Keputihan

Apa itu keputihan

Pada artikel keputihan ini akan dibahas apa itu keputihan atau apa yang dimaksud dengan keputihan, gejala, penyebab, diagnosa beserta perawatan atau pengobatan keputihan tersebut.

Leukorea atau arti keputihan adalah keputihan bahasa medis di mana seorang wanita mengalami keputihan yang putih, tipis, dan lengket. Keputihan adalah sesuatu yang keluar tanpa darah dari saluran kelamin wanita. Mereka bisa bersifat fisiologis atau berasal dari infeksi.

Definisi keputihan yang lebih mendalam adalah keluarnya cairan kental berwarna putih ke kuning dari vagina atau rongga rahim, yang mungkin merupakan gejala kelainan baik pada organ reproduksi atau di tempat lain di tubuh. Dengan kata lain pengertian keputihan sudah dijelaskan. Kelenjar vagina biasanya mengeluarkan sejumlah cairan mirip lendir yang membasahi selaput vagina. Ini sering meningkat pada saat ovulasi dan sebelum periode menstruasi, dan juga dirangsang oleh rangsangan seksual, baik terjadi senggama atau tidak. Sesuai dengan artikel keputihan pula sanggup diterangkan.

Keluarnya cairan dari vagina biasanya merupakan tanda infeksi jamur vagina, vaginosis bakterial, atau penyakit menular seksual. Keputihan mungkin bukan merupakan indikasi adanya infeksi, dan biasanya tidak disertai dengan gejala atau tanda lain, seperti gatal, nyeri, iritasi atau rasa terbakar, atau kemerahan pada jaringan. Hanya ahli medis yang berkualifikasi yang dapat memberitahu wanita apakah ada infeksi.

Jika seorang wanita memiliki jenis keputihan yang tidak biasa selama kehamilan atau pada waktu lain, dia harus selalu berkonsultasi dengan dokter perawatan primernya untuk pemeriksaan keputihan tersebut sebelum menggunakan terapi bebas resep atau pengobatan rumahan.

Keputihan bisa termasuk sebuah penyakit (penyakit keputihan). Pengertian penyakit keputihan adalah kondisi dimana cairan yang keluar bila sudah berbeda, dapat dilihat dari jumlah banyaknya keluar, tekstur, dan warnanya abnormal. Hal itu terjadi karena adanya bakteri penyebab keputihan tersebut. Tetapi terkadang kondisi keputihan adalah termasuk hal yang normal dialami oleh wanita. Untuk mencegah penyakit keputihan tersebut, maka harus dilakukan pemeriksaan keputihan oleh dokter yang menangani apakah keputihan itu normal atau sudah menjadi penyakit.

Diagnosa Keputihan

Untuk menegakkan diagnosa keputihan yang melimpah, diagnosa dapat dilakukan oleh dokter pada penelitian fisik pada saat melakukan pemeriksaan keputihan. Itu tergantung pada frekuensi, waktu dan sifat pelepasan. Kadang-kadang biopsi serviks diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan kanker serviks. Untuk mengidentifikasi kuman, pemeriksaan kultur dan sensitivitas oral sangat membantu.

Pengujian darah rutin dan pengujian kencing memberikan gambaran tentang infeksi.

Prosedur yang dapat membantu diagnosa keputihan:

  • Penelitian apusan segar dari cairan vagina dan serviks, terkadang diperlukan penelitian dengan bidang gelap;

  • Evaluasi kandungan sel melalui mikroskop smear, sebagai indikator aktivitas estrogenik;

  • Biopsi dapat direkomendasikan untuk diagnosis histologis;

  • Penentuan pH vagina dan serviks.

Gejala Keputihan

Gejala keputihan meliputi:

  • Keluarnya cairan keputihan / kuning pekat

  • Sakit perut bagian bawah

  • Aktivitas seksual yang menyakitkan

  • Nyeri punggung dan nyeri di kaki

  • Gatal pada vagina

  • Kerap ingin buang air kecil sedikit

  • Lekas ​​marah dan kurangnya perendaman dalam pekerjaan.

  • Perkara sembelit & pencernaan

  • Kelelahan

  • Aroma tajam atau kotoran berbusa dan ruam atau bintik nyeri pada alat kelamin wanita

Keputihan

Keputihan semestinya tak beraroma, juga tidak gatal. Anda berpotensi sudah menyadarinya kadangkala dikarenakan celana dalam Anda basah menjelang ovulasi. Selama kehamilan karena peningkatan aliran darah ke area vagina dan peningkatan hormon kehamilan, Anda mungkin akan melihat lebih banyak keluarnya cairan.

Perihal tersebut terdiri dari jaringan-jaringan kulit dari tubuh Anda. Itu tak beresiko dan tidak boleh dikira sebagai ancaman bagi kehamilan. Anda berpotensi menyadarinya selama kehamilan, atau bisa sedikit meningkat saat mendekati tanggal jatuh tempo. Jika Anda menemukan banyak cairan, Anda bisa pembalut kecil untuk membantu Anda merasa segar dan kering.

Penyebab Keputihan

Penyebab keputihan meliputi:

  • Ketidakcukupan gizi

  • Kebersihan yang buruk

  • Luka pada serviks atau salah satu jaringan dalam sistem reproduksi selama kehamilan

  • Penularan saluran kemih

  • Penularan lain karena adanya bakteri atau jamur

  • Eksitasi dampak alat kontrasepsi yang dimasukkan ke dalam vagina

  • Eksitasi dampak kontrasepsi luar yang digunakan oleh salah satu pasangan

  • Diabetes atau anemia

Selain dari penyebab diatas, keputihan juga bisa disebabkan oleh bakteri. Bakteri penyebab keputihan itu contohnya seperti berganti-ganti pasangan seksual dan tidak mempraktikkan seks aman.

Ada dua tipe keputihan pada wanita, yaitu keputihan normal dan keputihan abnormal. Keputihan normal bisa disebut fisiologis keputihan, sedangkan keputihan abnormal sendiri adalah patofisiologis keputihan. Patofisiologis keputihan inilah yang bisa disebut dengan penyakit keputihan karena tidak normal. Keputihan abnormal ini juga akan memiliki dampak keputihan pada diri sendiri, dampak dari keputihan tersebut bisa tidak nyaman pada miss V karena mengalami gatal-gatal yang tidak tertahankan dan bau yang sangat tidak sedap.

Dibagian ini akan dibahas penyebab keputihan tersebut.

Penyebab Keputihan Normal

Dilihat dari pengertian keputihan adalah keputihan yang berhubungan dengan sekresi lendir ovulasi, keputihan  normal dan teratur . Mereka membersihkan vagina dan melindunginya dari bakteri dengan membuang sel-sel mati, keringat dan kuman yang mungkin telah berkembang .

Ketika kadar estrogen tinggi , serviks dirangsang dan menghasilkan sekresi, yang sebagian dapat disekresikan oleh vagina. Keluarnya cairan putih juga dapat disebut ovulasi atau lendir serviks terjadi. Penampilan dan volumenya bervariasi tergantung pada siklus menstruasi . Lendir muncul 48 jam sebelum ovulasi dan mencapai  kelimpahan dan fluiditas maksimumnya pada saat ovulasi . Warnanya putih , tidak berbau dan memberatkan cucian . Itu tidak menimbulkan gejala . Pemeriksaan tidak menunjukkan peradangan atau kemerahan .

Jika jumlahnya sedang, sekresi ini tidak terlalu banyak keluar, tetapi jika penting, ia muncul di vulva  sebagai cairan lendir berserabut yang sebanding dengan putih telur mentah . Tidak ada pengobatan karena ini merupakan fenomena normal.

Penyebab Keputihan Abnormal

Berbagai penyebab pada keputihan aneh diantaranya:

  • Peradangan pada vagina. Ketika keseimbangan bakteri terganggu , terjadi modifikasi pada flora vagina . Sebagian besar penyebab keputihan yang abnormal berasal dari vaginitis yang merupakan peradangan vagina yang sangat umum . Ini adalah infeksi vagina yang asalnya dapat menular (karena jamur dalam banyak kasus, parasit atau bakteri) atau iritasi (intoleransi terhadap bahan kimia, terutama pada sabun). Bisa berasal dari mikroba dalam konteks kecacatan menular seksual ( klamidia , gonore , trichomonas), atau modifikasi hormonal (kehamilan, pengobatan hormonal atau antibiotik, kemoterapi).

  • Kanker primer. Kanker vagina primer muncul antara usia 50 dan 60 tahun. Biasanya menyebabkan  keputihan atau  pendarahan terutama setelah berhubungan seks . Ini dapat mempengaruhi gadis muda atau wanita yang ibunya mengkonsumsi DIethylstilbestrol selama kehamilan.

  • Kanker sekunder. Kanker sekunder lebih umum . Ini adalah metastasis kanker rahim, ovarium atau vulva

Pengobatan Keputihan

Salah satu cara pengobatan keputihan dengan cara kebersihan vulva.

Kebersihan vulva harus dilakukan setiap hari . Ini bisa dilakukan dengan air atau dengan menggunakan  sabun lembut dengan pH netral atau basa agar tidak terjadi efek samping keputihan. Jika terjadi efek samping keputihan segera lakukan pemeriksaan pada dokter.  Akan tetapi,  tidak disarankan untuk melakukan douching karena dapat merusak flora vagina dan mendorong terjadinya infeksi seperti infeksi jamur. Anda juga harus menghindari penggunaan waslap atau sabun dengan pewangi karena akan terlalu mengiritasi. Para ahli memandang pula mengenai patofisiologi keputihan guna memperoleh cara pemulihan yang tepat. Patofisiologi keputihan amat berperan secara dominan bagi pengujian korban.

Pada pengobatan keputihan ini juga dapat dilakukan sebuah penatalaksanaan keputihan (management). Penatalaksanaan keputihan sebaiknya dilakukan sedini mungkin untuk menghindari komplikasi sekaligus untuk menyingkirkan adanya penyebab lain seperti kanker leher rahim yang memiliki gejala keputihan berupa sekret encer, berwarna merah muda, coklat, mengandung darah atau hitam serta berbau busuk. Penatalaksanaan keputihan dilakukan tergantung pada penyebabnya.

Referensi

  1. Pain Assist: What is Leucorrhea: https://www.epainassist.com/women/what-is-leukorrhea-and-how-is-it-treated

  2. Bye bye Doctor: Leucorrhea: https://byebyedoctor.com/leukorrhea-symptoms-causes-treatment-during-pregnancy/

  3. mTatva Health-PIE: Diagnosis of Leucorrhea: https://www.mtatva.com/en/disease/leucorrhoea-meaning-diagnosis-and-overview/

  4. PregWorld: Diagnosis of Leucorrhea: https://www.pregworld.org/leucorrhea/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *