Alergi Dingin

Pemahaman

Saat terkena alergi dingin kulit gatal dan tertutup bercak merah? Ini mungkin urtikaria yang disebabkan oleh kontak dengan kulit atau selaput lendir tertentu (seperti yang ada di mulut atau kerongkongan), dengan suhu yang sangat rendah. Bahasa medis alergi ialah hipersensitivitas tipe I (dari 4) atau cold (aquagenic) urticaria. Arti kata alergi ialah suatu respon sistem imun terhadap suatu zat yang umumnya tidak berbahaya bagi tubuh, zat tersebut dikenal dengan istilah allergen.

Urtikaria (biduran) dingin didefinisikan sebagai suatu penyakit langka yang mempengaruhi sekitar 2-3% dari kasus urtikaria, disebabkan oleh pendinginan kulit atau selaput lendir yang bersentuhan dengan cuaca, air, benda dingin atau makanan beku. Penyakit alergi dingin mempengaruhi orang dewasa muda dan khususnya wanita. 

Etiologi alergi dingin

Dalam 90% kasus dikatakan “idiopatik” atau tidak ada penyebab alergi dingin yang terdeteksi, perawatannya menggabungkan perlindungan terhadap obat alergi dingin dan penawar allergy lain. Sisa 10% dapat disebabkan oleh:

  • Sangat jarang, berasal dari keturunan
  • Sebuah infeksi, seperti HIV, hepatitis B atau mononukleosis infeksiosa. Tes serologis dapat dilakukan
  • Obat-obatan tertentu seperti penisilin, antijamur  inhibitor reseptor angiotensin II, kontrasepsi oral dan griseofulvin.

Tanda-tanda alergi dingin bisa bertahan selama beberapa hari, ada bentuk tertunda yang muncul hingga hampir 20 jam setelah terpapar dingin.

Gejala alergi dingin

“Pada area yang terpapar dalam beberapa menit akan muncul bercak merah dan bengkak, disertai rasa gatal yang parah. Bisa hilang dengan sangat cepat atau bertahan selama beberapa jam”, jelas Dr. Monique Quillard, dokter umum. Pada saat yang sama, manifestasi seperti sakit kepala, sakit perut, atau takikardia terjadi pada 30% kasus. Di sisi lain, timbulnya syok anafilaksis dapat terjadi.

Prognosis alergi dingin

Urtikaria terjadi pada area yang terkena dingin (seperti wajah, leher dan tangan), tetapi lesi terkadang bisa menyebar ke seluruh tubuh. Selaput lendir tertentu juga bisa terpengaruh, seperti mulut dan kerongkongan, terutama setelah menelan minuman yang sangat dingin. “Urtikaria dingin tidak berbahaya tetapi ada bentuk yang serius, dengan angioedema. Kemudian ada risiko malaise dan syok anafilaksis, terutama bila urtikaria ini memengaruhi selaput lendir, lebih baik berkonsultasi dengan dokter pada ciri alergi dingin pertama penyakit untuk memastikan bahwa itu jinak.

Anamnesis alergi dingin

Diagnosis urtikaria dingin dikonfirmasi dengan tes es batu, yang juga menilai tingkat keparahannya. Tes ini dilakukan dengan meletakkan es batu yang dibungkus dengan kantong plastik pada lengan bawah selama kurang lebih 5-20 menit, dianggap positif ketika papula muncul dalam waktu 15 menit setelah kontak berakhir. Pasien dengan reaksi cepat dalam 3 menit berisiko tinggi mengalami reaksi seperti syok anafilaksis yang parah.

Hanya sekitar 20% orang dengan urtikaria dingin yang memiliki uji es batu negatif. Varian tes es batu kemudian dapat dilakukan untuk membuat diagnosis, durasi uji dapat diperpanjang, lengan bawah dapat direndam dalam air dingin atau uji dapat dilakukan di ruangan dingin. Tes ini membutuhkan pemantauan ketat karena risiko syok anafilaksis, kehadiran resusitasi disarankan saat melakukannya.

Mengobati alergi dingin

Yang paling penting adalah pencegahan dengan memakai pakaian melawan dingin (khususnya sarung tangan), tetapi juga dengan menghindari mandi air dingin dan konsumsi minuman atau makanan beku.

Dalam kasus lain, beberapa cara menghilangkan alergi dingin didasarkan pada:

  • Minum obat untuk alergi, tergantung pada intensitas dan tingkat keparahan manifestasi urtikaria dingin. Bila manifestasinya sedang, pengobatan antihistamin yang diminum setiap hari atau sebelum paparan disarankan. Dosis yang dianjurkan bervariasi, terkadang perlu mempertimbangkan dosis yang lebih besar dan menggabungkan 2 antihistamin yang berbeda. Dalam kasus kronis (terutama dengan timbulnya asma), syok anafilaksis atau saat tes es batu menjadi positif dengan cepat dalam waktu kurang dari 3 menit, penting untuk membawa pena adrenalin otomatis (suntik)
  • Dalam beberapa kasus, desensitisasi dimungkinkan melalui paparan dingin secara bertahap. Ini dilakukan di lingkungan rumah sakit
  • Pengobatan alternatif atau simtomatik pada saat krisis dapat diresepkan, Histaminum 15CH pada 5 butiran 3 kali sehari selama 4-5 hari atau urtika urens 9 CH dan Dulcamara 9CH, 5 butiran masing-masing setiap jam waktu krisis. Untuk dijauhkan dari kekambuhan, 3 butir diambil per 24 jam sampai biduran menghilang.

Pencegahan alergi dingin

Beberapa cara mencegah alergi dingin untuk mengurangi kemungkinan timbulnya gejala meliputi:

  • Mandi dengan air hangat
  • Menghindari paparan suhu dingin
  • Minum minuman dengan suhu ruangan 
  • Hindari makanan dingin, seperti es krim
  • Minum obat resep (seperti antihistamin) sebelum masuk angin, jika dokter menganjurkannya
  • Kenakan pakaian pelindung selama udara dingin dan cobalah untuk memaparkan kulit sesedikit mungkin ke suhu dingin, mencegah alergi udara dingin
  • Uji suhu air sebelum merendamkan diri di dalamnya untuk menghindari alergi air dingin. Jika Anda senang berenang di kolam renang, carilah kolam yang memiliki pemanas meskipun ketika cuaca hangat.

Referensi

  1. Rare Diseases: Cold Urticaria: https://rarediseases.info.nih.gov/diseases/6131/cold-urticaria
  2. Healthline: Can You Be Allergic to the Cold?: https://www.healthline.com/health/cold-allergy

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *