Sarkoma Kaposi

Pemahaman

Sarkoma kaposi adalah kanker yang ditandai dengan munculnya bintik-bintik pada kulit, mulut, hidung, tenggorokan, pembuluh limfatik dan organ lainnya. Bintik-bintik ini biasanya berwarna merah keunguan dan berhubungan dengan sel kanker atau sel darah. Bintik merah dan ungu ini biasanya tidak terkait dengan gejala apapun meskipun faktanya bisa menyakitkan. Dalam konteks di mana sel kanker menyebar ke saluran pencernaan atau paru-paru, perdarahan abnormal dapat muncul serta defisiensi pernapasan yang kurang lebih parah.

Pemeriksaan paru-paru, saluran pencernaan dan kulit sering dilakukan untuk mendiagnosis penyakit. Dalam konteks dimana keberadaan sarkoma kaposi telah dibuktikan, tes lain dapat mengidentifikasi apakah sel kanker telah berkembang di bagian tubuh yang lain. Kaposi sarcoma adalah penyakit kronis langka yang terkait langsung dengan infeksi primer human herpesvirus 8 (HHV8) atau bahkan Human Immunodeficiency Virus (HIV).

Di dunia Barat, patologi ini mempengaruhi lebih banyak pria gay atau biseksual yang terkena HIV. Berbagai bentuk penyakit telah dibuktikan:

  • Bentuk klasik yang ditandai dengan keadaan kronis yang sangat langka, menyebabkan tumor di kulit. Pada umumnya orang yang paling rentan terhadap jenis sarkoma kaposi adalah orang tua dengan dominasi laki-laki

  • Bentuk endemik merupakan ciri khas perkembangan massa di Afrika Timur, ini menyangkut anak-anak dan orang dewasa, seringkali masih muda. Ini merupakan jenis patologis yang lebih serius yang dapat mempengaruhi kelenjar getah bening dan organ dalam.

Endemik artinya wabah suatu penyakit yang terjadi pada satu daerah atau Ketika suatu penyakit menyerang beberapa orang dalam suatu wilayah yang luas, istilah ini banyak digunakan dalam bidang kesehatan Bentuk transplantasi diidentifikasi pada pasien yang telah menjalani transplantasi dan sedang menjalani pengobatan dengan imunosupresan.

Etiologi sarkoma kaposi

Secara langsung faktor risiko yang terkait dengan perkembangan kaposi sarcoma adalah infeksi primer dengan 2 jenis virus (HHV8 dan HIV) yang ditularkan melalui hubungan seksual, melalui transmisi vertikal (dari ibu ke anak) atau bahkan melalui air liur.

Prevalensi penyakit yang lebih besar telah terdeteksi pada populasi homoseksual pria, penularan virus ini dalam populasi ini terutama melalui jalur seksual. Namun, anak-anak, wanita dan heteroseksual umumnya lebih terpengaruh melalui penularan dari ibu ke anak atau melalui air liur. Ada sejumlah besar pasien dengan penyakit ini tetapi tidak menunjukkan gejala apa pun. “Pembawa yang sehat” ini dapat menjadi sumber kontaminasi dari manusia ke manusia selama donor organ atau darah.

Selain itu, prevalensi yang lebih tinggi untuk patologi ini telah diamati pada pria heteroseksual, yang menjadikannya faktor risiko tambahan untuk populasi ini. Mengingat kurangnya pengetahuan tentang asal muasal perkembangan penyakit, faktor risiko lain mungkin juga terkait dengannya, tetapi faktor-faktor tersebut hingga hari ini masih kurang dipahami.

Sarkoma Kaposi

Gejala kaposi sarcoma

Ciri yang terkait dengan kaposi’s sarcoma terutama ada pada kulit, berupa bintik-bintik, kemerahan dan bengkak pada kulit tetapi juga pada selaput lendir, terutama di mulut. Namun, manifestasi klinis ini juga dapat berkembang di bagian tubuh lain. Plak, benjolan dan lesi ungu yang khas ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, memar di sekitar tumor juga dapat dibedakan.

Pertanda lain mungkin juga muncul pada kaposi sarcoma adalah:

  • Lymphoedema yang merupakan tumor yang terletak di kelenjar getah bening, ini kemudian dapat memblokir sirkulasi limfatik dan dengan demikian menyebabkan penumpukan cairan limfatik di bagian tubuh tertentu. Anggota tubuh yang terkena kemudian menjadi berat dan nyeri

  • Masalah paru-paru yang disebabkan oleh perkembangan tumor di paru-paru, menyebabkan tersumbatnya pernapasan dan menyebabkan sesak napas, batuk dan nyeri dada

  • Gangguan pencernaan yang disebabkan oleh perkembangan tumor di saluran pencernaan. Gejala yang terkait kemudian mual, muntah, sakit perut, diare atau pendarahan dari rektum

  • Gejala seperti flu, berupa kelelahan, demam, nyeri tubuh, penurunan berat badan.

Prognosis kaposi sarkoma

Mengobati kaposi sarkoma tidak meningkatkan kemungkinan bertahan hidup dari HIV atau AIDS itu sendiri. Prospeknya tergantung pada status kekebalan orang tersebut dan berapa banyak virus HIV dalam darah (viral load). Jika HIV dikendalikan dengan obat, lesi sering menyusut dengan sendirinya.

Komplikasi dapat berupa batuk berdarah dan sesak napas jika penyakit ada di paru-paru, pembengkakan kaki yang mungkin menyakitkan atau menyebabkan infeksi jika penyakitnya berada di kelenjar getah bening kaki. Tumor bisa kembali bahkan setelah perawatan, KS bisa mematikan bagi penderita AIDS. Bentuk sarcoma kaposi endemik yang agresif dapat menyebar dengan cepat ke tulang. Bentuk lain yang ditemukan pada anak-anak Afrika tidak mempengaruhi kulit. Sebaliknya, itu menyebar melalui kelenjar getah bening dan organ vital dan dapat dengan cepat menjadi mematikan.

Anamnesis sarcoma kaposi

Diagnosis didasarkan pada serangkaian pemeriksaan kulit, saluran pencernaan dan paru-paru, seperti:

  • Pemeriksaan fisik dan riwayat pasien memungkinkan untuk mengidentifikasi ciri-ciri umum penyakit, seperti pembengkakan kulit. Inventarisasi kebiasaan dalam hal kesehatan, gaya hidup atau pengobatan tertentu juga dapat memandu diagnosis

  • Rontgen paru-paru, tulang dan organ lainnya memungkinkan diperolehnya gambar dari situs yang mendukung perkembangan tumor

  • Biopsi jaringan dapat dilakukan untuk memeriksa kemungkinan keberadaan sel kanker

  • Endoskopi atau bronkoskopi dapat dilakukan untuk menunjukkan lesi yang berasal dari SK di saluran gastrointestinal atau paru-paru.

Pengobatan sarkoma kaposi

Pengobatan berupa obat untuk melawan HIV, tetapi juga dengan radioterapi atau kemoterapi. Terapi antiretroviral yang digunakan untuk melawan HIV dapat bekerja pada lesi kulit yang terkait dengan SK dengan cara eksisi. Namun, pengurangan gejala mungkin membutuhkan waktu lama (selama beberapa bulan). Pengertian eksisi bedah adalah pengangkatan jaringan dengan menggunakan pisau tajam (pisau bedah) atau alat potong lainnya, teknik eksisi fusiform biasanya digunakan oleh dokter keluarga untuk menghilangkan lesi kulit dan subkutan.

Sedangkan untuk radioterapi yang terakhir memungkinkan, berkat penggunaan sinar energi tinggi untuk menghancurkan sel tumor. Selain itu, efek samping yang terkait dengan radioterapi mengakibatkan kelelahan dan kemerahan, penggelapan atau rasa terbakar pada kulit. Pengobatan kemoterapi diartikan sebagai mengonsumsi obat anti kanker, efek samping dari metode ini diakibatkan oleh hilangnya nafsu makan, rambut rontok, kelemahan umum, anemia, mual dan bisul.

Pencegahan kaposi sarcoma

Meskipun tidak ada cara yang terbukti untuk sepenuhnya mencegah kaposi’s sarcoma, Anda dapat menurunkan risiko secara signifikan dengan menghindari faktor risiko HIV atau AIDS yang diketahui. Terutama dengan menghindari praktik berisiko, seperti melakukan hubungan seks tanpa kondom dan menggunakan jarum suntik intravena (IV) yang telah digunakan oleh orang lain.

Referensi

  1. MedlinePlus: Kaposi sarcoma: https://medlineplus.gov/ency/article/000661.htm

  2. Cancer.Net: Sarcoma – Kaposi: https://www.cancer.net/cancer-types/sarcoma-kaposi/risk-factors-and-prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *