Syok Kardiogenik (Serangan Jantung)

Pemahaman

Apa itu syok? Istilah ini bisa merujuk pada jenis syok psikologis atau fisiologis. Dalam istilah medis, arti syok ialah respons tubuh terhadap penurunan tekanan darah secara tiba-tiba akibatĀ  kegagalan peredaran darah sehingga tubuh tidak mendapat aliran darah yang cukup. Kondisi hipoperfusi organ yang mengakibatkan disfungsi seluler dan kematian.

Ada beberapa jenis syok (anafilaksis, septik, obstruktif, hipovolemik dan kardiogenik). Dalam artikel ini kita membahas, syok kardiogenik adalah kegagalan akut pompa jantung, yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk menghasilkan aliran darah yang cukup, sehingga memungkinkan organ perifer mendukung kebutuhan metaboliknya. Presentasi klinisnya didominasi oleh tanda syok kardiogenik berupa hipoperfusi jaringan tanpa adanya hipovolemia yang berhubungan dengan curah jantung yang rendah.

Pengertian syok kardiogenik yaitu gambaran klinis yang parah yang sering dijumpai di unit gawat darurat, paling sering dikaitkan dengan sindrom koroner akut. Terlepas dari kemajuan terapeutik yang dibuat dalam beberapa dekade terakhir, angka kematian keseluruhan pasien ini tetap sangat tinggi (40-70%). Oleh karena itu, ini merupakan keadaan darurat diagnostik dan terapeutik,yang prognosisnya bergantung pada identifikasi awal pasien berisiko tinggi, pendekatan diagnostik yang ketat dan permulaan tindakan terapeutik yang agresif.

Cardiogenic shock (terutama bila terjadi pada infark miokard), dikaitkan dengan angka kematian yang tinggi. Dokter di UGD atau dokter perawatan primer seringkali menjadi yang pertama menilai pasien ini dan karenanya memainkan peran kunci dalam mengenali dan merawat entitas serius ini pada tahap awal. Dalam pembaruan ini, pengetahuan fisiopatologi terkini tentang syok kardiogenik, diagnosis dan pengobatannya dalam konteks manajemen darurat akan dirinci.

Etiologi syok kardiogenik

Penyebab syok kardiogenik 5-10% dari infark akut, tetapi 80% dari syok kardiogenik berasal dari infark akut. Komplikasi mekanis infark (insufisiensi mitral, ruptur septum, abutmen pecah dan dinding bebas, tamponade) dapat berkontribusi pada asal mula keadaan syok atau pemicunya.

Dapat juga dipicu oleh kondisi jantung akut atau penyakit sistemik yang memicu kondisi jantung kronis yang terkait dengan cadangan jantung minimal. Angina tidak stabil, sindrom post kardiotomi, keabnormalan katup jantung, penyakit miokard (seperti miokarditis), obstruksi aliran keluar ventrikel kiri pada kardiomiopati hipertrofik, kardiomiopati yang diinduksi stres, tamponade perikardial, lesi bawaan dan cedera mekanis pada jantung.

Gejala syok kardiogenik

Karakteristik yang terkait dapat meliputi:

  • Pingsan
  • Kulit pucat
  • Denyut nadi lemah
  • Bernapas terlalu cepat
  • Tangan dan kaki dingin
  • Urine kurang dari biasanya
  • Bingung atau tidak waspada
  • Tekanan darah sangat rendah.

Prognosis syok kardiogenik

Cardiogenic shock adalah penyebab utama kematian pada pasien dengan MI akut, hampir 80% pasien meninggal meskipun pengobatannya optimal. Komplikasi yang terkait meliputi:

Anamnesis syok kardiogenik

Setiap keterlambatan dalam diagnosis dapat mengakibatkan kerusakan organ yang tidak dapat diperbaiki atau bahkan dapat berakhir dengan kematian. Oleh karena itu, pengenalan dini dari keadaan syok secara langsung mempengaruhi prognosis. Pendekatan diagnostik di unit gawat darurat dimaksudkan untuk menjadi sistematik tipe ABCD dan terutama didasarkan pada pemeriksaan klinis yang ditargetkan untuk mencari ciri ketidakcukupan peredaran darah, pencarian argumen hemodinamik yang mendukung keadaan syok dan realisasi dari pemeriksaan tambahan (biologi dan ekokardiografi).

Pemeriksaan klinis menunjukkan tanda vasokonstriksi kulit (bintik-bintik, ekstremitas dingin, waktu rekolorasi yang lama, berkeringat), hipoperfusi serebral (gangguan kewaspadaan, agitasi, kejang), oliguria dan takipnea. Pemeriksaan tambahan dapat berupa:

  • Elektrokardiogram
  • Aspek radiologis, rontgen dada bagian depan
  • Ekokardiografi, USG jantung dan Ultrasonografi
  • Parameter biologis, mencakup dosis lengkap elektrolit dengan urea dan kreatinin.

Penanganan syok kardiogenik

Prognosis syok kardiogenik tergantung pada kecepatan permulaan pengobatan suportif dan etiologi yang terutama mencakup angioplasti koroner dan perawatan intensif:

Pengobatan simtomatik

Di antara perawatan suportif untuk syok kardiogenik, kami dapat mencatat:

  • Bantuan pernafasan, bila ada tanda-tanda gagal pernafasan akut dan tergantung pada tingkat keparahannya, ventilasi non-invasif atau mekanis mungkin berguna. Memungkinkan penurunan afterload miokard, peningkatan pertukaran gas, penurunan kerja pernapasan dan pengendalian gangguan asam basa. Namun, pada disfungsi ventrikel yang didominasi diastolik, tekanan positif dapat merusak melalui penurunan aliran balik vena dan hipotensi berikutnya
  • Kontrol volume darah harus dipandu secara hati-hati oleh gambaran klinis dan disesuaikan dengan data pengukuran hemodinamik, tujuannya untuk menjaga preload ventrikel kiri pada nilai optimumnya. Pemberian diuretik atau perluasan volume bisa menjadi sulit pada fase awal syok kardiogenik.
  • Terapi inotropik dan vasopresor merupakan andalan pengobatan gejala shock

dan panggilan untuk katekolamin biasa seperti dobutamin, noradrenalin dan adrenalin. Efektivitasnya dalam meningkatkan profil hemodinamik dalam pengobatan keadaan syok telah dibuktikan dalam beberapa penelitian. Namun demikian, peningkatan mortalitas diamati, terutama karena toksisitas jantung (takikardi, aritmia) dan peningkatan konsumsi oksigen di miokardium yang diakibatkannya. Oleh karena itu, molekul-molekul ini harus diberikan dengan titrasi tergantung pada respons terhadap tujuan terapeutik target.

Perawatan khusus atau etiologis

Dalam kasus patologi reversibel, yang diidentifikasi sebagai pemicu keadaan syok, itu harus menjadi subjek perawatan yang ditargetkan dan disesuaikan. Tindakan pembedahan yang cepat kadang-kadang diindikasikan pada kerusakan katup akut atau tamponade, terapi obat atau listrik mungkin diperlukan untuk etiologi ritmik, toksik atau tromboemboli.

Pencegahan syok kardiogenik

Mencegah terjadinya akar masalah adalah kunci untuk mencegah shock kardiogenik, dokter dapat membantu, tetapi hanya jika Anda mendapatkan perhatian medis yang dibutuhkan. Ini termasuk pencegahan dan pengobatan:

  • Stop merokok
  • Hipertensi, konsultasikan dengan dokter untuk mengelola tekanan darah
  • Kegemukan, berolahragalah secara teratur untuk mengatur berat badan
  • Kolesterol tinggi, makan makanan yang sehat untuk membantu mengatur kadar kolesterol.

Referensi

  1. Open Access: Cardiogenic Shock: https://www.openaccessjournals.com/articles/cardiogenic-shock-13122.html
  2. Cleveland Clinic: Cardiogenic Shock: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17837-cardiogenic-shock
  3. NCBI: Cardiogenic Shock: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482255/
  4. Healthline: Cardiogenic Shock: https://www.healthline.com/health/cardiogenic-shock

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 52 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 25 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *