Sudden Infant Death Syndrome (SIDS)

Pemahaman

Dalam Bahasa Indonesia, sudden infant death syndrome adalah Sindrom Kematian Bayi Mendadak. SIDS adalah kematian mendadak dan tak terduga dari bayi yang tampak sehat, biasanya berusia <1 tahun. Untuk diingat, pengertian SID berarti kematian harus tidak dapat dijelaskan, bahkan setelah penyelidikan penuh. Pada kenyataannya, SIDS pada bayi biasanya terjadi ketika mereka tertidur dimana bayi berhenti bernafas tanpa tanda-tanda kesusahan atau pencekikan. Kematian ini biasanya terjadi pada bayi di bawah usia 6 bulan dan paling sering terjadi pada bayi di bawah usia 4 bulan. SIDS bayi lebih sering terjadi pada lelaki dibandingkan pada perempuan.

Pengertian kematian atau death artinya akhir dari kehidupan, ketiadaan nyawa dalam organisme biologis. Suddenly artinya mendadak, sudden death adalah suatu ketidak bernyawaan yang terjadi tanpa diprediksi sebelumnya (tiba-tiba). Pengertian bayi menurut para ahli adalah seorang makhluk hidup yang belum lama lahir (Muchtar, 2002) dan menurut Rusli (2013) definisi bayi ialah anak usia 0-12 bulan. Apa itu infant? Ini merupakan tahap perkembangan dari mulai lahir sampai umur 1-2 tahun, setiap bayi mengalami tahap pertumbuhan dan perkembangan dalam masa hidupnya.

Etiologi sudden death syndrome

Beberapa kematian yang awalnya dikaitkan dengan SIDS sebenarnya adalah akibat dari penyakit lain seperti meningitis, ensefalitis atau kondisi bawaan atau metabolik yang tidak diketahui. Meskipun penyebab bayi meninggal setelah imunisasi maupun akar masalah lainnya masih belum dapat dijelaskan dan penelitian terus berlanjut, bayi-bayi ini menunjukkan perubahan pada sel-sel otak yang sensitif terhadap serotonin, sebuah neurotransmitter yang mengatur tidur yang baik dan kemampuan kita untuk bernafas dalam menanggapi sesak nafas (Audero et al 2008; Garcia et al 2013).

Belum jelas apakah mungkin untuk mengidentifikasi 1 pemicu sindrom ini, berbagai petunjuk dan kemungkinan pemicu termasuk:

  • Cara tidur, beberapa kasus bisa disebabkan oleh bayi yang berbaring miring atau tengkurap dengan kepala menunduk

  • Kontrol pernapasan dan suhu tubuh yang buruk

  • Kelainan sistem saraf pusat

  • Paparan asap tembakau.

Faktor risiko yang mungkin untuk SIDS meliputi:

  • Posisi tidur tengkurap atau miring

  • Bayi prematur atau berat lahir rendah

  • Tingkat pertumbuhan yang lebih rendah dari biasanya

  • Tidur di permukaan yang lembut atau terlalu panas

  • Ibu usia muda atau menggunakan narkoba atau merokok selama kehamilan

  • Tidur di kursi mobil atau perangkat lain (ayunan, kereta dorong)

  • Memiliki keluarga yang kurang beruntung secara ekonomi

  • Kelebihan benda di tempat tidur

  • Keturunan Aborigin (Bangsa Pertama atau Afrika)

  • Berbagi tempat tidur dengan anak lain atau dengan orang dewasa

  • Orang tua yang merokok

  • Ada saudara laki-laki atau perempuan yang meninggal karena SIDS

  • Kurangnya perawatan antenatal atau perawatan prenatal terlambat

  • Miliki jenis kelamin laki-laki

  • Riwayat henti napas diikuti dengan resusitasi

  • Indeks Apgar rendah (Indeks Apgar mengukur kondisi umum anak dan diukur segera setelah lahir. Ini berdasarkan warna kulit bayi, pernapasan, detak jantung, penerimaan dan kekencangan otot).

Profil ibu dari bayi yang meninggal akibat SID menunjukkan bahwa masalah selama kehamilan dapat mempengaruhi bayi mereka terhadap sindrom tersebut. Misalnya, ibu yang merokok atau menderita anemia atau kurang gizi tampaknya memiliki bayi dengan risiko SIDS yang lebih tinggi.

Gejala dan prognosis

SIDS tidak memiliki gejala yang terlihat, ini terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga pada bayi yang tampak sehat. Jika pernapasan berhenti selama ≥20 detik, ini dianggap sangat berbahaya.

Komplikasi kebidanan berhubungan dengan peningkatan risiko SIDS dan kemungkinan kambuh lagi pada kehamilan selanjutnya. Para penulis mendalilkan bahwa wanita yang bayinya meninggal karena SIDS akan lebih mungkin mengalami komplikasi kebidanan pada kehamilan mereka yang lain.

Apakah posisi tidur terlentang menimbulkan masalah bagi bayi? Studi terbaru telah mengevaluasi efek tidur punggung pada perkembangan motorik bayi di bawah usia 1 tahun yang tidur telentang menunjukkan sedikit penurunan kekuatan tubuh bagian atas yang tercermin dari keterlambatan ringan dalam kemampuan merangkak, duduk tegak tanpa bantuan atau menarik untuk berdiri.

Namun, penting untuk ditekankan bahwa orang yang tidur menghadap ke atas masih mencapai pencapaian ini dalam rentang waktu yang diterima untuk perkembangan normal. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam perkembangan motorik kasar yang terlihat pada saat kedua kelompok bayi mulai berjalan, orang tua harus memasukkan jumlah waktu tengkurap tertentu saat bayi terjaga dan diamati. Jenis permainan saat bayi tengkurap direkomendasikan untuk alasan perkembangan dan juga dapat membantu mencegah perataan bagian tengkorak yang disebut plagiocephaly, agar tidak berkembang atau bertahan di belakang kepala.

Shaken baby syndrome (sindrom bayi terguncang) yaitu istilah yang digunakan untuk menggambarkan tanda dan gejala akibat bayi gemetar. Cedera ini  sering terjadi karena orang tua atau pengasuh merasa frustasi dengan tangisan bayi, kehilangan kendali untuk sementara dan mengguncang bayi dengan kasar. Ini tentunya berbeda dengan sudden infant death syndrome karena kematiannya dapat dijelaskan penyebabnya.

Anamnesis sudden death syndrome

Menurut definisi, SIDS tidak dapat dibuat sebagai diagnosis awal. itu hanya dapat ditentukan menjadi sindrom setelah bayi meninggal. Biasanya, SIDS didiagnosis hanya dalam kasus-kasus dimana pemeriksaan medis yang komprehensif belum menentukan penyebab pasti kematian.

Tes laboratorium postmortem dilakukan untuk menyingkirkan penyebab kematian lainnya (misalnya, elektrolit diperiksa untuk menyingkirkan dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit, kultur bakteri dan virus diperoleh untuk mengevaluasi apakah ada infeksi). Anda juga harus memberi tahu dokter tentang riwayat kesehatan keluarga atau bayi. Riwayat keluarga yang perlu diperhatikan akan mencakup riwayat kematian bayi yang tidak dapat dijelaskan sebelumnya, kematian jantung mendadak dan kelainan metabolisme atau genetik.

Ahli juga akan mencari:

  • Peristiwa yang mengancam jiwa atau Apparent Life Threatening Event (ALTE): peristiwa mendadak yang sering ditandai dengan apnea atau perubahan perilaku mendadak lainnya, seperti perubahan warna, tonus otot, batuk atau tersedak
  • Lividity: tanda kematian dimana darah mengendap di bagian bawah (tergantung) tubuh, menyebabkan perubahan warna kulit menjadi merah keunguan
  • Munchausen by proxy syndrome (MBPS): gangguan psikologis dimana orang tua membuat penyakit atau menyebabkan penyakit pada anak mereka, juga disebut disorder gangguan factitious oleh proxy
  • Neurotransmitter: suatu zat kimia yang mentransmisikan impuls saraf melintasi sinaps (yaitu, celah antara neuron).
Sudden Infant Death Syndrome (SIDS)

Pengobatan dan pencegahan

Tidak ada pengobatan untuk sindrom kematian bayi mendadak. Para orang tua pertama-tama harus menyadari bahwa mereka tidak boleh disalahkan ketika seorang anak meninggal karena SIDS.

Meskipun tidak ada cara yang terbukti mencegah SIDS 100%, berikut beberapa saran yang berguna:

  • Menyusui jika memungkinkan

  • Selama kehamilan, pastikan ibu menerima perawatan medis dan nutrisi yang memadai

  • Jika pernapasan berhenti atau jika warna kulit bayi menjadi “biru”, segera dapatkan bantuan medis

  • Jauhkan bayi dari asap rokok, ibu yang merokok selama kehamilan dan perokok pasif dikaitkan dengan SIDS

  • Beri dot, dimulai saat menyusui sudah mapan dan sampai usia 1 tahun, tetapi tidak lebih (hentikan sebelum kemungkinan komplikasi gigi)

  • Jangan biarkan wajah bayi Anda tertutup pakaian atau selimut, hindari selimut, dandani bayi Anda dengan pakaian tidur one piece yang ketat yang nyaman pada suhu kamar

  • Usahakan jangan sampai bayi kepanasan (jangan gunakan selimut), suhu di dalam ruangan harus nyaman untuk orang dewasa. Bayi tidak membutuhkan lingkungan yang lebih hangat daripada orang dewasa

  • Jika bayi Anda tertidur di ayunan bayi atau bouncer, tempatkan dia di buaian. Jika bayi Anda tertidur di kursi mobil atau kereta dorong, pasang di boks atau buaian bayi (dan letakkan di punggungnya) setelah mencapai tujuan

  • Beberapa bayi berisiko tinggi mungkin memerlukan pemantauan detak jantung elektronik dan pernapasan, belum terbukti bahwa praktik ini melindungi bayi dan penting untuk disadari bahwa pemantauan tidak membantu bayi bernapas

  • Jangan biarkan bayi tidur tengkurap atau miring, baringkan bayi telentang. Apabila dokter menyarankan bayi untuk tidur tengkurap karena alasan medis (misalnya karena masalah pernapasan), sebaiknya ikuti rekomendasinya

  • Hindari perangkat komersial yang dipasarkan untuk mengurangi risiko SIDS karena kegunaannya belum cukup dipelajari. Produsen alat ini sering mengklaim bahwa alat tersebut membantu bayi untuk mempertahankan posisinya saat tidur atau melindungi dari pernapasan berulang dari udara yang telah dihembuskan

  • Bayi harus tidur di buaian di ruangan yang sama dengan orang tua atau pengasuhnya, sampai setidaknya berusia 6 bulan. Penelitian telah menemukan bahwa risiko lebih rendah ketika bayi berbagi kamar dengan orang lain (tetapi tidak di tempat tidur), tempatkan tempat tidur bayi dalam jangkauan lengan tempat Anda tidur

  • Letakkan bayi di atas kasur yang kokoh, tanpa selimut tebal atau bantal penyerap guncangan yang berat di buaiannya. Hindari kasur empuk seperti kulit domba atau selimut berlapis, jangan letakkan bayi di atas kasur air atau bantalan udara dan jangan biarkan bayi tidur di tempat tidur Anda, anak bisa mati lemas secara tidak sengaja

  • Apabila bayi mengalami gagal napas yang berlangsung ≥10 detik, bangunkan dengan goyangan kecil atau rangsangan seperti hentakan kecil di kaki. Jika bayi tidak kembali bernapas, langkah selanjutnya adalah stimulasi yang kuat seperti mencubit. Jika itu tidak berhasil, mulailah pernafasan dari mulut ke mulut dan meminta seseorang menelpon ambulans untuk meminta bantuan. Jangan pernah menggoyangkan bayi meskipun dengan lembut, karena dapat melukainya dan bahkan menyebabkan cedera serius di kepala

  • Hindari membiarkan bayi menghabiskan terlalu banyak waktu di gerbong kursi mobil meskipun dengan “penjagaan”

  • Tempatkan bayi untuk tidur dengan kepala menghadap ke satu sisi tempat tidur selama seminggu dan kemudian menghadap ke sisi lain dari tempat tidur tersebut minggu berikutnya.

Orang tua dari anak yang meninggal karena SIDS seringkali diliputi kesedihan dan rasa bersalah dan merasa bertanggung jawab atas kematian anak mereka. Penting untuk mencari dukungan dan konseling untuk mengatasi saat-saat sulit ini. Profesional perawatan kesehatan, kelompok atau organisasi pendukung kematian atau orang tua yang anaknya meninggal karena SIDS (secara langsung atau online), teman dan keluarga dapat menjadi bantuan yang baik (jaringan pendukung).

Referensi

  1. Healthline: Sudden Infant Death Syndrome (SIDS): https://www.healthline.com/health/sudden-infant-death-syndrome#:~:text=SIDS doesn’t have any,who seem to be healthy.

  2. Mayo Clinic: Sudden Infant Death Syndrome (SIDS): https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/sudden-infant-death-syndrome/diagnosis-treatment/drc-20352804

  3. Obstetric Anesthesia Digest: Sudden Infant Death Syndrome and Complications in other Pregnancies: https://journals.lww.com/obstetricanesthesia/Citation/2006/06000/Sudden_Infant_Death_Syndrome_and_Complications_in.13.aspx

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 52 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 25 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *