Deep Vein Thrombosis

Pemahaman

Deep Vein Thrombosis atau DVT adalah pembentukan penyakit trombus atau trombi di dalam vena dalam atau di vena superfisial (trombosis vena superfisial), biasanya di kaki. Vena superfisial umumnya juga meradang tetapi tanpa koagulasi (atau penyakit trombosis), hubungan koagulasi dan peradangan ini disebut tromboflebitis superfisial. Trombosis atau trombus adalah gumpalan darah.

Venous Thromboembolism (VTE) atau tromboemboli vena adalah keadaan yang mengacu pada bekuan darah yang dimulai di vena dan kemudian pecah untuk melakukan perjalanan melalui sirkulasi, biasanya ke paru-paru (emboli paru). Karena hampir semua gumpalan (trombi) dapat pecah dan menjadi emboli, dokter terkadang menyebut DVT sebagai “penyakit tromboemboli”. Trombosis vena dalam paling sering terjadi di kaki atau panggul, tetapi kadang juga di lengan.

Etiologi DVT

3 Faktor utama dapat berkontribusi pada trombosis vena:

Lesi vena (kerusakan dinding vena)

Pembuluh darah dapat rusak selama operasi atau selama cedera pada lengan atau kaki, karena injeksi bahan pengiritasi, peradangan atau gangguan tertentu, seperti tromboangiitis obliterans. Mereka juga dapat rusak oleh bekuan, menyebabkan bekuan sekunder terbentuk.

Meningkatnya kecenderungan menggumpal

Beberapa kelainan, seperti kanker dan beberapa kelainan blood clot yang diturunkan, menyebabkan penggumpalan terbentuk padahal seharusnya tidak. Merokok dan beberapa obat, termasuk pil KB, terapi estrogen atau obat-obatan yang bekerja seperti estrogen (seperti tamoxifen dan raloxifene) dapat menyebabkan penggumpalan darah, ini juga lebih mudah terjadi setelah kehamilan atau operasi. Pada orang tua, pemicu pembekuan darah atau blood clot adalah dehidrasi dan oleh karena itu dapat menjadi penyebab dvt.

Memperlambat aliran darah

Selama tirah baring yang lama dan saat-saat lain ketika kaki tidak bergerak secara normal (misalnya setelah cedera kaki atau stroke), aliran darah melambat karena otot betis tidak berkontraksi dan tegang (darah ke jantung). Trombus vena dalam dapat berkembang, contohnya setelah infark miokard atau penyakit serius lainnya (seperti gagal jantung, penyakit paru obstruktif kronik [PPOK] atau stroke) di mana pasien menghabiskan beberapa hari di ranjang rumah sakit tanpa cukup menggerakkan kaki atau ketika kaki dan tubuh bagian bawah lumpuh (paraplegia). Trombus vena dalam dapat berkembang setelah operasi serius, terutama pada panggul, pinggul dan lutut. Trombus bahkan dapat terjadi pada orang sehat yang duduk dalam waktu lama (contohnya dalam perjalanan jauh dengan mobil atau pesawat), tetapi trombus sangat jarang terjadi pada keadaan ini dan biasanya menyerang orang dengan faktor risiko lainnya.

Gejala DVT

Hampir setengah dari pasien dengan trombus vena dalam tidak menunjukkan gejala. Pada pasien ini, nyeri dada atau sesak napas yang disebabkan oleh emboli paru mungkin merupakan indikasi pertama dari bekuan darah. Pada pasien lain, jika vena dalam di kaki terpengaruh, betis membengkak dan bisa menjadi panas, nyeri dan lembut saat disentuh. Pergelangan kaki atau paha juga bisa membengkak, tergantung pada vena yang terlibat. Demikian juga, jika vena di satu lengan atau kaki terpengaruh, lengan itu bisa membengkak.

Prognosis DVT

Meskipun trombus vena dalam tidak nyaman, komplikasi trombosis adalah kondisi yang harus diperhatikan yang termasuk:

Emboli paru

Terkadang gumpalan darah di pembuluh darah dalam bisa pecah dan menyebabkan emboli. Emboli dapat berjalan ke aliran darah, melalui jantung dan ke paru-paru di mana ia bersarang di pembuluh, menghalangi aliran darah ke bagian paru-paru. Obstruksi ini disebut emboli paru dan bisa berakibat fatal, bergantung pada ukuran gumpalan.

Gumpalan darah kecil yang terjadi pada trombus vena superfisial biasanya tidak menjadi emboli. Oleh karena itu, hanya ciri vena dengan gumpalan dalam yang berpotensi berbahaya. Gumpalan darah di kaki atau panggul lebih mungkin menjadi emboli daripada gumpalan di lengan, kemungkinan karena aksi penyempitan otot betis dapat mengeluarkan gumpalan darah di vena dalam.

Konsekuensi dari emboli paru bergantung pada ukuran dan jumlah emboli:

  • Emboli kecil dapat menyumbat arteri kecil di paru-paru, menyebabkan nekrosis sebagian kecil jaringan paru-paru (disebut infark paru)

  • Emboli paru yang besar dapat sepenuhnya atau hampir menghalangi aliran darah dari jantung kanan ke paru-paru, mengakibatkan tekanan darah rendah, kadar oksigen rendah dan kematian cepat.

Emboli masif jarang terjadi, tetapi tidak mungkin untuk memprediksi kapan trombus vena dalam yang tidak diobati akan menyebabkan emboli masif. Beberapa emboli dapat terjadi, biasanya menuju ke berbagai bagian paru-paru. Oleh karena itu, dokter sangat memperhatikan semua kasus trombus vena dalam. Pasien terkadang memiliki pembukaan abnormal yang disebut foramen ovale persisten, antara bilik jantung kiri dan kanan atas (atrium). Jika ada lubang seperti itu, embolus dapat masuk ke sirkulasi arteri dan menyumbat arteri di bagian tubuh lain (trombosis arteri), seperti otak yang akan menyebabkan stroke.

Insufisiensi vena kronis

Ini dapat menyebabkan pembengkakan dan ketidaknyamanan jangka panjang dari kaki, beberapa gumpalan darah sembuh dengan berubah menjadi jaringan parut yang dapat merusak katup di pembuluh darah. Katup yang rusak mencegah vena berfungsi normal, suatu kondisi yang disebut insufisiensi vena kronis atau sindrom postphlebitic. Dalam kasus ini, cairan menumpuk (suatu kondisi yang disebut edema) menyebabkan pembengkakan pada pergelangan kaki dan terkadang bagian bawah kaki. Kulit bisa menjadi bersisik, coklat kemerahan dan gatal.

Iskemia (kurangnya aliran darah)

Dalam kasus yang jarang terjadi, bekuan darah yang sangat besar di satu kaki menyebabkan pembengkakan yang sangat parah sehingga menghalangi aliran darah ke kaki, menjadi pucat atau biru dan sangat nyeri. Gangren dapat terjadi jika aliran darah tidak pulih.

Anamnesis DVT

Deep vein thrombosis bisa sulit dideteksi, terutama bila nyeri dan pembengkakan tidak ada atau sangat ringan. Jika gangguan ini dicurigai, USG Doppler dapat memastikan diagnosa DVT. Dokter terkadang melakukan tes darah untuk mengukur zat yang disebut D-dimer yang dilepaskan oleh bekuan darah.

Jika orang tersebut memiliki gejala emboli paru, angiografi computed tomography (CT) atau dalam kasus yang jarang terjadi, pemindaian paru menggunakan penanda radioaktif dilakukan untuk mendeteksi emboli paru dan USG Doppler dilakukan untuk mendeteksi gumpalan di kaki. Prosedur ini dilakukan kecuali jika pasien tidak sadarkan diri karena tekanan darah yang sangat rendah atau kadar oksigen yang sangat rendah, kehadiran kolaps menunjukkan emboli paru masif dan membutuhkan perawatan segera.

Pengobatan DVT

Tujuan utama dokter adalah mencegah emboli paru, rawat inap mungkin diperlukan sebagai obat DVT lini pertama. Namun berkat kemajuan pengobatan, beberapa pasien dengan dapat dirawat di rumah, istirahat di tempat tidur tidak diperlukan kecuali untuk meredakan gejala. Orang bisa menjadi seaktif yang mereka inginkan. Aktivitas fisik tidak meningkatkan risiko pembekuan darah yang pecah dan menyebabkan emboli paru.

Perawatan biasanya termasuk:

  • Obat trombolitik

  • Paling sering dengan antikoagulan

  • Jarang dilakukan filter pemblokir gumpalan (payung).

Pengobatan komplikasi untuk emboli paru biasanya mencakup oksigen (biasanya diberikan melalui masker atau selang hidung), pereda nyeri dan obat antikoagulan. Jika emboli paru mengancam nyawa, obat trombolitik diberikan atau pembedahan dilakukan untuk mengangkat embolus. Vena tidak pernah sembuh sepenuhnya setelah deep vein thrombosis dan pembedahan untuk memperbaiki katup di vena masih eksperimental. Stoking kompresi elastis yang dikenakan di bawah lutut dapat berguna pada insufisiensi vena kronis.

Jika timbul ulkus kulit yang menyakitkan (ulkus stasis vena), perban kompresi yang diterapkan dengan benar dapat membantu. Jika perban ini dioleskan dengan hati-hati 1-2 kali seminggu, tukak hampir selalu sembuh dengan aliran darah yang lebih baik melalui pembuluh darah. Bisul dapat terinfeksi dan setiap kali perban diganti, nanah dan sekresi berbau busuk dapat muncul di perban. Nanah dan sekret bisa dibersihkan dengan sabun dan air. Krim kulit, balsem dan obat kulit tidak terlalu efektif.

Segera setelah aliran darah vena membaik, ulkus sembuh secara spontan. Kemudian mungkin untuk mencegah kekambuhan dengan mengenakan stoking kompresi setiap hari, stoking harus diganti jika sudah terlalu longgar. Jika memungkinkan, pasien harus membeli 7 stoking atau sepasang stoking (jika kedua kaki terkena), 1 untuk setiap hari dalam seminggu untuk memperpanjang efektivitasnya selama mungkin.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ulkus yang tidak kunjung sembuh memerlukan cangkok kulit. Setelah transplantasi, stocking kompresi harus dipakai untuk mencegah ulkus berulang.

Pencegahan DVT

Tindakan pencegahan dipilih tergantung pada faktor risiko dan karakteristik individu pasien. Orang-orang dengan risiko rendah penyakit DVT, seperti mereka yang tidak aktif sementara untuk waktu yang lama (contohnya pada pesawat terbang) dan mereka yang menjalani operasi kecil tetapi tidak memiliki faktor risiko lain untuk deep vein thrombosis, dapat mengambil langkah sederhana. Mereka terdiri dari mengangkat kaki, melakukan langkah ikal dan ekstensi pergelangan kaki sekitar 10 kali setiap 30 menit serta berjalan serta peregangan setiap 2 jam selama penerbangan yang panjang.

Orang yang berisiko tinggi mengalami trombosis vena dalam memerlukan perawatan pencegahan tambahan:

  • Mereka yang tanpa faktor risiko menjalani operasi besar, terutama bedah ortopedi

  • Pasien yang dirawat di rumah sakit tanpa penyakit serius

  • Orang yang menjalani operasi kecil yang memiliki faktor risiko spesifik untuk trombosis vena dalam.

Orang-orang berisiko tinggi ini harus menjaga kaki mereka tetap terangkat dan mulai bergerak serta berjalan secepat mungkin. Obat antikoagulan, seperti heparin dengan berat molekul rendah atau antikoagulan oral yang lebih baru dapat digunakan. Obat-obatan ini membantu mencegah deep vein trombosis dengan cara mengurangi kemampuan darah untuk menggumpal, tetapi memiliki sedikit risiko pendarahan yang berlebihan.

Sebagai alternatif, stoking Kompresi Pneumatik Intermiten (Intermittent Pneumatic Compression atau IPC) efektif dalam mencegah penggumpalan pada orang yang berisiko tinggi, terutama mereka yang menjalani operasi dengan risiko perdarahan tinggi atau yang baru saja mengalami cedera serius dan seharusnya tidak. Oleh karena itu jangan minum obat antikoagulan sembarangan. Stoking ini biasanya plastik, digelembungkan dan dikempiskan secara otomatis oleh pompa listrik. Mereka berulang kali menekan betis dan mengosongkan pembuluh darah. Stoking ini dikenakan sebelum operasi dan disimpan selama dan setelah prosedur, sampai pasien dapat berjalan kembali.

Memakai stoking elastis kompresi tinggi secara terus menerus (stoking kompresi) sedikit mempersempit pembuluh darah dan mempercepat aliran darah. Oleh karena itu, kemungkinan koagulasi lebih kecil. Namun, stoking kompresi tidak cukup melindungi terhadap perkembangan trombosis vena dalam. Mereka juga dapat menciptakan rasa aman yang palsu dan mencegah penerapan metode pencegahan yang lebih efektif. Jika tidak dipakai dengan benar, mereka bahkan bisa muncul kembali dan memperburuk masalah dengan menghalangi aliran darah ke kaki.

Referensi

  1. AAOS: Deep Vein Thrombosis: https://orthoinfo.aaos.org/en/diseases–conditions/deep-vein-thrombosis

  2. ULCA: Deep Vein Thrombosis (DVT): https://www.uclahealth.org/radiology/ir/dvt

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *