Kanker Kelenjar Air Liur

Pemahaman

Pengertian kelenjar ludah adalah kelenjar eksokrin, yaitu kelenjar yang mempunyai saluran sendiri yang memproduksi menghasilkan air liur (saliva) atau ludah untuk membasahi dan melarutkan makanan sehingga membuatnya lebih mudah untuk kemudian dicerna. Sebelum makanan masuk ke dalam perut, air liur memecah makanan tersebut dengan bantuan enzim amilase yang membantu pati terpecah di mulut.

Neoplasma yang muncul di kelenjar air ludah relatif jarang, namun mereka mewakili berbagai subtipe histologis jinak dan ganas seperti yang terlihat pada gambar di bawah. Meskipun para peneliti telah belajar banyak dari studi kelompok tumor yang beragam ini selama bertahun-tahun, diagnosis dan pengobatan neoplasma kelenjar ludah tetap menjadi masalah yang kompleks dan menantang bagi ahli bedah kepala dan leher. 

Neoplasma kelenjar air ludah, terutama di kelenjar mayor, parotis, submandibular dan sublingual, lebih dari 50% nya seringkali jinak, misalnya adenoma pleomorfik tumor parotis. Tumor Warthin berada di urutan kedua dengan mucoepidermoid sebagai karsinoma yang paling umum.

Kebanyakan tumor kelenjar air ludah bersifat jinak dan bermula pada kelenjar parotis. Massa saliva yang tidak nyeri adalah tanda yang paling umum dan dinilai dengan aspirasi jarum halus. Pencitraan CT dan MRI dapat membantu. Perawatan tumor ganas didasarkan pada eksisi bedah dan radioterapi, hasil jangka panjang bergantung pada tingkat kanker.

Sekitar 85% Kanker kelenjar air ludah awalnya muncul sebagai tumor parotis, lebih jarang di kelenjar submandibular dan kelenjar ludah aksesori dan sekitar 1% di kelenjar sublingual. Sekitar 75-80% tumor jinak, tumbuh lambat, bergerak, tidak sakit dan biasanya muncul sebagai nodul soliter di bawah kulit normal atau selaput lendir. Kadang-kadang ketika tumor ini bersifat kistik, mereka mungkin lunak tetapi lebih sering menjadi keras. Efek samping operasi tumor parotis, tidak dapat dianggap angin lalu.

Etiologi salivary gland cancer

Tumor terbagi menjadi 2:

Jinak

Yang paling umum adalah adenoma pleomorfik atau tumor campuran, jenis lainnya termasuk monomorphic adenoma, oncocytoma dan cystadenolymphoma atau adenoid cystic carcinoma yang sebelumnya dikenal sebagai tumor Warthin. Tumor ini jarang kambuh dan transformasi keganasannya jarang terjadi.

Transformasi ganas dimungkinkan, dengan munculnya karsinoma menjadi adenoma pleomorfik, tetapi ini biasanya hanya terjadi setelah tumor jinak telah ada selama 15-20 tahun. Pada transformasi keganasan, angka kesembuhan sangat rendah, meskipun telah dilakukan pembedahan yang memadai dan terapi adjuvan.

Ganas

Lebih jarang terjadi dan dapat ditandai dengan pertumbuhan yang cepat. Mereka keras, nodular, biasanya melekat pada jaringan yang berdekatan, dengan garis luar yang tidak jelas. Akhirnya, ulserasi pada kulit atau mukosa di atasnya dapat terjadi atau jaringan yang berdekatan dapat diserang.

Karsinoma mukoepidermoid adalah kanker kelenjar air ludah yang paling umum dan biasanya muncul antara usia 20-60 tahun. Ini bisa bermanifestasi di kelenjar ludah, paling sering sebagai tumor parotis, tetapi juga di kelenjar submandibular atau kelenjar ludah minor di langit-langit. Karsinoma mukoepidermoid tingkat menengah dan tingkat tinggi dapat bermetastasis ke limfatik regional.

Karsinoma kistik adenoid adalah tumor ganas paling umum dari kelenjar air ludah aksesori dan trakea, ini adalah transformasi maligna lambat dari silinder jinak yang jauh lebih umum. Ini memiliki insiden maksimum antara usia 40-60 dan gejala menggabungkan rasa sakit dengan, seringkali, kelumpuhan wajah. Ia memiliki kecenderungan untuk invasi dan penyebaran perineural, penyakit ini dapat menyebar beberapa sentimeter dari massa tumor utama, penyebaran limfatik bukanlah ciri yang sering dari tumor ini. Metastasis paru sering terjadi, meskipun pasien dapat hidup bersamanya dalam waktu yang cukup lama.

Karsinoma sel asinar, tumor umum pada kelenjar parotid ini muncul antara usia 40-60 tahun. Kanker ini memiliki perjalanan yang lebih lambat, serta kejadian multivokalitas. Karsinoma tumor campuran adalah adenokarsinoma yang berkembang dari tumor campuran jinak yang sudah ada sebelumnya, hanya unsur karsinomatosa yang bermetastasis.

Kadang-kadang sulit untuk membedakan antara tumor jinak dan ganas. Sebuah pendapat kedua itu relevan karena dapat mengkonfirmasi atau menyangkal suatu diagnosis, fakta mendeteksi kanker kelenjar air ludah pada tahap awal dan oleh karena itu mengobatinya dengan cepat, meningkatkan kemungkinan keberhasilan pengobatan. Di sisi lain, kanker kelenjar ludah merupakan penyakit serius yang mengancam jiwa.

Semua tumor kelenjar air ludah memiliki kesamaan sehingga berpotensi mengembangkan metastasis. Oleh karena itu, penting untuk segera menetapkan strategi terapeutik yang tepat. Pemahaman yang baik tentang berbagai aspek kanker kelenjar ludah akan memungkinkan pasien untuk memiliki semua kartu untuk berpartisipasi, dengan tim medis dan dengan cara yang terinformasi, dalam pengembangan strategi ini.

Gejala kanker kelenjar air ludah

Tanda dan gejala kanker kelenjar air liur dapat berbeda-beda tergantung di mana tumor muncul dan apakah itu melibatkan saraf di wajah. Beberapa tumor kelenjar air ludah non-kanker dan kondisi medis lainnya dapat menyebabkan tanda dan gejala yang sama seperti kanker kelenjar ludah. Ciri kanker kelenjar air ludah:

  • Perubahan suara
  • Darah dalam air liur
  • Robek salah satu mata
  • Mati rasa di bagian wajah
  • Kesulitan menutup satu mata
  • Kesulitan menelan dan keluarnya ludah
  • Trismus atau kesulitan membuka mulut lebar-lebar 
  • Otot berkedut, kendur atau lemah di satu sisi wajah
  • Sakit yang tidak kunjung sembuh di mulut, telinga, rahang, tenggorokan atau leher.

Salivary Gland Cancer

Prognosis salivary gland cancer

Komplikasi apa yang berhubungan dengan tumor kelenjar ludah? Kebanyakan tumor jinak dan ganas hadir sebagai benjolan yang tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, tumor ganas dapat menyerang saraf, menyebabkan nyeri lokal atau regional, paresthesia atau hilangnya fungsi motorik.

Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan orang tersebut, jenis kanker yang dideritanya, stadium dan karakteristik penyakit, pengobatan yang dipilih dan tanggapan terhadap pengobatan yang dapat memeriksa semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup pasien untuk sampai pada prognosis.

Prognosis adalah tindakan yang paling baik digunakan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan, faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik seseorang yang diperhitungkan oleh dokter saat membuat prognosis dan memengaruhi bagaimana kanker merespons pengobatan tertentu. Faktor prognostik dan prediktif sering dibahas bersama dan keduanya berperan dalam memilih rencana askep dan menetapkan komplikasi.

Anamnesis salivary gland cancer

Dokter akan mengukur dan mencari tanda-tanda keganasan seperti kelumpuhan wajah, trismus (kontraksi otot pengunyahan), infiltrasi kulit di sebelah tumor. CT dan MRI menentukan lokasi tumor dan menjelaskan perluasannya. Biopsi aspirasi jarum halus pada massa memastikan jenis selnya. Sebelum memilih pengobatan, mungkin disarankan untuk mengetahui apakah penyakit telah menyebar ke kelenjar getah bening regional atau apakah ada metastasis jauh ke paru-paru, hati, tulang atau otak. Pemeriksaan gigi juga akan dilakukan.

Mintalah seseorang yang Anda percaya untuk pergi bersama Anda ke janji temu dan tes dokter, orang ini bisa memberikan dukungan emosional. Seorang teman juga dapat membantu dengan mencatat pertanyaan yang ingin Anda tanyakan, mencatat dan melakukan penelitian tentang penyakit dan pilihan pengobatan Anda.

Pengobatan kanker kelenjar air ludah

Perawatan untuk tumor jinak adalah operasi, risiko kekambuhan penting bila eksisi tidak selesai. Untuk tumor ganas kelenjar ludah, pembedahan, kadang pembedahan diikuti dengan terapi radiasi, Ini adalah pengobatan pilihan untuk penyakit yang dapat dioperasi, saat ini tidak ada kemoterapi yang efektif melawan kanker saliva.

Askep karsinoma mukoepidermoid terdiri dari eksisi ekstensif diikuti dengan radioterapi pasca operasi untuk lesi tingkat tinggi. Probabilitas kelangsungan hidup pada 5 tahun adalah 95% untuk tipe kelas rendah yang terutama mempengaruhi sel mukosa dan 50% untuk tipe tingkat tinggi yang terutama mempengaruhi sel skuamosa. Metastasis limfatik regional harus diobati dengan diseksi bedah atau radioterapi pasca operasi.

Askep karsinoma kistik adenoid didasarkan pada eksisi bedah ekstensif, tetapi kekambuhan lokal sering terjadi, karena kecenderungan penyebaran perineural. Perawatan kelenjar getah bening elektif cenderung tidak diperlukan karena penyebaran getah bening lebih jarang. Meskipun tingkat kelangsungan hidup 5-10 tahun memuaskan, tingkat kelangsungan hidup 15-20 tahun lebih buruk, dengan perkembangan metastasis jauh pada kebanyakan pasien. Metastasis paru dan kematian sering terjadi, meskipun terjadi bertahun-tahun (1 dekade atau lebih) setelah diagnosis dan pengobatan awal.

Karsinoma duktal derajat tinggi, Jika reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia 2 (HER2) sangat diekspresikan atau diperkuat, studi dengan kemoterapi dan trastuzumab mungkin diperlukan. Rejimen yang umum digunakan meliputi:

  • Cyclophosphamide 500mg / m2 IV hari 1, doxorubicin (Adriamycin) 50mg / m2 IV hari 1, cisplatin 50mg / m2 IV hari 1 setiap 21 hari (CAP)
  • Kombinasi platina-taxane (misalnya cisplatin 75mg / m2 IV dan docetaxel 75mg / m2 IC hari 1 setiap 21 hari ATAU carboplatin AUC 5 dan docetaxel 75mg / m2 hari 1 setiap 21 hari).

Batu kecil bisa keluar dari saluran tanpa pengobatan, seorang dokter mungkin bisa mengeluarkan batu dengan menekannya jika batu itu dekat dengan bukaan saluran. Gelombang ultrasonik dapat digunakan untuk menghancurkan batu besar menjadi potongan-potongan kecil, batu dalam atau besar lebih sulit. Jika tidak dapat diangkat dan gejala nyeri atau infeksi tetap ada, seluruh kelenjar air ludah mungkin perlu diangkat.

Infeksi bakteri membutuhkan antibiotik dan cairan ekstra baik melalui mulut atau intravena, kompres hangat ditempatkan pada kelenjar yang terinfeksi, mengunyah permen asam mendorong aliran air liur dan pembedahan mungkin diperlukan untuk mengeringkan kelenjar. Antibiotik tidak membantu menyembuhkan infeksi virus. Tubuh harus menggunakan sistem pertahanannya sendiri untuk membersihkan dirinya dari virus. Istirahat di tempat tidur, menambah cairan dan asetaminofen untuk demam adalah cara terbaik untuk membantu tubuh menyembuhkan dirinya sendiri.

Kista kecil bisa keluar tanpa pengobatan, kista besar mungkin perlu dioperasi. Beberapa dirawat dengan radiasi agar tidak datang kembali. Obat yang diresepkan membantu mengurangi mulut kering.

Prognosis untuk karsinoma sel asinar baik bila eksisi besar. Semua prosedur pembedahan dirancang untuk menyelamatkan saraf wajah yang dikorbankan hanya jika terjadi invasi tumor langsung ke saraf. Perlu diketahui, efek samping operasi tumor parotis yaitu:

  • Pendarahan dari luka
  • Lemah dan kurang kekuatan
  • Fistula saliva atau sialocele adalah jalur antara kulit dan kelenjar air ludah, ini bisa terjadi setelah operasi untuk tumor parotis
  • Kerusakan saraf:
  • Mati rasa dan kelemahan
  • Wajah berkeringat saat makan
  • Masalah saat menutup mata Anda
  • Masalah menggerakkan bibir bawah
  • Mati rasa dan hilangnya sensasi di lidah
  • Infeksi:
  • Nyeri
  • Gemetaran
  • Suhu tinggi atau demam
  • Merasa panas dan dingin
  • Merasa tidak sehat secara umum
  • Bengkak atau kemerahan di sekitar luka.

Hidup dengan kanker bisa menjadi tantangan dari banyak sudut. Perawatan suportif dapat membantu orang mengatasi kanker, pengobatannya dan kemungkinan efek sampingnya. Pembedahan untuk kanker kelenjar air ludah dapat mengubah penampilan dan cara makan serta minum, ini dapat memengaruhi harga diri. Sebagian besar perubahan bersifat sementara, tetapi beberapa dapat bersifat permanen. 

Terapi radiasi dapat merusak kelenjar air ludah, mengurangi jumlah air liur yang diproduksi. Kurangnya air liur menyebabkan banyak masalah, termasuk mulut kering. Mungkin sangat sulit untuk mengatasi beberapa perubahan, tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan. Mengetahui apa yang diharapkan dapat membantu Anda mengatasi masalah setelah operasi, konsultasikan pada ahli kesehatan untuk mendapatkan rinciannya.

Merawat orang yang dicintai penderita kanker

Anggota keluarga dan teman sering berperan penting dalam merawat seseorang dengan kanker kelenjar air ludah, ini disebut pengasuh. Pengasuh dapat memberikan dukungan fisik, praktis dan emosional kepada penderita kanker, bahkan jika mereka tinggal jauh. Pengasuh mungkin memiliki berbagai tanggung jawab setiap hari atau sesuai kebutuhan, termasuk:

  • Memberikan dukungan dan dorongan
  • Berbicara dengan tim perawatan kesehatan
  • Memberi obat
  • Membantu mengatasi gejala dan efek samping
  • Mengoordinasikan janji medis
  • Menyediakan tumpangan ke dan dari janji temu
  • Membantu makan
  • Membantu pekerjaan rumah tangga
  • Menangani masalah asuransi dan penagihan.

Apa itu penyintas? Kata ini memiliki arti yang berbeda bagi setiap orang, definisi umum meliputi tidak ada tanda-tanda kanker setelah menyelesaikan pengobatan. Hidup dengan, melalui dan melampaui kanker. Menurut definisi ini, penyintas kanker dimulai saat diagnosis dan berlanjut selama pengobatan dan sepanjang sisa hidup seseorang. Bertahan hidup adalah salah satu bagian tersulit dari menderita kanker, karena ini berbeda untuk setiap orang. Beberapa orang terus menerima pengobatan kanker dalam waktu lama untuk mengurangi risiko kekambuhan atau untuk menangani kanker sebagai penyakit kronis.

Harapan baru

Beberapa dari tumor ini (8% dari tumor ini termasuk 25-33% untuk subtipe, karsinoma saluran saliva) terlalu banyak mengekspresikan protein HER2 dalam jumlah tinggi (reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia tipe 2) di permukaannya, seperti kanker payudara tertentu yang trastuzumab (Herceptin) telah mengubah prognosis. Menghadapi tumor ini, peneliti Amerika menguji trastuzumab emtansine.

Obat nonproprietary internasional untuk T-DM1 yang dikembangkan oleh Roche adalah konjugat obat-antibodi (ADC). Seperti Herceptin, ini akan memblokir reseptor HER2 dan karena itu mengurangi pertumbuhan tumor dan menggerakkan sistem kekebalan melawan sel-sel kanker ini, tetapi juga akan memberikan kemoterapi secara langsung di dalam sel-sel kanker ini. Kemoterapi yang digunakan adalah emtansine, senyawa yang sangat toksik sehingga belum digunakan sebagai infus. Tetapi dengan mode pengiriman yang sangat bertarget ini (pada tingkat sel), T-DM1 mendapat manfaat dari kemanjurannya tanpa menderita toksisitasnya.

Penelitian dilakukan pada 10 pasien, lelaki berusia 36-90 tahun, dengan tumor pada kelenjar air ludah HER2 +. Beberapa sudah mendapatkan perawatan berbeda, hingga 3 diantaranya, trastuzumab, pertuzumab (Perjeta) atau terapi anti-androgen. Hasilnya 90% dari pasien menanggapi pengobatan (efek pada tumor) dan 5 mengalami tanggapan lengkap (hilangnya tanda-tanda kanker yang bagaimanapun tidak memungkinkan kita untuk berbicara tentang penyembuhan). Setelah tindak lanjut rata-rata selama satu tahun, durasi rata-rata tanggapan terhadap pengobatan dan durasi rata-rata tidak berkembangnya penyakit masih belum tercapai.

Hasil ini tampaknya membuktikan keampuhan besar obat ini untuk tumor langka ini, mereka harus dikonfirmasi oleh sebuah penelitian yang melibatkan seratus pasien yang sedang disiapkan oleh para peneliti.

Pencegahan kanker kelenjar air ludah

Karena kita tidak tahu apa yang menyebabkan kebanyakan kanker kelenjar air ludah, kita belum tahu bagaimana mencegahnya. Menghindari beberapa kemungkinan faktor risiko, dapat sedikit menurunkan kemungkinan terkena kanker kelenjar air ludah, tetapi tidak ada yang tahu pasti.

Suplemen makanan tidak diatur seperti obat-obatan. Suplemen tersebut tidak harus terbukti efektif atau bahkan aman sebelum dijual, meskipun ada batasan tentang apa yang boleh mereka klaim dapat mereka lakukan. Jika Anda berpikir untuk mengonsumsi suplemen nutrisi apa pun, bicarakan dengan tim perawatan kesehatan Anda. Mereka dapat membantu memutuskan mana yang dapat digunakan dengan aman sambil menghindari yang mungkin berbahaya.

Waspadai kondisi lain yang bisa menyerupai kanker kelenjar ludah

Gambaran klinis yang biasa dari tumor kelenjar ludah adalah massa daerah kepala dan leher yang progresif, dengan kecepatan yang cukup bervariasi dari satu pasien ke pasien lainnya dan tanda-tanda klinis yang berhubungan dengan lokasi dan ukuran tumor.

Tumor kelenjar ludah mayor, dari kelenjar parotid dan submandibular seringkali merupakan adenoma jinak. Hal ini berbeda dengan neoplasma kelenjar ludah minor yang dapat muncul hampir di mana saja di saluran pencernaan bagian atas yang paling umum adalah ACC. Riwayat keganasan kulit, seperti melanoma atau karsinoma sel skuamosa harus dicari, karena nodus peri-glandular dan intra-glandular adalah tempat metastasis yang umum. Pilihan pengobatan akan bervariasi jika massa parotis merupakan metastasis.

Apresiasi massa yang membesar biasanya meminta, konsultasi THT, pemeriksaan fisik, pencitraan CT dan pertimbangan aspirasi jarum halus (FNA) atau biopsi. Yang terakhir ini lebih dapat diandalkan untuk tumor kelenjar ludah untuk membedakan jinak dari ganas dan untuk klasifikasi patologis. Gangguan metabolisme tidak terkait dan metastasis jauh jarang terjadi pada diagnosis awal.

Temuan klinis tergantung pada lokasi tumor, stadium dan histologi. Misalnya tumor parotis yang menginfiltrasi dapat menyebabkan defisit saraf kranial ke-7 perifer, pasien yang datang dengan Bell’s palsy harus diperiksa dengan hati-hati untuk menyingkirkan keganasan parotis.

Karsinoma duktal dan mukoepidermoid sering menyebar ke kelenjar getah bening serviks regional, sementara ACC jauh lebih kecil kemungkinannya untuk melibatkan kelenjar getah bening regional meskipun terdapat risiko tinggi metastasis tulang dan paru.

Pemeriksaan kepala dan leher lengkap, termasuk pemeriksaan fiber optik fleksibel pada nasofaring, orofaring dan laring, harus dilakukan. Dengan tumor primer nasofaring atau penyakit dasar tengkorak yang menginfiltrasi, MRI adalah teknik pencitraan yang lebih disukai daripada CT.

Pemeriksaan klinis sistematis, panel laboratorium rutin, urinalisis, pencitraan (termasuk rontgen dada) dan biopsi akan menyingkirkan kanker metastatik yang menyamar sebagai keganasan saliva primer. Waspadai potensi kanker duktus payudara untuk menyebar ke daerah parotis, adenopati supraklavikula medial dapat menandai kanker primer paru dan CT scan dada mungkin sesuai untuk kasus ini. Gejala klinis atau tanda-tanda di tempat lain yang terkena penyakit harus segera diteliti lebih lanjut.

Referensi:

  1. Cancer Research UK: Problems after surgery: https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/salivary-gland-cancer/
  2. American Cancer Society: Can Salivary Gland Cancer Be Prevented?: https://www.cancer.org/cancer/salivary-gland-cancer/
  3. Mayo Clinic: Salivary gland tumors: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/salivary-gland-cancer/symptoms-causes/syc-20354151

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *