Infeksi Human Papilloma Virus

Apa itu infeksi human papillomavirus?

Human papillomavirus (HPV) adalah infeksi virus yang ditularkan antar manusia melalui kontak kulit ke kulit. Ada lebih dari 100 jenis HPV, lebih dari 40 Sumber Terpercaya ditularkan melalui kontak seksual dan dapat memengaruhi alat kelamin, mulut, atau tenggorokan Anda. Infeksi HPV adalah infeksi virus yang umumnya menyebabkan pertumbuhan kulit atau selaput lendir (kutil). Ada lebih dari 100 jenis human papillomavirus (HPV). Beberapa jenis infeksi HPV menyebabkan kutil, dan beberapa dapat menyebabkan berbagai jenis kanker.

Menurut Sumber Terpercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), HPV adalah infeksi menular seksual (IMS) yang paling umum. Penyakit HPV adalah virus yang menyebar lewat hubungan seks dan menjadi penyebab kutil pada kelamin atau kanker. Penyakit HPV bisa menyerang siapa saja, baik pria maupun wanita. Sangat umum bahwa sebagian besar orang yang aktif secara seksual akan mendapatkan beberapa variasi di beberapa titik, bahkan jika mereka memiliki sedikit pasangan seksual. Beberapa kasus infeksi HPV kelamin mungkin tidak menyebabkan masalah kesehatan. Namun, beberapa jenis human papilloma virus dapat menyebabkan perkembangan kutil kelamin dan bahkan kanker serviks, anus, dan tenggorokan.

Penyebab  virus HPV

Virus penyebab infeksi HPV ditularkan melalui kontak kulit-ke-kulit. Kebanyakan orang mendapatkan infeksi ini genital melalui kontak seksual langsung, termasuk seks vaginal, anal, dan oral. Karena penyakit ini adalah infeksi kulit ke kulit, hubungan seksual tidak diperlukan untuk terjadinya penularan. Infeksi terjadi ketika virus HPV memasuki tubuh Anda, biasanya melalui luka, abrasi atau robekan kecil di kulit Anda. Virus HPV ditularkan terutama melalui kontak kulit ke kulit. Banyak orang menderita dan bahkan tidak menyadarinya, yang berarti Anda masih dapat tertular meskipun pasangan Anda tidak menunjukkan gejala apa pun. Mungkin juga untuk memiliki beberapa jenis human papilloma virus.

Penyebab virus HPV yang ditularkan oleh hubungan seksual, bisa menyebar walaupun orang yang membawa virus tidak memiliki gejala atau tidak merasa sakit apa pun. Dalam kasus yang jarang terjadi, seorang ibu yang mengidap human papilloma virus dapat menularkan virus ke bayinya selama persalinan. Ketika ini terjadi, anak tersebut dapat mengembangkan kondisi yang disebut papillomatosis pernapasan rekuren di mana mereka mengembangkan kutil terkait papilloma di dalam tenggorokan atau saluran udara mereka. Cara penularan HPV dapat terjadi melalui kontak langsung dengan kulit penderita. Penularan HPV bisa melalui tangan juga, karena banyak ditemukan di tangan manusia. Penularan penyakit ini banyak ditemukan pada orang-orang yang mungkin terinfeksi ketika pasangan mereka positif papilloma di alat kelamin atau tangan.

Bagaimana Anda bisa tertular ?

Siapa pun yang melakukan kontak seksual kulit-ke-kulit berisiko terinfeksi penyakit ini. Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko infeksi ini pada seseorang meliputi:

  • Peningkatan jumlah pasangan seksual
  • Seks vaginal, oral, atau anal tanpa kondom
  • Sistem kekebalan yang melemah
  • Memiliki pasangan seksual yang memiliki penyakit tersebut

Jika Anda tertular jenis human papilloma resiko tinggi, beberapa faktor dapat memperbesar kemungkinan infeksi berlanjut dan berkembang menjadi kanker:

  • Sistem kekebalan yang melemah
  • Menderita IMS lain, seperti gonore, klamidia, dan herpes simpleks
  • Peradangan kronis
  • Memiliki banyak anak (kanker serviks)
  • Menggunakan kontrasepsi oral dalam jangka waktu lama (kanker serviks)
  • Menggunakan produk tembakau (kanker mulut atau tenggorokan)
  • Menerima seks anal (kanker dubur)

Pencegahan 

Cara termudah untuk mencegah virusnya adalah dengan menggunakan kondom dan melakukan seks aman. Selain itu, vaksin Gardasil 9 tersedia untuk pencegahan kutil kelamin dan kanker yang disebabkan oleh human papilloma virus. Vaksin ini dapat melindungi dari sembilan jenis yang diketahui terkait dengan kanker atau kutil kelamin. CDC merekomendasikan vaksin ini untuk anak laki-laki dan perempuan berusia 11 atau 12 tahun. Dua dosis vaksin diberikan setidaknya dalam enam bulan. Wanita dan pria berusia 15 hingga 26 tahun juga bisa mendapatkan vaksinasi dengan jadwal tiga dosis.

Selain itu, orang yang berusia antara 27 dan 45 tahun yang belum pernah divaksin sekarang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi Gardasil 9. Untuk mencegah masalah kesehatan yang berhubungan dengan sakit ini, pastikan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin, screening, dan Pap smear. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang pro dan kontra vaksinasi.

HPV

Gejala penyakit tersebut

Seringkali, infeksi HPV tidak menyebabkan gejala atau masalah kesehatan yang nyata. Faktanya, 90 persen Infeksi HPV yang Dipercaya (9 dari 10) hilang dengan sendirinya dalam dua tahun, menurut CDC. Namun, karena virus masih berada dalam tubuh seseorang selama ini, orang tersebut mungkin tanpa disadari menularkan. Virus yang tidak hilang dengan sendirinya dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Ini termasuk kutil kelamin dan kutil di tenggorokan (dikenal sebagai papillomatosis pernapasan berulang).

Virus ini juga dapat menyebabkan kanker serviks dan kanker lain pada alat kelamin, kepala, leher, dan tenggorokan. Jenis-jenis penyebab kutil berbeda dengan jenis penyebab kanker. Jadi, memiliki kutil kelamin yang disebabkan oleh infeksi tidak berarti Anda akan mengembangkan kanker. Kanker yang disebabkan oleh human papilloma virus sering kali tidak menunjukkan gejala hingga kanker tersebut berada di tahap pertumbuhan selanjutnya. Pemeriksaan rutin dapat membantu mendiagnosis masalah kesehatan terkait penyakit itu sendiri lebih dini. Ini dapat meningkatkan pandangan dan meningkatkan peluang untuk bertahan hidup.

Human papillomavirus pada pria

Banyak pria yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala, meskipun beberapa dapat mengembangkan kutil kelamin. Temui dokter Anda jika Anda melihat ada benjolan atau lesi yang tidak biasa pada penis, skrotum, atau anus Anda. Beberapa jenis virus dapat menyebabkan kanker penis, dubur, dan tenggorokan pada pria. Beberapa pria mungkin lebih berisiko mengembangkan kanker, termasuk pria yang melakukan seks anal dan pria dengan sistem kekebalan yang lemah. Jenis virus yang menyebabkan kutil kelamin tidak sama dengan yang menyebabkan kanker. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang infeksi pada pria.

Human papilloma virus pada wanita

Diperkirakan 80 persen Wanita Sumber Terpercaya akan tertular setidaknya satu jenis virus selama hidup mereka. Seperti pada pria, banyak wanita yang terkena tidak menunjukkan gejala apa pun dan infeksinya hilang tanpa menimbulkan masalah kesehatan. Beberapa wanita mungkin memperhatikan bahwa mereka memiliki kutil kelamin, yang dapat muncul di dalam vagina, di dalam atau di sekitar anus, dan di leher rahim atau vulva.

Buat janji bertemu dengan dokter Anda jika Anda melihat ada benjolan atau pertumbuhan yang tidak dapat dijelaskan di dalam atau di sekitar area genital Anda. Beberapa jenis virus penyakit dapat menyebabkan kanker serviks atau kanker vagina, anus, atau tenggorokan. Skrining rutin dapat membantu mendeteksi perubahan yang terkait dengan kanker serviks pada wanita. Selain itu, tes DNA pada sel serviks dapat mendeteksi jenis nya yang terkait dengan kanker genital.

Vaksin HPV

Vaksin HPV membantu melindungi Anda dari jenis human papilloma virus tertentu yang dapat menyebabkan kanker atau kutil kelamin.Juga dikenal dengan nama merek Gardasil 9, vaksin HPV melindungi dari:

  • Vaksin tipe 16 dan 18 – 2 jenis yang menyebabkan 80% kasus kanker serviks.
  • Vaksin tipe 6 dan 11 yang menyebabkan 90% kasus kutil kelamin.
  • 5 jenis lainnya (tipe 31, 33, 45, 52, dan 58) yang dapat menyebabkan kanker serviks, anus, vulva / vagina, penis, atau tenggorokan.

Vaksin tersebut diberikan dalam serangkaian suntikan. Untuk usia 15-45 tahun, vaksin HPV tersedia dalam 3 suntikan terpisah. Imunisasi HPV kedua diberikan 2 bulan setelah imunisasi pertama, dan imunisasi ketiga diberikan 4 bulan setelah tembakan kedua. Jadi, secara keseluruhan, dibutuhkan sekitar 6 bulan untuk mendapatkan semua 3 bidikan.

Semua orang yang berusia 9 hingga 45 tahun harus melakukan imunisasi HPV untuk melindungi dari kutil kelamin dan / atau berbagai virus yang dapat menyebabkan kanker. Dianjurkan agar anak-anak mendapatkan imunisasi HPV pada usia 11 atau 12, sehingga mereka terlindungi sepenuhnya bertahun-tahun sebelum menjadi aktif secara seksual. Tetapi berapapun usia Anda, bicarakan dengan perawat atau dokter Anda untuk mengetahui apakah vaksin HPV dapat bermanfaat bagi Anda.

Efek samping vaksin HPV

Penelitian menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman. Efek samping  vaksin HPV yang paling umum adalah rasa sakit sementara dan kemerahan di tempat Anda disuntik. Salah satu alasan mengapa vaksin kontroversial adalah karena imunisasi ini mencegah infeksi menular seksual, yang membuat beberapa orang percaya bahwa vaksin itu tidak pantas untuk anak-anak. Manfaat imunisasi HPV itu bekerja paling baik jika Anda mendapatkannya jauh sebelum berhubungan seks. Oleh karena itu manfaat imunisasi HPV anda tidak perlu khawatir terkena kanker jenis tertentu di kemudian hari.

Studi menunjukkan bahwa efek samping vaksin HPV tidak membuat orang lebih sering berhubungan seks atau berhubungan seks pada usia yang lebih muda. Jadi memberi anak-anak vaksin tidak mendorong mereka untuk berhubungan seks. Yang dilakukannya hanyalah membantu melindungi mereka dari kutil kelamin dan kanker di masa dewasa.

Efek samping langsung yang umum dari imunisasi HPV meliputi :

  • Kemerahan, bengkak, atau memar di tempat suntikan
  • Sakit kepala
  • Demam
  • Pusing
  • Mual
  • Nyeri ringan di lengan, tangan, jari tangan, kaki, atau jari kaki
  • Otot ringan dan nyeri sendi

Efek samping ini berlaku untuk semua vaksin – ketahuilah bahwa sebagian besar gejala ini khas dari semua jenis imunisasi, dan bukan akibat vaksinasi secara spesifik. Imunisasi HPV tidak memiliki efek samping yang secara unik terkait dengannya.

Cara pemberian vaksin HPV

Cara pemberian vaksin HPV harus disiapkan di area pengobatan bersih yang ditunjuk yang tidak berdekatan dengan area di mana barang yang berpotensi terkontaminasi ditempatkan. Botol multi-dosis yang akan digunakan untuk lebih dari satu pasien tidak boleh disimpan atau diakses di area perawatan pasien langsung. Cara pemberian vaksin HPV harus sangat steril, hal ini untuk mencegah kontaminasi yang tidak disengaja pada vial melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan permukaan atau peralatan yang berpotensi terkontaminasi yang kemudian dapat menyebabkan infeksi pada pasien berikutnya. Vaksin menempel di sisi jarum bercabang, dan diberikan melalui tusukan kulit. 

Botol harus diakses segera di area pasien untuk mengurangi kontaminasi lingkungan oleh virus vaksin. Untuk mencegah kontaminasi pada vial, pastikan area pasien bersih dan bebas dari peralatan yang berpotensi terkontaminasi. Cara pemberian vaksin  adalah salah satu cara membunuh virus hpv. Biasanya dokter memberikan bermacam cara membunuh virus hpv, ada yang menggunakan imunisasi maupun salep atau cream. Secara umum obat hpv di apotik banyak dijual. Banyak orang-orang yang menderita sering membeli obat hpv di apotik, merupakan salah satu cara menghilangkan virus hpv sebelum konsultasi ke dokter. Karena apabila anda melakukan tes atau pemeriksaan di dokter, maka akan melakukan tindakan imunisasi dan dokter akan merekomendasikan resep obat untuk  cara menghilangkan virus hpv.

Tes HPV

Pengujian tersebut berbeda pada pria dan wanita.

Wanita

Panduan terbaru dari US Preventive Services Task Force (USPSTF) merekomendasikan wanita untuk melakukan tes Pap pertama, atau Pap smear, pada usia 21, terlepas dari permulaan aktivitas seksual. Tes Pap reguler membantu mengidentifikasi sel abnormal pada wanita. Ini dapat menandakan kanker serviks atau masalah terkait lainnya.

Wanita usia 21 hingga 29 tahun harus menjalani tes Pap setiap tiga tahun. Dari usia 30 hingga 65 tahun, wanita harus melakukan salah satu dari berikut ini:

  • Terima tes Pap setiap tiga tahun
  • Menerima tes setiap lima tahun; itu akan menyaring jenis yang berisiko tinggi
  • Menerima kedua tes bersama-sama setiap lima tahun; ini dikenal sebagai pengujian bersama

Tes mandiri lebih disukai daripada tes bersama, menurut USPSTF.

Jika Anda lebih muda dari 30 tahun, dokter atau ginekolog Anda mungkin juga meminta tes jika hasil Pap Anda tidak normal. Setidaknya ada 14 jenis sumber terpercaya yang dapat menyebabkan kanker. Jika Anda memiliki salah satu dari jenis ini, dokter Anda mungkin ingin memantau Anda untuk perubahan serviks.

Anda mungkin perlu melakukan tes Pap lebih sering. Dokter Anda mungkin juga meminta prosedur tindak lanjut, seperti kolposkopi. Perubahan serviks yang menyebabkan kanker seringkali membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang, dan infeksi sering hilang dengan sendirinya tanpa menyebabkan kanker. Anda mungkin ingin mengikuti proses menunggu dengan waspada daripada menjalani pengobatan untuk sel abnormal atau prakanker.

Pria

Penting untuk diperhatikan bahwa tes DNA hanya tersedia untuk mendiagnosis pada wanita. Saat ini tidak ada tes yang disetujui FDA untuk mendiagnosis pada pria. Menurut CDC Trusted Source, skrining rutin untuk kanker dubur, tenggorokan, atau penis pada pria saat ini tidak disarankan. Beberapa dokter mungkin melakukan tes Pap anal untuk pria yang memiliki peningkatan risiko terkena kanker anal. Ini termasuk laki-laki yang menerima seks anal dan laki-laki dengan HIV.

Perawatan HPV

Sebagian besar kasus penyakit ini hilang dengan sendirinya, jadi tidak ada pengobatan untuk infeksinya sendiri. Sebaliknya, dokter Anda mungkin ingin Anda datang untuk pengujian ulang dalam setahun untuk melihat apakah infeksi berlanjut dan jika ada perubahan sel yang perlu ditindaklanjuti lebih lanjut. Kutil kelamin dapat diobati dengan obat resep, terbakar dengan arus listrik, atau pembekuan dengan nitrogen cair. Namun, menghilangkan kutil fisik tidak mengobati virus itu sendiri, dan kutil tersebut dapat kembali.

Kutil kelamin dapat diobati dengan obat resep, terbakar dengan arus listrik, atau pembekuan dengan nitrogen cair. Namun, menghilangkan kutil fisik tidak mengobati virus itu sendiri, dan kutil tersebut dapat kembali. Saat ini tidak ada perawatan alami yang didukung secara medis yang tersedia untuk infeksi. Skrining rutin untuk HPV dan kanker serviks penting untuk mengidentifikasi, memantau, dan mengobati masalah kesehatan yang mungkin diakibatkan oleh infeksi. Jelajahi opsi perawatan untuk sakit tersebut.

Cara mengobati hpv pada pria

Tidak ada pengobatan untuk infeksi HPV pada pria jika tidak ada gejala yang muncul. Sebaliknya, dokter menangani masalah kesehatan yang disebabkan oleh virus . Maka tidak ada tindakan signifikan untuk cara mengobati hpv pada pria.

HPV dan kehamilan

Tertular  tidak menurunkan peluang Anda untuk hamil. Jika Anda hamil dan menderita virus tersebut, Anda mungkin ingin menunda pengobatan sampai setelah melahirkan. Namun pada beberapa kasus, infeksi dapat menyebabkan komplikasi.

Perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan dapat menyebabkan kutil kelamin tumbuh dan dalam beberapa kasus, kutil ini bisa berdarah. Jika kutil kelamin tersebar luas, hal itu dapat mempersulit persalinan pervaginam. Ketika kutil kelamin menghalangi jalan lahir, operasi caesar mungkin diperlukan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, seorang wanita dengan sakit ini dapat menularkannya kepada bayinya. Ketika ini terjadi, kondisi langka namun serius yang disebut papillomatosis pernapasan rekuren dapat terjadi. Dalam kondisi ini, anak-anak mengembangkan pertumbuhan terkait di saluran napas mereka. Perubahan serviks masih dapat terjadi selama kehamilan, jadi Anda harus merencanakan untuk melanjutkan pemeriksaan rutin untuk kanker serviks dan saat Anda hamil. Temukan lebih lanjut tentang penyakit dan kehamilan.

Fakta dan statistik

Berikut beberapa fakta dan statistik tambahan tentang infeksi :

  • CDC memperkirakan bahwa 79 juta Sumber Terpercaya Amerika memiliki nya. Sebagian besar dari orang-orang ini berusia akhir belasan atau awal 20-an.
  • Diperkirakan sekitar 14 juta orang Sumber Terpercaya akan tertular baru setiap tahun.
  • Di Amerika Serikat, virus ini menyebabkan lebih dari 33.000 kanker Sumber Terpercaya setiap tahun pada pria dan wanita.
  • Diperkirakan 95 persen dari sumber terpercaya kanker dubur disebabkan oleh infeksi .Sebagian besar kasus ini disebabkan oleh satu jenis HPV 16.
  • Dua jenis HPV 16 dan 18 – menyumbang setidaknya 70 persen dari kasus kanker serviks. Vaksinasi dapat melindungi dari tertular jenis ini.
  • Pada tahun 2006, vaksinasi pertama direkomendasikan. Sejak itu, 64 persen pengurangan Sumber Terpercaya pada jenis  yang dilindungi vaksin telah diamati pada gadis remaja di Amerika Serikat.

Referensi:

  1. Mayo clinic : HPV infection : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hpv-infection/symptoms-causes/syc-20351596
  2. Cleveland clinic : Human Papilloma Virus : https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/11901-hpv-human-papilloma-virus
  3. Medicinenet : Human Papillomavirus Infection : https://www.medicinenet.com/hpv_infection_human_papillomavirus/article.htm

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *