Keratosis Aktinik

Pemahaman

Keratosis adalah salah satu jenis penyakit kulit yang terbagi menjadi beberapa jenis, kebanyakan pasien tidak mengembangkan 1 tetapi beberapa tipe. Keratosis surya yang juga disebut actinic keratosis adalah penyakit yang berhubungan dengan sekumpulan kerusakan kulit yang disebabkan oleh paparan sinar UV yang berlebihan dari matahari atau cahaya buatan.

Perkembangan keratosis aktinik membutuhkan pemantauan dermatologis yang ketat. Patologi ini dianggap pro-karsinogenik yaitu yang sering mengarah pada perkembangan kanker kulit, khususnya karsinoma sel skuamosa. Kunjungan awal dan rutin ke dokter kulit dapat memverifikasi sejauh mana pengaruhnya dan mencegah perkembangan karsinoma. Jika sel kanker sudah berkembang, dapat diobati dengan pengobatan yang efektif.

Efek samping krioterapi dapat menyebabkan munculnya bercak bersisik, fragmen kulit yang terlihat menghilang. Kerusakan kulit ini bisa berwarna jambon, merah atau coklat dan ukurannya bisa bervariasi (dari beberapa milimeter sampai beberapa sentimeter). Bagian tubuh yang paling sering terpapar sinar matahari umumnya adalah bagian yang paling sering mengalami kerusakan:

  • Kaki

  • Telinga

  • Kulit kepala pada orang botak

  • Wajah, terutama hidung dan dahi

  • Lengan bawah dan punggung tangan.

Bintik-bintik yang terlihat biasanya tidak berbahaya dan terkadang ringan. Namun, dalam beberapa kasus, bisa terasa sakit, tidak sedap dipandang dan gatal. Mengingat manifestasi klinis jenis ini, dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter umum atau dokter kulit secepat mungkin untuk menangani penyakit ini secepat mungkin dan dengan demikian menghindari perkembangan kanker.

Etiologi actinic keratosis

Asal usul yang sering terjadi dan berkepanjangan pada actinic cheilitis adalah paparan sinar UV dari matahari atau sinar matahari buatan. Sinar ultraviolet (UV) karenanya menjadi penyebab perkembangan patologi ini, kebanyakan orang yang telah berulang kali dan secara intensif terpapar sinar matahari menunjukkan manifestasi klinis yang berhubungan dengan actinic cheilitis.

Ketika sinar UV ini mencapai permukaan kulit, mereka dapat menyebabkan sedikit banyak kerusakan pada epidermis (lapisan atas kulit). Pada orang muda, tubuh memiliki kemampuan untuk memperbaiki sebagian dari kerusakan ini. Namun seiring berjalannya waktu, kerusakan ini menumpuk dan semakin parah serta tubuh tidak mampu lagi memperbaikinya. Keratosis aktinik atau bahkan kanker kulit kemudian berkembang.

Orang-orang yang lebih berisiko untuk mengembangkan keratosis adalah:

  • Laki-laki
  • >40 tahun
  • Memiliki kulit yang cerah
  • Mata biru, hijau atau biru
  • Pirang atau berambut merah
  • Sistem kekebalannya melemah
  • Peka terhadap sengatan matahari
  • Tinggal dan atau bekerja di tempat yang panas dan cerah
  • Orang yang tinggal dan bekerja di negara atau tempat yang cerah
  • Bekerja dengan zat yang mengandung Polycyclic Aromatic Hydrocarbons (PAHs) yang ditemukan di batubara atau bahkan di tar, kategori orang ini pada khususnya termasuk tukang atap bangunan.
Keratosis Aktinik

Gejala keratosis aktinik

Ketika gejala atipikal terlihat, konsultasi dengan dokter umum atau dengan dokter kulit harus efektif dan sesegera mungkin untuk menghindari risiko pengembangan kanker, khususnya karsinoma sel skuamosa. Banyak orang yang mengidap penyakit ini tidak memiliki gejala, hanya perubahan kulit yang mungkin terlihat. Dalam kasus perkembangannya, manifestasi klinis ini meliputi:

  • Gatal dan terbakar pada kulit

  • Perkembangan bintik-bintik kasar

  • Perasaan kasar pada permukaan kulit

  • Cheilitis atau radang bibir adalah peradangan pada bibir yang bisa bersifat akut atau kronis. Actinic cheilitis adalah suatu kondisi yang bermanifestasi sebagai bibir merah, kering, bersisik dan gatal.

Keratosis aktinik ditandai dengan munculnya dan menghilangnya gejala. Ciri bisa muncul selama beberapa bulan, kemudian membaik atau bahkan hilang. Setelah kulit tampak kasar bisa menjadi halus kembali dalam beberapa hari atau minggu. Selain itu, manifestasi klinis umumnya muncul kembali setelah terpapar sinar matahari kembali.

Prognosis solar keratosis

Bahkan jika pertandanya tidak muncul kembali, perlu berkonsultasi dengan dokter kulit. Memang, perkembangan bersisik akan efektif bila lapisan atas kulit sebagian besar rusak. Dalam pengertian ini, perkembangan kanker kulit dapat muncul, meskipun manifestasi klinis tidak kembali.

Anamnesis solar keratosis

Diagnosis pertama-tama berbeda dan dibuat dengan pengamatan kulit pada kulit oleh dokter umum atau oleh dokter kulit. Dalam beberapa kasus, diagnosis pertama ini harus dipastikan dengan mengambil sampel kulit dan memeriksanya di bawah mikroskop.

Pengobatan actinic keratosis

Pengobatan penyakit actinic ini bertujuan untuk menghancurkan keratosis surya. Oleh karena itu, beberapa pasien menerima lebih dari 1 pengobatan. Cara terapeutik ini meliputi:

  • Pengelupasan kimiawi dari membran bersisik

  • Cryotherapy, penghancuran selaput bersisik oleh udara dingin

  • Kuretase, untuk membersihkan permukaan kulit dengan cara menggaruk

  • Pelapisan ulang laser yang didefinisikan dengan pengelupasan kulit, dapat juga termasuk laser rambut

  • Terapi foto dinamis menggunakan sinar biru atau laser terang, cahaya mengaktifkan solusi untuk menghancurkan keratosis.

Obat-obatan juga dapat diresepkan, yaitu:

  • Krim imiquimod

  • Gel ingenol mebutate

  • Gel natrium diklofenak

  • Krim berdasarkan 5 -fluorouracil.

Pencegahan keratosis surya

Langkah-langkah untuk menghindari actinic keratosis adalah:

  • Hindari tanning bed

  • Gunakan tabir surya

  • Menutupi angora tubuh

  • Periksa kulit Anda secara teratur dan melaporkan perubahan ke dokter

  • Batasi waktu Anda di bawah ultraviolet, terutama hindari waktu antara pukul 10 pagi hingga 2 siang, serta hindari tinggal di bawah ultraviolet terlalu lama

Referensi

  1. NCBI Bookshelf: Cheilitis: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470592/

  2. Mayo Clinic: Actinic keratosis: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/actinic-keratosis/symptoms-causes/syc-20354969

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *