Infeksi Telinga

Pemahaman

Banyak dari kita ingat pernah menderita infeksi telinga saat kecil dan rasa sakit yang parah serta obat-obatan beraroma permen karet yang menyertainya. Infeksi telinga sering terjadi pada anak-anak dan banyak yang mengalaminya setidaknya sekali di masa kanak-kanak dan menjadi kurang umum setelah masa terlampaui karena anatomi telinga berubah.

Semua orang tua mengetahui perasaan tidak berdaya yang muncul saat anak menderita infeksi telinga. Sementara banyak juga yang hilang dengan sendirinya, yang lain tetap ada dan beberapa mengalami episode berulang. Pada infeksi telinga yang khas dimana telinga tengah (di belakang gendang telinga) menjadi meradang dan berisi cairan, ini otitis media. Infeksi telinga yang paling akut biasanya hilang dengan sendirinya. Jika terus muncul kembali disebut infeksi berulang dan dapat menyebabkan penumpukan cairan di telinga tengah yang tidak kunjung hilang, dalam hal ini disebut infeksi telinga kronis.

Pengertian telinga yaitu organ pendengaran dan keseimbangan. Bagian-bagian telinga tersebut antara lain:

  • Bagian telinga luar, terdiri dari:

  • Pinna atau daun telinga, bagian luar telinga

  • Saluran atau tabung pendengaran eksternal, tabung yang menghubungkan telinga luar ke telinga dalam atau tengah

  • Membran timpani atau gendang telinga, membran timpani membagi telinga luar dari tengah

  • Telinga bagian tengah atau rongga timpani, bagian telinga tengah ini terdiri dari:

  • Ossicles, 3 tulang kecil  yaitu malleus, incus dan stapes yang terhubung dan mengirimkan gelombang suara ke telinga bagian dalam

  • Tabung atau tuba eustachius adalah saluran telinga yang menghubungkan telinga tengah dengan bagian belakang hidung. Fungsi saluran eustachius pada telinga untuk membantu menyamakan tekanan di telinga tengah, tekanan yang seimbang diperlukan untuk transfer gelombang suara yang tepat. Ini dilapisi dengan lendir, seperti bagian dalam hidung dan tenggorokan

  • Telinga bagian dalam, terdiri dari:

  • Cochlea berisi saraf untuk mendengar

  • Ruang depan, bagian dalam telinga ini berisi reseptor untuk keseimbangan

  • Kanal setengah lingkaran, bagian dari telinga ini juga berisi reseptor untuk keseimbangan.

Etiologi radang telinga

Biasanya disebabkan oleh bakteri atau virus yang masuk ke tubuh melalui hidung dan mulut, terutama di komunitas tempat banyak anak berkumpul yang berkontribusi pada penyebaran kuman. Infeksi saluran pernapasan, alergi dan polutan udara (seperti asap rokok) juga dapat menyebabkan infeksi telinga. Bayi dan anak-anak yang mulai berjalan berisiko lebih besar karena telinga dan tenggorokannya belum berkembang sepenuhnya.

Gejala infeksi telinga

Sakit telinga merupakan indikator utama infeksi telinga pada anak-anak, sehingga mungkin sulit tidur karena ketidaknyamanan ini. Tanda dan gejala lainnya termasuk keluarnya cairan atau cairan dari telinga, suhu tinggi, masalah pendengaran, pusing atau hidung tersumbat. Ciri penumpukan cairan adalah sebagai berikut:

  • Suara klik, suara atau perasaan penuh atau tertekan di telinga

  • Anak-anak bisa menggosok telinganya untuk mencoba menghilangkan rasa sakit

  • Masalah pendengaran dan mungkin tampak ceroboh atau khayalan atau mereka mungkin tampak mudah tersinggung dengan masalah keseimbangan yang ringan.

Infeksi telinga tidak selalu terlihat pada bayi dan anak-anak yang terlalu muda untuk menggambarkan rasa sakit, mereka bisa melambangkan ketidaknyamanan telinga dengan menariknya atau dengan melambai dengannya. Mereka mungkin mudah tersinggung atau tidak makan dengan baik atau cukup istirahat. Bayi terkadang menolak minum dari botol karena menelan melukai telinga mereka, ciri pada bayi mungkin termasuk yang berikut:

  • Suhu tinggi

  • Drainase telinga

  • Masalah pendengaran

  • Nafsu makan buruk

  • Muntah

  • Diare.

Prognosis radang telinga

Otitis adalah infeksi dan atau radang telinga yang dapat mencapai berbagai tingkat telinga:

  • Eksterna seperti telinga perenang yang menyebabkan nyeri dan radang saluran telinga luar

  • Media yang dapat berupa otitis media akut sementara media persisten ialah kondisi dimana terjadi otitis media dan keluarnya cairan

  • Interna atau labyrinthitis yang merupakan akibat dari otitis media yang tidak dirawat dengan baik atau akibat trauma.

    Infeksi Telinga

Peradangan ini merupakan pemicu paling umum dari gangguan pendengaran pada anak-anak yang dapat mempengaruhi pembelajaran dan perkembangan bicara. Dalam beberapa kasus, gangguan pendengaran bisa menjadi permanen. Beberapa contoh kelainan yang dapat berkembang:

  • Perforasi gendang telinga yang menghubungkan telinga tengah, dapat dengan mudah tertusuk

  • Neuroma akustik adalah tumor jinak yang tumbuh di saraf pendengaran dan menekannya saat berkembang

  • Tinitus permanen ialah bunyi mengi atau dengungan permanen yang hanya didengar oleh pasien, biasanya terjadi sebagai akibat dari trauma akustik akut atau menyertai presbycusis

  • Hyperacusis merupakan suatu kondisi sistem pendengaran yang menurunkan ambang batas toleransi terhadap suara. Bergantung pada intensitasnya, hipersensitivitas ini bisa menjadi lebih atau kurang penting atau bahkan menyakitkan

  • Otosklerosis adalah serangan pada telinga tengah dan rantainya. Seringkali diturunkan dan mempengaruhi lebih banyak perempuan antara 20-30 tahun, menghasilkan perkembangan tulang yang buruk pada rantai tulang ossicles, khususnya stapes. Malformasi metabolik ini mengganggu transmisi suara ke telinga bagian dalam, menyebabkan gangguan pendengaran konduktif atau bahkan gangguan pendengaran campuran saat mencapai telinga bagian dalam pada kasus yang paling parah

  • Gangguan vestibular berhubungan dengan patologi yang mempengaruhi ruang depan yang terletak di telinga bagian dalam, organ yang menjadi sentral dalam pengelolaan keseimbangan ini bisa rusak dan menyebabkan gangguan kronis seperti penyakit Ménière. Gangguan vestibular ini yang paling terkenal, disertai dengan serangan pusing, tinitus dan mual yang menurut para peneliti disebabkan oleh sejumlah besar endolimfe (hidrops endolimfatik).

Anamnesis infeksi telinga

Dokter perlu melakukan pemeriksaan fisik untuk mendiagnosis otitis media dengan benar, ini akan menentukan apakah telinga terdapat cairan di dalamnya dan apakah gendang telinga telah berubah. Mereka juga akan memeriksa leher dan tenggorokan untuk melihat apakah ada pembengkakan kelenjar getah bening. Hanya karena bayi mudah tersinggung dan menggosok telinganya tidak selalu berarti bahwa ada infeksi atau masalah telinga yang serius. Pemeriksaan menyeluruh dan riwayat gejala dapat membantu dokter membuat diagnosis yang akurat dan menghindari penggunaan antibiotik yang tidak perlu.

Obat infeksi telinga

Fisik bagian telinga, hidung dan tenggorokan anak dapat menjadi penyebab infeksi telinga kronis. Cara mengobati infeksi telinga dalam kasus ini, dokter mungkin menyarankan untuk memasang tabung ventilasi di telinga atau membuang kelenjar gondok yang melapisi bagian atas faring, di belakang hidung. Sebagian besar infeksi telinga hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari, itu sebabnya para ahli menganjurkan agar dokter menunggu 2-3 hari sebelum meresepkan antibiotik pada beberapa kasus infeksi telinga akut. Bergantung pada kondisi anak, dokter mungkin merekomendasikan pengobatan atau pembedahan. Obat-obatan yang dijual bebas untuk ketidaknyamanan dan suhu tinggi, seperti asetaminofen dan ibuprofen, digunakan. Namun, sebaiknya jangan pernah memberikan aspirin kepada anak-anak.

Infeksi pada telinga bagian tengah yang disebabkan oleh kuman adalah kondisi yang mungkin dirawat oleh dokter dengan meresepkan antibiotik, terapi penggunaan saat tidak diperlukan bisa berbahaya dan bisa memicu munculnya bakteri yang resisten terhadap antibiotik. Dokter juga mungkin meresepkan pereda nyeri untuk membuat lebih nyaman saat virus aktif. Penyedia layanan kesehatan akan memberi tahu berapa lama dan seberapa sering menggunakan tetes telinga, hangatkan botol di tangan sebelum meneteskannya. Jika suhunya suam-suam kuku, tetesan air tidak akan terlalu mengganggu saat masuk ke kuping. Setelah memasukkan obat tetes, tarik daun kuping ke depan dan belakang agar obat dapat masuk jauh ke dalam liang telinga.

Jika infeksi telinga terus datang kembali atau berlangsung lama, Ahli kesehatan mungkin menyarankan operasi. Perawatan bedah termasuk memasukkan tabung ventilasi ke dalam gendang telinga sebagai cara menghilangkan air di dalam telinga atau menghilangkan kelenjar gondok yang bengkak atau meradang (adenoidektomi), dimana bakteri dapat berkembang biak dan mencegah drainase alami di tenggorokan.

Anak dapat kembali ke tempat penitipan anak atau sekolah ketika mereka tidak demam lagi dan merasa sehat. Otitis media tidak menular (tidak menyebar dari orang ke orang). Jika gendang telinganya berlubang, ia harus menghindari berenang dan berenang sampai lesi sembuh tetapi ia bisa keluar rumah tanpa menutup telinganya. Terbang dapat memperburuk rasa sakit dan risiko gendang telinga berlubang meningkat. Apabila tidak bisa menghindari naik pesawat, bawalah obat pereda nyeri selama penerbangan. Saat lepas landas dan mendarat, pastikan mengisap, minum atau mengunyah permen karet. Menelan juga seringkali membantu mengurangi tekanan pada gendang telinga.

Ada solusi alami yang tersedia untuk meredakan ketidaknyamanan di kuping. Obat tetes telinga dapat meredakan nyeri, tetapi tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan dokter. Penyembuhan untuk menghilangkan rasa sakit secara alami di rumah dapat dilakukan dengan, memberikan panas ke telinga. Cobalah botol air panas yang dibungkus kain atau atau handuk hangat gunakan pengering rambut untuk meniupkan udara panas ke telinga yang terkena. Asam amino esensial yang ditemukan dalam ikan air dingin, biji rami dan minyaknya akan sangat membantu dalam mengurangi peradangan atau alergi yang sering muncul. Berkumur dengan air garam dapat membantu menenangkan tenggorokan yang memburuk dan mungkin membersihkan saluran eustachius. Beberapa tetes minyak zaitun yang dipanaskan di telinga dapat meredakan ketidaknyamanan, tetapi disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Meskipun sedikit kotor, tapal bawang adalah obat kuno yang bekerja dengan baik untuk meredakan sakit telinga. Inilah yang harus dilakukan jika ingin mencobanya:

  • Potong dan masak 1⁄2 bawang bombay dengan api kecil dalam 1/4 cangkir air selama beberapa menit, aduk dari waktu ke waktu agar tidak gosong

  • Bungkus bawang matang dengan beberapa lapis kain muslin atau kain yang sangat tipis dan lembut lainnya

  • Dinginkan secukupnya untuk tidak membakar kulit

  • Letakkan tapal di telinga setidaknya selama 5 menit

  • Anda bisa memanaskan kembali tapal beberapa kali dan mengoleskannya kembali jika perlu

  • Ulangi proses ini sampai nyeri mereda.

Pencegahan radang telinga

Untuk membantu mencegahnya terjadi dalam bentuk apa pun, ikuti tip berikut:

  • Pastikan telinga benar-benar kering setelah berenang atau mandi

  • Cuci tangan sesering mungkin dan lakukan hal yang sama dengan mainan anak

  • Hindari penggunaan kapas karena akan mengemas kotoran di dalam liang telinga

  • Menjaga kebersihan telinga dengan mencuci dan menggunakan kapas secara hati-hati

  • Sedapat mungkin berikan ASI sampai bayi berusia minimal 3 bulan, antibodi dalam ASI dapat mengurangi frekuensi resiko selama 6-12 bulan pertama kehidupan

  • Pola makan yang tepat dapat memainkan peran penting dalam mengurangi risiko. Alergen makanan, seperti susu sapi dan gula, menyebabkan lendir dan cairan berlebih

  • Ketika memberi susu formula, angkat kepala bayi. Saat berbaring, bayi akan menyusu secara berlebihan yang menciptakan tekanan yang tidak semestinya pada tuba eustachius

  • Meningkatkan penyerapan air dengan minum banyak air murni dan berkualitas untuk membuat sekresi lendir lebih cair dan untuk membantu tubuh mengeluarkan bakteri dan virus

  • Patuhi jadwal imunisasi. Misalnya, vaksin influenza dan vaksin pneumokokus yang merupakan bagian dari program imunisasi reguler

  • Pastikan tidak terpapar asap tembakau bekas karena dapat meningkatkan jumlah peradangan

  • Pastikan anak tidak terpapar pada orang yang sedang flu, apalagi jika usianya di bawah 12 bulan. Untuk anak kecil yang sering sakit dan mengalami infeksi telinga berulang, sebaiknya hindari penitipan anak dalam jumlah besar sampai mereka berusia 1 tahun. Solusi yang baik adalah menjaga anak tetap di rumah atau di lingkungan keluarga

  • Coba lepas empeng secara bertahap, penggunaan empeng dapat meningkatkan risiko infeksi telinga berulang

  • Jika si kecil mendengkur atau bernapas melalui mulut, kelenjar gondoknya mungkin membengkak yang meningkatkan risiko infeksi telinga. Jika perlu, dokter keluarga dapat merujuk anak ke dokter spesialis yang akan menilai kondisi kelenjar gondoknya.

Referensi

  1. Healthline: Ear Infection in Adults: https://www.healthline.com/health/ear-infection-adults

  2. Stanford Childrens Health: Anatomy and Physiology of the Ear: https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=anatomy-and-physiology-of-the-ear-90-P02025

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *