arti panik disini ialah seseorang dapat mengalami tingkat kecemasan yang sedemikian rupa sehingga perasaan mereka memengaruhi kehidupan mereka sehari-hari. Meskipun kebanyakan orang pernah mengalami serangan panik dalam hidup mereka yang dipicu oleh peristiwa atau situasi tertentu, serangan gangguan panik sering kali datang secara tiba-tiba dan tanpa alasan yang jelas.

Obsessive Compulsive Disorder (OCD) atau gangguan obsesif kompulsif ini dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering muncul pada dewasa muda. Risiko menderita meningkat jika anggota keluarga Anda memiliki riwayat kondisi tersebut atau jika Anda pernah dianiaya, pernah mengalami peristiwa traumatis, stres tinggi atau depresi. Anda perlu beradaptasi dengan perubahan signifikan dalam hidup.

Berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) prevalensi penduduk Indonesia yang menderita gangguan mental emosional mengalami peningkatan pada tahun 2013 sebesar 6% menjadi 9,8% tahun 2018.

Etiologi serangan panik

Penyebab serangan panik belum diketahui sepenuhnya. Namun, penelitian menunjukkan bahwa mungkin disebabkan oleh ketidakseimbangan bahan kimia tertentu di otak. Ini juga cenderung diturunkan, jadi kemungkinan adanya faktor genetik yang penting. Stres berlebih dan riwayat trauma juga merupakan faktor yang mungkin terkait.

Beberapa kondisi medis, seperti kelenjar tiroid yang terlalu aktif (misalnya hipertiroidisme) dan masalah jantung dapat memiliki gejala yang sama dengan gangguan panik. Jika Anda rentan terhadap gangguan ini, Anda juga harus diperiksa untuk mengetahui kondisi medis lainnya.

Di antara fenomena yang memicu serangan panik adalah:

  • Minum stimulan atau kokain
  • Konsumsi alkohol dalam jumlah banyak
  • Mengambil atau tiba-tiba menghentikan obat resep tertentu
  • Konsumsi kafein yang berlebihan, misalnya kopi, teh dan cola.
Serangan Panik

Gejala serangan panik

Umumnya terjadi bersamaan dengan serangan tiba-tiba atau kambuh setidaknya dengan 4 ciri-ciri serangan panik:

  • Tremor

  • Mati lemas

  • Takut mati

  • Berkeringat

  • Sulit bernapas

  • Perasaan tercekik

  • Mati rasa atau kesemutan

  • Mual, sakit perut atau diare

  • Hot flashes atau kedinginan

  • Detak jantung sangat cepat

  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan

  • Takut kehilangan kendali atas diri sendiri

  • Kesan tidak menemukan tempatnya di lingkungannya

  • Merasa pusing, pingsan atau kehilangan keseimbangan.

Prognosis panic disruption

Biasanya gangguan panik tidak berlangsung lebih dari 10 menit. Namun, karena pertandanya memengaruhi paru-paru, jantung dan organ utama lainnya, orang tersebut mungkin khawatir bahwa mereka memiliki kondisi serius yang memerlukan perawatan medis segera. Namun, serangan panik biasanya berakhir saat dokter memeriksa orang yang baru saja diserang.

Karena serangan tidak dapat diprediksi, orang tersebut seringkali khawatir tentang serangan lain. Ketika seseorang mulai menghindari tempat-tempat di mana mereka mengalami serangan panik, mereka mungkin mengembangkan kondisi yang disebut agorafobia. Jenis gangguan kecemasan ini menyebabkan orang panik tersebut menghindari banyak tempat, termasuk tempat yang banyak orangnya hingga terkadang terkurung di rumah sendiri.

Anamnesis panic disruption

Dokter akan membuat diagnosis gangguan panik adalah dengan berdasarkan gejala pasien, riwayat keluarga dan pemeriksaan fisik. Dokter juga akan mengesampingkan faktor medis lain yang mungkin terlibat sebelum membuat diagnosis ini.

Pengobatan kecemasan panik

Perawatan biasanya melibatkan kombinasi pengobatan dan terapi perilaku atau kognitif, tujuan untuk mengurangi jumlah dan frekuensi serangan  dan dengan demikian meningkatkan kualitas hidup orang tersebut. Beberapa obat yang paling umum digunakan dalam pengobatan gangguan panik adalah:

  • Antidepresan Trisiklik (TCA), misalnya imipramine

  • Monoamine Oksidase Inhibitor (MAOIs), seperti fenelzin

  • Serotonin Selektif Reuptake Inhibitor (SSRI), seperti paroxetine

  • Serotonin Norepinefrin Reuptake Inhibitor (SNRI), contohnya venlafaxine

  • Obat-obatan untuk kecemasan (ansiolitik), misalnya benzodiazepin atau lorazepam.

Dokter mungkin juga merekomendasikan terapi perilaku seperti eksposur atau terapi relaksasi untuk tujuan mengurangi rasa takut dan kecemasan. Selama terapi eksposur, pasien perlahan-lahan dihadapkan pada situasi yang identik dengan yang memicu serangan panik, sampai rasa takut dan kecemasan mereda ke tingkat yang dapat ditahan atau akhirnya lenyap.

Dalam kasus terapi relaksasi, pasien diberikan teknik yang memungkinkan mereka untuk rileks dalam situasi yang sebelumnya memicu serangan panik. Terapi kognitif atau psikoterapi juga dapat direkomendasikan, terapi ini mencoba mengubah pola pikir pasien dengan membantu mereka menganalisis reaksi mereka terhadap pemicu serangan panik.

Pencegahan panic attack

Mencegah orang panik sebaiknya melakukan:

  • Kelola stres

  • Kurangi kafein

  • Makan makanan yang sehat

  • Berolahragalah secara teratur

  • Bicaralah dengan dokter sebelum mengonsumsi suplemen herbal atau obat-obatan yang dijual bebas, zat tertentu dapat meningkatkan kecemasan.

Referensi

  1. Here to Help: Panic Disorder: https://www.heretohelp.bc.ca/infosheet/panic-disorder

  2. Cleveland Clinic: Panic Disorder Prevention: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/4451-panic-disorder/prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *