Abses Paru

Pemahaman dan etiologi

Contusio paru atau kontusio paru adalah kondisi yang mengacu pada cedera paru interstitial dan atau alveolar tanpa adanya laserasi yang jelas, pemicu contusio pulmonum adalah akibat trauma non-penetrasi. Abses paru adalah adalah rongga di paru-paru yang berisi nanah. Kuman dapat berasal dari darah yang bersirkulasi (komplikasi sepsis atau bakteremia akibat infeksi di bagian tubuh lain), bisa masuk ke paru-paru melalui saluran udara dari sumber infeksi nasofaring atau oral.

Di lain waktu, infeksi jaringan paru-paru terkait dengan gangguan ventilasi bronkial seperti tumor jinak atau ganas, stenosis bronkial. Bisa juga dengan menghirup produk, seperti anestesi dan benda asing. Abses paru lebih cenderung berkembang di segmen posterior lobus kanan atas dan lobus tengah diikuti oleh segmen superior lobus kanan bawah dan kadang-kadang paru kiri jika terjadi aspirasi isi orofaring

Gejala abses paru

Pada awalnya, abses paru adalah pneumonia bakteri akut dengan ciri demam tinggi, menggigil, rasa tidak enak badan, batuk, kelelahan dan anoreksia. Foto rontgen paru-paru menunjukkan opasitas radiologis yang lebih atau kurang luas, dengan batas batas kabur dan tanpa tampak rongga. Tiba-tiba, dari satu hari ke hari berikutnya, pasien mulai batuk nanah, ekspektasi purulen atau muntah ini mencerminkan bukaan di bronkus dari supurasi yang terkumpul.

Karakteristik abses paru adalah, pasien menunjukkan sindrom infeksi yang parah dan rontgen dada menunjukkan di tengah-tengah opasitas yang lebih atau kurang luas, rongga dengan tingkat cairan horizontal yang mencerminkan nanah di bagian bawah dan udara di bagian atas. Ketika abses paru adalah stafilokokus, seringkali meluas dan gelembung yang dibuat dapat mempengaruhi, terutama pada anak-anak. Keterlibatan pleura menyebabkan radang selaput dada purulen, infark paru dan pyopneumothorax.

Prognosis abses paru

Dapat menyebabkan pyopneumothorax atau pleural empyema dan bisa menjadi rumit jika pasien mengalami gangguan sistem imun. Pada pasien imunokompeten dengan pengobatan yang adekuat, kemungkinan komplikasi lebih kecil dan biasanya sembuh dalam 3 minggu, dalam kasus yang diakibatkan penyebaran hematologi, kultur darah dan ekokardiografi memainkan peran penting dalam pengelolaannya.

Lung abscess dianggap primer (60%) bila terjadi kontusio paru akibat proses parenkim paru yang sudah ada dan disebut sekunder adalah bila terjadi komplikasi pada proses lain, misalnya emboli vaskular atau setelah pecahnya abses ekstrapulmoner ke paru.

Anamnesis lung abscess

Pemeriksaan sangat penting untuk tuberkulosis paru, kanker bronkopulmonalis, benda asing, mikosis. Sel darah putih meningkat, laju sedimentasi dipercepat. Abses paru radiologi dengan foto rontgen dada menunjukkan 1 atau lebih kekeruhan. Bronkoskopi dengan biopsi harus selalu dilakukan, terkadang CT scan dilakukan untuk melihat kekeruhan paru dengan lebih baik.

Abses Paru

Pengobatan lung abscess

Secara umum patofisiologi abses paru terjadi akibat suatu jenis nekrosis likuifaktif pada jaringan paru dan terbentuknya rongga (lebih dari 2 cm) yang mengandung puing-puing atau cairan nekrotik yang disebabkan oleh infeksi mikroba. Hal ini dapat disebabkan oleh aspirasi yang mungkin terjadi selama kesadaran yang berubah dan biasanya menyebabkan rongga berisi nanah.

Perawatan abses paru adalah dengan berdasarkan pada terapi antibiotik selama setidaknya 6 minggu, dibantu oleh studi bakteriologis sputum. Fisioterapi, drainase postural dan pengobatan pintu gerbang infeksi sangat penting. Terkadang pembedahan juga diperlukan.

Pencegahan abses paru

Bagaimana cara mencegahnya terjadi bila diakibatkan bakteri? Pencegahan aspirasi pada pasien yang berisiko tinggi contusio pulmonum adalah dengan mendidik pasien dan keluarga tentang faktor risiko pengembangan abses paru-paru seperti menghindari asupan alkohol yang berlebihan, perawatan gigi yang tepat, peninggian ujung kepala tempat tidur jika pasien berisiko tinggi aspirasi adalah yang terpenting.

Mereka harus dididik tentang pengenalan segera gejala abses paru seperti demam, sesak napas, batuk dan dahak produktif atau nonproduktif. Petunjuk tentang pentingnya kepatuhan terhadap antibiotik dan untuk memantau efek samping obat-obatan untuk menghindari komplikasinya diperlukan.

Referensi

  1. NCBI: Lung abscess: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4543327/#:~:text=Lung abscess is a type,causes a pus-filled cavity.

  2. Infectious Disease Advisor: Bacterial Lung Abscess: https://www.infectiousdiseaseadvisor.com/home/decision-support-in-medicine/infectious-diseases/bacterial-lung-abscess/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *