Radang Otak

Pemahaman

Apa itu encephalitis? Pengertian encephalitis adalah peradangan otak akut yang biasanya disebabkan oleh infeksi virus atau disfungsi sistem kekebalan yang secara keliru menyerang jaringan otak. Ciri infeksi otak dapat mirip dengan flu tulang. Namun, banyak kasus yang hanya menimbulkan gejala ringan atau muncul tanpa gejala.

Kasus penyakit radang otak yang parah jarang terjadi, tetapi dapat berakibat fatal. Ini juga dapat menyebabkan pikiran yang bingung, kejang atau masalah motorik. Karena perjalanan radang selaput otak tidak dapat diprediksi, penting untuk memiliki diagnosis dan pengobatan yang tepat waktu. Hasil surveilans sentinel Kemenkes tahun 2016 di Indonesia, terdapat 326 kasus Acute Encephalitis Syndrome (AES) dengan 43 kasus atau 13% diantaranya positif menderita penyakit ensefalitis.

Pediatric Autoimmune Neuropsychiatric Disorders Associated with Streptococcal Infections atau PANDAS yaitu gangguan autoimun neuropsikiatrik. pertama kali disebut PITAND dan ditemukan pada 1990-an. Peneliti dan dokter Susan Swedo di National Institute of Mental Health adalah orang yang pertama kali menjelaskan kemungkinan hubungan antara infeksi dan masalah neuropsikiatri yang kemudian dapat dimediasi oleh antibodi.

Pada 1990-an, sekelompok peneliti mempelajari OCD (gangguan obsesif-kompulsif) dan sindrom Tourette pada anak-anak. Susan Swedo memperhatikan bahwa beberapa anak tampaknya mengidap OCD secara tiba-tiba yang datang secara diam-diam, seringkali karena individu tersebut merasa malu atas dorongan irasionalnya dan berusaha menyembunyikannya. Kelompok anak-anak ini malah dideskripsikan mengalami OCD dan tics secara tiba-tiba. Orang tua sering kali dapat mengetahui dengan tepat, hari atau bahkan waktu kelainan itu dimulai. Dalam 24-48 jam sejak saat itu, anak-anak seringkali menderita OCD skala penuh.

Beberapa publikasi lain oleh kelompok penelitian Swedia, kadang-kadang terjadi perdebatan sengit di antara para peneliti, di mana beberapa dengan tegas percaya bahwa kondisi tersebut tidak ada, bahwa tidak mungkin untuk membatasi kelompok pasien seperti itu.

Etiologi encephalitis

Penyebab radang otak seringkali tidak diketahui, namun penyakit ini merupakan salah satu penyakit peradangan saraf. Ini berarti bahwa hal itu mempengaruhi sistem saraf dan peradangan dan mungkin juga proses lain dalam sistem kekebalan memainkan peran penting, pemeriksaan jaringan otak dari penderita ensefalitis Rasmussen menunjukkan reaksi inflamasi dan hilangnya sel saraf yang telah digantikan oleh sel glial. Perubahan biasanya dimulai di satu bagian otak dan kemudian menyebar ke seluruh bagian otak. Sangat tidak biasa jika kedua bagian otak terpengaruh.

Berbagai mekanisme imunologi telah dibahas. Salah satu pembahasannya adalah tentang antibodi. Pada beberapa penyakit radang otak, antibodi telah terdeteksi di cairan tulang belakang yang berikatan dengan reseptor di permukaan sel saraf. Jenis antibodi ini juga telah terdeteksi pada orang dengan ensefalitis Rasmussen, tetapi tidak ada antibodi khusus untuk penyakit tersebut yang ditemukan. Oleh karena itu, signifikansi antibodi untuk timbulnya penyakit masih belum jelas.

Teori lain adalah bahwa sel T dari sistem kekebalan berkontribusi pada kematian sel saraf. Ini mungkin terkait dengan fakta bahwa sel T telah diaktifkan oleh suatu infeksi, tetapi belum ada virus yang terdeteksi yang dapat menjadi penyebab aktivasi. Sel T, antara lain, memiliki tugas untuk melindungi tubuh dari infeksi virus dan mengatur sistem kekebalan.

Teori ketiga adalah bahwa sel mikroglial di otak memulai kerusakan sel saraf pada ensefalitis Rasmussen, bagaimana caranya masih belum jelas. Sel mikroglial adalah bagian dari sistem kekebalan sistem saraf pusat, mereka berkembang dari monosit yang merupakan sejenis sel darah putih. Sel mikroglial memakan (fagositosa) berbagai zat infeksi dan juga bertindak sebagai pembersih di otak. Antara lain, mereka menghilangkan sisa-sisa sel saraf mati dan sel glial.

Siapapun bisa mengembangkan ensefalitis, faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit antara lain:

  • Lokasi, virus yang ditularkan oleh nyamuk atau kutu biasa terjadi di beberapa wilayah geografis
  • Musim tahun ini. Penyakit yang ditularkan melalui nyamuk dan kutu cenderung lebih umum pada musim semi, anas dan awal musim gugur di banyak negara
  • Sistem kekebalan yang melemah. Orang dengan AIDS, mereka yang memakai obat antidepresan atau menderita kondisi lain yang menekan sistem kekebalan berada pada peningkatan risiko
  • Jenis ensefalitis tertentu lebih umum atau lebih parah pada kelompok usia tertentu. Secara umum, anak kecil dan orang tua berisiko lebih besar terkena sebagian besar jenis ensefalitis virus. Ensefalitis virus herpes cenderung lebih sering terjadi pada orang berusia antara 20-40 tahun.

Gejala encephalitis

Ciri-ciri radang otak ditandai dengan cedera di satu setengah otak yang menyebabkan epilepsi fokal yang sulit diobati dan fungsi motorik dan kognitif secara bertahap terganggu, seberapa cepat penyakit berkembang bervariasi. Gejala radang otak tergantung di bagian mana cedera terjadi dan seberapa luasnya, cedera pada belahan kanan menimbulkan gejala pada belahan kiri dan sebaliknya:

Fase pertama

Biasanya dimulai pada masa kanak-kanak antara usia 4-10 tahun. Pada fase pertama, yang biasanya berlangsung selama beberapa bulan, gejalanya biasanya tidak begitu jelas. Anak-anak sesekali mengalami serangan epilepsi fokal yang terasa seperti berkedut di satu lengan, tungkai, dan atau satu sisi wajah. Dalam beberapa kasus, kesadaran terpengaruh, tetapi biasanya tidak. Beberapa anak menjadi lebih lemah di satu sisi tubuh.

Fase akut

Fase pertama diikuti oleh fase akut yang berlangsung hingga 1 tahun, dimana jumlah serangan epilepsi fokal meningkat. Jenis kejang fokal yang terjadi bergantung pada separuh otak mana yang terpengaruh dan separuh otak mana yang sedang mengalami peradangan, kesadaran biasanya tidak dipengaruhi oleh jenis kejang fokal ini.

Kadang-kadang jenis serangan epilepsi lain juga terjadi, seperti kejang tonik-klonik bilateral yang sebelumnya disebut kejang tonik-klonik umum. Dalam kejang ini, kesadaran terpengaruh dan orang tersebut tidak dapat dihubungi.

Epilepsi pada ensefalitis Rasmussen sulit diobati dan menjadi kebal obat pada tahap awal. Artinya, kejang tidak kunjung sembuh meski sudah diobati dengan obat antiepilepsi. Sekitar setengah dari anak-anak mengembangkan epilepsi partialis continua (kejang epilepsi fokal berkelanjutan) yang melibatkan kedutan terus menerus dan seringkali menyakitkan di satu sisi.

Keterampilan motorik biasanya terpengaruh dan kebanyakan orang mengalami hemiparesis, kelemahan bisa meningkat jika serangan epilepsi mendekat dan beberapa mengalami kesulitan dengan keterampilan motorik halus di tangan di sisi yang lemah. Pada beberapa orang, kemampuan berjalan juga terpengaruh. Penglihatan dapat dipengaruhi oleh kehilangan penglihatan di setengah bidang penglihatan (baik bagian kanan atau kiri) dari kedua mata (hemianopsia).

Biasanya selama fase akut mulai terlihat bahwa penyakit mempengaruhi kemampuan kognitif anak. Jika cedera berada di belahan otak yang dominan bahasa, maka anak mengalami kesulitan dalam mengekspresikan dirinya (afasia). Pada kebanyakan orang, bahasa dikendalikan dari belahan kiri. Jika kerusakan terjadi di separuh otak lainnya, fungsi non-linguistik utamanya yang terpengaruh. Misalnya, anak-anak mungkin memiliki kesulitan persepsi yang melibatkan penurunan kemampuan untuk mendaftar, mengatur dan menafsirkan berbagai jenis kesan sensorik.

Alasan mengapa gejala meningkat selama fase akut adalah hilangnya jaringan otak di separuh otak tempat proses penyakit berlangsung. Gejala lain apa yang mungkin terjadi tergantung pada bagaimana penyakit berkembang. Beberapa merasa berkurang. Gangguan kemampuan mengucapkan kata-kata dengan jelas (disartria) dan kesulitan menelan (disfagia) juga terjadi.

Fase stabil

Setelah fase akut biasanya muncul fase yang lebih stabil, kejang epilepsi berlanjut tetapi biasanya lebih ringan dan tidak terjadi sesering. Peningkatan bertahap dalam tanda neurologis yang khas pada fase akut biasanya berhenti. Bahkan jika gejala tidak lagi memburuk pada tingkat yang sama, ciri yang muncul sebelumnya tetap ada, seperti hemiparesis, afasia dan hemianopsis. Terlepas dari pengobatannya, ensefalitis Rasmussen menyebabkan cacat permanen pada tingkat yang berbeda-beda.

Hanya di bawah satu dari sepuluh orang dengan ensefalitis Rasmussen mendapatkan penyakit ini pada masa remaja akhir atau saat dewasa, kemudian prosesnya biasanya lebih lambat. Fase pertama biasanya berlangsung lebih lama dan gejalanya tidak menjadi parah, kejang fokal juga lebih sering terjadi di lobus temporal. Radang otak pada bayi juga sudan didapati.

Encephalitis

Prognosis encephalitis

Komplikasi dari radang otak bergantung pada beberapa faktor seperti usia, penyebab infeksi dan kapan pengobatan dimulai. Pasien yang lebih muda cenderung sembuh tanpa banyak masalah, sementara pasien yang lebih tua berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi dan kematian.

Dalam kebanyakan kasus, orang dengan infeksi otak tingkat rendah tidak akan mengalami komplikasi jangka panjang. Komplikasi radang selaput otak adalah paling serius yang mungkin berlangsung selama berbulan-bulan atau mungkin permanen:

  • Kelelahan terus-menerus
  • Lemah atau kurangnya koordinasi otot
  • Perubahan kepribadian, misalnya perubahan suasana hati, frustasi dan kemarahan
  • Masalah memori
  • Kelumpuhan
  • Gangguan bicara, pendengaran atau visual

Anamnesis radang otak

Penyakit encephalitis harus dicurigai pada epilepsi fokal yang sulit diobati dan gejala penarikan neurologis hemiplegia progresif, radang otak pada anak dengan epilepsia partialis continua juga harus dicurigai. Karena ini biasanya berkembang pesat, diagnosis harus dibuat sedini mungkin. Ini meningkatkan kemungkinan memperlambat proses.

Kejang epilepsi fokal harus selalu diselidiki dengan Electroencephalography (EEG) dan Magnetic Resonance Imaging Pada fase pertama penyakit, tidak ada perubahan yang selalu terlihat, baik pada EEG maupun MRI. Pada tahap selanjutnya, biasanya EEG menunjukkan efek pada seluruh separuh otak. Ini tidak biasa pada epilepsi fokal karena alasan selain ensefalitis Rasmussen.

Jika dicurigai ensefalitis Rasmussen, MRI harus diulang. Seiring waktu, hilangnya jaringan otak secara progresif terlihat di belahan bumi tempat penyakit itu terjadi. Penyelidikan juga meliputi pemeriksaan fungsi visual (dokter mata dengan fokus neurologis, neuro-ophthalmologist), fungsi motorik (fisioterapis) dan fungsi kognitif (neuropsikolog).

Cedera pada kedua belahan otak telah dijelaskan pada individu dengan ensefalitis Rasmussen. Dalam beberapa kasus, karena efek hamburan, EEC mungkin salah menunjukkan perubahan bahkan di belahan bumi yang tidak mengalami kerusakan. Kadang-kadang ada deskripsi ensefalitis Rasmussen di mana epilepsi tidak begitu menonjol.

Jika sampel di atas tidak memberikan diagnosis, pengambilan sampel dapat diperpanjang dengan:

  • WR atau reaksi Aquarius
  • Serologi: mikoplasma, borrelia dan uji pruritus
  • Tes PCR: virus EB, cytomegalovirus, enterovirus dan demam nile.

Komentar:

  • Meskipun penyelidikan ekstensif, agen etiologi diidentifikasi hanya pada sekitar setengah dari semua kasus ensefalitis virus klinis
  • Sebagian besar pasien dengan ensefalitis, memiliki pleositosis di cairan serebrospinal dengan sampai beberapa ratus sel mononuklear (x 10 6 / L)
  • Respon antibodi terhadap Herpes simpleks tipe 1 dalam cairan serebrospinal lambat dan terkadang tidak dapat dideteksi hingga >2 minggu setelah timbulnya penyakit
  • Tes PCR untuk Herpes simpleks tipe 1 bisa negatif pada hari-hari pertama (sekitar 3 hari sejak timbulnya gejala neurologis) selama penyakit di ensefalitis herpes, ulangi pungsi lumbal jika kecurigaan berlanjut
  • Tindak lanjut jangka panjang masih kurang. Meningitis, meningoensefalitis, keterlibatan saraf kranial, infark serebral atau ensefalitis lebih jarang tetapi dapat muncul kembali sehubungan dengan cacar air baik pada orang dewasa maupun anak-anak
  • EEG sering menunjukkan pola ensefalitis yang khas, pada Herpes simpleks tipe 1 kadang-kadang sebagai lonjakan dan gelombang secara sepihak frontotemporal. Jangan ragu untuk mengulangi EEG jika terjadi kemunduran klinis atau jika perbaikan lambat karena risiko fokus epilepsi
  • Sehubungan dengan varicella, cerebellitis kadang-kadang terjadi dengan ataksia, nistagmus dan gejala lain dari otak kecil (1/4000 cacar air). Kondisi ini terutama menyerang anak-anak prasekolah dan muncul beberapa atau beberapa minggu setelah cacar air muncul. Anak-anak mendapatkan gaya berjalan yang luas, disartria dan ataksia di batang tubuh dan atau ekstremitas. Prognosis biasanya baik dengan pemulihan dalam 2-4 minggu.

Perbedaan diagnosa:

  • Kemabukan
  • Koma diabetes
  • Bakteri meningitis
  • Stroke
  • Mycoplasma Encephalitis
  • Ensefalitis diseminata akut (ADEM)
  • Collagenous ex SLE
  • Meningitis tuberkulosis
  • Borrelia Encephalitis.

Penyembuhan radang otak

Perawatan kasus ringan meliputi:

  • Istirahat di tempat tidur
  • Banyak minum
  • Obat anti inflamasi seperti asetaminofen dan ibuprofen untuk meredakan sakit kepala dan demam
  • Antivirus yang biasa digunakan untuk pengobatan radang selaput otak termasuk asiklovir dan gansiklovir. Beberapa virus, seperti yang ditularkan oleh serangga, tidak merespons pengobatan ini. Namun, karena virus tertentu mungkin tidak atau mungkin tidak segera diidentifikasi, pengobatan dengan asiklovir seringkali segera dimulai.

Efek samping obat antivirus dapat mencakup mual, muntah, diare dan nyeri otot atau sendi, masalah serius yang serius dapat mencakup fungsi ginjal atau hati yang tidak normal atau penekanan aktivitas sumsum tulang. Uji yang tepat digunakan untuk memantau efek samping yang serius. 

Perawatan rumah sakit tambahan juga diperlukan untuk orang dengan ensefalitis parah, ini dapat mencakup:

  • Obat antikonvulsan seperti fenitoin untuk menghentikan atau mencegah kejang
  • Bantuan pernapasan, serta pemantauan pernapasan dan fungsi jantung secara cermat
  • Cairan intravena untuk memastikan hidrasi yang tepat dan tingkat mineral penting yang tepat
  • Obat anti inflamasi, seperti kortikosteroid untuk mengurangi tekanan pada tengkorak, terutama pada kasus ensefalitis pasca peradangan sekunder.

Setelah perawatan untuk kondisi tersebut, mungkin perlu menerima terapi tambahan tergantung pada jenis dan tingkat keparahan komplikasinya, termasuk:

  • Fisioterapi untuk meningkatkan kekuatan, kelenturan, keseimbangan, koordinasi motorik dan mobilitas
  • Terapi untuk mengembangkan keterampilan sehari-hari
  • Rehabilitasi bicara
  • Psikoterapi perilaku untuk mengurangi gangguan mood atau mengatasi perubahan kepribadian, disertai dengan terapi obat jika diperlukan.

Pencegahan peradangan otak

Cara terbaik untuk mencegah virus peradangan selaput otak dengan mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari paparan virus yang dapat menyebabkan penyakit:

  • Ajari dan terapkan anak-anak kebiasaan kebersihan yang baik
  • Dapatkan vaksinasi atau perbarui vaksinasi, terutama sebelum bepergian ke negara yang berisiko. Anda biasanya mendapatkan jarum suntik di bagian luar lengan atas, balita <1 tahun biasanya mendapatkan jarum suntik di bagian depan paha. Terkadang kulit bisa menjadi merah dan bengkak di tempat Anda mendapatkan jarum suntik, bisa juga terasa sedikit lunak
  • Kebersihan yang baik. Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air, terutama setelah menggunakan toilet dan sebelum dan sesudah makan.

Untuk meminimalkan paparan nyamuk dan kutu, tips berikut harus diikuti:

  • Pakaian untuk perlindungan, seperti mengenakan kemeja lengan panjang dan celana panjang antara senja dan fajar saat nyamuk paling aktif
  • Oleskan obat nyamuk yang mengandung bahan aktif yang diakui, misalnya DEET, kayu putih atau picaridin
  • Gunakan insektisida yang mengandung, misalnya permetrin yang sebaiknya tidak dioleskan ke kulit. Produk  yang mengusir dan membunuh tics dan nyamuk, disemprotkan ke pakaian dan tenda. 
  • Hindari nyamuk, menahan diri dari aktivitas yang tidak perlu di tempat yang paling sering ditinggali nyamuk. Jika memungkinkan, hindari berada di luar dari senja hingga fajar, saat nyamuk paling aktif
  • Jauhkan nyamuk dari rumah Anda dan perbaiki lubang di jendela
  • Singkirkan sumber air di luar rumah Anda. Jika memungkinkan, hilangkan genangan air di kebun Anda, tempat nyamuk bertelur
  • Cari tanda-tanda eksternal penyakit virus. Jika Anda melihat burung atau hewan yang sakit atau sekarat, laporkan ke departemen kesehatan setempat.

Perlindungan untuk anak kecil:

  • Semprotkan pakaian dan kulit yang terbuka
  • Bantu selalu anak-anak menggunakan obat nyamuk
  • Oleskan insektisida di luar ruangan untuk mengurangi risiko menghirup produk
  • Jangan gunakan insektisida pada tangan anak kecil karena tangan dapat masuk ke mulut
  • Semprotkan repellant di tangan Anda, lalu aplikasikan ke wajah anak Anda. Jaga mata dan telinga
  • Insektisida tidak dianjurkan untuk bayi di bawah usia 2 bulan. Sebagai gantinya, tutupi gendongan bayi atau kereta dorong dengan kelambu.

Referensi : 

  1. Sane.nu: Autoimmuna Encefaliter: https://sane.nu/om-pans-ae/autoimmuna-encefaliter/
  2. Starship: Encephalitis: https://www.starship.org.nz/guidelines/encephalitis/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *