Hepatitis C

Pemahaman

Apa itu hepatitis C? Pengertian hepatitis C yaitu penyakit hati yang disebabkan oleh virus RNA dari keluarga Flavivirus. Virus hepatitis dibedakan dari hepatitis toksik, karena produk beracun (obat-obatan, alkohol). Mengenai kategori pertama, ada 6 virus yang menjadi penyebab hepatitis C ini yaitu A, B, C, D, E dan G. Cara kontaminasi mereka dapat berbeda, seperti gejalanya.

Prevalensi Hepatitis di Indonesia pada tahun 2013 sebesar 1,2%, meningkat 2 kali dibandingkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 yang sebesar 0,6%. Namun kondisi ini menurun 3 kali lipat pada tahun 2018 yaitu sebesar 0,39%.

Gejala hepatitis C

Etiologi hep C

Virus hepatitis C ditularkan terutama melalui darah. Penularan seksual memang ada (terutama pada orang dengan banyak pasangan), tetapi tetap luar biasa karena terkait dengan kontak darah. Tidak ada virus yang ditemukan dalam cairan vagina atau air mani. Oleh karena itu, penularan seksual secara apriori hanya dapat terjadi jika terjadi lesi genital atau selama menstruasi (jika wanita tersebut adalah karier).

Ada risiko penularan dari ibu ke anak saat melahirkan hanya jika virus terdeteksi dalam darah ibu, risiko ini sekitar 5% atau lebih jika ibu menderita infeksi ganda C virus hepatitis dan HIV (virus AIDS).

Gejala hepatitis C

Patofisiologi hepatitis C, infeksi hepatitis C virus dimulai dengan masa inkubasi diam-diam dengan durasi yang bervariasi dan tergantung pada jumlah virus yang ditularkan. Itu berlangsung antara 2-12 minggu. Setelah periode ini, infeksi bermanifestasi sebagai hepatitis akut. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada gejala yang terlihat. Dalam 10% kasus, radang hati ditandai dengan:

  • Dari kelelahan

  • Kotoran keputihan

  • Urine berwarna gelap

  • Mungkin penyakit kuning.

Hepatitis akut ini bisa lebih atau kurang parah dan kemungkinan adanya hepatitis fulminan seperti hepatitis A dan B tetapi jarang. Didiagnosis terlambat dan atau tanpa pengobatan, dapat menyebabkan komplikasi serius.

Prognosis hep C

Hepatitis kronis dapat berkembang menjadi 2 penyakit hati yang serius:

  • Sirosis setelah 10-15 tahun, dalam 10-20% kasus

  • Kanker hati, 1-5% dari kasus setiap tahun.

Seiring perkembangan penyakit, bisa juga disertai pertanda lainnya:

Diperkirakan antara 50-70% pembawa asimtomatik tidak dites dan berisiko menemukan penyakitnya jika sudah terlambat.

Anamnesis hep C

Dokter akan meraba hati untuk memeriksa apakah itu organ yang terkena. Pada tahap ini, pengamatan mengarahkan diagnosisnya ke hepatitis. Pertanyaannya akan memungkinkan dia untuk mempertimbangkan jenis hepatitis. Kemudian, hanya pemeriksaan tambahan yang memungkinkan untuk memverifikasi bahwa itu memang hepatitis C.

Pemeriksaan pertama yang diminta oleh dokter untuk hepatitis C adalah dengan mempelajari penanda yang menunjukkan adanya kerusakan hati, transaminase dan bilirubin. Selama konsultasi, setelah membahas ciri hepatitis C, ia meresepkan serologi. Ini adalah pencarian dalam darah untuk keberadaan antibodi spesifik dari hepatitis utama.

Apa itu HVC?  Antibodi ini adalah salah satu alat pertahanan tubuh melawan virus, mereka hanya ada jika terjadi infeksi. Antibodi yang memungkinkan untuk membuat diagnosis penyakit hepatitis C disebut antibodi anti-HCV. Pemeriksaan dilakukan atas resep medis di laboratorium analisis medis atau pusat informasi.

Kemudian, jika serologi positif, dokter berupaya mengetahui stadium penyakit (akut atau kronis) dengan mencari RNA virus (susunan genetiknya) dalam darah yang diperlukan. Keberadaannya dalam darah membuktikan bahwa virus berkembang biak dan hepatitis telah memasuki fase kronis, asalkan transaminase telah kembali ke nilai normal.

Profesional perawatan kesehatan juga memesan tes darah standar, tes laboratorium hati dan USG perut. Kemudian ia mengirimkan pasien tersebut ke sesama dokter spesialis penanganan hepatitis, rumah sakit atau swasta.

Pengobatan hep C

Penanganan hepatitis dengan kehadiran obat antivirus yang bertindak langsung (DAA) pada tahun 2014 untuk melawan HCV telah sangat mengubah prognosis penderita, tidak seperti perawatan sebelumnya, efek sampingnya lebih sedikit dan di atas semuanya itu memungkinkan penyembuhan dalam 95-100% kasus.

Saat ini, umumnya kombinasi terapi hepatitis C yang ditawarkan:

  • Sofosbuvir + velpatasvir selama 12 minggu

  • Glecaprevir + pibrentasvir selama 8 sampai 16 minggu

  • Sofosbuvir + ledipasvir selama 8 minggu

  • Grazoprevir + elbasvir selama 12 minggu.

Dengan efek samping:

Obat untuk hepatitis C hanya diberikan untuk kondisi aktif kronis. Pada permulaan hepatitis, pada fase akut, istirahat, hentikan obat-obatan tertentu (misalnya kontrasepsi oral) dan hentikan semua minuman beralkohol adalah langkah yang harus diambil. Ini dapat berlangsung selama 8-12 atau bahkan hingga 16 minggu.

Pencegahan hepatitis C

Jalur utama penularan adalah melalui alat berbagi antar konsumen yang menyuntik narkoba, mereka harus benar-benar menghindari pertukaran jarum suntik bekas. Langkah-langkah peningkatan kesadaran dan pendidikan sedang dilakukan di antara populasi berisiko ini.

Dengan rombongan pasien, perlu untuk menghindari pertukaran bahan yang bersentuhan dengan darah. Contohnya sikat gigi, pisau cukur, gunting kuku, peralatan penghilang rambut. Penggunaan kondom sangat dianjurkan, ini juga direkomendasikan untuk pengalaman seksual dengan banyak pasangan tetapi tidak untuk hubungan dengan pasangan yang stabil.

Referensi

  1. Hepatitis C Trust: About the hepatitis C virus: http://www.hepctrust.org.uk/about-hepatitis-c-virus

  2. Hepatitis C: SF Dept. of Public Health: https://www.sfcdcp.org/infectious-diseases-a-to-z/hepatitis-c/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *