Eritema Nodosum

Pemahaman

Jaringan adiposa subkutan yang terletak di antara dermis di bagian atas dan aponeurosis superfisial otot secara mendalam, dalam istilah medis disebut hipodermis. Eritema nodosum adalah hipodermatitis dan oleh karena itu terjadi peradangan jaringan lemak di bawah kulit, sedangkan eritematosa adalah kemerahan.

Apa itu eritema? Pengertian eritema didefinisikan sebagai penyakit kulit yang muncul dengan ruam kulit yang disebabkan oleh kapiler darah yang terluka atau meradang, tanpa perubahan pada epidermis. Ini tentang penyakit kulit yang dideskripsikan lama (1798), ditandai dengan adanya nodul kulit. Pengertian nodul yaitu simpul yang menyakitkan atau sejenis bola di bawah kulit yang tidak jelas, mempengaruhi sisi ekstensi kaki, lebih jarang pada paha dan tungkai dan lengan bawah, berkembang selama 3-6 minggu, tidak meninggalkan gejala sisa dermatologis.

Ini mempengaruhi 2-3 per 10.000 penduduk per tahun, para wanita yang 3 kali lebih sering terkena dibandingkan laki-laki. Usia onsetnya antara 20-45 tahun dengan puncaknya antara 20-30 tahun. Ada insiden musiman dengan frekuensi eritema nodosum yang lebih tinggi selama paruh pertama tahun ini.

Etiologi erythema nodosum

Pemicu kelainan ini dapat disebabkan oleh:

  • Penyakit Radang Usus Kronis (IBD) dan enteropati lainnya
  • Kanker: leukemia, kanker visceral dan limfoma ganas Hodgkin dan non-Hodgkin
  • Tuberkulosis frekuensinya cenderung meningkat karena tuberkulosis kembali menjadi penyakit endemik
  • Kolitis ulserativa dan bahkan penyakit Crohn. Bisa juga dilihat pada penyakit celiac, diverticulitis dan primary biliary cirrhosis
  • Infeksi streptokokus beta-hemolitik: paling sering sakit tenggorokan yang terjadi 3 minggu sebelumnya, kadang-kadang infeksi saluran pernapasan atas atau bahkan infeksi gigi
  • Yersiniosis menyebabkan nyeri pencernaan yang sering kali menyerupai radang usus buntu, diikuti diare. Basil yang terlibat adalah Yersinia enterocolitica pada orang dewasa dan Yersinia pseudotuberculosis pada anak-anak dan remaja
  • Sarkoidosis adalah penyakit granulomatosa inflamasi. Penyebab umum eritema nodosum pada wanita muda, terutama dalam konteks sindrom Löfgren (kelenjar getah bening di mediastinum, demam, nyeri sendi, eritema nodosum dan peradangan dalam darah)
  • Skrofuloderma adalah hasil dari infeksi kulit yang berdekatan dengan fokus tuberkulosis yang mungkin berhubungan dengan tuberculosis ganglionar perifer (bentuk paling umum dari tuberkulosis ekstrapulmoner pada pasien HIV-positif dan pada anak-anak) atau pada tuberkulosis tulang, sendi atau testis
  • Obat-obatan dan vaksin. Antibiotik (sulfonamides, minocycline, cefixime) dan inhibitor pompa proton (pelindung lambung seperti omeprazole) sering disalahkan. Kasus telah dijelaskan setelah vaksinasi terhadap hepatitis B dan di bawah pengaruh estrogen (kontrasepsi estrogen-progestogen, kehamilan, terapi penggantian hormon untuk menopause).

Gejala eritema nodosum

Ini selalu distereotipkan dalam evolusi dan memiliki 3 fase yang berurutan:

Prodromal

Kadang-kadang didahului oleh THT atau infeksi saluran pernapasan bagian atas 1-3 minggu sebelum timbulnya eritematosa, sugestif berasal dari streptokokus. Paling sering kita hanya menemukan demam, nyeri sendi, kadang sakit perut.

Status

Knot (jenis bola di bawah kulit, buruk terbatas) menetap dalam 1-2 hari pada permukaan perpanjangan kaki dan lutut, lebih jarang dari paha dan lengan. Ukurannya bervariasi 1-4 cm, sedikit jumlahnya 3-12 lesi, bilateral tetapi tidak simetris. Mereka menyakitkan berupa nyeri ditekankan dengan berdiri, panas, tegas. Sering terjadi edema pada pergelangan kaki dan nyeri sendi yang terus-menerus.

Regresi

Setiap simpul berkembang dalam 10 hari, mengambil aspek biru-hijau dan kekuningan, seperti evolusi hematoma. Simpul menghilang tanpa sekuel dan dapat mengalami beberapa kekambuhan selama 1-2 bulan, disukai dengan posisi tubuh berdiri.

Erythema Nodosum

Prognosis erythema nodosum

Tidak ada komplikasi yang diketahui, kondisi ini biasanya sembuh dengan sendirinya dalam waktu 6 minggu. Namun, menunda atau menghindari pengobatan penyebab atau gangguan primer yang teridentifikasi dapat mengakibatkan komplikasi khusus untuk gangguan tersebut. Erythema Nodosum Leprosum (ENL) merupakan komplikasi kusta yang dimediasi oleh imun, ditandai dengan adanya beberapa nodul kulit yang meradang dan gejala sistemik seperti demam, malaise, artritis, iritis, neuritis dan limfadenitis.

Anamnesis erythema nodosum

Dokter akan mencari penyebab untuk mengobatinya. Dia memiliki pemeriksaan yang dilakukan paling sering diarahkan oleh tanda-tanda klinis, misalnya analisis tinja jika hanya diare. Tes darah dengan jumlah formula sel darah, tes hati, pencarian peradangan, antistreptolysin O (ASLO) dan antistreptodornases (ASD), tes tuberkulin, uji enzim konversi angiotensin, serodiagnosis yersiniosis dan thorax radiography.

Pengobatan eritema nodosum

Perawatan erythema nodosum adalah dengan mengatasi akar masalahnya. Sedangkan pengobatan simtomatiknya dapat berupa:

  • Istirahat di tempat tidur selama 2 minggu merupakan ukuran penting karena dengan posisi berdiri lebih mudah terjadinya wabah baru
  • Melawan rasa sakit, dokter dapat meresepkan analgesik:
  • Asam asetilsalisilat, 2-4 g / 24 jam selama 7-15 hari
  • Parasetamol, 1-3 g / 24 jam, dengan jarak tangkapan minimal 4 jam
  • Dalam kasus nyeri sendi atau tidak ada perbaikan dengan analgesik, dokter kemudian meresepkan obat antiinflamasi non steroid selama 10 hari:
  • Naproxen, Naprosyne 250 mg dua kali sehari setelah makan
  • Indometasin, Indocid 50-150 mg / 24 jam dalam dosis terbagi
  • Perawatan lainnya dengan iodida kalium pada dosis 300 mg / hari selama 7-15 hari adalah proses yang efisien dan cepat tetapi yang kurang dan kurang digunakan, penggunaan jangka panjang menyebabkan hipertiroidisme. Terapi kortikosteroid oral yang dibenarkan hanya dalam kasus yang parah setelah menghilangkan infeksi aktif atau kanker.

Pencegahan EN

Mencegah eritema nodosum leprosum atau erythema adalah tidak mungkin. Kadang-kadang Anda dapat mencegah pemicu yang mendasari, tetapi karena sekitar separuh kasus EN tidak diketahui penyebabnya (bersifat idiopatik), sehingga tidak ada cara untuk mencegahnya.

Referensi

  1. Emedicinehealth: Erythema Nodosum: https://www.emedicinehealth.com/erythema_nodosum/article_em.htm
  2. Healthgrades: Erythema Nodosum: https://www.healthgrades.com/right-care/skin-hair-and-nails/erythema-nodosum
  3. Dermatology Advisor: Erythema Nodosum Leprosum (Leprosy): https://www.dermatologyadvisor.com/home/decision-support-in-medicine/dermatology/erythema-nodosum-leprosum-leprosy/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *