Esofagitis

Pemahaman

Apa itu esofagus? Pengertian kerongkongan yaitu saluran berotot yang mengalir dari faring atau tenggorokan ke perut Anda, fungsi refluks ini untuk méndorong makanan melalui kerongkongan dan masuk ke perut dengan serangkaian kontraksi otot. Pengertian reflux gastroesophageal (GERD) atau oesophagitis adalah peradangan pada esofagus, muncul dalam konteks refluks asam lambung yang berasal dari lambung dan naik ke kerongkongan.

Sfingter yang terletak di bagian bawah esofagus adalah otot yang biasanya mampu membatasi refluks lambung, ini memainkan peran katup. Namun, dalam konteks terlalu banyak refluks atau bahkan kekurangan sfingter, asam naik ke esofagus dan kemudian menyebabkan radang tenggorokan.

Gejala refluks adalah rasa mulas dan tidak enak  terus-menerus di mulut atau bahkan kendala lain yang bervariasi dari satu pasien ke pasien lainnya muncul. Reflux esophagitis adalah penyakit yang dapat menyerang orang dewasa, anak-anak dan wanita hamil. Namun, tanda klinis mungkin berbeda tergantung pada usia individu.

Berbagai bentuk yang harus dipisahkan dari esofagitis adalah:

  • Menular, setelah infeksi virus atau bakteri

  • Kaustik yang disebabkan oleh konsumsi barang dan atau makanan yang sangat asam

  • Peptiku, langsung berhubungan dengan asam lambung atau gastroesophageal reflux

  • Yang disebabkan karena mengambil dari tertentu obat.

Etiologi esofagitis

Penyakit gastroesophageal reflux merupakan bentuk paling umum dari refluks esofagitis, biasanya disebabkan oleh gangguan fungsi sfingter esophagus. Fungsi normal otot ini kemudian dibuka untuk memungkinkan bolus makanan masuk, dari kerongkongan ke lambung dan ditutup untuk mencegah naiknya asam lambung.

Dalam konteks esofagitis peptik atau refluks gastroesofagus, fungsi ini terganggu. Oleh karena itu, asam dari lambung memasuki esofagus, menyebabkan peradangan pada esofagus dan menyebabkan iritasi atau bahkan korosif pada mukosa esofagus. Penyebab pasti dari defisiensi sfingter ini tidak selalu jelas, tetapi faktor risiko tertentu dapat menjadi penyebabnya.

Esofagitis korosif biasanya terjadi akibat konsumsi zat kaustik yang tidak disengaja atau bunuh diri, misalnya alkali, pembersih rumah tangga, pemutih dan soda cuci, korosif adalah kondisi berbahaya bagi kerongkongan karena media alkali mereka.

Di antara faktor-faktor risiko berikut yang memicu peningkatan risiko gastroesophageal reflux, kita dapat menyebutkan:

  • Kehamilan

  • Beberapa obat

  • Obesitas atau kelebihan berat badan

  • Diet yang terlalu kaya akan makanan berlemak

  • Hernia hiatus, kerusakan pada sistem pencernaan

  • Tembakau, alkohol, kopi atau penyalahgunaan coklat

  • Gastroparesis, penyakit lambung yang menyebabkan kesulitan dalam mengelola asam lambung.

Gejala refluks esofagus

Tanda dan gejala klinis yang paling sering dikaitkan dengan oesophagitis adalah mulas dari perut bagian atas. Ciri lain mungkin juga terkait dengannya, seperti rasa tidak enak dan asam di mulut, refluks asam dari perut ke mulut, nyeri saat menelan, terutama dalam konteks menelan makanan panas. Tanda-tanda yang sedikit kurang umum tetapi mungkin mencerminkan ialah suara serak, batuk terus-menerus atau bahkan ketidaknyamanan di malam hari.

Etiologi reflux esophagitis

Jika tidak ditangani dengan cepat dan ditangani dengan tepat, komplikasi tertentu dapat berkembang:

  • Sindrom Barrett

  • Kanker kerongkongan

  • Striktur yaitu jaringan parut dan penyempitan bagian bawah esofagus.

Komplikasi lain yang persisten dari refluks esofagitis adalah:

  • Tukak esofagus

  • Penyempitan organ kerongkongan.

Anamnesis esofagitis

Diagnosis klinis primer didasarkan pada identifikasi gejala. Dalam konteks ini, dokter dapat meresepkan pengobatan kepada pasien untuk meringankan ketidaknyamanan, tanpa perlu meminta pemeriksaan lebih lanjut. Jika diagnosis tidak pasti, analisis tambahan lainnya mungkin diperlukan. Contohnya diagnosis banding GERD, endoskopi, manometri dan analisis darah.

Pengobatan refluks esofagitis

Sebelum menggunakan obat apapun, perlu diketahui bahwa perubahan pola makan tertentu dapat membantu mengurangi refluks lambung. Di antara modifikasi askep esofagitis tersebut, kita dapat mengidentifikasi berhenti merokok atau menghindari makanan berlemak.

Esofagitis

Obat penghilang rasa sakit dan antiradang biasanya merupakan obat yang paling sering digunakan. Jika pasien kelebihan berat badan atau bahkan obesitas, penurunan berat badan dapat membatasi atau bahkan menghilangkan refluks lambung. Rata-rata gejala hilang, hampir 15 hari setelah muncul. Namun, ini tergantung pada tingkat keparahan penyakit.

Pencegahan refluks esofagus

Penyebab paling umumnya terkadang dapat dicegah dengan beberapa tindakan yang sangat sederhana:

  • Kurangi rokok dan alkohol

  • Kendalikan berat badan Anda

  • Hindari makan berat, terutama dalam beberapa jam sebelum tidur

  • Hindari kafein, cokelat, peppermint dan makanan tinggi lemak dalam jumlah besar

  • Semua pil resep dan nonresep harus diminum saat Anda berdiri dan harus ditelan dengan air

  • Jika Anda mengalami mulas meskipun tindakan ini dilakukan, dokter mungkin menyarankan untuk menggunakan obat penghambat asam pencegahan.

Referensi

  1. Harvard Health Publishing: Esophagitis: https://www.health.harvard.edu/a_to_z/esophagitis-a-to-z

  2. Radiopaedia: Corrosive esophagitis: https://radiopaedia.org/articles/corrosive-oesophagitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *