Kanker Pankreas

Menurut riset Globocan 2018, kanker pankreas menyumbang 2,5% dari semua kasus penyakit kanker. Penyakit ini biasanya bersifat asimtomatik apapun ketika masih awal, namun seringkali mengakibatkan kematian. Penyebab dan faktor risiko kanker pankreas sangatlah beragam. Karena kemungkinan bertahan hidup rendah, maka pengobatan biasanya bertujuan memperlambat pertumbuhan tumor. Oleh karena itulah, sangat diharapkan ada penelitian untuk kemajuan dalam mendeteksi gangguan yang satu ini. 

Pengertian Pankreas

Pankreas letaknya jauh di dalam perut. Kelenjar pankreas terletak di antara tulang belakang dan perut. Pankreas terdiri dari sel eksokrin dan sel endokrin, dan sering digambarkan memiliki kepala, tubuh, dan ekor.

Pankreas menghasilkan berbagai enzim yang berguna untuk membantu pencernaan (berkat sel eksokrin), serta insulin dan hormon penting lainnya (berkat sel endokrin) yang membantu tubuh menyerap gula dan mengontrol gula darah. Itulah apa yang dimaksud dengan pankreas. 

Apa Itu kanker pankreas?

Kanker pankreas adalah kelainan pada pankreas yang terus berkembang ketika sel-sel yang ada di pankreas lepas kendali dan mengembangkan tumor. Sekitar 95% kangker pankreas merupakan tumor eksokrin, dimulai dari sel-sel organ eksokrin. 80% dari tumor eksokrin ini dimulai di sel-sel eksokrin yang melapisi saluran pankreas. Jadi, jenis kanker ini juga disebut dengan adenokarsinoma duktal pankreas. Itulah pengertian apa itu kanker pankreas. 

Sekitar 5% tumor pankreas adalah tumor neuroendokrin (NET), juga disebut dengan tumor sel pulau Langerhans. Ada banyak subtipe dari jenis tumor ini. Mereka sering tumbuh lebih lambat daripada tumor eksokrin dan seringnya bersifat jinak. Tidak ada penyebab pasti yang mengarah ke kanker ini, tetapi ada banyak faktor risiko yang  bisa membuat penyakit ini menjadi lebih parah.Itulah apa yang dimaksud dengan kanker pankreas. 

Ketika masih awal terjadinya penyakit ini, kanker pankreas cenderung tidak terdeteksi. Diagnosis kanker ini ditegakkan setelah kombinasi pemeriksaan klinis, tes pencitraan, tes darah dan jaringan tumor. Tes dan analisis ini juga memungkinkan untuk menentukan tahap perkembangan penyakit. Belum ada penanda biologis yang dapat diandalkan untuk mendiagnosis kangker pankreas. Pengobatan terhadap kanker  ini didasarkan pada tahap pertumbuhannya. Pengobatan standar adalah operasi, kemoterapi, radioterapi, atau kombinasi dari perawatan ini. Peluang untuk bertahan hidup atau kemungkinan pemulihan bisa dibilang rendah. Hanya operasi (mungkin untuk sekitar 20% pasien), yang dikombinasikan dengan kemoterapi, yang bisa menyebabkan remisi dari kanker ini.

Penyebab Kanker Pankreas

Kanker, dan khususnya kanker pankreas, adalah fenomena biologis yang kompleks dan biasanya disebabkan oleh kombinasi dari berbagai penyebab. Kanker bisa disebabkan oleh satu atau lebih faktor risiko, meskipun penyakit ini bisa berkembang pada orang tanpa faktor risiko. Insiden dan prevalensi kanker pankreas sangat berbeda dari satu negara dengan negara lain. Perbedaan ini diakibatkan oleh perbedaan genetik, serta dari paparan faktor risiko lingkungan tertentu.

Misalnya, tingkat merokok, konsumsi alkohol, serta jumlah penderita diabetes dan obesitas yang berbeda di Eropa, yang berkontribusi terhadap variasi kejadian kanker pankreas. Penyebab kanker pankreas tidak diketahui. Tetapi ada banyak faktor risiko kanker ini dan beberapa di antaranya menyebabkan sel menjadi kanker. Beberapa gen berfungsi untuk mengontrol kapan sel tumbuh, membelah menjadi sel baru, dan mati.

Berbagai manfaat dari gen, antara lain :

  • Gen yang membantu sel untuk tumbuh, membelah, dan tetap hidup disebut onkogen.
  • Gen yang membantu menjaga pembelahan sel agar tetap terkendali atau mematikan sel pada waktu yang tepat disebut gen penekan tumor.

Penyebab kanker pankreas bisa karena perubahan DNA yang mengaktifkan onkogen atau mematikan gen penekan tumor.

Berbagai penyebab perubahan DNA, antara lain :

  • Mutasi Gen yang Diturunkan. Beberapa orang mewarisi perubahan gen dari orang tua mereka yang memungkinkan terjadinya risiko kanker pankreas. Terkadang perubahan gen ini merupakan bagian dari sindrom yang mencakup peningkatan risiko masalah kesehatan lainnya juga. Sindrom ini, yang menyebabkan sebagian kecil dari semua kanker pankreas.
  • Mutasi Gen yang Didapat. Sebagian besar mutasi gen biasanya terjadi setelah seseorang lahir, bukan diwariskan. Mutasi gen yang didapat ini terkadang hasil dari paparan bahan kimia penyebab kanker (seperti yang ditemukan dalam asap tembakau). Namun seringkali apa yang menyebabkan perubahan ini tidak diketahui. Banyak perubahan gen mungkin hanya kejadian acak yang terkadang terjadi di dalam sel, tanpa penyebab luar.

Faktor Resiko Kanker Pankreas

Faktor risiko adalah parameter yang mampu meningkatkan kemungkinan terjadinya patologi atau trauma. Sebaliknya, adanya faktor risiko tidak selalu menyiratkan terjadinya patologi yang berhubungan dengannya.

Dalam kasus kanker pankreas, berbagai faktor risiko telah dibuktikan dengan berbagai tingkat kepastian. Ini dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori: faktor yang melekat pada individu dan faktor lingkungan.

Faktor risiko kanker pankreas antara lain :

  • Umur
  • Merokok
  • Obesitas
  • Keturunan atau genetik
  • Pankreatitis kronis dan pankreatitis herediter
  • Diabetes (peningkatan risiko dalam jangka panjang, 5 tahun atau lebih) 
  • Konsumsi alkohol kronis dan signifikan
  • Makanan (daging merah dan daging olahan)
  • Jenis kelamin (lebih banyak pria daripada wanita yang didiagnosis menderita kanker pankreas)
  • Golongan darah (golongan darah A, AB, dan B mungkin berisiko lebih tinggi)
  • Etnis (orang kulit hitam atau Yahudi Ashkenazi lebih mungkin mengalami penyakit ini 

Kanker pankreas masih dapat berkembang pada orang yang tidak memiliki faktor risiko apapun.

Pancreatic Cancer

Tanda dan Gejala kanker pankreas

Kanker pankreas biasanya tidak menimbulkan tanda atau gejala apapun pada tahap awal penyakit. Saat kanker tumbuh, itu dapat menyebabkan tanda, gejala kanker pankreas yang berhubungan dengan pankreas atau organ lain dari sistem pencernaan. Ciri kanker pankreas ini bervariasi tergantung lokasi kanker pada pankreas: kepala, badan atau ekor, dan pada lokasi fungsi sel tumor: sel eksokrin atau sel endokrin.

Gejala kanker pankreas mungkin menunjukkan perkembangan kanker pankreas :

  • Nyeri, biasanya di perut atau punggung
  • Penurunan berat badan tanpa adanya penyebab yang jelas
  • Penyakit kuning
  • Diabetes
  • Nafsu makan berkurang atau bahkan hilang
  • Gangguan pencernaan
  • Mual
  • Perubahan tinja
  • Pankreatitis
  • Gumpalan darah
  • Perut terasa kembung, kelelahan, kelemahan, atau depresi.

Namun, masing-masing gejala tersebut belum tentu menunjukkan adanya atau perkembangan ciri kanker pankreas.

Diagnosis Kanker Pankreas

Tidak ada tes standar untuk mendeteksi kanker pankreas, sehingga sulit untuk didiagnosa. Dalam praktik saat ini, diagnosis kanker pankreas biasanya dibuat dengan kombinasi pemeriksaan klinis, tes pencitraan (computed tomography, magnetic resonance imaging (MRI), positron emission tomography (PET)), kolangiopan kreatografi retrograde endoskopik. (ERCP), USG endoskopi ( EUS), laparoskopi), tes darah yang mengukur biomarker, antigen karbohidrat 19-9 (CA19-9, non-spesifik), dan biopsi invasif untuk mendapatkan sampel jaringan tumor untuk menegakkan diagnosis yang tepat.

Apa saja penanda kanker pankreas?

Bergantung pada tanda dan gejala yang disebabkan oleh dugaan kanker pankreas, beberapa pemeriksaan dan tes akan dilakukan untuk menegakkan diagnosis. Jika kanker dipastikan, tes lebih lanjut akan dilakukan untuk membantu menentukan stadium (luasnya) kanker. Tidak ada tes darah atau penanda tumor khusus yang dapat mendiagnosis tumor pankreas. Misalnya, tes darah yang mengukur antigen karbohidrat 19-9 (CA19-9) biasanya dilakukan, tetapi penanda biologis ini tidak spesifik untuk kanker pankreas.

Tumor eksokrin pankreas dapat menyebabkan kadar bilirubin dan enzim hati yang lebih tinggi dalam darah. Kadar zat yang tinggi dalam darah mungkin menunjukkan kanker pankreas, tetapi penanda ini tidak ada pada semua pasien dengan kanker pankreas. Tumor neuroendokrin pankreas (PNET) dapat dideteksi dengan mengukur penanda berikut: Kromogranin A (cgA, tinggi pada kebanyakan orang dengan PNET). Polipeptida pankreas (PP, seringkali tinggi pada orang dengan PNET). Hormon spesifik lain yang dihasilkan oleh tumor neuroendokrin pankreas.

Tahapan-Tahapan Kanker Pankreas

Stadium kanker pankreas adalah bagaimana penyakit berkembang, seberapa serius penyakitnya, dan cara terbaik untuk mengobatinya. Kanker stadium paling awal adalah stadium 0 (karsinoma in situ), kemudian berlanjut dari stadium I (1) ke stadium IV (4). Secara umum, semakin rendah angkanya, semakin sedikit kanker yang menyebar atau sulit diobati. Stadium kanker pankreas kanker pankreas ditemukan, dokter kemungkinan akan melakukan tes tambahan untuk memahami apakah atau di mana kanker telah menyebar. Tes pencitraan, seperti pemindaian PET, membantu dokter mengidentifikasi adanya pertumbuhan kanker. Tes darah juga dapat digunakan. Dengan tes ini, dokter mencoba menentukan stadium kanker. Pementasan membantu menjelaskan seberapa lanjut kanker itu. Ini juga membantu dokter menentukan pilihan pengobatan.

Setelah diagnosis dibuat, dokter akan menetapkan tahapan berdasarkan hasil tes :

  • Stadium 1: tumor hanya ada di pankreas
  • Stadium 2: sel tumor telah menyebar ke jaringan  terdekat atau kelenjar getah bening
  • Stadium 3: kanker telah menyebar melalui pembuluh darah utama dan kelenjar getah bening
  • Stadium 4: tumor telah menyebar ke organ-organ lainnya

Pengobatan Kanker pankreas 

  • Pembedahan. Karena kanker pankreas biasanya terdeteksi saat sel tumor didistribusikan ke seluruh pankreas atau saat tumor bermetastasis, model keputusannya adalah keseimbangan antara kondisi medis pasien (efek samping, preferensi pasien, dan kesehatan umum) dan karakteristik intrinsik kanker ( jenis, penyebaran dan stadium tumor).
  • Opsi pembedahan dipilih sebagai pengobatan kanker pankreas untuk mengangkat tumor atau ketika bagian dari tumor dapat direseksi untuk meredakan gejala. Sekitar 20% pasien dengan kanker pankreas dapat dioperasi dan dapat mengambil manfaat dari operasi. Pembedahan adalah satu-satunya pilihan terapeutik yang berpotensi menyembuhkan dalam pengobatan kanker ini.
  • Kemoterapi. Dalam pengobatan kanker pankreas, kemoterapi digunakan untuk membunuh sel kanker atau memperkecil ukuran tumor sebelum operasi atau terapi radiasi.
  • Beberapa obat kemoterapi digunakan dalam pengobatan kanker pankreas: 5-fluorouracil (F-5U), Capecitabine, Gemcitabine, Nab-paclitaxel, Irinotecan, Oxaliplatin, dll., Sendiri atau dalam kombinasi seperti: Gemcitabine + nab-paclitaxel, Gemcitabine + Erlotinib, Folfirinox (5-fluorouracil, leucovorin, irinotecan dan oxaliplatin).
  • Radioterapi. Terapi radiasi merupakan terapi dengan sinar-X berenergi tinggi atau partikel lain untuk menghancurkan sel kanker. Ahli onkologi radiasi akan membantu pasien menjalani radioterapi. Jenis pengobatan radiasi yang paling umum disebut terapi radiasi sinar eksternal, yaitu radiasi yang diberikan dari mesin di luar tubuh.

Terapi radiasi sinar eksternal adalah jenis terapi radiasi yang paling sering digunakan untuk pengobatan kanker pankreas.

Prevalensi Kanker Pankreas

Menurut WHO (World Health Organization), kangker pankreas menyumbang 2,5% dari kasus kanker di seluruh dunia. Kanker pankreas menjadi kanker ke-12 yang paling sering ditemui. Pada tahun 2018, kanker pankreas menyumbang 458.918 kasus di seluruh dunia, mengakibatkan 432.242 kematian.

Pada tahun 2018 tercatat 132.559 kasus di Eropa, 56.002 kasus di Amerika Utara, 116.291 kasus di China dan 43.119 kasus di Jepang. Penting juga untuk dicatat bahwa resiko terjadinya kanker pankreas seiring bertambahnya umur (75% kasus kanker pankreas muncul setelah 65 tahun), dan sedikit lebih sering terjadi pada pria (53% kasus) dibandingkan pada pria. Wanita (47% kasus).

Prognosis Kanker Pankreas

Pasien yang mengalami kanker pankreas biasanya memiliki prognosis yang buruk. Kemungkinan bertahan hidup sebagian rendah karena kanker ini biasanya tidak menimbulkan gejala pada tahap awal, yang mengakibatkan penyakit metastasis pada saat diagnosis.

Kelangsungan hidup rata-rata (atau umur) setelah diagnosis kira-kira 5-6 bulan; Kelangsungan hidup 5 tahun sekitar 5% dan remisi total masih sangat jarang (American Cancer Society, 2008).

Referensi

  1. Acobiom : Pancreatic Cancer : A Disease with Few Treatment Options : https://www.acobiom.com/fr/cancer-du-pancreas/
  2. American Cancer Society : What Causes Pancreatic Cancer? : https://www.cancer.org/cancer/pancreatic-cancer/causes-risks-prevention/what-causes.html
  3. healthline : Everything You Need to Know About Pancreatic Cancer : https://www.healthline.com/health/pancreatic-cancer
  4. Cancer.Net : Pancreatic Cancer : Types of Treatment : https://www.cancer.net/cancer-types/pancreatic-cancer/types-treatment 

 

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *