Koarktasio Aorta

Pemahaman

Apa yang dimaksud dengan aorta? Arteri besar utama di tubuh yang membawa darah kaya oksigen dari ventrikel kiri jantung ke bagian tubuh lainnya. Koarktasio aorta ialah penyempitan aorta yang terlokalisasi, terutama pada anak lelaki. Setelah meninggalkan jantung, aorta menggambarkan persilangan dari mana pembuluh darah untuk kepala dan lengan, kemudian turun ke toraks. Seringkali penyempitan ditemukan di persimpangan antara arcus aorta desenden. Koartasio aorta bisa menjadi anomali terisolasi tetapi juga bisa disertai dengan malformasi lain seperti katup aorta bikuspid, tingkat obstruksi yang disebabkan oleh penyempitan bisa sangat bervariasi.

Etiologi koarktasio aorta

Arti COA atau Coarctatio Aorta adalah penyakit jantung bawaan. Penyempitan di pintu keluar ventrikel kiri yang menurunkan aliran darah ke bagian bawah tubuh, khususnya ginjal, hati dan organ perut lainnya. Akibatnya, jantung harus memompa darah lebih keras agar bisa melewati arteri stenotik. Malformasi vaskular lainnya sering dikaitkan, khususnya aneurisma serebral.

Gejala koarktasio aorta

Ciri-ciri aorta ini jarang ditemukan saat lahir kecuali jika dikaitkan dengan malformasi lain. Dalam kasus ini, penderita mengalami gagal jantung yang parah. Denyut nadi femoralis atau bunyi jantung yang lemah atau tidak ada dan perbedaan tekanan darah antara tungkai atas dan bawah adalah tanda klinis yang paling sugestif.

Koarktasio Aorta

Dalam beberapa kasus, bayi juga dapat mengalami pernapasan dan denyut nadi cepat, kesulitan makan, mudah tersinggung, kulit keabu-abuan, meningkatnya rasa kantuk, keringat berlebihan, lesu dan kecenderungan untuk kurang membasahi popok. Beberapa gejala lain yang mungkin berkembang pada individu mungkin termasuk sakit kepala, sakit di dada, tekanan darah tinggi, kaki atau tungkai dingin, kram di kaki, mimisan, kesulitan berolahraga, pusing dan sesak napas.

Penemuan ini umumnya kemudian dilihat dari hubungan antara murmur sistolik yang intens, penghapusan denyut femoralis dan hipertensi arteri. Hipertensi pada anak-anak seharusnya diagnosis ini dengan cara yang sama seperti penyakit ginjal, hipertensi disebabkan oleh 2 proses:

  • Tekanan tinggi di hulu dari halangan di segmen anatomi aorta yang menyuplai arteri tungkai atas

  • Di sisi lain, tekanan perfusi dibawah penyempitan (hilir) sangat rendah. Oleh karena itu ginjal hanya diberi sedikit perfusi, mereka bereaksi dengan mengeluarkan renin yang berperan untuk meningkatkan tekanan darah.

Prognosis coarctatio aorta

Komplikasi dapat berkembang dari masing-masing kalsifikasi aorta yang tidak diobati, akibat tekanan darah tinggi jangka panjang yang disebabkan oleh koarktasio. Beberapa komplikasi yang paling parah termasuk stroke, penyakit arteri koroner onset dini, aneurisma otak dan ruptur atau diseksi aorta. Diseksi adalah pecah atau robek, diseksi aorta adalah bocornya darah di luar lumen arteri atau di luar lumen arteri atau di bagian dalam pembuluh darah.

Anamnesis coarctation aorta

Diagnosis koarktasio aorta antenatal sulit dilakukan tetapi primordial karena menurunkan mortalitas akibat malformasi ini dengan pengobatan dini pada neonatus. Ekokardiografi memungkinkan identifikasi kelompok berisiko tinggi tetapi tidak memprediksi dengan pasti konstitusi koarktasio setelah lahir. Faktor prediktif koarktasio adalah diagnosis dini pada trimester kedua kehamilan, rasio diameter arteri pulmonalis dengan diameter aorta lebih besar dari 1,6, adanya vena kava superior kiri dan katup aorta bikuspid, diagnosis yang lebih sering setelah melahirkan tetapi memungkinkan prediksi koarktasio dengan hampir 90% akurasi ketika asimetri ventrikel telah diidentifikasi pada tahap awal.

Oleh karena itu, penting untuk mencari tanda-tanda ekokardiografik yang membantu diagnosis koarktasio antenatal dan mengidentifikasi subjek berisiko dengan lebih baik. Faktanya, penemuan asimetri ventrikulo-arteri saja mengarah pada pengambilan tindakan pencegahan yang tidak perlu pada 80% kasus dan kesedihan bagi orang tua yang memiliki bayi dengan jantung abnormal.

Urutan pertama diagnosis koartasio aorta adalah pemeriksaan klinis, dimulai dengan mendapatkan tanda vital anak. Ahli jantung pediatrik memperoleh tekanan darah 4 tungkai, mengukur tekanan darah di kedua lengan dan kedua kaki. Jika denyut nadi lemah dan karenanya menjadi sulit untuk dirasakan oleh dokter, maka dicurigai kemungkinan besar ia benar menderita koartasio aorta.

Elongatio aorta atau aorta elongasi adalah pembuluh darah yang terlihat memanjang pada pemeriksaan radiologi dan terlihat ada penonjolan, biasanya ditemukan pada penderita hipertensi atau terkadang merupakan gambaran normal. Ekokardiografi menegaskan diagnosis, memungkinkan penilaian lesi kardiologis terkait (CIV paling sering). Tes lain yang membantu diagnosis atau dengan perencanaan perawatan mungkin termasuk:

  • Elektrokardiogram atau EKG

  • Ekokardiogram, echo dan USG jantung

  • Pencitraan resonansi Magnetik Kardiovaskular atau MRI.

Pengobatan koarktasio aorta

Perawatan untuk CoA melibatkan pelebaran segmen yang menyempit. Secara tradisional, ini membutuhkan operasi jantung terbuka. Aneurisma transluminal perkutan telah tersedia sebagai pengobatan alternatif sejak 1980-an tetapi kekambuhan, aneurisma dan pembedahan aneurisma tetap memiliki kelemahan dari kedua perawatan tersebut.

Di awal 1990-an, stent endovaskular diperkenalkan dan telah menjadi pendekatan alternatif untuk perbaikan bedah. Ulasan ini meneliti bukti yang tersedia untuk keefektifan operasi terbuka dibandingkan dengan pemasangan stent dalam pengobatan koarktasio aorta toraks.

Perawatan CoA atau koartasio aorta adalah prosedur yang sulit dan pusat perawatan yang menyediakan perawatan ini memiliki strategi yang mapan untuk pasien dengan koarktasio aorta (CoA), strateginya disesuaikan dengan pengalaman profesional yang relevan dan sumber daya lokal. Dalam kedua situasi tersebut, pengalaman dan sumber daya meningkatkan hasil pengobatan. Namun, analisis yang lebih konkrit dan jangka panjang dari strategi ini perlu dilakukan.

Pencegahan coarctation aorta

Ini tidak dapat dicegah, karena biasanya terjadi saat lahir. Namun, jika Anda atau anak Anda memiliki kondisi yang meningkatkan risiko koarktasio aorta, seperti sindrom Turner, katup aorta bikuspid atau kelainan jantung lainnya atau riwayat keluarga dengan penyakit jantung bawaan, deteksi dini dapat membantu. Diskusikan risiko koarktasio aorta dengan dokter Anda.

Referensi

  1. NCH: Coarctation of the Aorta: https://www.nchmd.org/education/mayo-health-library/details/CON-20303963

  2. Boston Children’s Hospital: Coarctation of the Aorta: https://www.childrenshospital.org/conditions-and-treatments/conditions/c/coarctation-of-the-aorta/diagnosis-and-treatment

  3. Cleveland Clinic: Coarctation of the Aorta: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16876-aortic-coarctation

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *