Vitiligo

Pemahaman

Pengertian vitiligo atau leukoderma adalah suatu penyakit pigmen kulit yang ditandai dengan munculnya bintik-bintik putih pada kaki, tangan, wajah, bibir atau bagian tubuh lainnya. Bintik-bintik ini disebabkan oleh “depigmentasi” yaitu hilangnya melanosit, sel-sel yang bertanggung jawab atas warna kulit (pigmentasi).

Gejala awal vitiligo berupa depigmentasi bisa menjadi lebih atau kurang penting dan terdapat bintik putih dengan ukuran yang bervariasi. Dalam beberapa kasus, rambut atau bulu yang tumbuh di dalam area depigmentasi juga berwarna putih. Vitiligo tidak menular atau menyakitkan, tetapi dapat menyebabkan tekanan psikologis yang signifikan.

Vitiligo adalah penyakit yang gejalanya sangat mengganggu estetis, tumbuh pada tempat yang tidak menyakitkan atau tidak berbahaya langsung ke kesehatan. Akibatnya, seringkali “diminimalkan” dan masih belum ditangani secara memadai oleh dokter. Namun, ini merupakan penyakit yang berdampak sangat negatif terhadap kualitas hidup orang yang terkena penyakit tersebut. Terutama orang dengan kulit gelap yang menderita karenanya.

Gejala vitiligo

Etiologi vitiligo

Penyebab vitiligo tidak banyak diketahui. Namun, kita tahu bahwa munculnya bintik putih disebabkan oleh rusaknya melanosit, sel kulit yang memproduksi melanin. Setelah melanosit dihancurkan, kulit menjadi putih sepenuhnya. Vitiligo mungkin merupakan penyakit yang memiliki asal-usul genetik, saraf, akumulasi radikal bebas, lingkungan dan autoimun.

Gejala vitiligo

Ciri vitiligo ditandai dengan bercak putih seperti kapur dengan kontur yang didefinisikan oleh “band” dari kulit yang lebih gelap. Pertamanya  paling sering muncul di tangan, lengan, kaki dan wajah, tetapi bisa terjadi di area tubuh manapun, termasuk selaput lendir. Ukurannya dapat bervariasi dari beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter serta umumnya tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi bisa terasa gatal atau terbakar saat muncul.

Orang yang beresiko:

  • Orang yang memiliki riwayat keluarga vitiligo (terlihat pada sekitar 30% kasus)
  • Penderita autoimun. Misalnya alopecia areata, penyakit Addison, anemia pernisiosa, lupus, atau diabetes tipe 1. Penyakit kulit vitiligo juga dikaitkan dengan gangguan autoimun pada kelenjar tiroid, yaitu hipotiroidisme atau hipertiroidisme.

Pada orang yang berisiko, faktor-faktor tertentu dapat memicu vitiligo:

  • Lesi
  • Menggosok kulit berulang kali
  • Sengatan matahari yang kuat 
  • Kontak dengan bahan kimia (fenol yang digunakan dalam fotografi atau pewarna rambut)
  • Terkadang terjadi kejutan emosional yang hebat atau stres yang hebat.

Prognosis vitiligo

Paling sering, penyakit berkembang dengan kecepatan yang tidak dapat diprediksi dan dapat berhenti atau menyebar tanpa mengetahui alasannya. Penyakit vitiligo dapat berkembang secara bertahap, kadang-kadang terjadi setelah peristiwa pemicu psikologis atau fisik. Dalam kasus yang jarang terjadi, plak akan hilang dengan sendirinya.

Selain kerusakan kosmetik, ini bukanlah penyakit serius. Bagaimanapun penderita, memiliki peningkatan risiko terkena kanker kulit karena area depigmentasi tidak lagi membentuk penghalang sinar matahari dan lebih mungkin menderita penyakit autoimun lainnya. Namun, ini tidak terjadi pada orang dengan vitiligo segmental.

Anamnesis vitiligo

Dokter kulit sering mendiagnosisnya hanya berdasarkan pemeriksaan fisik. Jika dokter memerlukan lebih banyak informasi tentang bagaimana kondisi tersebut memengaruhi sel kulit pasien, mereka mungkin menyarankan untuk melakukan biopsi kulit atau tes darah.

Pengobatan vitiligo

Tidak ada obat untuk vitiligo. Namun, perawatan saat ini memungkinkan untuk membatasi ukuran dan jumlah titik depigmentasi. Pada anak-anak, dokter jarang menggunakan pengobatan yang kuat dan lebih sering menyukai untuk menggunakan perlindungan dari matahari dan penyamaran dengan pakaian.

Beberapa cara mengobati penyakit ini:

Kamuflase dengan kosmetik

Menerapkan kosmetik ke area depigmentasi, membuat perubahan warna menjadi kurang terlihat. Contohnya alas bedak khusus, lotion penggelap kulit atau krim penyamar.

Perawatan repigmentasi

Tujuan menyembuhkan vitiligo dengan cara ini  untuk merangsang perbanyakan melanosit yang masih ada di kulit. Dalam banyak kasus, dokter kulit akan mampu mencapai repigmentasi, terutama jika mereka ditangani sejak dini. Ini dapat dilakukan dengan metode:

  • Mengobati vitiligo secara topikal (lokal) yang mungkin diresepkan untuk pigmen ulang bintik-bintik kecil vitiligo
  • Fototerapi PUVA (kombinasi psoralen dan sinar UVA) melibatkan kombinasi paparan sinar UVA pada kulit dengan meminum (secara oral, topikal atau dalam bentuk bak mandi) zat yang disebut psoralen
  • Fototerapi UVB spektrum sempit, metode fototerapi terbaru yang tidak memerlukan asupan atau aplikasi psoralen, dan karenanya lebih sederhana daripada terapi vitiligo yang menggunakan metode PUVA
  • Penggunaan laser (dari jenis excimer 308 nm) tampaknya menjanjikan, tetapi masih ada beberapa uji klinis.

Perawatan depigmentasi

Tujuannya di sini untuk menghilangkan seluruh kulit secara permanen untuk mendapatkan penampilan yang seragam. Pilihan terapi ini cukup radikal dan hanya dipertimbangkan jika vitiligo menutupi sebagian besar tubuh (vitiligo universalis). Larutan “pemutihan” kimiawi (misalnya Benoquin) diaplikasikan setiap hari selama lebih dari setahun. Namun, setengah dari orang yang dirawat akan menderita efek samping (kemerahan dan kekeringan pada kulit, luka bakar) dan setelah penyembuhan vitiligo selesai, paparan sinar matahari harus dihindari sebisa mungkin karena kulit menjadi peka.

Perawatan bedah

Dalam kasus tertentu, khususnya ketika rambut dan bulu itu sendiri mengalami depigmentasi, cangkok kulit dapat diusulkan. Transplantasi ini sangat cocok untuk orang dengan vitiligo segmental, artinya hanya mempengaruhi 1 bagian tubuh dan tidak lagi berkembang. Ini merupakan transplantasi autologous, yaitu cangkok diambil dari pasien itu sendiri, di area tubuh yang tidak terpengaruh oleh penyakit pigmen kulit.

Sebuah teknik pengobatan vitiligo terbaru, transplantasi melanosit (atau “cangkok melanosit”) memungkinkan untuk memulihkan melanosit di area kulit yang sehat dan menyuntikkannya ke titik-titik depigmentasi. Masih eksperimental, perawatan ini tidak tersedia di semua tempat.

Pencegahan vitiligo

Saat ini, tidak ada cara untuk mencegah penyakit kulit belang yang pemicunya tidak diketahui. Namun, penting bagi penderita untuk melindungi diri dari sinar matahari. Mencegah kanker kulit, orang yang kulitnya memutih pada penderita vertiligo karena kehilangan perlindungannya terhadap matahari, dalam jangka panjang membuatnya lebih kondusif untuk terbakar oleh matahari. Selain itu, luka bakar terkadang memperlebar area depigmentasi. Oleh karena itu, penting untuk melindungi diri dari matahari dengan minimal SPF 30 tabir surya yang dioleskan 30 menit sebelum terpapar sinar (periksa apakah layar kacamata melindungi dari sinar UVA dan UVB). Penting untuk tetap berada di tempat teduh mulai pukul 12.00-16.00, ketika matahari berada di puncaknya.

Referensi

  1. NHS: Vitiligo: https://www.nhs.uk/conditions/vitiligo/
  2. Mayo Clinic : Vitiligo : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/vitiligo/diagnosis-treatment/drc-20355916

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *