Hepatitis D

Pemahaman

Pengertian Delta Virus Hepatitis yaitu penyakit hati yang disebabkan oleh virus hepatitis D atau HDV, infeksinya bisa akut atau kronis. Ada 5 virus yang mampu menginfeksi dan menyebabkan radang hati, masing-masing klasifikasi hepatitis ditandai dengan huruf A, B, C, D dan E. Cara penularan serta agresivitasnya memungkinkan untuk membedakannya, diperkirakan sekitar 5% pasien dengan virus hepatitis B memiliki koinfeksi dengan virus hepatitis D.

Pertama kali terdeteksi pada tahun 1977 kemudian mengamuk di seluruh dunia. Namun, ada lebih banyak wilayah berisiko seperti Timur Tengah, Pakistan, Asia Tengah dan Utara, Jepang, Taiwan, Greenland, beberapa bagian Afrika, lembah Amazon, beberapa bagian Pasifik dan Mediterania. Prevalensi hepatitis berdasarkan Riwayat Diagnosis Dokter menurut Provinsi, Riskesdas 2018 sebesar 0,39% atau sekitar 1.017.290 orang.

Etiologi Hepatitis D

Hepatitis D adalah infeksi hati, disebabkan oleh virus hepatitis D atau Hepatitis Delta Virus. Namun virus ini membutuhkan klasifikasi hepatitis virus Hep B untuk berkembang. Dengan demikian, HDV tidak mungkin terjadi tanpa adanya hepatitis B terlebih dahulu. Superinfeksi ini menyebabkan penyakit yang jauh lebih parah daripada yang terkait dengan virus hepatitis B saja.

Kondisi ini hanya menyerang pasien dengan hepatitis B dan memiliki cara penularan yang sama, ini terkait dengan keberadaan virus di sebagian besar cairan tubuh (darah, air mani, cairan vagina) pasien yang terinfeksi. Virus Hep B sangat mudah menyebar dari satu orang ke orang lain. Ada 4 jalur transmisi utama:

  • Seks tanpa kondom disebut sebagai penyakit menular seksual atau PMS

  • Penularan dari ibu ke anak, terutama pada saat persalinan ketika ibu adalah pembawa virus hepatitis B

  • Penyebaran dari orang yang terinfeksi ke orang-orang di sekitarnya, umumnya melalui luka kulit kecil atau melalui benda tajam atau berduri

  • Kontak langsung atau tidak langsung dengan darah yang terinfeksi melalui paparan pekerjaan (staf perawat), melalui perawatan medis (peralatan yang terkontaminasi), melalui penggunaan obat-obatan intravena atau hidung (berbagi peralatan) atau dengan melakukan tindik atau tato tanpa memperhatikan aturan kebersihan.

Ketika virus hepatitis D menginfeksi pasien bersamaan dengan virus hepatitis B, itu disebut koinfeksi. Sebaliknya, bila kontaminasi tidak terjadi bersamaan dengan HBV dan terjadi setelahnya, disebut superinfeksi. HDV hampir secara eksklusif menyerang orang yang menyuntikkan narkoba. Dalam 80% kasus, infeksi menjadi kronis dan dapat berkembang menjadi sirosis hati.

Ini sedikit berbeda dengan patogenesis hepatitis A atau HAV yang didapat melalui mulut (melalui transmisi fecal-oral) dan bereplikasi di hati. Setelah 10-12 hari, virus ada dalam darah dan diekskresikan melalui sistem empedu ke dalam tinja. Titer puncak terjadi selama 2 minggu sebelum onset penyakit.

Gejala hepatitis D

Gejala klinis hepatitis ini sama seperti tipe B, bervariasi dan mungkin tidak diketahui. Masa inkubasi Hepa B adalah antara 45-180 hari. Infeksi virus hepatitis D dan B secara simultan bertanggung jawab atas hepatitis akut, ini bisa lebih atau kurang parah. Tanda paling umum pada manifestasi klinis hepatitis akut adalah kelelahan. Dapat dikaitkan dengan demam, mual, muntah, kehilangan nafsu makan dan nyeri otot serta sendi. Terkadang urine berwarna lebih gelap, feses berwarna keputihan dan kulit berwarna kekuningan.

Manifestasi klinis hepatitis lain yang kurang spesifik mungkin juga ada, merasa tidak enak badan, ketidaknyamanan di sisi kanan perut, kecemasan atau bahkan mudah tersinggung, sakit kepala, gangguan tidur, gatal-gatal, penurunan berat badan atau depresi. Perkembangan hepatitis D kronis jarang terjadi (<5% kasus). Dalam 0,1-1% kasus, itu disebut hepatitis fulminan. Kerusakan hati signifikan sejak awal dan mengancam kehidupan pasien. Penatalaksanaan hepatitis dengan transplantasi hati harus segera dilakukan.

Prognosis hepatitis D

Ketika kita berada dalam konteks superinfeksi yaitu virus hepatitis D telah menginfeksi seseorang yang sudah membawa virus hepatitis B, infeksi HBV kronis menjadi lebih buruk di 70 dalam 90% kasus. Faktanya, superinfeksi oleh HDV mempercepat perkembangan menjadi sirosis hampir 10 tahun. Untuk diketahui! Sirosis (lesi ireversibel pada hati) mengakibatkan antara lain perdarahan saluran pencernaan, asites (penumpukan cairan di perut) dan edema. Itu bisa berkembang menjadi kanker hati.

Hepatitis D

Anamnesis Hepatitis D

Menghadapi gejala yang dijelaskan di atas, dokter melakukan pemeriksaan klinis yang bertujuan untuk mendalami diagnosis hepatitis. Dia mencari keberadaan penyakit kuning dan peningkatan ukuran hati. Tes laboratorium pada sampel darah diperlukan untuk memastikan diagnosis. Pengujian pertama pada sampel darah memungkinkan untuk mendeteksi keberadaan virus dengan menunjukkan antibodi yang ditujukan untuk melawan virus hepatitis D. Konfirmasi diperoleh dengan mendeteksi materi genetik virus.

Pengobatan HDV

Tidak ada penatalaksanaan hepatitis khusus untuk infeksi jenis delta akut atau kronis. Kebutuhan pengobatan dan prognosis infeksi ditentukan oleh aktivitas, misalnya memperbanyak kemampuannya untuk pulih dari virus di setiap individu. Hanya satu obat yang efektif melawan HDV yaitu interferon alfa pegilasi, molekul yang aktif pada virus hepatitis B memiliki pengaruh yang kecil pada Hep D.

Durasi penatalaksanaan hepatitis  yang optimal masih belum jelas, serta periode dimana pasien harus tetap negatif untuk mendeteksi materi genetik virus setelah pengobatan untuk mengakui bahwa ia “sembuh”. Dengan demikian, perawatan selama lebih dari 1 tahun mungkin diperlukan. Secara umum, kebanyakan pasien kambuh setelah penghentian pengobatan. Transplantasi hati hanya dipertimbangkan jika Anda menderita hepatitis fulminan atau penyakit hati stadium akhir.

Pencegahan HDV

Langkah pencegahan terhadap hepatitis D adalah yang pertama dan terpenting tentang pencegahan Hep B, vaksinasi adalah tindakan yang paling efektif. Saat ini dianjurkan untuk semua bayi, suntikan diberikan pada 2, 4 dan 11 bulan. Namun, pengejaran dapat ditawarkan kepada semua anak atau remaja di bawah 16 tahun yang belum mendapatkan vaksin.

Untuk diketahui! Profesi tertentu memiliki kewajiban vaksinasi terhadap Hep B, misalnya profesi kesehatan. Namun, vaksinasi tidak ada gunanya pada virus hepatitis D pada pasien yang sudah terinfeksi virus hepatitis B. Tindakan pencegahan lainnya didasarkan pada aturan kebersihan tertentu seperti:

  • Penggunaan kondom saat berhubungan intim

  • Kurangnya berbagi alat suntik obat, seperti spuit dan jarum

  • Terwujudnya tato atau tindik dengan bahan sekali pakai atau steril

  • Penggunaan barang-barang kebersihan pribadi, contohnya sikat gigi, pisau cukur, dll.

Referensi

  1. ArupConsult: Hepatitis Delta Virus – HDV: https://arupconsult.com/content/hepatitis-delta-virus

  2. Hindawi: Hepatitis Delta Virus: A Peculiar Virus: https://www.hindawi.com/journals/av/2013/560105/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *