Keseleo

Pemahaman

Bagian tubuh yang sering mengalami keseleo adalah pergelangan kaki, keseleo atau terkilir atau sprain adalah regangan atau robekan satu atau lebih ligamen pada suatu sendi. Apa itu strain? Strain adalah cedera pada otot atau tendon. Perbedaan sprain dan strain, terkilir adalah kondisi yang melukai pita jaringan yang menghubungkan 2 tulang, sedangkan ketegangan atau strain artinya kondisi yang melibatkan cedera pada otot atau pita jaringan yang menempelkan otot ke tulang.

Otot ligamen adalah kumpulan pita jaringan fibrosa, sangat kuat dan tidak terlalu bisa diperpanjang yang menyatukan tulang satu sama lain. Mereka memberi stabilitas pada sambungan, jenis keseleo terjadi terutama pada atlet. Sendi lain, seperti lutut keseleo, siku dan pergelangan tangan, juga bisa mengalami peregangan ligamen.

Perbedaan tendon dan ligamen, tendon berfungsi untuk menggerakkan tulang atau struktur. Sedangkan pengertian ligamen adalah jaringan ikat fibrosa yang menempelkan tulang ke tulang dan biasanya berfungsi untuk menyatukan struktur dan menjaganya agar tetap stabil.

Derajat keparahan keseleo adalah:

  • Keseleo ringan: regangan pada ligamen, sering disebut regangan. Pada titik ini, sendi masih berfungsi

  • Keseleo sedang: peregangan ligamen disertai dengan robekan sebagian

  • Sprain parah: ligamen pecah total, tendon juga dapat terlepas dari tulang, mengambil sebagian kecil tulang.

Nama-nama otot manusia:

  • Otot rangka

  • Otot jantung

  • Otot polos yang dapat ditemukan di dinding organ dalam seperti pembuluh darah, saluran pencernaan, saluran pernapasan, kandung kemih, hingga rahim.

Ada juga istilah otot kering berarti definisi otot seseorang terlihat sangat jelas yang biasanya ditandai dengan otot yang keras dan menempel pada kulit, otot basah yang berarti otot tersebut masih diselimuti lemak.

Etiologi sprain dan strain

Beberapa penyebab keseleo, diantaranya:

  • Pukulan langsung ke sendi

  • Keseleo sebelumnya yang meninggalkan ligamen yang melemah

  • Fleksi, ekstensi atau puntiran sambungan di luar amplitudo normalnya. Misalnya, sprain ankle adalah terkilirnya pergelangan kaki saat berjalan di permukaan yang kasar

  • Stres ekstrim pada sendi. Contohnya, pemain sepak bola atau bola basket yang tiba-tiba berubah arah.

Orang yang beresiko:

  • Orang yang kelebihan berat badan atau kondisi fisik yang buruk

  • Orang yang pernah mengalami keseleo atau cedera sendi lainnya

  • Atlet profesional atau amatir dan orang-orang yang mengikuti program pelatihan fisik

  • Senior, frekuensi meningkat seiring bertambahnya usia. Refleks lebih lambat seiring bertambahnya usia, jadi salah langkah dan keseleo.

Faktor risiko:

  • Kurangnya pemanasan

  • Permukaan bermain dalam kondisi buruk

  • Pelatihan yang tidak memadai atau dilaksanakan dengan buruk

  • Muscle strain adalah ketegangan otot pada sendi lebih besar saat otot lelah

  • Peralatan yang tidak sesuai, misalnya memakai sepatu untuk berjalan daripada sepatu bot saat mendaki di medan yang berat.

Gejala sprain dan strain

Kita dapat membaginya menjadi beberapa tingkatan:

Otot terkilir ringan:

  • Tidak adanya memar (biru)
  • Sebuah nyeri di sendi, pergerakan dimungkinkan
  • Pembengkakan sendi di jam atau hari berikutnya

Keseleo sedang:

  • Memar
  • Sebuah pembengkakan sendi dalam waktu kurang dari 4 jam
  • Nyeri di sendi. Gerakannya terbatas, tapi masih mungkin digerakan
  • Keseleo parah:
  • Sebuah memar
  • Persepsi sensasi retak atau robek
  • Sebuah pembengkakan cepat, dalam hitungan menit
  • Rasa sakit yang sering intens, dengan kesulitan menggerakkan sendi
  • Seringkali tidak mungkin untuk membebani anggota tubuh yang terluka.
Keseleo

Prognosis strain dan sprain

Komplikasi keseleo lebih sering terjadi pada cedera yang lebih parah dan meliputi ketidakstabilan kronis, kehilangan fungsi, nyeri kronis dan bengkak, terutama setelah keseleo parah. Dalam jangka panjang, keseleo berulang dapat menyebabkan osteoartritis, penyakit yang ditandai dengan kerusakan tulang rawan, jaringan yang menutupi ujung tulang di semua sendi yang dapat digerakkan.

Anamnesis sprain dan strain

Rasa sakit, bengkak dan kesulitan menggerakkan sendi adalah gejala utama keseleo. Pada kebanyakan kasus, dokter dapat membuat diagnosis setelah menanyai pasien dan melakukan pemeriksaan fisik. Jika dokter mencurigai adanya patah tulang, ia menawarkan rontgen sinar-X. Lebih jarang, tes Magnetic Resonance Imaging (MRI) dilakukan untuk melihat kondisi ligamen.

Pengobatan keseleo

Kebanyakan orang dapat kembali ke aktivitas biasanya dalam waktu 6 minggu. Askep sprain, jika terjadi keseleo sedang atau parah, tidak jarang timbul gejala sisa, seperti nyeri atau ketidakstabilan pada pergelangan kaki. Risiko kekambuhan juga lebih tinggi. Fase akut terjadi selama 3 hari (72 jam) setelah trauma, penyembuhan ligamen tanpa operasi didasarkan pada prinsip RICE yang merupakan kepanjangan dari Rest (istirahat), Ice (es), Compression (kompresi) dan Elevation (elevasi). Tujuan dari penanganan keseleo ini, untuk menghentikan pendarahan khas dari keseleo sedang dan parah.

Obat keseleo

Pereda nyeri jenis asetaminofen (Tylenol, Atasol) dapat membantu meredakan. Obat anti inflamasi, seperti ibuprofen (Advil, Motrin), secara konvensional digunakan pada fase akut (selama 2-3 hari) selain kompresif dan pemberian es. Mereka membantu menghilangkan rasa sakit. Namun, tidak ada bukti bahwa mereka mempercepat penyembuhan. Reaksi inflamasi juga merupakan bagian dari proses perbaikan jaringan. Orang yang memakai obat antiinflamasi harus berhati-hati tentang efeknya pada perut yang bisa menjadi akut (sakit perut, pendarahan pencernaan, bisul). Ikuti dosisnya dengan hati-hati.

Imobilisasi

Jika siku atau bahu terkena, dukung lengan dengan gendongan, tetapi hindari melumpuhkannya selama lebih dari 2-3 hari, karena sendi ini menjadi kaku dengan sangat cepat. Sebuah keseleo sedang atau berat mungkin memerlukan penggunaan sebuah orthosis di agar tidak memperparah cedera, dokter bisa meresepkannya. Orthosis membatasi gerakan pada sumbu ligamen yang cedera, tetapi memungkinkan gerakan lain. Mereka tersedia untuk semua jenis sendi. Menurut sebuah meta-analisis, penggunaan penyangga pergelangan kaki bertali akan memungkinkan penyerapan pembengkakan pergelangan kaki lebih cepat dalam jangka pendek daripada perban elastis atau “perekat”. Jika terjadi keseleo yang serius, imobilisasi dengan gips dapat dipertimbangkan selama 10 hari.

Operasi

Keseleo bahasa medisnya ialah sprain, dalam kasus yang parah, kadang-kadang pembedahan dipertimbangkan, terutama pada orang yang menggunakan sendi yang rusak secara intensif, seperti atlet atau dalam kasus ketidakstabilan sendi yang terus-menerus.

Masa rehabilitasi

Dimulainya kembali aktivitas biasa dilakukan secara bertahap. Beberapa latihan proprioception, latihan dengan karet gelang dan di papan keseimbangan meningkatkan pemulihan dan mengurangi risiko kekambuhan. Mereka membantu ligamen untuk mendapatkan kembali kapasitas penuhnya, mengurangi kekakuan dan memperkuat otot yang sering berhenti berkembang karena keterbatasan aktivitas. Seorang terapis rehabilitasi (fisioterapis atau fisioterapis olahraga) dapat menyarankan latihan yang sesuai, untuk dipraktekkan di rumah.

Pencegahan strain dan sprain

Tindakan pencegahan dasar dapat berupa:

  • Sesuaikan aktivitas olahraga dengan kebugaran fisik

  • Amati waktu istirahat untuk pulih secukupnya setelah pelatihan dan kompetisi

  • Berlatih aktivitas fisik secara teratur untuk membantu memperkuat persendian

  • Kenali tanda-tanda kelelahan, berhenti saat mereka muncul. Ketika seseorang lelah, kewaspadaan berkurang

  • Sediakan peralatan yang baik dan yang terpenting, sepatu yang disesuaikan dengan aktivitas fisik yang dipraktikkan (sepatu jalan, sepatu kets)

  • Makan makanan seimbang yang memberi otot semua nutrisi yang dibutuhkan

  • Pemanasan sebelum aktivitas fisik, persiapkan tubuh Anda untuk melakukan upaya dengan pemanasan otot dan tendon secara bertahap selama sekitar 10 menit. Jogging ringan, lari diselingi jalan kaki. Berkonsultasilah dengan pelatih yang mengkhususkan diri pada olahraga yang dipraktikkan.

Tindakan untuk mencegah terulangnya kembali:

  • Mengobati kesleo tanpa penundaan dan melakukan rehabilitasi lengkap sendi (kekuatan, kelenturan, dan kelincahan) adalah cara terbaik untuk mencegah kekambuhan

  • Dalam jangka panjang, dimungkinkan untuk menstabilkan sendi yang mudah terkilir dengan latihan penguatan (latihan proprioception, latihan dengan pita elastis atau di papan keseimbangan). Konsultasikan dengan fisioterapis atau ahli osteopati

  • Mengenakan orthosis khusus atau “taping ” terkadang diperlukan untuk beberapa waktu saat kembali bermain. Namun, perban dari kain kasa, kain elastis atau bahan lembut lainnya tidak diperlukan karena dapat tidak memberikan dukungan yang cukup untuk menghindari trauma ligamen.

Referensi

  1. NHS: Sprains and strains: https://www.nhs.uk/conditions/sprains-and-strains/

  2. MedlinePlus: Strains – Sprains: https://medlineplus.gov/sprainsandstrains.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *