Demam Skarlet

Pemahaman

Arti nama scarlet atau scarlatina yaitu infeksi bakteri menular yang terjadi pada anak-anak berusia antara 5-10 tahun. Bakteri yang dimaksud (pada asal mula tanda angina) mengeluarkan toksin (protein yang memiliki efek toksik) yang menyebar ke dalam organisme dan bertanggung jawab atas tanda-tanda penyakit pada kulit.

Arti scarlet ialah penyakit anak yang jarang dan jinak akibat infeksi bakteri yang disebabkan oleh streptokokus grup A. Ini tidak terlalu menular, tetapi dapat ditularkan melalui udara dan paling sering dari anak yang terkena. Ditandai dengan sakit tenggorokan, radang amandel dan bintik-bintik merah kecil di tubuh. Perawatan didasarkan pada antibiotik.

Etiologi scarlet

Bakteri pemicu scarlet fever adalah Streptococcus Group A. Infeksi terjadi terutama pada cuaca dingin, epidemi yang menyerang masyarakat (sekolah). Paling sering ditularkan melalui udara dari anak yang terkena. Penularan scarlet dari satu orang ke orang lain adalah melalui udara (batuk, bersin, dahak yang keluar saat berbicara) atau secara tidak langsung, dengan menyentuh benda yang baru saja dikotori oleh sekresi. Masa penularan skarlet adalah 10-21 hari tanpa pengobatan, hanya berlangsung 24-48 jam dengan pengobatan yang tepat.

Gejala scarlet fever

Inkubasi (waktu antara infeksi dan gejala pertama) penyakit scarlet berlangsung dari 1-4 hari, kadang-kadang lebih lama. Timbulnya penyakit demam scarlet adalah tiba-tiba, berhubungan dengan demam >38,5  C, menggigil, faring (tenggorokan) dan sakit perut, muntah. Ciri pertama ini mirip dengan tonsilitis, periode keadaan  kemudian terjadi dalam waktu kurang dari 2 hari dan ditandai dengan terjadinya ruam kulit (kita berbicara tentang eksantema) dan ruam yang terjadi di mulut dan tenggorokan (kita berbicara tentang enanthem).

Demam Skarlet

Ruam dimulai di ketiak, di lipatan siku dan selangkangan dan kemudian dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya seperti dada bagian atas, perut bagian bawah, wajah (kecuali di sekitar mulut) dan ekstremitas (kecuali telapak tangan dan telapak kaki). Ruam merah scarlet kemudian bisa menyebabkan gatal.

Enanthema yang mudah dikenali muncul di semua kasus dan akan dikenali selama pemeriksaan medis. Perlu dicatat bahwa bentuk yang dilemahkan dan yang paling sering saat ini yaitu manifestasi umum berupa demam, nyeri sedikit dan ruam lebih tersembunyi. Namun, enanthema tetap konstan dan khas.

Prognosis demam scarlet

Evolusi scarlet menguntungkan pada subjek yang dirawat dan kambuh tetap luar biasa, manifestasi umum (demam, menggigil, nyeri, dll.) Menghilang sebelum akhir minggu pertama, lidah kembali normal pada akhir minggu kedua dan ruam atau eksantema hilang pada akhir bulan pertama. Komplikasi scarlet lebih sering menyerang orang dewasa yang tidak terdeteksi dan orang yang lebih rapuh, misalnya penyakit kronis, imunosupresi dan lain-lain.

Komplikasi tetap jarang terjadi karena antibiotik:

  • Komplikasi lokal: adenitis serviks (infeksi kelenjar getah bening di leher), otitis (infeksi telinga), rinitis, sinusitis

  • Komplikasi awal: mereka terkait dengan difusi toksin dan terutama mempengaruhi ginjal, persendian

  • Komplikasi lanjut: mereka terutama diwakili oleh demam rematik (infeksi pada beberapa sendi, risiko kerusakan jantung yang serius).

Anamnesis demam skarlet

Diagnosis scarlet pada dasarnya bersifat klinis (konteks epidemi, karakteristik dan penampilan enanthema yang konstan). Pemeriksaan tenggorokan menemukan sebuah angina merah kelenjar terkait di bawah sudut rahang. Putih pada awalnya, lidah secara bertahap berubah menjadi merah atau lidah strawberry. Palpasi denyut nadi termasuk peningkatan denyut jantung. Pemeriksaan eksantema menunjukkan kulit panas, kering dan kasar. Tes laboratorium tidak menunjukkan elemen spesifik yang mendukung peradangan, peningkatan jumlah sel darah putih dalam darah.

Usap tenggorokan yang diambil sebelum Anda mulai minum antibiotik dapat menunjukkan adanya bakteri. Jika dokter ragu dengan diagnosisnya, dia mungkin melakukan tes diagnostik cepat untuk angina atau Rapid Diagnostic Test (RDT). Tes ini sama sekali tidak menimbulkan rasa sakit dan sangat cepat, Ahli kesehatan mengambil sampel dari amandel dengan swab (semacam kapas besar) yang kemudian ditempatkan dalam tabung berisi reagen. Sebuah strip direndam dalam cairan ini. Tergantung pada warna strip, dokter yang tahu apakah ada atau tidak angina karena kelompok A streptokokus.

Pengobatan demam skarlet

Perawatan didasarkan pada antibiotik anti-streptokokus, durasi pengobatan scarlet fever adalah 10 hari dan yang harus benar-benar diperhatikan:

  • Penisilin V atau amoksisilin oral atau benzathine-penisilin secara intramuskular, dalam kasus risiko pemantauan pengobatan yang buruk

  • Jika Anda alergi terhadap penisilin, dokter mungkin meresepkan makrolida Istirahat di tempat tidur dan isolasi selama 15 hari, tidak masuk sekolah atau kerja

  • Dokter memberikan perhatian khusus untuk memantau leher, persendian dan urine subjek yang terinfeksi 15 hari karena risiko komplikasi yang serius. Pada subjek yang kontak dengan pasien, dokter akan memulai pengobatan dengan penisilin V atau makrolida selama 1 minggu.

Agar si kecil lebih nyaman, jangan menutupi terlalu banyak jika sedang demam agar panas tubuhnya bisa keluar. Jika demam sudah melebihi 38,5  C, tawarkan obat untuk menurunkan suhu. Gunakan hanya 1 jenis obat selama 24 jam pertama, parasetamol lebih disukai jika tidak ada kontraindikasi. Beri dia untuk minum air secara rutin untuk menghindari dehidrasi dan menjaga suhu ruangan antara 18 -20  C, melembabkan udara di dalam ruangan juga dapat dilakukan.

Pencegahan demam scarlet

Untuk mencegah penyebaran bakteri penyebab scarlet fever, ikuti tips kebersihan berikut ini:

  • Gunakan tisu sekali pakai untuk pilek dan batuk

  • Hindari menjadi perokok pasif yang memicu infeksi THT

  • Lakukan pertukaran udara rumah Anda sekali sehari selama sekitar 20 menit

  • Bersihkan benda sehari-hari secara teratur remote control, telepon dan lainnya

  • Cuci tangan Anda secara teratur dengan sabun dan air dan ajari anak Anda cara membersihkan tangan dengan benar

  • Hindari mencium anak jika Anda sedang sakit, Anak-anak juga harus menghindari ciuman jika mereka menunjukkan gejala.

Referensi

  1. PubMed: Scarlatina: https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/6551630/

  2. MedicineNet: Definition of Scarlatina: https://www.medicinenet.com/scarlatina/definition.htm

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *