Glomerulonefritis

Pemahaman

Pengertian glomerulonefritis yaitu penyakit ginjal progresif yang mempengaruhi glomeruli, unit filtrasi individu dari ginjal yang menghasilkan urin. Ketika glomeruli meradang, ginjal tidak dapat lagi menyaring urin secara memadai, ini menghasilkan penumpukan cairan dan racun di dalam tubuh dan dapat menyebabkan gagal ginjal kronis.

Pengertian glomerulus ialah unit penyaringan ginjal, lingkaran kapiler yang unik dan dipelintir menjadi bentuk bola, dikelilingi oleh kapsul Bowman. Di sinilah ultrafiltrasi darah terjadi, langkah pertama dalam produksi urin. Penghalang filtrasi terdiri dari 3 komponen, sel endotel dari kapiler glomerulus.

Ada 2 bentuk utama penyakit glomerulonefritis, yaitu primer dan sekunder. Pengertian glomerulonefritis primer, kondisi tersebut muncul langsung di ginjal sedangkan pada sekunder glomerulonephritis adalah dimana kondisi ginjal rusak akibat penyakit lain. Glomerulonefritis tampaknya mempengaruhi pria 2 kali lebih banyak daripada wanita. Berdasarkan data dari Riskesdas pada tahun 2013, prevalensi gagal ginjal kronis 0,2% dari penduduk Indonesia (Balitbang Kesehatan Kemenkes RI, 2013).

Etiologi glomerulonefritis

Dalam kebanyakan kasus, penderita tidak memiliki faktor risiko yang diketahui. Penyebab glomerulonephritis paling umum yang diketahui adalah infeksi bakteri (paling sering streptokokus) dan virus. Dokter menemukan bahwa banyak anak dengan glomerulonephritis didiagnosis dengan infeksi strep (seperti infeksi radang tenggorokan), beberapa hari sebelum kerusakan ginjal dimulai. Orang dengan hepatitis atau HIV dan AIDS juga dapat mengembangkan glomerulonephritis.

Tampaknya kondisi autoimun (seperti lupus), juga meningkatkan risiko berkembangnya glomerulonefritis. Alih-alih melawan bakteri atau virus, sistem kekebalan orang dengan penyakit autoimun menyerang tubuh itu sendiri dan ginjal. Ini menyebabkan gangguan fungsi ginjal. Patofisiologi glomerulonefritis dasar adalah deposisi kompleks antigen-antibodi pada membran basal glomerular. Secara kasat mata, ginjal akan tampak membesar hingga 50%. Secara histopatologi, akan terlihat infiltrasi sel polimorfonuklear dan edema pada sel ginjal.

Gejala GN

Mengingat peran penting ginjal dalam menjaga kesehatan secara umum, gagal ginjal dan glomerulonefritis adalah penyakit yang memicu gejala yang cukup bervariasi:

  • Peningkatan keluaran urin

  • Adanya darah dalam air seni

  • Kotoran yang berlebihan dalam urin.

Bisa terjadi gagal ginjal kronis, gejala adalah akibat langsung dari ketidakmampuan ginjal untuk mengeluarkan limbah dan kelebihan cairan dari tubuh. Jika gagal ginjal berat atau pada stadium lanjut, dapat menyebabkan pertanda berikut:

  • Haus
  • Mimisan
  • Kelelahan
  • Sakit kepala
  • Kebingungan
  • Sesak nafas
  • Kulit yang gatal
  • Mual dan muntah
  • Tekanan darah tinggi
  • Penurunan berat badan
  • Kontraksi otot atau kram
  • Kehilangan selera makan
  • Emisi urin yang lebih jarang
  • Kulitnya berwarna coklat kekuningan
  • Mata, tangan dan kaki bengkak (edema).
Glomerulonefritis

Prognosis GN

Jika peradangan tidak diobati dan kerusakan ginjal semakin parah, pertandanya bisa bertambah buruk. Pada stadium lanjut, bisa terjadi kejang dan koma. Glomerulonefritis dapat menyebabkan konsekuensi yang serius. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan penyakit ginjal kronis, penyakit ginjal stadium akhir, tekanan darah tinggi, gagal jantung, edema paru dan peningkatan risiko infeksi, terutama infeksi saluran kemih dan ginjal.

Anamnesis GN

Karena kerusakan ginjal terjadi secara perlahan dan bertahap, hal itu seringkali luput dari perhatian pada awalnya. Sayangnya, banyak kerusakan dapat terjadi sebelum gejala terlihat dan terkadang masalah ditemukan secara tidak sengaja, selama tes darah atau urine. Tes darah dapat mendeteksi penumpukan limbah dalam darah (seperti urea). Sedangkan untuk analisis urin, ini memungkinkan Anda untuk mencari unsur apa pun yang tidak ada pada waktu normal, seperti protein atau sel darah merah.

Ultrasonografi dan CT scan menunjukkan ukuran ginjal (yang bertambah besar pada glomerulonefritis) serta kelainan apa pun, seperti tumor atau penghalang. Terakhir, biopsi ginjal dapat dilakukan untuk memastikan diagnosis. Jarum tipis dimasukkan ke dalam ginjal, dipandu oleh ultrasound dan sampel kecil jaringan ginjal diambil, diperiksa di bawah mikroskop untuk mengetahui adanya kerusakan atau penyakit.

Pengobatan GN

Perawatan sangat bervariasi dari orang ke orang, tergantung pada apakah itu penyakit akut atau kronis dan tingkat kerusakan ginjal. Pada glomerulonefritis akut, pengobatan terutama ditujukan untuk mengurangi gejala dan mencegah kerusakan ginjal lebih lanjut. Jika tekanan darah tinggi sudah berkembang, maka akan diobati dengan antihipertensi (obat penurun tekanan darah).

Jika penyakit glomerulus ini disebabkan oleh infeksi bakteri, antibiotik akan digunakan. Sangat penting untuk meminum antibiotik persis seperti yang diresepkan, bahkan ketika gejala infeksinya hilang setelah beberapa hari pengobatan. Ini untuk memastikan bahwa infeksinya benar-benar hilang. Jika itu adalah infeksi virus, antibiotik tidak akan membantu dan infeksi harus berjalan sendiri untuk sembuh dengan sendirinya.

Kortikosteroid dan obat-obatan imunosupresif juga dapat digunakan untuk mengobati penyakit pada glomerulus ini. Dokter mungkin meresepkan diuretik untuk meningkatkan pengeluaran urin dan menyebabkan buang air kecil lebih banyak dan lebih sering, seringkali pasien disarankan untuk minum diuretik di pagi atau sore hari untuk menghindari bangun malam untuk buang air kecil.

Bergantung pada hasil tes darah, dokter mungkin juga merekomendasikan suplemen vitamin atau mineral untuk menjaga keseimbangan elektrolit (seperti natrium, kalsium dan kalium). Jika Anda menderita penyakit ginjal, perubahan pola makan mungkin disarankan untuk mengurangi penumpukan produk limbah dalam darah. Pembatasan diet ini biasanya tidak diperlukan jika kerusakan ginjal ringan.

Pencegahan GN

Anda tidak dapat benar-benar mencegah glomerulonefritis, tetapi dokter mungkin dapat mencegah beberapa masalah yang terkait dengan kerusakan ginjal jika kondisi tersebut diketahui cukup dini. Jika memiliki faktor risiko gagal ginjal (seperti lupus), cari tanda dan gejala yang harus diwaspadai. Infeksi harus ditanggapi dengan serius dan ditangani dengan tepat. Jika antibiotik diperlukan, maka harus diminum sesuai petunjuk dokter dan selama durasi yang ditentukan.

Referensi

  1. Infokid: Glomerulonephritis: https://www.infokid.org.uk/glomerulonephritis

  2. Health Library: Glomerulonephritis: https://www.livehealthily.com/kidney-disease/glomerulonephritis

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 52 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 25 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *