Gangguan Dismorfik Tubuh

Pemahaman

Wajar jika orang mengkhawatirkan penampilan mereka dari waktu ke waktu dan beberapa mungkin lebih terobsesi daripada yang lain. Manusia adalah spesies sosial dan memang, manusia menilai satu sama lain berdasarkan penampilan dan dandanan mereka. Masuk akal jika seseorang ingin menjaga penampilannya dalam kisaran tertentu, agar cocok dengan orang lain.

Pengertian bentuk tubuh didasarkan pada hubungan simetris antara 3 titik yaitu bahu atau dada, pinggang dan pinggul. Pengertian simetris pada biologi mengacu pada korespondensi bagian tubuh, dalam ukuran, bentuk dan posisi relatif, di sisi berlawanan dari garis pemisah atau didistribusikan di sekitar titik pusat atau sumbu.

Namun, pada beberapa orang kekhawatiran ini begitu parah sehingga menjadi gangguan preokupasi. GDT atau Gangguan Dismorfik Tubuh adalah suatu kondisi di mana seseorang terlalu asyik dengan salah satu bagian fisiknya, takut ada yang tidak beres, padahal dokter dan keluarga percaya sebaliknya. Preokupasi adalah salah satu jenis gangguan dari isi pikiran manusia dimana ia berpikiran terus menerus mengenai suatu penyakit, kekurangan diri, masalah lingkungan, obsesi, kompulsi, fobia, rencana bunuh diri, membunuh, gejala-gejala hipokondrik, dorongan atau impuls-impuls antisosial.

Etiologi BDD

Menurut APA tahun 2013, Body Dysmorphic Disorder juga dikenal sebagai dysmorphophobia yaitu preokupasi takut akan sesuatu yang salah dengan fisik adalah suatu kondisi di mana individu menjadi terobsesi dengan kekurangan yang dirasakan dalam penampilan mereka sehingga menyebabkan masalah dalam hidup mereka. Biasanya dimulai pada masa remaja, tetapi biasanya tidak terdiagnosis sampai orang lebih tua (antara 20-30 tahun).

Dismorfik adalah suatu bentuk kecacatan. Seperti kebanyakan kondisi, gangguan dismorfik tubuh kemungkinan besar disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor seperti:

  • Genetika dan sejarah keluarga
  • Orang tersebut memiliki pengalaman hidup traumatis yang signifikan yang membuat stres
  • Tekanan dari masyarakat dan media untuk mengadopsi tampilan tertentu, dengan penekanan pada “keindahan” dan “kesempurnaan”.

Gejala gangguan dismorfik tubuh

Ciri khas dismorfik adalah sebagai berikut:

  • Khawatir tentang difoto atau difilmkan
  • Bersikaplah kritis tidak hanya terhadap penampilan mereka sendiri, tetapi juga terhadap orang lain
  • Preokupasi tentang kekurangan atau kekurangan yang mereka pikir mereka miliki atau membandingkan diri mereka dengan orang lain
  • Kekhawatiran bahwa orang lain memperhatikan, menilai atau berbicara tentang kekurangan yang mereka rasakan, ketika kemungkinan besar orang tidak memperhatikan apa pun
  • Perilaku seperti:
  • Merobek kulit mereka
  • Minta untuk terus diyakinkan oleh orang lain
  • Mencoba menutupi kekurangan mereka yang tampak dengan riasan dan pakaian
  • Perawatan yang berlebihan untuk mencoba menghilangkan noda yang terlihat, seperti menyisir rambut beberapa kali.

Orang dengan gangguan dismorfik tubuh dapat memiliki preokupasi tentang bagian badan manapun. Namun, sebagian besar masalah pada wajah dismorfik adalah pikiran mengenai hidung yang terlalu besar atau mata yang terlalu kecil, rambut atau kulit. Pria dapat memiliki kecenderungan untuk mengkhawatirkan otot mereka, yaitu khawatir akan pendek, lemah dan tidak cukup berotot.

Teman dan kerabat akan menyatakan kekhawatiran itu hanya khayalan karena tidak ada kekurangan yang jelas. Sekalipun ada ketidaksempurnaan, kebanyakan orang akan menganggapnya sebagai ketidaksempurnaan yang normal dan kekhawatirannya berlebihan serta tidak masuk akal. Preokupasi perilaku dan pikiran ini menyusahkan, tidak menyenangkan dan sulit dikendalikan atau ditolak.

Prognosis BDD

Gangguan dismorfik tubuh dapat berdampak negatif yang signifikan pada kehidupan seseorang, karena dismorfik itu mereka bisa:

  • Mengurangi atau hindari hubungan dekat
  • Kurangi atau hindari sekolah, pekerjaan atau kegiatan sosial
  • Dalam beberapa kasus, orang bahkan dapat menemukan diri mereka terkurung di rumah mereka
  • Depresi, kecemasan sosial, gangguan obsesif-kompulsif (OCD), masalah penyalahgunaan zat. Stres yang tinggi akibat OCD bahkan bisa membuat orang berpikir bahwa hidup sudah tidak layak lagi dijalani.

Body Dysmorphic Disorders

Anamnesis BDD

Jika dokter mencurigai adanya gangguan dismorfik tubuh mereka mungkin merujuk orang tersebut ke psikiater atau psikolog, profesional perawatan kesehatan yang secara khusus dilatih untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit mental. Mereka membuat diagnosis berdasarkan penilaian terhadap sikap, perilaku dan gejala orang tersebut.

Pengobatan gangguan dismorfik tubuh

Cognitive Behavioral Therapy atau CBT adalah jenis terapi bicara yang disediakan oleh profesional terlatih, gangguan dismorfik tubuh menyebabkan orang memiliki pikiran dan perilaku negatif. CBT membantu mengubah pikiran dan perilaku orang untuk mengatasi gangguan dismorphic tubuh (NICE, 2005), ini mengajarkan keterampilan yang dapat bertahan lama. Dibandingkan dengan obat-obatan, CBT tidak menghadirkan risiko efek samping fisik yang sama tetapi mengharuskan orang tersebut memiliki kapasitas dan keterampilan yang memadai untuk melakukan CBT. Ketika gejalanya terlalu parah, CBT mungkin tidak dapat dilakukan.

Remedi dapat membantu, misalnya:

  • Penghambat reuptake serotonin spesifik (SSRI) yang bekerja dengan meningkatkan fungsi serotonin di otak, perawatan biasanya perlu diberikan untuk waktu yang lama yaitu 12-16 minggu
  • SSRI termasuk fluoxetine (Prozac), citalopram (Celexa), sertraline (Zoloft), fluvoxamine (Luvox), escitalopram (Cipralex), paroxetine (Paxil). Remedi serupa lainnya termasuk Venlafaxine (Effexor).

Manfaat obat, ketika seseorang merasa kewalahan, mereka mungkin tidak dapat menemui terapis, sementara obat dapat diambil untuk meredakan gejala. Setelah obatnya bekerja, orang tersebut kemudian dapat berkonsultasi dengan terapis, melakukan latihan visual. Kekurangan atau kerugian obat, terkadang dapat menimbulkan efek samping. Di sisi lain, inilah mengapa remedi diperiksa oleh dokter yang meresepkan, guna mengatasi efek samping yang mungkin timbul, misalnya dengan mengurangi dosis, menghentikan atau mengganti remedi.

Pencegahan gangguan dismorfik tubuh

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegahnya. Namun, karena gangguan dismorfik tubuh sering dimulai pada awal masa remaja, mengidentifikasi gangguan tersebut sejak dini dan memulai pengobatan mungkin bermanfaat. Perawatan pemeliharaan jangka panjang juga dapat membantu mencegah kambuhnya gejala gangguan dismorfik tubuh. Tidak lupa, menanamkan rasa bersyukur sejak dini akan sangat bermanfaat.

Referensi

  1. WebMD: Body Dysmorphic Disorder: https://www.webmd.com/mental-health/mental-health-body-dysmorphic-disorder#1
  2. Mayo Clinic: Body dysmorphic disorder: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/body-dysmorphic-disorder/symptoms-causes/syc-20353938

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *