Dermatographia

Pemahaman

Dermographisme juga disebut dengan dermographism atau dermatographic urticaria, kondisi kulit ini juga disebut autographism, skin writing atau stereographic dermatosis. Dermatographia adalah bentuk gatal-gatal, namanya diambil dari kekhususan manifestasinya. Faktanya, pengidap dermatographia bisa membuat kerutan di kulitnya dengan kuku, stylet atau bahkan bantalan jari, membentuk tanda merah, bengkak atau gambar tangan tergores yang terlihat selama beberapa menit.

Apa arti writing disini? Pengertian writing yaitu kondisi ketika seseorang menggaruk ringan kulit dan menyebabkan timbulnya garis-garis merah di tempat yang tergaruk. Meski tidak serius, bisa jadi tidak nyaman.

Etiologi dermatographic urticaria

Pengertian dari garis dermatographia adalah jenis urtikaria fisik yang dapat disebabkan oleh tulisan pada kulit dan dianggap sebagai fenomena fisiologis normal. Namun, pada sebagian kecil pasien, ini dapat menjadi gejala dan dapat mempengaruhi kualitas hidup. Etiologi penyakit ini masih belum jelas.

Dermatographia adalah manifestasi kulit respon kekebalan terhadap iritan, reaksi alergi ini disebabkan oleh pelepasan histamin dan serotonin. Gatal-gatal bisa dipicu oleh banyak faktor. Dalam kasus dermatographia, asalnya sering ditemukan dalam hipersensitivitas terhadap faktor lingkungan, seperti dingin, panas tiba-tiba, tekanan atau bahkan air. Bentuk reaksi dermatographia adalah serangan fisik.

Gejala dermatographia

Ciri dermatographia adalah:

  • Bekas jejak yang khas pada kulit, seperti gambar tangan tergores. Garis-garis tersebut mula-mula berwarna merah dan bengkak, kemudian memutih sambil tetap bengkak
  • Pruritus
  • Hipersensitivitas kulit terhadap hal-hal seperti perubahan suhu atau air.

Dermatographia

Prognosis dermatographic urticaria

Dermatographia tidak memiliki komplikasi langsung. Semua penyedia layanan kesehatan, terutama dokter gigi, harus mengetahui potensinya untuk menyebabkan komplikasi selama prosedur perawatan gigi. Dalam literatur, hanya sedikit informasi yang tersedia tentang gejala mukosa mulut dan atau komplikasi yang dapat dikaitkan dengan dermatographia.

Seorang dokter gigi harus menyadari kondisi ini pada pasien untuk menghindari perkembangan komplikasi selama atau setelah prosedur gigi komprehensif, seperti edema jaringan lunak yang parah pada lidah, bibir atau langit-langit karena tekanan yang diberikan dapat menyebabkan kesulitan bernapas dan mati lemas.

Dalam literatur, hanya 1 kasus dermatographia sederhana yang dilaporkan dengan pembengkakan mendadak pada bibir atas dan bawah setelah perawatan gigi rutin yang kemudian menghilang setelah 2 jam tanpa komplikasi lebih lanjut. Pasien tersebut telah melaporkan riwayat pembengkakan sebelumnya sebagai respons terhadap tekanan lokal pada wajah dan punggung.

Dalam kasus kami saat ini, pasien tidak pernah mengalami masalah selama perawatan gigi, termasuk restorasi dan pencabutan. Namun, dia melaporkan mengalami perasaan kenyang dan panas yang bertahan selama beberapa menit setelah makan makanan yang “tajam”. Selain itu, tes provokasi yang kami lakukan di bibirnya menunjukkan sedikit peningkatan.

Kondisi ini jarang dibicarakan di kalangan dokter gigi meskipun memiliki kesamaan dan potensinya menyebabkan komplikasi pernapasan, mati lemas atau bahkan kematian akibat edema selama atau setelah prosedur gigi, karena dermografisme dapat muncul di rongga mulut.

Anamnesis dermatographic urticaria

Cara dokter mendiagnosis dermatographia adalah dengan tes sederhana. Dia akan menggambar penekan lidah di kulit lengan atau punggung pasien untuk melihat apakah garis merah, bengkak atau bilur muncul dalam beberapa menit. Untuk pasien yang mengalami reaksi dermatographia setelah perawatan gigi, direkomendasikan untuk melakukan riwayat medis terperinci, tes reaksi alergi dan tes provokasi klinis untuk memastikan diagnosis dan tingkat keparahan kondisi untuk menghindari pembengkakan atau komplikasi yang tidak terduga.

Pengobatan dermatographia

Dermatographia adalah kondisi yang biasanya menghilang dengan sendirinya setelah beberapa bulan. Jika terjadi ketidaknyamanan atau serangan besar urtikaria, pengobatan antihistamin dapat dipertimbangkan. Perawatan terbaik melawan dermatographia adalah pencegahan. Namun, paparan UVA atau UVB di bawah pengawasan medis telah terbukti efektif melawan hipersensitivitas kulit.

Untuk meredakan pruritus, kesabaran seringkali merupakan obat terbaik karena dermatographia biasanya hilang dengan sendirinya setelah beberapa bulan. Tentu saja, gatal-gatal sangat tidak nyaman, tetapi paling sering ringan. Beberapa orang beralih ke pengobatan alternatif, seperti akupunktur atau pengobatan herbal dengan hasil yang bagus.

Pencegahan dermatographia

Bagaimana cara mencegah dermatographia? Mencegah dermatographic urticaria terutama bergantung pada menghindari pemicu reaksi. Dianjurkan, agar tidak mengiritasi kulit, hindari pakaian yang terlalu ketat atau bertanda elastis. Waspadai juga bag strap atau bra strap yang dapat menyebabkan tekanan iritasi pada kulit. Untuk hipersensitivitas terhadap air atau aquagenic urticaria, disarankan untuk memaparkan kulit sesedikit mungkin ke air dan menggunakan surgras dan produk hipoalergenik agar tidak menyerang epidermis. Hidrasi yang tepat dapat membantu mengurangi rasa tidak nyaman akibat gatal.

Referensi

  1. NCBI: Dermographism in the Oral Cavity: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4917076/
  2. Mayo Clinic: Dermatographia: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/dermatographia/diagnosis-treatment/drc-20371415

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *