Polip Usus

Pemahaman

Apa itu penyakit polip? Arti polip yaitu tumor jinak dengan bentuk kurang bulat, berukuran dari beberapa milimeter (sejauh ini kasus yang paling sering) hingga beberapa sentimeter. Risiko polip adalah ia dapat berubah menjadi kanker lesi. Ada beberapa bentuk polip yang diklasifikasikan menurut:

  • Ukuran

  • Jumlah

  • Penampilan

  • Karakter keluarga mereka atau tidak

  • Komposisi jaringan yang terlihat di bawah mikroskop (tipe histologis).

Apa perbedaan polip dan wasir? Wasir adalah pembengkakan pembuluh darah. Sedangkan polip usus adalah benjolan di usus dan rektum berupa tumor jinak. Pertumbuhan ini terbentuk di tingkat dinding bagian dalam usus besar, di tingkat selaput lendir. Polip adalah penyakit yang sebagian tidak tumbuh dan akan selalu jinak (polip hiperplastik, hamartomatosa dan inflamasi) dan sebagian lainnya cenderung berkembang menjadi tumor kanker (polip adenomatosa, juga disebut adenoma ini merupakan yang paling umum).

Pengertian kolon yang juga dikenal dengan usus besar ialah bagian dari saluran pencernaan, organ seperti tabung yang menyelesaikan proses pencernaan, menerima bahan dari usus kecil dan bertanggung jawab dalam penyerapan air dari sisa makanan yang tidak dapat dicerna. Katup ileocecal dari ileum (usus kecil) melewatkan material ke dalam usus besar di sekum.

Arti FAP yaitu Familial Adenomatous Polyposis adalah kelainan bawaan yang ditandai dengan kanker usus besar (kolon) dan rektum. Orang dengan tipe klasik poliposis adenomatosa familial mungkin mulai mengembangkan beberapa pertumbuhan non-kanker (jinak) polip usus besar sejak masa remaja mereka. Jenis tertentu akan lebih berisiko daripada yang lain (tumor vili, polip besar). Data Global Cancer Observatory (Globocan) 2018 penderíta kanker kolorektal di Indonesia sebesar 8,6%.

Etiologi polip usus

Penyebab polip usus dapat berasal dari isolasi, artinya tanpa riwayat keluarga. Sebaliknya, mungkin asal usul polip disebabkan oleh adanya polip pada anggota keluarga lainnya. Akhirnya, jelas penyebab polip usus bisa berasal dari genetika oleh anomali gen. Faktor makanan dapat memainkan peran dalam kurang lebih cepat pengembangan dari polip menjadi lesi kanker:

  • Daging yang terlalu dipanggang
  • Makanan terlalu kaya lemak hewani
  • Kandungan makanan rendah serat nabati.
Polip Usus

Gejala polip usus

Biasanya sakit polip tidak menimbulkan gejala apapun, tidak ada penurunan kondisi umum, penurunan berat badan atau nafsu makan. Mereka terkadang terlihat pada pemeriksaan rektal, ketika didapati polip rektum. Terkadang pengungkapan polip usus adalah dengan:

  • Adanya lendir di tinja

  • Pendarahan di tinja, pendarahan rektal

  • Nyeri rektum atau kebutuhan-kebutuhan palsu.

Prognosis polip di usus

Apakah polip berbahaya? Jika dibiarkan, bahaya polip bisa membesar dan berubah menjadi lesi kanker selama beberapa tahun ke depan. Ketika mereka diangkat maka resikonya dihilangkan, sesuai dengan pemantauan endoskopi rutin:

  • Bila ada bentuk familial dan genetik tertentu atau bila ada banyak polip, surveilans harus tahunan

  • Jika ada satu atau lebih anggota keluarga yang pernah menderita kanker rektal atau usus besar, skrining dilakukan antara usia 30 dan 40 tahun dan pemantauan sistematis (setiap 5 tahun jika kolonoskopi pertama normal, setiap 1 pada 3 tahun jika pemeriksaan menemukan satu atau lebih polip).

Risiko transformasi menjadi kanker meningkat seiring bertambahnya usia, dengan ukuran polip dan dengan strukturnya (tumor vili). Tanda-tanda transformasi menjadi kanker ketika skrining belum dilakukan meskipun ada risiko keluarga atau ketika pengawasan tidak dilakukan selama bertahun-tahun:

  • Anemia

  • Kehilangan berat badan atau nafsu makan

  • Polakisuria, bahasa medis anyang anyangan

  • Lebih atau kurang terlihat perdarahan pada tinja

  • Gangguan transit usus (diare, sembelit, pergantian keduanya).

Anamnesis polip di usus

Apa itu colonoscopy? Pemeriksaan endoskopi (rectoscopy, kolonoskopi) terdiri dari pengenalan melalui anus dari tabung yang disediakan di ujungnya dengan kamera dan gambar yang terlihat “hidup” di layar, ini membutuhkan persiapan usus dengan cara mengevakuasi enema atau dengan “purging” yang diminum sejak sehari sebelumnya. Ujian ini memungkinkan:

  • Diagnosis: visualisasi polip dan biopsi pada saat yang sama

  • Obat polip memungkinkan dengan penghapusan polip ketika mereka tidak terlalu besar atau terlalu banyak.

Hanya studi histologis (mikroskopis) dari biopsi atau polip itu sendiri yang menegaskan karakter jinaknya. Aspek endoskopi menyesatkan dan sama sekali tidak cukup, barium enema  (pemeriksaan x-ray) kontras ganda setelah persiapan yang cermat dari usus besar kadang-kadang dilakukan ketika ada kontraindikasi dan untuk anestesi umum diperlukan untuk kolonoskopi.

Walaupun kolonoskopi sendiri relatif aman, ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan masalah selama prosedur. Efek samping kolonoskopi meliputi:

  • Infeksi

  • Berdarah

  • Usus berlubang

  • Reaksi yang merugikan terhadap anestesi

  • Edema, disfungsi ventrikel kiri atau gagal jantung kongestif, untuk orang dewasa yang lebih tua.

Pasca prosedur efek samping kolonoskopi, mungkin termasuk:

  • Mual akibat anestesi

  • Kram ringan sementara atau sakit perut

  • Iritasi rektal dari persiapan usus atau prosedur

  • Sedikit darah yang keluar dari rektum atau saat buang air besar pertama kali

  • Merasa kembung atau gas jika udara masuk ke usus besar selama prosedur dan itu mulai meninggalkan sistem Anda.

Pengobatan intestinal polyps

Askep polip apa pun yang terdiagnosis harus diangkat selama kolonoskopi, jika polip di lambung tidak terlalu besar atau jika jumlahnya tidak banyak. Dalam kasus ini, operasi eksisi sebagian benjolan di usus besar mungkin diperlukan (ini disebut polipektomi). Diperlukan pemeriksaan mikroskopis dari struktur dan organisasi polip, biopsi eksisi, biopsi sederhana atau spesimen bedah.

Kelainan seluler tertentu atau kedalaman serangan di dinding kolon terkadang mengarah pada pengobatan penyakit polif tertentu sebagai kanker. Operasi polip kolon, baik yang berhubungan dengan pengobatan tambahan maupun tidak (radioterapi, kemoterapi).

Pencegahan tumor kolon

Menghindari polip lambung dapat dilakukan dengan:

  • Makan setidaknya 3-5 porsi buah dan sayuran sehari

  • Hindari alkohol berlebih dan jangan merokok tembakau

  • Kurangi berat badan ekstra untuk menormalkan indeks massa tubuh, termasuk latihan tubuh setidaknya 150 menit aktivitas aerobik sedang dan 2 sesi penguatan otot per minggu.

Referensi

  1. American College of Gastroenterology: Colon Polyps: https://gi.org/topics/colon-polyps/

  2. Cleveland Clinic: Colon Polyps Prevention: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15370-colon-polyps/prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *