Hepatitis E

Pemahaman

Arti istilah hepatitis E adalah penyakit hati yang disebabkan oleh infeksi virus yang dikenal sebagai virus hepatitis E atau HEV, penyakit hepatitis ini pertama kali dideskripsikan pada tahun 1983. Seperti virus hepatitis lainnya, target dari HEV adalah hepatosit. Perbanyakannya dalam sel-sel hati menyebabkan kerusakannya dan menyebabkan hepatitis akut yang tingkat keparahannya sangat bervariasi.

Penyakit ini dapat terjadi dalam 3 bentuk:

  • Akut, dalam banyak kasus asimtomatik (>70%). Bentuk gejala lebih sering terjadi pada orang dewasa muda (15-35 tahun) di negara dengan kebersihan yang buruk dan pada orang dewasa di atas usia 55 tahun di negara industri. Dapat terjadi komplikasi berat, hepatitis fulminan

  • Kronis terutama menyerang siapa saja yang sistem kekebalannya kurang

  • Manifestasi ekstra hati, gangguan neurologis telah diamati selama infeksi HEV akut atau kronis pada sekitar 15% kasus. Gangguan ginjal juga telah dijelaskan.

Epidemiologi hepatitis E tiap tahun, diperkirakan ada 20 juta infeksi HEV di seluruh dunia yang mengarah ke sekitar 3,3 juta kasus dengan gejala. Prevalensi hepatitis berdasarkan Riwayat Diagnosis Dokter menurut Provinsi, Riskesdas 2018 sebesar 0,39% atau sekitar 1.017.290 orang.

Etiologi hepatitis E

Ada dua kategori infeksi dengan genotipe yang berbeda. Di negara berkembang, virus hepatitis E dari genotipe 1 dan 2 (HEV 1 dan HEV 2), terutama terdapat di Asia Tenggara, memiliki transmisi fekal-oral yang biasanya melalui air yang terkontaminasi. Di negara maju, virus hepatitis E dari genotipe 3 dan 4 (HEV 3 dan HEV 4) ditularkan oleh hewan, seringkali melalui konsumsi daging yang terkontaminasi (khususnya babi). Beberapa kasus penularan melalui darah selama transfusi telah dijelaskan.

Patofisiologi hepatitis E miliki masa inkubasi 2-10 minggu, infeksi HEV akut umumnya tidak separah infeksi hepatitis B akut dan ditandai dengan tingkat aminotransferase yang berfluktuasi. Namun, wanita hamil terutama yang terinfeksi selama trimester ketiga, memiliki risiko kematian lebih dari 25% yang terkait dengan infeksi HEV akut. Dalam sejumlah kasus, FHF yang disebabkan oleh HEV memerlukan transplantasi hati.

Patofisiologi hepatitis A, bila virus hepatitis masuk ke dalam hepatosit dan melakukan replikasi maka terjadi pengaktifan imun seluler terutama sel limfosit T yang bersifat sitotoksik. Sifat dari sel limfosit T tersebut akan merusak sel hepatosit sehingga makin banyak sel yang rusak secara bersamaan, Virus HAV akan keluar dari tubuh penderita melalui feses setelah 14-30 hari penderita terinfeksi virus. Setelah keluar dari tubuh maka penularan dapat terjadi bila buruknya kualitas hygiene dan sanitasi penderita.

Etiologi hepatitis ini ditandai dengan perubahan morfologik pada hati yang seringkali serupa untuk berbagai virus yang berlainan. Pada kasus yang klasik, ukuran dan warna hati tampak normal, tetapi kadang-kadang sedikit edema, membesar dan berwarna seperti empedu. Secara histologik, terjadi susunan hepatoseluler menjadi kacau, cedera dan nekrosis sel hati dan peradangan perifer. Perubahan ini reversibel sempurna, bila fase akut penyakit mereda. Pada beberapa kasus, nekrosis submasif atau massif dapat mengakibatkan gagal hati yang berat dan kematian.

Gejala hepatitis E

HEV 1 dan 2 memiliki masa inkubasi 2-6 minggu. Ciri infeksi hepatitis E adalah demam, sakit perut, muntah dan anoreksia. Penyakit kuning terjadi pada 40% pasien. Biasanya, penyakit sembuh secara spontan, tetapi bentuk yang serius dan bahkan fatal dijelaskan pada pasien dengan penyakit hati kronis dan pada wanita hamil.

Hepatitis E

Prognosis virus hepatitis E

Gejala HEV 3 dan 4 identik dengan HEV 1 dan HEV 2. Pada sebagian besar kasus, infeksi tidak terdeteksi dan sembuh secara spontan. Sekali lagi, prognosisnya mungkin parah untuk pasien dengan penyakit hati kronis yang mendasari atau pasien dengan gangguan sistem imun yang mungkin mengembangkan infeksi kronis. Seperti infeksi hati kronis lainnya, jika tidak ada pengobatan penyakit ini dapat menyebabkan fibrosis yang signifikan atau bahkan sirosis dan menghambat fungsi hati.

Anamnesis hepatitis E virus

Diagnosis infeksi akut didasarkan pada serologi (adanya antibodi yang diproduksi dengan adanya virus) dan terutama adanya apa yang disebut antibodi anti-HEV IgM. Keberadaan virus juga dapat dideteksi oleh materi genetiknya dalam darah atau feses (HEV RNA), tetapi tes ini negatif sekitar 3 minggu setelah timbulnya infeksi. Namun, pada pasien immunocompromised (transplantasi dan HIV, diobati dengan kemoterapi), Tes ini harus diminta secara sistematis karena seringkali serologi negatif bahkan dengan adanya virus, infeksi dianggap kronis jika RNA tetap dapat dideteksi 3 bulan setelah infeksi.

Penatalaksanaan hepatitis

Tidak ada askep hepatitis lengkap untuk hepatitis E akut yang dapat disembuhkan dengan sendirinya pada sebagian besar kasus. Dalam kasus infeksi kronis pada pasien immunocompromised, tindakan pertama adalah mengurangi penekanan kekebalan ini. Hal ini paling sering mungkin dilakukan pada pasien transplantasi dengan mengurangi perawatan anti penolakan, ini memungkinkan penyembuhan pada sepertiga kasus.

Sebaliknya, pemberian ribavirin sebagai terapi tunggal selama 3 bulan saat ini merupakan pengobatan pilihan. Perawatan harus dilakukan di pusat-pusat khusus yang mampu menangani efek samping ribavirin. Pengobatan dapat diperpanjang hingga 6 bulan, jika negasi virus tidak tercapai selama 3 bulan pertama dan pasien yang kambuh dapat berhasil diobati.

Pencegahan hepatitis

Saat ini belum ada vaksin untuk melawan hepatitis E yang dipasarkan tetapi berbagai penelitian sedang dilakukan. Untuk saat ini, satu-satunya tindakan pencegahan ialah dengan membatasi paparan virus. Di negara berkembang dengan menyediakan air minum dan di negara maju dengan menghindari konsumsi daging mentah (dari daging babi terutama) pada pasien yang diikuti untuk penyakit hati kronis atau gangguan kekebalan.

Daging babi merupakan reservoir utama HEV yang dapat menjadi sumber penularan makanan, terutama produk yang terbuat dari hati mentah karena prevalensi infeksi HEV yang tinggi di peternakan babi. Sumber kontaminasi yang dicurigai termasuk figatelli yang dimasak sebentar atau mentah, berbagai sosis, ham asap buatan sendiri dan air dari sumur pribadi. Pencegahan didasarkan pada pemberian informasi kepada konsumen tentang perlunya memasak produk semacam itu secara menyeluruh dan memasak pada suhu 71 derajat C selama 20 menit dapat menonaktifkan virus hepatitis E.

Referensi

  1. World Health Organization: Hepatitis E: https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/hepatitis-e

  2. Medscape: What is the pathophysiology of hepatitis E virus (HEV) infection?: https://www.medscape.com/answers/775507-38240/what-is-the-pathophysiology-of-hepatitis-e-virus-hev-infection

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *