Campak

Pemahaman

Kerumut, measles, rubeola, morbili atau campak adalah penyakit virus yang sangat menular. Ruam yang didahului oleh rinitis, konjungtivitis, batuk dan demam sedang merupakan ciri khas penyakit ini. Ciri-ciri campak pada anak berupa demam ruam yang mencapai jumlah besar, campak menular dari orang ke orang. Komplikasinya jarang terjadi di negara Barat, sering terjadi di Dunia Ketiga dan bertanggung jawab atas kematian yang sangat berat.

Pada tahun 2014 di Indonesia ada 12.943 kasus tampak, angka ini lebih tinggi dibandingkan pada tahun 2013 sebanyak 11.521 kasus. Bahkan menurut Profil Kesehatan Indonesia (2017) jumlah kasus kejadian penyakit campak sebesar 15.104 dengan insiden 5,77 per 100.000 penduduk.

Etiologi campak

Penyebab campak terkait dengan jenis virus yang disebut paramyxovirus dalam bentuk epidemi di musim dingin dan musim semi di negara beriklim sedang, anak- anak di bawah 6 bulan biasanya dilindungi oleh antibodi dari ibunya (jika dia menderita campak atau telah divaksinasi). Kontaminasi dilakukan oleh dorongan tetesan air liur dari subjek yang terinfeksi, penderita tertular 4 hari sebelum timbulnya ruam. Campak disebabkan oleh virus yang akan menghilang dari darah 4 hari setelah timbulnya ruam.

Gejala campak

Penyakit tampek biasanya terlihat pada usia prasekolah, inkubasinya sekitar 10-12 hari setelah penularan. Dibutuhkan 3 hari untuk maju ke tangan dan kaki, ini dapat berlangsung selama  5-6 hari. Ciri-ciri campak adalah sebagai berikut:

  • Batuk kering

  • Konjungtivitis

  • Demam tinggi

  • Edema kelopak mata

  • Keluarnya cairan dari hidung

  • Mata bengkak, merah dan berair

  • Tanda Köplik yang memungkinkan diagnosis, seperti bintik putih kecil, sebesar kepala peniti, pada mukosa merah di bagian dalam pipi berlawanan dengan gigi premolar. Gabagen adalah ruam campak muncul 3-4 hari setelah tanda Köplik, bercak merah kecil lebih atau kurang dengan diameter beberapa milimeter menyatu menjadi area yang luas tetapi selalu meninggalkan interval kulit yang sehat di antara mereka. Ruam mulai dari wajah di belakang telinga dan secara bertahap menyebar.

Selama fase erupsi ini, demam tetap tinggi, batuk dan penyakit selesema “oculo-oto-naso-pharyngo-laryngo-intestinal” terus berlanjut (sekret mata, otitis, rinitis, angina, radang tenggorokan, diare). Campak pada anak akan membuat ia merasa sangat lelah. Salah satu ciri-ciri campak akan sembuh yaitu ketika ruam hilang, kondisi itu memberi jalan pada penskalaan halus yang terlihat selama beberapa hari, demam akan hilang kecuali jika ada komplikasi. Pemulihan berlangsung sekitar 10 hari, tetapi anak tersebut tetap lelah.

Prognosis morbili

Tingkat komplikasi bervariasi tergantung pada usia pasien, wilayah geografis, kesehatan gizi dan status kekebalan. Virus campak dapat membuat seluruh keseriusan bahaya campak berikut:

  • Stafilokokus paru
  • Diare dalam 8% kasus
  • Gejala sisa pneumonia
  • Bronkitis, pneumopati atau pneumonia pada 1-6% kasus
  • Otitis media akut pada 7- 9% kasus dan radang tenggorokan
  • Bronkopneumopati bakteri Ensefalitis morbilus akut (1 dari 1.000 campak)
  • Campak paru ganas yang dapat menyebabkan gangguan pernapasan dan terkadang kematian.
Campak

Panensefalitis sklerosis subakut Von Bogaert, sakit campak meningoencephalitis ini menyembuhkan tanpa sekuel dalam 60% kasus. Anak-anak lain akan mati atau bertahan hidup dengan akibat gejala sisa neuropsikis yang parah. Ini tidak dapat diprediksi dan tidak terkait dengan tingkat keparahan penyakit tampak. Paling sering, onsetnya antara 3-7 hari letusan. Kawitannya tiba-tiba disertai demam dan berbagai gangguan neurologis:

  • Kejang

  • Gangguan neurovegetatif

  • Gangguan kesadaran, pengaburan atau koma

  • Gangguan psikis (kecemasan, ketidakpedulian, agitasi, permusuhan, delirium)

  • Gangguan neurologis terfokus (kelumpuhan wajah, ophthalmoplegia, hemiplegia, afasia)

  • Gangguan ekstrapiramidal (hipertonia, tremor)

  • Gangguan keseimbangan (ataksia, nistagmus).

Dawson’s atau Van Bogaert’s Subacute Sclerosing Panencephalitis (SSPE) merupakan komplikasi lanjut dari campak, terjadi rata-rata 7 tahun setelahnya dan masih berakibat fatal dalam 1-2 tahun. Penyakit tampak ini ditandai dengan masa inkubasi yang sangat lama (beberapa tahun) dan virus yang menetap pada anak-anak selama penyakit klinis tampek jelas. Ini mempengaruhi anak-anak antara usia 5-12 tahun dan frekuensinya sekitar 1 / 1.000.000, terjadi lebih sering pada anak laki-laki daripada perempuan dan pada 85% kasus serta lebih sering terjadi di daerah pedesaan. Pemicu pastinya tidak diketahui. Awalnya ditandai dengan kemerosotan intelektual, gangguan mood dan karakter.

Dalam beberapa minggu atau bulan, gejala campak pada anak dapat berupa:

  • Kejang

  • Kekakuan

  • Gerakan tidak normal

  • Gangguan kewaspadaan

  • Tiba-tiba jatuh saat berjalan

  • Berbagai tanda gangguan mata

  • Gangguan utama bahasa dan aktivitas gestur.

Beberapa anak mengalami lebih banyak komplikasi:

  • Gagal nafas

  • Cacat jantung

  • Menderita fibrosis kistik

  • Kekurangan gizi yang parah.

Deskuamasi (penghapusan lapisan superfisial epidermis dalam bentuk strip kecil) sangat terlihat sebagai denda lapisan bubuk putih. Komplikasi campak pada orang dewasa yang sangat umum teramati:

  • Stomatitis

  • Konjungtivitis

  • Bronkopneumopati

  • Radang tenggorokan

  • Penyakit paru-paru bakteri

  • Percepatan perjalanan malnutrisi parah (kwashiorkor).

Anamnesis kerumut

Dokter biasanya dapat mendiagnosis campak berdasarkan karakteristik ruam serta bercak kecil berwarna putih kebiruan dengan latar belakang merah terang, bintik koplik di lapisan dalam pipi. Namun, banyak dokter yang belum pernah melihat campak dan ruam dapat disalah artikan dengan sejumlah penyakit lain. Diagnosis didasarkan pada pengukuran antibodi anti-campak dalam darah dan cairan serebrospinal, biopsi otak memungkinkan untuk secara resmi mengkonfirmasikan diagnosis.

Pengobatan campak

Kunyit merupakan obat tradisional campak yang dapat digunakan sebagai salah satu cara menghilangkan rasa gatal. Penyembuhan morbili adalah dengan dibagi menjadi fase-fase berikut:

Perawatan kuratif

Obat campak dengan antibiotik sering diperlukan dalam kasus infeksi bakteri, misalnya ampisilin dan makrolid. Pengobatan simtomatik mencakup tindakan biasa melawan demam, hidrasi (banyak minuman) dan istirahat. Obat tampek dengan fotofobia membutuhkan menyaring cahaya di dalam ruangan. Selama masa pemulihan, anak-anak tetap rentan terhadap infeksi karena pertahanan kekebalan mereka melemah untuk sementara. Pengobatan ensefalitis didasarkan pada keseimbangan cairan-elektrolit dan kalori, penggunaan antikonvulsan dan perawatan.

Perawatan pencegahan

Ini didasarkan pada 2 hal, yaitu seroprevention oleh imunoglobulin manusia digunakan dalam waktu 48 jam setelah penularan dan Vaksinasi campak (MMR). Semua anak dan dewasa muda harus diimunisasi campak agar data terlindungi terhadap penyakit ini di hampir 100% kasus setelah 2 dosis vaksin, ini wajib bagi semua anak yang lahir mulai Januari 2018. Injeksi pertama pada 12 bulan dan booster antara 16-18 bulan menurut rekomendasi resmi terbaru. Vaksin dapat menyebabkan reaksi klinis ringan sekitar 8 hari setelah diberikan, contohnya demam pada suhu 38 , ruam kulit pada kejang demam (1 kasus untuk 2000 vaksinasi).

Pencegahan kerumutan

Beberapa langkah sederhana dapat membatasi penyebaran virus kerumut:

  • Gunakan tisu sekali pakai

  • Hindari mencium orang yang sakit

  • Simpan sikat gigi pasien setelah digunakan

  • Cuci hidung anak-anak dengan larutan garam fisiologis

  • Amati dampak sosial selama 5 hari setelah munculnya ruam

  • Udara bagian dalamnya sekali sehari selama sekitar 20 menit

  • Menutup mulut anak-anak dan remaja saat batuk atau bersin

  • Jangan menggunakan benda yang digunakan oleh orang sakit

  • Mencuci tangan secara teratur dan mengajari anak melakukannya dengan benar.

Referensi

  1. Health Navigator NZ:Measles: https://www.healthnavigator.org.nz/health-a-z/m/measles/

  2. Mayo Clinic: Measles: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/measles/diagnosis-treatment/drc-20374862

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *