Kolesistitis

Pemahan

Kolesistitis adalah kondisi kandung empedu, organ yang terletak di bawah hati dan mengandung empedu. Ini adalah peradangan yang disebabkan oleh penyumbatan kantong empedu, oleh batu. Setiap individu dapat terkena kolesistisis. Namun, beberapa orang lebih “berisiko”. Ini termasuk wanita, orang tua, serta orang dengan kelebihan berat badan.

Peradangan ini biasanya menyebabkan sakit perut yang parah, disertai dengan keadaan demam. Ultrasonografi sering digunakan untuk memastikan diagnosis klinis awal, pengobatan ada dalam pengelolaan penyakit kolesistitis ini. Dengan tidak adanya perawatan yang tepat, kolestitis dapat berkembang dengan cepat dan memiliki konsekuensi yang serius.

Etiologi kolesistitis

Hati memproduksi empedu, cairan organik yang memungkinkan pencernaan lemak. Selama pencernaan, diekskresikan di kantung empedu, jalur empedu kemudian berlanjut menuju usus. Kehadiran batu (agregasi kristal) di dalam kantong empedu kemudian dapat menghalangi pengeluaran empedu ini, nyeri perut merupakan konsekuensi dari penyumbatan ini. Obstruksi yang berlanjut dari waktu ke waktu secara bertahap menyebabkan radang kandung empedu, ini kemudian disebut kolestitis akut.

Gejala kolesistitis

Pertanda umum cholecystitis adalah:

  • Mual
  • Keadaan demam
  • Kolitis hepatik: nyeri, lebih atau kurang intens dan lebih atau kurang lama, di ulu hati atau di bawah tulang rusuk.
Kolesistitis

Faktor risiko utama kolesistitis adalah adanya batu empedu. Faktor lain juga dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit, seperti usia, jenis kelamin wanita, kelebihan berat badan atau bahkan minum obat tertentu (estrogen, obat kolesterol).

Prognosis kolesistitis

Komplikasi tetap jarang terjadi, dari sudut pandang dimana manajemen umumnya cepat dan tepat. Komplikasi yang dapat berkembang, seperti:

  • Kolangitis dan pankreatitis: infeksi saluran empedu (kolera) atau pankreas. Penyebab penyakit ini, selain keadaan demam dan sakit perut, penyakit kuning (jaundice). Rawat inap darurat seringkali diperlukan untuk komplikasi semacam itu

  • Peritonitis bilier: perforasi dinding kandung empedu, menyebabkan peradangan pada peritoneum (selaput yang menutupi rongga perut)

  • Penyakit cholesistitis kronis: ditandai dengan mual berulang, muntah dan yang membutuhkan pengangkatan kandung empedu.

Anamnesis penyakit kolesistitis

Fase pertama diagnosis penyakit cholecystitis didasarkan pada identifikasi gejala khas. Untuk memastikan ada atau tidak penyakitnya, pemeriksaan tambahan yang diperlukan:

  • USG perut

  • Endoskopi

  • Pencitraan Resonansi Magnetik (MRI).

Pengobatan penyakit cholecystitis

Penatalaksanaan askep kolesistitis dimulai dengan pengobatan obat analgesik, antispasmodik atau antibiotik (dalam konteks infeksi bakteri tambahan). Untuk mencapai penyembuhan total, pengangkatan kandung empedu seringkali diperlukan, kolesistektomi. Yang terakhir dapat dilakukan dengan laparoskopi atau dengan laparotomi, membuka melalui dinding perut.

Pencegahan kolesistitis

Untuk mencegah batu empedu, anda dapat melakukan langkah-langkah berikut:

  • Pilih pola makan yang sehat

  • Turunkan berat badan secara perlahan, penurunan yang cepat dapat meningkatkan risiko batu empedu

  • Pertahankan berat badan yang sehat, kelebihan berat membuat Anda lebih mungkin mengembangkan batu empedu.

Referensi

  1. RadiologyInfo.org: Cholecystitis: https://www.radiologyinfo.org/en/info.cfm?pg=cholecystitis

  2. Mayo Clinic: Cholecystitis: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cholecystitis/symptoms-causes/syc-20364867

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *