Phlegmon

Pemahan

Phlegmon tonsil sering muncul sebagai abses di tenggorokan dan lebih khusus lagi sebagai abses di tonsil. Sebagai pengingat, amandel adalah organ sistem kekebalan yang terletak di faring di bagian belakang tenggorokan. Abses adalah penumpukan nanah lokal. Dalam hal ini, akumulasi diamati di sekitar amigdala antara dinding faring dan kapsul amigdala (membran yang mengelilingi amigdala). Karena itu, spesialis berbicara tentang phlegmon per-tonsillar atau abses per-tonsillar. Amigdala flegmon seringkali merupakan komplikasi angina dan membutuhkan perhatian medis segera.

Etiologi plegmon

Tonsil phlegmon adalah komplikasi dari penyakit yang menyerang amandel. Ini sering terjadi setelah tonsilitis, penyakit tenggorokan inflamasi yang mempengaruhi amandel pada khususnya. Angina biasanya virus, tetapi bisa juga disebabkan oleh infeksi bakteri. Kebersihan gigi yang buruk dan Merokok terbukti meningkatkan perkembangan tonsil flegmon, abses peritoneal juga dianggap sebagai faktor risiko.

Plegmon tonsil disajikan sebagai abses paling umum di daerah kepala dan leher. Jumlah kasus baru per tahun diperkirakan 30 kasus per 100.000. Amandel flegmon adalah penyakit yang kebanyakan menyerang orang dewasa muda antara usia 20-40, meskipun dapat berkembang pada usia berapa pun.

Gejala phlegmon

Beberapa manifestasinya:

  • Otalgia. Nyeri di tenggorokan bisa menjalar ke telinga, kami berbicara tentang otalgia

  • Demam, kehadiran phlegmon peritoneal disertai dengan demam yang relatif tinggi (39-40 C)

  • Sakit tenggorokan. Ada nyeri faring yang intens dan unilateral, yaitu nyeri hebat di satu sisi tenggorokan

  • Perubahan suara. Dalam bahasa populer, kadang-kadang dikatakan “berbicara dengan kentang panas di mulut Anda”

  • Hipersalivasi, kehadiran phlegmon peritoneal dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan saat menelan dengan hipersalivasi

  • Trismus adalah kontraksi otot-otot rahang yang tidak disengaja dan konstan, yang cenderung mengurangi atau mencegah pembukaan mulut

  • Pembengkakan pada langit-langit lunak. Terbentuknya abses di bagian belakang tenggorokan menyebabkan terlihat pembengkakan pada langit-langit lunak (soft palate). Ini terletak di bagian belakang mulut di lanjutan langit-langit (langit-langit keras).

    Phlegmon

Prognosis phlegmon

Phlegmon dasar mulut merupakan komplikasi dari abses periapikal dan periodontal yang dibiarkan dan tidak segera dilakukan penanganan. Lokasi khas tempat bersarangnya phlegmon adalah pada tulang mandíbula. Pengertian mandíbula yaitu bagian dekat dengan dasar mulut, rahang bawah kiri, kanan dan bawah lidah.

Komplikasi supuratif lokal dan regional dalam kaitannya dengan infeksi GAS terutama diwakili oleh phlegmon peritonsillar, tetapi mungkin termasuk adenitis lateroserviks supuratif abses), abses retropharyngeal, otitis media akut, sinusitis, mastoiditis dan selulitis serviks.

Anamnesis flegmon

Dokter mungkin mencurigai adanya tonsil phlegmon dengan pemeriksaan klinis. Diagnosis dapat dipastikan dengan pemeriksaan intraoral, pemeriksaan komprehensif dari berbagai struktur rongga mulut dan orofaring.

Pengobatan flegmon

Dalam bentuknya yang sederhana, tonsil phlegmon diobati dengan terapi antibiotik untuk melawan infeksi. Kortikosteroid dan pereda nyeri juga dapat diresepkan untuk mengurangi peradangan dan meredakan nyeri.

Pengangkatan abses dengan pembedahan dipertimbangkan jika terjadi abses yang sangat besar dan atau kegagalan pengobatan. Beberapa teknik mungkin dilakukan:

  • Sayatan abses

  • Tusuk abses dengan jarum

  • Pengangkatan amandel, tonsilektomi.

Pencegahan phlegmon

Mencegahnya terutama dengan mencegah perkembangan angina. Untuk ini, sangat disarankan untuk mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air. Dimungkinkan juga untuk melawan faktor risiko tertentu yang dapat dicegah untuk phlegmon tonsil. Sangat disarankan untuk menjaga kebersihan mulut yang baik, tidak atau berhenti merokok.

Referensi

  1. Clinicablasi.com: Phlemon: HTTPS://CLINICABLASI.COM/EN/PHLEMON-WHAT-IS-IT-SYMPTOMS-AND-TREATMENT/

  2. Campus numeriques: Lesson – unf3s: http://campus.cerimes.fr/orl/enseignement/orl_anglais_4/site/html/5.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *